Halaman ini sedang dalam pengembangan. Jika Anda ingin berkontribusi dan berbagi pemikiran, perspektif, dan ide Anda dengan kami, silakan kirim email ke dan kami akan membaca dan merenungkan perspektif Anda: Damai dan berkah.

admin@universalgodmessageofpeace.org

 

Malaikat

Jin

Tujuh 'Surga'

Api neraka

Setan ( pemahaman berdasarkan  ajaran Al-Qur'an- By Lale  Tuner)

Dengan Nama Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.  

 

Segala Puji dan Syukur bagi Tuhan- Tuhan Semesta Alam!

 

Aku berlindung kepada Allah dari setan, yang diusir dari rahmat-Nya (yang terbuang, yang terkutuk).  

 

Berikut adalah beberapa pemikiran yang ingin saya bagikan kepada Anda tentang pengetahuan yang telah saya ketahui tentang musuh bersama umat manusia - Setan.

 

Tuhan mengundang kita untuk Kebenaran, untuk Hidup yang kekal. Dia mengundang kita untuk lebih 'mengenal' Dia melalui pengetahuan, kebijaksanaan, pengertian dan cinta dengan menggunakan pikiran dan indera kita untuk mencari Kebenaran dan pengertian, hati kita untuk memberi dan menerima cinta, dan tubuh kita untuk menjadi 'kreatif.' Dia mengundang kita dan menjanjikan mereka yang bertekun dalam kebenaran untuk Tujuan-Nya dan percaya kepada-Nya: Damai, Cinta, Belas Kasih, Belas Kasih, Pengampunan, Sukacita, Kehormatan, Rasa Hormat, Keadilan, dan semua yang baik dan benar. Dia meminta agar kita merendahkan diri dan mensyukuri Pemberian-Nya dengan membantu saudara-saudara kita yang membutuhkan dengan berkat yang telah Dia berikan- agar kita diberikan akses melalui Gerbang kenaikan ke stasiun-stasiun yang tinggi dan merasakan Kehadiran-Nya di Kerajaan Allah. Hidup ini adalah keberadaan sementara, ujian, kesenangan yang berlalu di mana saat-saat indah dan masa-masa sulit berakhir. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk tetap terhubung dengan Pencipta kita sebanyak mungkin agar berhasil, dan mendengarkan serta melihat tanda-tanda melalui bimbingan-Nya yang telah Dia kirimkan melalui para Nabi, Rasul, Wahyu-Nya, dan melalui pengalaman suka dan duka kita sendiri. melalui doa, refleksi diri, penggunaan akal, perhatian dan tindakan ibadah. Tuhan ingin kita menikmati Penyediaan-Nya, percaya bahwa Dia akan menyediakan dan Takut akan Dia, Menaati Perintah-perintah-Nya dan menyucikan diri kita dengan menjauhi semua yang Palsu. Allah mengajak kita untuk beriman kepada-Nya, dan beriman kepada Malaikat-malaikat-Nya, Yang Gaib, Wahyu-wahyu-Nya, Para Nabi dan Rasul-Nya, Hari Kebangkitan, dan Berserah pada Kehendak Ilahi-Nya. Dia mengundang kita untuk menjadi penolong-Nya di Jalan-Nya dan untuk berpaling kepada-Nya dalam penyerahan penuh sehingga kita dapat menjadi bejana Cahaya dan Cinta-Nya dan menerobos jalan yang sulit untuk dilindungi dari musuh bersama kita - Setan.  

 

Dan siapa Setan? 'Apakah dia bahkan ada?' – itulah yang setan ingin kita pertanyakan- Dia mencoba yang terbaik untuk meyakinkan kita bahwa dia tidak ada, atau bahwa dia sebenarnya adalah teman kita dan bukan musuh kita. Dia berbohong, menipu dan mengkhianati dengan cara yang paling indah secara lahiriah dengan membangkitkan keinginan dalam diri kita untuk mengalihkan perhatian kita dari Tuhan, Pencipta kita. Misinya adalah mencoba membuat umat manusia mengubah ciptaan Tuhan menjadi sesuatu yang palsu. Ia mengajak untuk berbuat dosa dan melanggar batas-batas yang telah ditetapkan oleh Allah. Dia menggunakan penyamaran untuk menutupi dirinya dari dunia sementara secara diam-diam mencoba menipu kita untuk mengikuti sihir dan delusinya dengan mendandani semua kepalsuan dan dosa dengan pakaian luar yang tampaknya indah dari kesenangan duniawi dan keberadaan sementara sehingga kita dapat menyembunyikan wajah kita dari Tuhan. (walaupun Tuhan tahu apa yang ada di dada manusia dan pakaian luar kita tidak bisa menyembunyikan kita dari-Nya) ..Setan mengundang kita untuk semua yang palsu dan sementara. Dia mencoba membuat umat manusia melupakan perintah-perintah Tuhan, berpaling dari Tuhan, tidak menaati-Nya, dan mengikuti dia dan keturunannya ke api Neraka. Dia memberitahu kita sepanjang jalan bahwa sudah terlambat untuk kembali kepada Tuhan, menempatkan benih keraguan tentang Rahmat Tuhan dan kecenderungan-Nya untuk mengampuni. Dia memiliki banyak metode, tetapi yang besar adalah pembagian, yang lain adalah gangguan. Yang lainnya adalah keraguan (pada Tuhan dan diri kita sendiri) ..   Setan menertawakan kita ketika kita terpecah di antara kita sendiri, dan ketika bangsa berbalik melawan bangsa, ketika pasangan terpecah dan keluarga terpecah belah. Setan ingin melemahkan pasukan 'Cinta' untuk menghancurkan umat manusia. Dia ingin kita jatuh, bersama dengan dia melalui ketidaktaatan dan kesombongan.  

 

Menurut Quran -Setan dan keturunannya adalah ciptaan Tuhan, yang terbuat dari api tanpa asap. Sebelum penciptaan manusia dari tanah liat (lumpur yang diubah) Iblis (Setan) termasuk di antara Malaikat-Malaikat Tinggi- yang menyembah Tuhan karena paksaan. Malaikat terbuat dari cahaya tetapi Setan adalah salah satu 'Jin' dan seperti yang Anda ketahui, jin adalah ciptaan Tuhan yang seperti manusia memiliki 'kehendak bebas.' Ketika Tuhan menciptakan Adam, dan meminta para malaikat untuk sujud kepada Adam, para Malaikat semua bersujud, kecuali Iblis- Dia menolak. Dia percaya dirinya lebih baik daripada manusia karena dia terbuat dari api dan manusia terbuat dari tanah liat. Dia 'sombong' dan 'iri' pada Adam dan ini menyebabkan ketidaktaatannya pada perintah Tuhan untuk sujud. Dia menjadi 'kafir' – bukan karena dia tidak percaya adanya Tuhan, tetapi karena dia terlalu sombong untuk menyembah-Nya dengan menaati perintah-Nya. Dia kemudian diusir dari surga dan membuat perjanjian dengan Tuhan bahwa Tuhan memberi dia tangguh sampai Hari Kebangkitan sehingga Setan dapat menyesatkan sebanyak mungkin umat manusia dan jin dari jalan pendakian kepada Tuhan, dan agar mereka dapat mengikuti dia ke api neraka. Namun Setan diberitahu oleh Tuhan sendiri bahwa dia tidak akan dapat menyesatkan hamba-hamba-Nya yang mengikuti Petunjuk-Nya dan tidak melewati batas-batas yang ditetapkan oleh Tuhan kepada manusia. Maka Allah menjanjikan kepada orang-orang yang berserah diri pada Kehendak-Nya, yang condong kepada Kebenaran dan menaati perintah-perintah-Nya bahwa mereka akan berada dalam ruang yang terlindung bahkan dalam kehidupan duniawi ini.  

 

Seperti yang kita ketahui dari kitab suci- Tuhan mengundang kita ke jalan 'Kebenaran' dan 'Keadilan' dan jalan 'Cinta' dan 'Pengampunan'. Tuhan ingin kita berserah diri kepada-Nya, menaati perintah-perintah-Nya, mengakui fakta bahwa Dia adalah satu-satunya Tuhan, Mengetahui Sifat-sifat-Nya yang Indah dan menggunakannya sebagai pedoman hidup kita sendiri, mencari Kebenaran, sambil menggunakan berkat-berkat kita (baik jasmani maupun rohani) dengan cara apapun yang kita bisa untuk membantu orang lain di sepanjang perjalanan kita melalui ucapan yang baik dan tindakan cinta kasih, dan bertekun dalam perjuangan duniawi untuk Tujuan-Nya. Penting bagi kita untuk mengetahui bahwa Setan adalah musuh kita sehingga kita dapat menyadari bahwa dia ingin kita melakukan kebalikan dari hal-hal ini. Setan dan pasukannya akan melakukan apa pun yang mereka bisa untuk membuat kita tergelincir dengan cara apa pun yang mungkin dan kemudian meyakinkan kita bahwa sudah terlambat untuk kembali kepada Tuhan. 

Janganlah kita membiarkan Setan membuat kita tergelincir dari jalan pendakian menuju Rahmat Tuhan dan dari Kerajaan-Nya, sama seperti dia menyebabkan nenek moyang kita jatuh. 

Kita harus mengetahui cara-cara yang digunakan oleh setan dan pengikutnya sehingga kita dapat menghindarinya dengan banyak penghindaran. Setan tahu bahwa apa pun yang menyebabkan kejatuhannya, itulah yang akan menyebabkan kejatuhan kita jika dia dapat membangkitkan emosi dan perasaan itu dalam diri manusia. Tuhan telah mengizinkannya melakukan ini agar manusia diberi kesempatan untuk menegaskan keyakinannya kepada Tuhan melalui ucapan dan perilakunya. Sukses adalah mereka yang Kebenaran batinnya sesuai dengan ekspresi lahiriahnya. Hidup ini seperti ujian dan hiburan yang singkat..  

 

Setan melihat kita dari tempat kita tidak melihatnya. Dia berbaring dan duduk menunggu kita untuk melangkah keluar dari 'ruang terlindung' kita sehingga dia bisa lebih dekat dengan kita dan membangkitkan keinginan dalam diri kita untuk menyesatkan kita. Semakin dekat kita dengan Tuhan, semakin gelap kegelapan yang menanti kita di luar ruang lindung kita, dan semakin panas nyala apinya.

 

Jadi apa yang bisa membuat kita tetap berada di ruang terlindung kita sebanyak mungkin? -Ini adalah mengingat Tuhan- sebanyak mungkin. Doa teratur, puasa, amal, pertobatan, tindakan cinta kasih dan tidak mementingkan diri sendiri/pengorbanan/penyucian diri- dan menyadari taktik yang digunakan oleh setan sehingga kita dapat mengenali mereka dan mencari perlindungan kepada Tuhan ketika kita melakukannya. Semakin kita mengingat Tuhan, saat berbaring, duduk, berdiri, bekerja, dan dalam setiap interaksi yang kita lakukan dengan orang lain - tindakan ini menjadi seperti 'doa' terus-menerus yang membuat kita tetap berada di ruang perlindungan kita.  

 

Setan mencoba membangkitkan 'keinginan' dalam diri manusia untuk 'membagi' umat manusia dan melemahkan pasukan manusia satu sama lain sehingga mereka jatuh ke dalam dosa dan ketidaktaatan dan kebodohan dan tersesat dari jalan menuju Tuhan. Saya ingin berbagi dengan Anda pemahaman saya tentang apa 'keinginan' ini:  

 

Penyembahan berhala: Ini adalah penyembahan apa pun yang salah. Suatu bentuk penyembahan berhala termasuk berdoa kepada sesuatu atau seseorang selain Tuhan untuk meminta bantuan, dan menjadikan mereka 'Mitra'-Nya dalam Penciptaan dan percaya bahwa mereka dapat menyelamatkan kita dari api Neraka. Ini termasuk menghubungkan orang lain dengan Tuhan dalam penyembahan dan memanggil orang lain untuk bersyafaat bagi kita. Ketika manusia jatuh ke dalam dosa, setan mencoba membuat kita percaya bahwa Tuhan tidak akan mendengar panggilan kita kepada-Nya, bahwa doa-doa kita tidak akan dijawab dan bahwa Dia tidak akan mengampuni kita. Dia mencoba menggoda kita untuk menghubungkan orang lain dengan Tuhan, 'sebagai cara untuk lebih dekat dengan Tuhan melalui mereka.' Setan mencoba untuk memutuskan hubungan murni yang dapat dimiliki setiap manusia dengan Penciptanya - hubungan langsung murni yang Tuhan ingin miliki dengan kita masing-masing.  

 

Kecemburuan: Sama seperti Setan yang iri pada manusia, dia ingin kita iri satu sama lain dan ciptaan Tuhan lainnya. Apakah Iri hati tidak berperan dalam penolakan Setan untuk bersujud kepada Adam? Dan di Kain membunuh saudaranya Habel? Sebagian besar umat manusia menyebabkan kerusakan dan kerusakan di muka bumi karena akibat dari rasa iri satu sama lain. Bahkan setelah ilmu itu datang kepada manusia, kekayaan ilmu itu sendiri bagi orang yang mencarinya dapat menimbulkan kecemburuan dalam diri. Inilah yang terjadi dalam agama dan telah menyebabkan perpecahan manusia ke dalam sekte-sekte dan kelompok-kelompok - bahkan seringkali setelah pengetahuan datang kepada mereka. Setan tahu bahwa 'mengetahui ketidaktaatan' kepada Tuhan (yang menyebabkan kejatuhannya sendiri) lebih buruk di mata Tuhan dan kurang dimaafkan daripada ketidaktaatan sebagai akibat dari ketidaktahuan. Oleh karena itu semakin kita 'tahu' semakin dia menunggu kita, semakin besar pasukannya yang mengepung kita, semakin kuat keinginannya untuk mencoba membuat kita 'tergelincir' dan 'jatuh'.   Orang-orang bodoh (yang rela memilih kebodohan) di sisi lain secara alami cenderung cenderung menyebabkan kerusakan karena kurangnya pengetahuan dan kebijaksanaan- lagi jatuh ke tangan setan sehingga ia dapat memanipulasi kita dengan keinginan jahat yang menyesatkan ke dalam kegelapan.  

 

Kesombongan: Sama seperti Setan yang menganggap dirinya lebih baik daripada Adam karena dia dibuat dari api dan Adam dari tanah liat, Setan tertawa ketika dia melihat bahwa manusia sombong terhadap Tuhan. Dia ingin membuat kita merasa seolah-olah kita 'swasembada' dan karena itu tidak 'membutuhkan' Tuhan, dan dia ingin kita percaya bahwa kita 'lebih baik' daripada orang lain, dan makhluk lain ciptaan-Nya karena berkat yang kita telah diberikan atas mereka. Jadi bagaimana setan membuat kita menjadi 'sombong?' -pada akhirnya melalui sikap tidak tahu berterima kasih dan ketidaktahuan dan pengalihan dari Kebenaran hanya dengan permainan sementara dan hiburan dan saling menyombongkan diri.. Semakin bodoh dan tidak tahu berterima kasihnya manusia, semakin dia menyadari bahwa nikmat yang dia miliki adalah karena Tuhan sendiri- Tuhan Penyedia- dan semakin dia menganggap dirinya mandiri. Ketika manusia menganggap dirinya mandiri- dia lebih mudah terganggu oleh keinginan duniawi lainnya dan membuka pintu bagi setan dan pasukannya lebih jauh untuk menutupi penglihatannya, pendengaran dan pemahamannya dari jalan-jalan Tuhan. Lihatlah bagaimana manusia dibagi menjadi sekte dan kelompok agama - masing-masing berpikir bahwa mereka lebih dekat dengan Tuhan, dan lebih baik daripada yang lain? Masing-masing percaya bahwa mereka benar dan yang lain salah. Masing-masing mencoba untuk mengerahkan ini kepada orang lain dan memaksa orang lain untuk mengikuti jalan yang mereka pilih untuk diikuti. Dengan Setan meyakinkan kita bahwa 'kitab' atau 'nabi' atau utusan yang diberikan kepada satu bangsa lebih baik daripada yang lain, kita dicegah untuk mencari pengetahuan lebih lanjut dan belajar lebih banyak tentang metode yang dia gunakan. Kita dihalangi untuk belajar dari keragaman kita dan dicegah dari menjalin hubungan damai dengan saudara-saudari seiman kita dan dari 'membantu' satu sama lain dalam mencari keridhaan Tuhan.  

 

Ketidaktahuan: Setan ingin kita untuk tidak mengetahui, atau melupakan, atau melanggar (setelah mengetahui secara sadar) Perintah-Perintah Allah sehingga kita dapat tidak menaati-Nya sama seperti dia sendiri tidak menaati Allah ketika dia menolak untuk bersujud kepada Adam. Jadi bagaimana Setan membuat kita ingin menempuh jalan kebodohan? Salah satu caranya adalah dia memberi tahu kita bahwa 'ketidaktahuan' adalah kebahagiaan. Dia membuat kita menyadari fakta bahwa semakin kita tahu, semakin banyak tanggung jawab yang kita miliki dan oleh karena itu cara terbaik untuk menghindari tanggung jawab dan 'tergelincir' dan 'jatuh' adalah dengan menghindari mencari ilmu. Metode lain yang dia gunakan adalah untuk meyakinkan kita bahwa pengetahuan sebenarnya sangat bermanfaat, dan hanya pengetahuan yang akan menyelamatkan kita - dia mengalihkan perhatian kita ke 'detail' pengetahuan - mengalihkan kita dari pengetahuan yang akan paling berguna bagi kita. Juga dengan meyakinkan kita untuk berkonsentrasi pada detail praktik keagamaan, dia mengalihkan kita dari gambaran yang lebih besar - dan menyebabkan kita kehilangan 'keseimbangan' dalam hidup kita dengan menjadi ekstrem dalam agama atau apa pun. Semakin banyak waktu yang digunakan seseorang untuk 'belajar' dari buku dan meditasi, semakin sedikit waktu yang dia miliki untuk berkonsentrasi pada tindakan cinta kasih - yang setan sendiri tahu adalah sesuatu yang sangat menyenangkan Tuhan. Penting untuk diketahui bahwa pengetahuan tidak berguna atau menyenangkan Tuhan tanpa menggabungkannya dengan pemahaman atau kebijaksanaan atau tindakan cinta sejati. Manusia harus berhati-hati agar tidak tertipu dengan setan yang meyakinkan kita bahwa pengetahuan itu sendiri membuat kita 'lebih baik' daripada orang lain- karena faktanya di mata Tuhan, satu-satunya hal yang membuat satu orang lebih baik dari yang lain adalah dalam 'perbuatan baik. yang dilakukan murni dengan niat untuk menyenangkan dan menyembah Tuhan.' Setan menggunakan 'gangguan' oleh 'kesenangan duniawi dan kekayaan dan anak-anak' agar kita menghabiskan lebih sedikit waktu dalam 'refleksi' dan kontemplasi sehingga kita dapat belajar dan memahami dari kesalahan masa lalu kita dan dunia di sekitar kita. Dia ingin kita tidak bepergian dan melihat dunia yang telah Tuhan ciptakan - dia menggunakan 'ketakutan' sebagai cara untuk membuat kita menjalani kehidupan yang statis. Kekuatan hidup terus bergerak. Segala sesuatu yang statis, apakah naik atau turun atau masuk atau keluar pada akhirnya lenyap dari keberadaan. Harus ada aliran konstan dan keseimbangan dan moderasi dalam semua yang kita lakukan agar tetap eksis. Jika seseorang terpaksa berhenti menyembah Tuhan di satu arah (baik secara fisik maupun spiritual), ia harus melihat untuk menyembah-Nya ke arah lain agar tetap hidup dan jiwanya tetap dipelihara oleh Kehidupan.  

 

Tidak Bersyukur: Setan tahu bahwa semakin sedikit manusia yang bersyukur, semakin sedikit kita memahami bahwa kebaikan apa pun yang kita ulurkan - sebenarnya dari Tuhan sendiri - karena hanya Tuhan sendiri yang murni 'Baik'. Dengan cara ini umat manusia menghubungkan pujian kepada dirinya sendiri daripada kepada Tuhan untuk kebaikan yang datang atau pergi darinya kepada orang lain - ini melemahkan jiwa dan menutup gerbang untuk pertumbuhan dan aliran Cinta lebih lanjut. Memuji diri sendiri kepada orang lain daripada kepada Tuhan, dapat menyebabkan kesombongan dan gangguan dari kenyataan bahwa Tidak ada yang berhak disembah selain Tuhan. Dengan cara ini setan mencoba meyakinkan kita bahwa kita sendiri seperti 'tuhan' dan dengan ide dan kepercayaan ini manusia terputus dari Sumber Kehidupan kekalnya. Tidak bersyukur juga menyebabkan manusia 'lupa' mengingat Allah, menyimpang dari kerendahan hati dan melemahkan kekuatan iman di hati kita sehingga di saat-saat sulit kita tidak 'siap' dan berakhir 'putus asa' dan kemudian lebih cenderung memanjakan diri. menggunakan alat-alat pengalih perhatian jangka pendek yang digunakan setan dengan menawarkan kelegaan sementara yang palsu dari rasa sakit yang kita rasakan dan tidak siap untuk selama masa-masa penderitaan dan kesulitan ini.  

 

Keserakahan: Keinginan untuk kekayaan duniawi dalam preferensi untuk kebijaksanaan dan pemahaman adalah gangguan besar bagi banyak orang. Keserakahan tidak hanya untuk fisik, tetapi untuk berkat lain yang dimiliki orang lain yang mungkin kita yakini kekurangannya. Seringkali keserakahan dan iri hati bekerja sama. Setan mencoba meyakinkan kita bahwa kepemilikan duniawi datang bersama dengan 'kekuatan' untuk melakukan apa yang diinginkan seseorang dalam kehidupan duniawi ini - membuat kita lupa bahwa semua ketentuan dan kehormatan dan kekuasaan adalah milik Tuhan - dan bahwa Dia Sendiri yang memiliki kunci penyediaan. Oleh karena itu manusia cenderung menghabiskan waktu 'menyimpan' miliknya dan 'memproduksi' lebih banyak dan lebih banyak lagi di luar kemampuannya sendiri dan 'mengumpulkan' dan 'menyembunyikannya' dari orang lain. Dia mencoba untuk mengancam kita dengan kemiskinan di masa depan dan karena itu mengalihkan kita dari kepercayaan kepada Yang Mahakuasa sebagai Sumber Rezeki dan sebagai Sahabat Pelindung Kita. Jadi manusia panik, kehilangan kepercayaan dan menghabiskan waktunya untuk bekerja, bekerja, bekerja untuk menyelamatkan lebih banyak lagi, gunung, di luar kebutuhannya. Dengan cara ini perhatian manusia teralihkan dari menghabiskan waktu itu untuk melakukan hal yang paling menyenangkan Tuhan- tindakan cinta kasih – dan pada kenyataannya 'berbagi berkat dengan orang lain.' Semakin sedikit seseorang 'mencintai' sesamanya, semakin kecil kemungkinan dia ingin berbagi dengan orang lain. Oleh karena itu 'kebencian' adalah keinginan lain yang digunakan untuk mengalihkan kita dari jalan Tuhan.

 

Kebencian: Apa yang membuat seseorang 'membenci' orang lain? Apakah karena kurangnya 'cinta' ataukah keinginan untuk keadilan? Bolehkah membenci apa yang tidak menyenangkan Tuhan dan hanya mencintai apa yang menyenangkan-Nya? Untuk siapakah kita mencintai apa yang membuat-Nya marah (Meskipun Dia lambat marah)?   Apakah manusia tidak membenci kebebasannya direnggut darinya? Apakah kebebasan untuk Percaya atau tidak Percaya bukanlah hak yang diberikan kepada semua orang dari Tuhan? Bukankah Tuhan menciptakan kita agar kita bisa makan dan minum sesuka hati di taman Eden? Bagaimana perasaan kita ketika orang atau sekelompok orang lain mencoba merampas 'kebebasan' kita untuk berekspresi dan jujur pada diri sendiri? Setan mencoba membuat kita mengubah keadaan alami yang Tuhan ciptakan untuk kita dalam konstitusi alami manusia, keadaan kemurnian dan kepolosan alami yang kita bawa sejak lahir ke dunia ini. Setan mengundang kita untuk berbuat dosa dan malu melalui 'mengetahui ketidaktaatan'. Dia memicu keinginan keinginan untuk 'mengendalikan' orang lain untuk 'menguntungkan' dari mereka sebagai cara untuk membuat kita merasa 'tertindas' dan ini kemudian memungkinkan jalan masuk bagi setan untuk membangkitkan perasaan 'kebencian' terhadap orang lain. . Perasaan benci sangat merusak baik diri sendiri maupun orang lain. Itu sendiri menjebak kita dan mencegah kita dari 'menyerah' pada Kehendak Tuhan dan secara negatif mempengaruhi hubungan kita dengan-Nya. Itu membuat kita hidup di 'masa lalu' dan karenanya mengurangi kemampuan dan potensi kita untuk melayani Tuhan hingga potensi maksimal kita pada saat ini. Ini menghancurkan hubungan dan menyebabkan perang, balas dendam, putusnya keluarga, ikatan kekerabatan, dan menyebabkan perpecahan dan kehilangan. Setan mencoba meyakinkan kita bahwa memadamkan api dengan api lebih baik daripada melawan api dengan air, dan bahwa 'mata ganti mata' lebih baik daripada pengampunan dan pengampunan dosa. Setan tahu bahwa ketika kejahatan dibalas dengan kebaikan, dan jika kebencian dibalas dengan cinta, dan bahwa jika kepalsuan dibalas dengan Kebenaran, delusi yang pertama dihancurkan dan dimusnahkan oleh delusi yang terakhir, yang sebenarnya adalah satu-satunya hal yang benar-benar 'ada'. dalam kebenaran dan kekekalan. Kebencian menyebabkan ejekan dan tidak hormat- yang kemudian menyebabkan manusia melanggar perintah Tuhan.  

 

Gangguan dan delusi: Setan dan pasukannya menggunakan metode apa pun yang mereka bisa untuk mengalihkan kita dari mengingat Tuhan sehingga kita lebih mungkin melanggar perintah-perintah-Nya. Beberapa alatnya termasuk perjudian, dan minuman keras, zat adiktif, dan karenanya adalah bijaksana untuk menghindari ini sebanyak mungkin agar menjadi sukses. Perasaan 'jatuh cinta' (keinginan egois untuk memiliki yang lain - seperti memetik bunga daripada membiarkannya 'tumbuh) juga bisa menjadi gangguan besar dan membawa orang ke penyembahan berhala dengan membuat kita menyembah orang yang kita cintai. percaya bahwa mereka 'jatuh cinta', bukannya menyembah Pencipta kita. Harta benda dan anak-anak kita adalah kesenangan duniawi dari kehidupan ini yang digunakan setan untuk mengalihkan perhatian dari mengingat Tuhan, dari doa-doa kita, dari bekerja lebih keras dan 'bermigrasi' dan 'berusaha' untuk menyenangkan Tuhan. Setan mencoba meyakinkan kita bahwa kita harus menjalani hidup kita untuk anak-anak kita - tetapi sebenarnya Tuhan ingin kita menempatkan Dia bahkan sebelum cinta kita kepada anak-anak kita - dan dia ingin kita menempatkan Tuhan di atas cinta orang tua kita - Tuhan ingin kita melakukannya membesarkan anak-anak kita dengan cara yang mereka tahu bahwa mereka harus menempatkan Tuhan di atas orang tua mereka, dan tidak hanya secara membabi buta mengikuti jalan ayah dan nenek moyang mereka tanpa mencari Kebenaran untuk diri mereka sendiri. Setan ingin kita melupakan sebanyak mungkin bahwa dunia ini hanyalah khayalan dan hanya sementara. Semakin kita melupakan ini, semakin besar kemungkinan kita untuk tidak bertanggung jawab, berbalik kepada Tuhan, bertobat dan memperbaiki jalan kita. Dia tidak ingin kita mengingat kematian, atau kegelapan karena semakin kita mengingat kematian, dan kegelapan semakin kita menyadari bahwa saat-saat indah tidak bertahan lama, dan saat-saat buruk tidak bertahan lama, dan bahwa apa yang sebenarnya Yang penting adalah Tuhan- Yang kekal, kepada-Nya kita milik dan kepada-Nya kita kembali. Dengan cara yang sama dia tidak ingin kita mengingat apapun yang berhubungan dengan 'kegelapan' karena dia tahu bahwa sebenarnya kegelapan bisa bermanfaat bagi manusia jika digunakan dengan cara yang benar. Itu di malam hari setelah matahari terbenam atau sebelum fajar   bahwa jiwa lebih condong untuk mengingat Tuhan. Seringkali melalui saat-saat tergelap kita, manusia merasa paling rendah hati dan cenderung berpaling kepada Tuhan. Melalui penderitaan dan kesulitan kitalah manusia memiliki potensi paling besar untuk membuka hatinya kepada Tuhan Semesta Alam dan menyadari kebenaran dan bertobat dan diselamatkan. Setan tidak ingin kita melakukan ini- jadi dia cenderung mendekati kita sebanyak mungkin di saat-saat tergelap kita ketika kita sendirian, dan satu-satunya cara untuk menjauhkan diri dari kejahatan kegelapan saat mendekat adalah dengan mencari perlindungan di Tuhan. Jadi Setan menggunakan taktiknya untuk mengalihkan perhatian kita selama masa 'kemudahan' sehingga kita menjadi kurang siap dan bersyukur dan rendah hati dan 'mampu' untuk berpaling kepada Tuhan selama masa-masa sulit. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk bersyukur sepanjang waktu, baik dalam kemudahan maupun kesulitan, dan untuk menjaga iman kita kepada-Nya sebanyak mungkin dengan terus berdoa selama waktu terang dan gelap. Semakin kita mengikuti jalan setan, semakin banyak penglihatan, pendengaran, dan hati kita menjadi keras, berkabut, cahaya menjadi kabur, dan semakin kita masuk ke dalam kegelapan di atas kegelapan dan semakin tersesat (bahkan jika itu tampaknya siang hari). Semakin kita secara sadar tidak patuh, semakin mudah bagi kita untuk tertipu untuk percaya bahwa kita sebenarnya dibimbing dengan benar padahal sebenarnya tidak.  

 

Penipuan:   Setan menjanjikan kita khayalan. Dia menjanjikan kita, dan setelah dia meyakinkan kita - di saat kita putus asa ketika kita membutuhkan bantuan - dia melarikan diri. Dia berbohong, dia menggunakan tipu daya dan tipu daya. Para pengikutnya juga melakukan ini. Itu berasal dari fakta bahwa dia tidak dapat dipercaya dan 'palsu.' Dia ingin kita melakukan hal yang sama dalam hubungan kita satu sama lain. Ini adalah cara yang baik untuk mengenali siapa musuh kita dan siapa sekutu kita. Dia membisikkan ke dalam hati kita bahwa lebih aman menjadi orang yang menyakiti orang lain daripada melukai diri sendiri, dan menakut-nakuti kita untuk menyembunyikan kerentanan kita dari satu sama lain dengan menyengat sebelum kita tersengat. Setan tahu bahwa dapat dipercaya dan mencari Kebenaran dan mengejar jalan ini membutuhkan komitmen. Setan tidak ingin kita tetap berkomitmen kepada Tuhan, dan ingin kita tidak menaati Tuhan, sama seperti dia tidak menaati Tuhan. Jadi dia menggunakan cara apa pun yang dia bisa untuk meyakinkan kita bahwa Tuhan tidak menginginkan yang terbaik untuk kita, dan bahwa sebenarnya setan adalah teman kita. Setan bukanlah teman kita. Dia melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk meyakinkan banyak umat manusia bagaimanapun dia. Sama seperti dia meyakinkan manusia pada awalnya untuk percaya bahwa apa yang dia katakan adalah kebenaran. Dia melakukan pekerjaan yang sangat baik di dunia ini untuk menipu kita agar memercayai hal ini- dan inilah mengapa saya ingin berbagi beberapa pemikiran saya dengan Anda sehingga kita dapat menjadi lebih sadar akan metodenya dan apa yang harus diwaspadai. Setan mencoba membuat musuh keluar dari sekutu. Untuk memisahkan kita. Tetapi bagi orang-orang yang berilmu, yang tidak dituntun oleh rasa iri atau keserakahan atau kesombongan terhadap ayat-ayat Allah, mereka akan mengetahui tanda-tandanya. Di sinilah sangat penting untuk mencari ilmu dari wahyu Allah. Mereka yang mengikuti petunjuk Tuhan dan mematuhi perintah-perintah-Nya akan dilindungi dan diberkati dan setan dan pengikutnya tidak akan membuat mereka takut atau mengeluh.  

 

Takut. Setan ingin kita merasa 'takut' sehingga kita 'takut' dia dan pengikutnya dan sesama manusia dan jin dan ciptaan-Nya lebih dari kita 'takut' Tuhan sendiri. Takut akan Tuhan itu sangat penting. Tuhan ingin kita 'Takut' kepada-Nya saja, sehingga kita lebih cenderung menaati-Nya. Dia ingin kita menaati-Nya karena Dia bersaksi bahwa tidak ada yang berhak disembah kecuali Dia dan bahwa tidak ada Tuhan selain Dia. Setan menginginkan kebalikan dari ini sehingga kita dapat jatuh dari kerajaan Allah dan dipimpin oleh ketakutan ke kedalaman Neraka. Karena takut pada apa pun selain Tuhan, manusia memasang senjata dan tembok yang semakin memecah-belah manusia. Mari kita ingat bahwa setan ingin 'membelah' kita sedangkan Tuhan ingin kita bersatu dalam kebenaran, dan tindakan cinta kasih. Semakin kita takut, semakin kecil kemungkinan kita untuk menerobos jalan yang sulit untuk mendaki menuju Tuhan. Takut kemiskinan, takut ditolak, takut dikhianati, takut gagal, takut kehilangan rasa hormat dari orang lain, takut tidak setuju manusia, takut apa pun selain Tuhan. Cara kita dapat mengatasi rasa takut kita terhadap apa pun selain Tuhan adalah dengan penyucian diri dan cinta dan mengingat Dia dalam semua yang kita lakukan dan mengingat bahwa Dia Maha Perkasa, Maha Kuasa dan cukup sebagai Penolong dan Pelindung. Ketika kita mencintai Tuhan dengan hati, pikiran, dan jiwa kita dan mencintai orang lain, cinta itulah yang memberi kita keberanian untuk menerobos jalan yang sulit yang sering kali dicegah oleh rasa takut untuk kita lewati.  

 

Nafsu: Setan membangkitkan perasaan nafsu di dalam hati kita dengan menggunakan suaranya dan wewangian bunga manis yang akhirnya menghilang dan mati- untuk mengalihkan perhatian dan menipu. Dia mencoba meyakinkan kita untuk mencari tuhan di dalam diri manusia lain dan makhluk ciptaan-Nya dengan menggunakan sihir 'jatuh cinta' seperti mantra yang terasa seperti obat tetapi singkat dan sementara. Melalui nafsu dia meyakinkan kita untuk menipu satu sama lain, untuk memutuskan ikatan kekerabatan dan memisahkan keluarga. Ini adalah racun. Racun yang mematikan- Dan mereka yang berada di bawah pengaruh minuman keras lebih mungkin untuk jatuh ke dalam perangkapnya.  

 

Panah ramalan, ilmu hitam, sihir- semuanya adalah cara yang jahat. Tidak ada yang tahu masa depan kecuali Tuhan. Allah melindungi hamba-hamba-Nya jika Dia menghendaki dari kejahatan orang-orang yang mengamalkan hal-hal ini. Setan berusaha membuat kita takut akan kekuatan sihir dan santet lebih dari Tuhan, tetapi mereka yang sering mengingat-Nya dan mencari pertolongan dalam kesabaran dan doa tidak perlu takut, untuk apa pun yang Dia izinkan terjadi pada hamba-hamba-Nya, meskipun mungkin tampak buruk, justru akan baik bagi mereka.  

Gosip, fitnah, fitnah: semua menyebabkan perpecahan dan permusuhan di antara kita. Ini adalah metode yang digunakan oleh Setan dan keturunannya untuk memecah belah umat manusia dan menyebabkan pertengkaran, menghasut kebencian dan merusak hubungan. Mari kita hindari mereka untuk menjadi sukses.  

 

Cara untuk menerobos jalan yang sulit adalah melalui penyerahan diri kepada Tuhan, ketaatan, tindakan cinta kasih dan tidak mementingkan diri sendiri. Jangan biarkan Setan mengalihkan perhatian kita dari apa pun yang Allah undang kepada kita - atau untuk meyakinkan kita tentang ketidakberadaannya yang palsu. Janganlah kita terpecah belah karena saling bermusuhan dan iri hati dan serakah dan tidak hormat- janganlah salah satu dari kita menganggap bahwa dia lebih baik dari yang lain karena berbagai latar belakang, agama, bahasa, posisi, tingkat kekayaan fisik dan anak-anak kita, label, jenis kelamin. , penampilan luar - marilah kita bertanggung jawab atas pikiran, ucapan dan perilaku kita, membebaskan diri kita dengan Kehendak Tuhan dan Rahmat-Nya dari rasa takut kepada selain Dia dan berjuang dengan kekayaan dan hidup kita untuk menyenangkan Tuhan, sambil mengundang orang lain untuk melakukan sama sehingga kita dapat menyucikan diri dan menghindari kejahatan untuk berhasil bersama-sama, sebagai Satu kesatuan dalam Nama Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Mari kita renungkan, cari Kebenaran, bersama-sama. Marilah kita berjuang untuk menginginkan kesuksesan satu sama lain menjadi kesuksesan kita sendiri. Janganlah kita saling menghakimi secara negatif, tetapi selalu berusaha untuk memikirkan yang terbaik satu sama lain dan saling mendoakan. Karena itulah sesungguhnya satu-satunya kesuksesan yang abadi.  

 

Saya mengajak kita semua untuk bersatu padu dan membantu satu sama lain untuk berperang melawan Setan - musuh kita bersama - bukan dengan menggunakan senjata fisik, tetapi dengan memadamkan nyala apinya yang tanpa asap dengan air kehidupan yang menyembur keluar dari mata air di dalam hati kita ketika kita mencintai Tuhan dan saling mengasihi,  dan mengalir ke sungai-sungai surga dalam Damai. Semakin kita bersatu dalam Iman kepada Tuhan yang ditegaskan dengan ucapan dan perbuatan baik kita, semakin besar ruang terlindung dari mana setan dan kegelapan yang mengelilinginya diusir. Bahkan lebih baik- adalah bahwa kita semua dapat berbagi ruang yang dilindungi ini bersama-sama, dalam watak asli yang Tuhan inginkan bagi kita. Marilah kita mendirikan doa yang teratur, dan melibatkan diri kita dengan kemampuan terbaik kita dalam ucapan yang benar, tindakan amal dan kebaikan sambil mencari perlindungan kepada Tuhan dari Setan dan mencari Pengetahuan dan Kebijaksanaan dan Pemahaman. Marilah kita mengabdikan semua yang kita katakan dan lakukan kepada Tuhan sebagai pengorbanan atau persembahan dalam penyembahan kepada-Nya- Karena hanya Dia yang berhak disembah.  

 

Refleksi di atas didasarkan pada pemahaman saya dari kitab suci termasuk Al-Qur'an. Semoga Tuhan menambah kita dalam Pengetahuan dan Kebijaksanaan dan Pemahaman dan mengampuni dosa-dosa kita. 

Semoga Dia membimbing kita semua, mencurahkan Cahaya dan Rahmat-Nya kepada kita, dan menghilangkan kekaburan dari indra kita dan membantu kita untuk mengatasi setan, yang terkutuk. Amin.

 

Damai dan Berkah menyertai Anda dan keluarga Anda

lale