UGC logo.png

Mencari Kedamaian

To play, press and hold the enter key. To stop, release the enter key.

press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom

Apa itu Perdamaian?

Perdamaian dapat didefinisikan sebagai 'kebebasan dari gangguan; ketenangan.' Kedamaian batin adalah ketika kita memiliki ketenangan di dalam, dan kedamaian eksternal adalah ketika lingkungan eksternal kita bebas dari konflik dan perang. 

Kedamaian batin (atau ketenangan pikiran) mengacu pada keadaan tenang psikologis atau spiritual yang disengaja meskipun ada potensi stresor. Menjadi "damai" dianggap oleh banyak orang sebagai sehat (homeostasis) dan kebalikan dari stres atau cemas, dan dianggap sebagai keadaan di mana pikiran kita bekerja pada tingkat yang optimal dengan hasil yang positif. Kedamaian pikiran dengan demikian umumnya dikaitkan dengan kebahagiaan, kebahagiaan dan kepuasan. 

Perdamaian adalah konsep persahabatan dan harmoni masyarakat tanpa adanya permusuhan dan kekerasan. Dalam pengertian sosial, perdamaian biasanya digunakan untuk mengartikan kurangnya konflik (seperti perang) dan kebebasan dari ketakutan akan kekerasan antar individu atau kelompok.  

Konsep untuk refleksi:  

Apa yang harus didahulukan - perdamaian global atau kedamaian batin? Kami menemukan bahwa di satu sisi seseorang mungkin dapat tetap tenang dan damai di dalam diri mereka sendiri sementara di sekitar mereka ada perang dan konflik - di sisi lain kita mungkin menemukan bahwa meskipun berada di lingkungan yang tenang dan tenteram, jiwa berjuang untuk menemukan istirahat di dalam.  

Apa perbedaan antara hati yang damai, pikiran yang damai dan jiwa yang damai?  

Bagaimana kita bisa memiliki kedamaian eksternal tanpa kebebasan berekspresi? Bagaimana kita bisa memiliki kebebasan berekspresi dengan cara yang damai tanpa menghormati keragaman dan tanpa kedamaian batin? Tentunya tanpa kedamaian di dalam diri kita sendiri, umat manusia tidak akan dapat bertanggung jawab atas kebebasan berekspresi mereka dan membiarkan kecemburuan dan keserakahan dan pengejaran keuntungan fisik mengambil alih yang mengarah pada ucapan dan perilaku yang akan mengakibatkan konflik dan perang?  

 

 

Mengapa Perdamaian Itu Penting?  

Kedamaian Batin penting karena semakin damai kita dengan diri kita sendiri, semakin damai kita dengan lingkungan kita dan orang lain di dalamnya. Semakin kita damai dengan orang lain, semakin sedikit perang dan konflik yang akan terjadi di tingkat komunitas dan global dan semakin besar kemungkinan kita untuk dapat hidup dalam persatuan, harmoni  dan Keesaan sambil berhasil mempertahankan rasa hormat terhadap kehidupan dan keragaman.

Bagaimana Perdamaian dapat membantu kita?  

Ketika kita mencari Kedamaian Batin, kita berusaha untuk menyatukan diri kita dengan Roh Ilahi, membiarkan Cahaya bersinar melalui kita kepada orang lain - dan kita menjadi lebih cocok untuk tujuan bertindak seperti bejana cinta dan cahaya.  

Perasaan Kedamaian Batin adalah Penyembuhan itu sendiri. Ini melepaskan kita dari kekhawatiran dan kecemasan kita yang membawa kesehatan yang buruk dalam arti mental, emosional dan fisik. Perasaan damai dan sejahtera rohani kita dapat membantu menyembuhkan tubuh fisik kita, pikiran kita, dan membantu memberi kita Kehidupan. Semakin kita merasa damai di dalam diri kita, semakin besar kemungkinan kita untuk dapat hidup di setiap saat dengan kemampuan terbaik kita, menjadi lebih memperhatikan orang-orang di sekitar kita, terlibat lebih baik dengan keluarga dan teman-teman kita dan orang lain. dalam komunitas kita yang membutuhkan dan menginginkan perhatian kita. Dengan cara ini kita lebih mungkin untuk memiliki hubungan yang memuaskan dengan orang yang kita cintai, dan membantu mereka juga untuk merasa didengarkan, dicintai dan dihargai-membantu menyembuhkan mereka dengan energi positif kita. Ketika orang yang kita cintai lebih bahagia, ini kemudian mencerminkan kembali kepada kita juga, dan lingkungan kita lebih mungkin berkembang menjadi lingkungan yang lebih bahagia dan damai bagi kita untuk hidup dalam kedamaian dan harmoni.

Dengan rasa damai, timbullah ketenangan, rasa aman dan aman, kebebasan,  kerendahan hati, rasa syukur, kepuasan, kebahagiaan, kegembiraan, harapan, kesabaran, cinta, pengampunan, dan semua emosi positif lainnya yang membantu menerangi kita dari dalam sehingga kita dapat berbagi cahaya itu dengan orang lain. Ketika kita mencapai rasa kedamaian batin, seolah-olah kita telah 'menyerahkan' diri kita pada apa yang berada di luar pemahaman kita dan telah mampu 'membiarkannya'.  dapatkan' dari semua kecemasan dan ketakutan kita yang membuat kita terjebak di masa lalu dan kekhawatiran tentang masa depan. Dengan menyerahkan diri kita pada Perdamaian, kita dapat belajar untuk melepaskan kebutuhan untuk 'mengendalikan', tetapi sebaliknya belajar bagaimana hidup di setiap saat dengan menggunakan berkat yang kita miliki untuk melayani tujuan yang lebih besar.  

 

Bagaimana Perdamaian dapat membantu orang lain?  

Berapa banyak dari kita yang merasa lebih bahagia di sekitar  mereka yang damai, tersenyum, tenang, bahagia, penuh harapan, sabar, rendah hati, bersyukur, dan gembira? Apakah kita tidak mengambil energi mereka? Bagaimana perasaan kita ketika orang asing tersenyum kepada kita, atau mengatakan beberapa kata kebaikan selama kita membutuhkan? Di sisi lain- bagaimana perasaan kita berada di hadapan orang-orang yang tertekan, cemas, selalu mengeluh, mengeluarkan energi negatif? Manusia, sama seperti makhluk lain dan alam di sekitar kita, umumnya memiliki kemampuan untuk menangkap getaran dan energi di sekitar kita. Oleh karena itu ketika kita merasa damai di dalam diri kita sendiri, kita memberikan getaran kedamaian kepada orang-orang di sekitar kita, termasuk manusia lain, makhluk dan seluruh alam. Energi positif kita menjadi seolah-olah itu adalah pelita atau cahaya dalam kegelapan, Cahaya dari Atas dan dari dalam -membantu membimbing diri kita sendiri dan orang lain melalui perjalanan hidup kita menuju Yang Ilahi.  

Jadi, semakin kita semua bertanggung jawab atas diri kita sendiri, berjuang dalam pertempuran kita sendiri, mencari Kebenaran batin, Kedamaian Spiritual, semakin kita dapat belajar bagaimana membuat perbedaan positif pada dunia fisik tempat kita hidup.

Berdamai dari pemahaman saya dari Kitab Suci adalah tentang Menyatukan, bukan memecah belah. Pembawa damai menjadi orang yang suka berdamai antar sesama, membalas kejahatan dengan kebaikan, memadamkan api dengan air. Tapi bagaimana kita bisa melakukan ini di lingkungan eksternal kita jika kita tidak bisa melakukannya di dalam diri kita terlebih dahulu?  

 

Bagaimana kita mencapai Kedamaian Batin?  

 

Kita melihat bahwa sebagian besar perjuangan dan penderitaan dunia serta kemiskinan merupakan akibat langsung atau tidak langsung dari perilaku manusia. Perang dan konflik sering kali merupakan hasil dari pengejaran rasa iri dan keserakahan dalam mengejar kekayaan materialistis (finansial atau harta benda) dan kekuasaan/kontrol. Orang-orang membagi diri mereka ke dalam berbagai label agama, sekte, kelompok - masing-masing mengklaim bahwa mereka benar dan yang lain salah - terkadang karena ketidaktahuan, dan di lain waktu untuk mengejar  kesenangan dunia. Pembalasan dendam menyebabkan perpecahan lebih lanjut, mengarah pada penggunaan senjata untuk menimbulkan ketakutan di antara kelompok-kelompok yang berbeda, yang kemudian menyebabkan orang-orang menyerah.  pertahanan dan membangun tembok di sekitar mereka yang menyebabkan perpecahan lebih lanjut.  Jadi pasti kita dapat menyimpulkan bahwa 'iri hati' dan 'keserakahan' dan 'kesombongan' dan 'dendam' adalah musuh perdamaian? Jadi sekarang mari kita bertanya- apa lawan dari iri hati dan keserakahan dan kesombongan dan dendam? Bukankah 'terima kasih' dan 'cinta' dan 'kerendahan hati' dan 'pengampunan'? Tentunya semakin kita bersyukur atas berkat kita sendiri, semakin kecil kemungkinan kita menginginkan apa yang telah diberikan kepada orang lain? Dan tentunya semakin kita mencintai orang lain apa yang kita cintai untuk diri kita sendiri - semakin besar kemungkinan kita ingin 'berbagi' berkat kita dengan orang-orang di sekitar kita daripada hanya 'mengambil ambil' untuk diri kita sendiri? Tentunya semakin rendah hati kita, semakin kecil kemungkinan kita untuk berasumsi bahwa kita benar dan orang lain salah?- dan karena itu lebih terbuka untuk belajar dari orang lain? Tentunya semakin kita memaafkan dan memaafkan kesalahan dan kesalahan orang lain, semakin terbuka kita  menjadi  menerima pengampunan dan belas kasihan diri kita sendiri?  

Tapi bagaimana kita bisa bersyukur tanpa mengingat Tuhan- Sumber Rezeki kita? 

Dan bagaimana kita mencintai orang lain dan menginginkan untuk orang lain apa yang kita inginkan untuk diri kita sendiri tanpa mencintai Tuhan dan Mengingat Dia- Tentunya Dia adalah Sumber Cinta dan Penyediaan - jadi hanya melalui Mengingat Dia dan Sifat-Sifat-Nya yang indah, seseorang dapat benar-benar mencapai kedamaian batin? 

Bagaimana seseorang menjadi lebih rendah hati tanpa kesadaran bahwa kita manusia tidak mencukupi diri sendiri? Harus  bencana menimpa kita dan haruskah kita menderita kesulitan dan  penderitaan agar tetap rendah hati?

Bagaimana kita belajar bagaimana memaafkan orang lain tanpa empati dan cinta?

Sebagian besar kecemasan dan kekhawatiran yang dihadapi manusia disebabkan oleh pikiran kita yang hidup dalam pengalaman masa lalu dan membiarkan emosi negatif dari masa lalu menakut-nakuti kita untuk menjadi setia pada tujuan hidup kita. Perasaan bersalah, marah, sakit hati, kehilangan, kegagalan, harga diri rendah, kesedihan,  kesepian dll karena pengalaman masa lalu kita terkadang bisa membuat kita merasa seperti 'korban' dan menghalangi kita untuk bertanggung jawab atas hidup kita di masa sekarang. Namun, melalui refleksi tentang pengalaman masa lalu kita, kita dapat belajar untuk 'belajar' dari pengalaman negatif kita sehingga alih-alih menjadi 'korban' masa lalu, kita mendapatkan 'kebijaksanaan' sehingga kita dapat menggunakan ini untuk membantu menciptakan 'sekarang' yang lebih baik. ' dan 'masa depan.' Beberapa dari kita mungkin merasa 'tidak layak' untuk pengampunan atas kesalahan masa lalu kita - yang dapat menjauhkan kita dari perasaan layak akan Kehadiran Cahaya Ilahi di dalam diri kita. Rasa malu dapat menghalangi kita untuk bertanggung jawab. Itulah sebabnya bagi orang-orang yang beriman kepada Tuhan, penting untuk diingat bahwa Dia Maha Pengampun, dan Maha Pengampuni segala dosa. Kitab Suci mengajarkan kepada kita bahwa siapa pun yang berbalik kepada Tuhan, dalam pertobatan yang tulus, Tuhan Maha Pengasih dan Maha Pengampun - selama kita bertanggung jawab dan tidak mengulangi kesalahan yang sama berulang kali. Bagi mereka yang tidak merasa layak, Kitab Suci memberitahu kita bahwa perbuatan baik menghapus perbuatan buruk, dan bahwa dengan melakukan tindakan cinta kasih, memaafkan orang lain, tindakan amal dan membantu satu sama lain - kita juga dapat dimurnikan dari dalam - yang akan membantu kita untuk mencapai rasa kedamaian batin.  

Ada sesuatu yang luar biasa tentang 'melepaskan' kecemasan kita- dan menyerahkannya kepada Tuhan dengan kerendahan hati. Kecemasan tentang masa lalu kita, atau tentang masa depan - yang tidak dapat kita kendalikan. Menyerah kepada Sang Pencipta- Sumber Penyediaan, Pemberi Damai, Yang Ilahi, dan membiarkan Dia membimbing kita dalam perjalanan pribadi kita kembali kepada-Nya.  

Tuhan adalah Pemberi Damai. Di Tangan-Nya kunci Surga. Jadi mengapa tidak berpaling kepada-Nya dan meminta Dia untuk Pengampunan, dan untuk Bimbingan?  

Beberapa panduan untuk Pencari Perdamaian:

Tetapkan doa dan meditasi secara teratur - sisihkan waktu untuk merenung dan merenungkan dan mengingat Tuhan di dalam. Semakin kita mengingat Tuhan di dalam diri kita dalam semua yang kita lakukan dan katakan, semakin damai kita akan - jika keinginan hati kita adalah untuk mencari Keridhaan-Nya dan Mengenal-Nya - berbalik kepada-Nya dalam pertobatan, syukur  dan dengan rendah hati.  

Terlibat dalam tindakan cinta kasih - semakin kita terlibat dalam tindakan tidak mementingkan diri sendiri, memberikan apa yang kita sukai untuk membantu orang lain - semakin kita menegaskan dengan tindakan kita bahwa kita mencintai Tuhan dengan hati dan jiwa kita dan mencintai orang lain apa yang kita cintai diri. Tuhan menempatkan kedamaian ke dalam hati orang-orang yang menunjukkan kebaikan dan cinta kepada Makhluk-Nya yang lain.  

Percaya pada Tuhan - dan jangan pernah kehilangan Harapan. Semakin kita percaya kepada Tuhan selama masa-masa sulit dan mengandalkan Dia- semakin kuat hubungan antara kita dan Tuhan. Seperti hubungan apa pun - apa artinya jika tidak dibangun di atas kepercayaan? Namun untuk menjaga kepercayaan, penting bagi kita untuk tetap berpegang pada bagian kita dari setiap perjanjian yang telah kita buat dengan Tuhan - dan tidak berpaling dari bimbingan setelah itu ditunjukkan kepada kita dan setelah pengetahuan itu datang kepada kita. Tuhan mengingatkan kita di dalam Kitab Suci untuk menaruh kepercayaan kita kepada-Nya setiap saat, tidak takut kepada siapa pun selain Dia, dan menaati-Nya - setelah pengetahuan dan bimbingan datang kepada kita. Dia meyakinkan orang-orang percaya bahwa Dia tidak akan pernah membiarkan pekerjaan orang-orang yang berbuat baik sia-sia - dan bahwa di dalam Dia mereka yang bersandar harus bersandar. Semakin kita percaya kepada Tuhan, semakin damai spiritual yang dapat kita rasakan di dalam diri kita sendiri, bahkan melalui masa-masa yang paling sulit, bahkan melalui rasa sakit fisik karena kehilangan dan kesedihan dan dipatahkan berulang kali dalam arti fisik.  

Sejati-hati yang jujur lebih mampu mencapai kedamaian spiritual batin- karena mereka setia pada tujuan mereka- bahkan jika mereka tidak sepenuhnya memahami apa tujuan mereka. Menjadi jujur pada diri kita sendiri, dan kepada Pencipta kita setiap saat dalam niat, ucapan, dan perilaku kita - memungkinkan diri fisik kita untuk mengungkapkan 'Kebenaran' (Tuhan) kepada orang lain di sekitar kita. Bagaimana kita bisa benar-benar mencari Kebenaran jika kita sendiri tidak jujur? Bagaimana kita bisa menerima Kebenaran jika kita tidak bisa mengungkapkannya? Semakin banyak yang bisa kita berikan dan  menerima kebenaran, semakin kita mampu memberi dan  menerima kedamaian, dan cinta dan terang, dan semua atribut indah lainnya dari Tuhan- dalam  perintah untuk membantu  menciptakan dunia yang lebih damai sesuai dengan Kehendak Ilahi Pencipta kita.  

Syukur- dalam ucapan dan perilaku. Semakin banyak kita berbagi berkat kita dengan orang lain, semakin kita menegaskan rasa syukur kita kepada Tuhan atas berkat kita dan semakin kita membiarkan diri kita menjadi bejana Cahaya dan Cinta dan Damai-Nya bagi orang-orang di sekitar kita.  

Kerendahan hati- Semakin sedikit kita bergantung pada kecerdasan kita sendiri dan semakin sedikit kita menganggap diri kita mandiri- semakin besar kemungkinan kita menjadi rendah hati dan terbuka terhadap Kebenaran dan Cinta dan Kedamaian dan Cahaya, dan semakin lembut hati kita, dan semakin besar kemungkinannya hati kita menjadi  bertahanlah dengan kekuatan dan kesabaran sungai-sungai yang mengalir  dari dalam.  Kerendahan hati memungkinkan kita untuk merasa lebih dekat dengan Tuhan, dan semakin rendah hati kita, semakin mampu kita untuk sepenuhnya 'menyerah' kepada 'Damai' dan kehendak Ilahi-Nya - semakin besar kemungkinan kita untuk rela menerima apa pun yang Dia berikan kepada kita, dan hidup sesuai pada Kehendak-Nya daripada kehendak kita sendiri. Semakin kita berserah pada kehendak Ilahi-Nya, semakin kecil kemungkinan kita menghabiskan waktu untuk mengkhawatirkan masa depan - seperti yang kita tahu bahwa yang bisa kita lakukan hanyalah mencoba yang terbaik sesuai dengan kemampuan dan pemahaman kita yang terbaik - dan serahkan sisanya kepada Tuhan - karena Dia adalah Perencana Terbaik- dan pada akhirnya adalah Kehendak-Nya yang ingin kita penuhi- bukan kehendak kita sendiri.

Ketaatan- Tuhan  Kesadaran atau Takut akan Tuhan- adalah tentang hidup dengan cara kita menaati Tuhan menurut pemahaman dan kemampuan terbaik kita- setelah perintah-perintah-Nya tertulis di hati kita. Mengikuti suara halus yang mendorong kebaikan dan melarang kejahatan, dan mendorong kita untuk memperlakukan satu sama lain sebagaimana kita sendiri ingin diperlakukan - dalam segala hal yang kita katakan dan lakukan dengan kemampuan terbaik kita.  

Pengampunan- Semakin kita memaafkan dan memaafkan kesalahan orang lain, semakin terbuka hati kita untuk  menerima dan menerima ampunan bagi diri kita sendiri dari Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Begitu kita percaya bahwa kita diampuni atas kesalahan masa lalu kita - semakin mudah kita melepaskan masa lalu kita dan perasaan bersalah dan malu yang mengelilingi kita - yang menahan kita untuk hidup di setiap saat. Jadi semakin kita memaafkan, semakin kita diampuni, dan semakin 'damai' yang bisa kita rasakan dalam diri kita.  

 

Bagaimana kita mencapai Perdamaian Dunia?

Dari pemahaman saya dari Kitab Suci - Jika kita ingin membuat perubahan damai yang positif di lingkungan kita - pertama-tama kita harus mengubah apa yang ada di dalam diri kita sendiri. Dengan cara ini perdamaian yang kita undang adalah 'benar' dan murni. Jika niat kita dimurnikan, maka ini akan tercermin dengan cara yang dapat dipercaya melalui ucapan dan perilaku kita. Semakin kita merenungkan sifat-sifat Tuhan yang indah, dan mencoba memasukkannya ke dalam kehidupan kita sendiri dalam segala hal yang kita katakan dan lakukan, semakin besar kemungkinan orang lain di komunitas kita akan merasa terinspirasi untuk melakukan hal yang sama. Dengan cara ini kita menjadi seperti bejana Cahaya yang melaluinya sungai-sungai cinta dapat mengalir dari satu hati ke hati lainnya. Kami bersatu dalam kata-kata yang baik, dan perbuatan, dan bersama-sama menyanyikan lagu Cinta dan Persatuan. Air Kehidupan mengalir dari mata air di dalamnya, dan mengisi gua-gua kosong dan ruang-ruang di sekitarnya. Cahaya bersinar seolah-olah dari pohon yang diberkati baik di timur maupun di barat, cahaya di atas cahaya, menanam benih cahaya dalam kegelapan yang kemudian tumbuh menjadi pohon berbuah yang menghasilkan buah di  ketaatan kepada orang-orang di sekitarnya.  

Tapi bisakah kita memiliki perdamaian dunia tanpa Keadilan? apa  titik seharusnya seseorang mengambil sikap menentang tindakan fisik orang lain dalam masyarakat kita yang menyebabkan perang dan konflik dan korupsi dan  penindasan terhadap orang yang kita cintai? Tentunya jika kita semua hanya duduk dan menonton dan membiarkan ketidakadilan mengambil  tempat, maka kejahatan dan korupsi akan mengambil alih dunia?  

Mampu mengendalikan amarah kita adalah sifat yang sangat penting dan positif selama konflik. Membalas kejahatan dengan kebaikan didorong dalam kitab suci sebagai metode untuk mengubah musuh menjadi sekutu tetapi tidak banyak dari kita yang memiliki kemampuan dan  kekuatan untuk melakukan ini. Mata ganti mata dapat diterima, tetapi pengampunan dan mengabaikan perbuatan buruk lebih baik. Berpaling dari  jahil- alih-alih mengucapkan kata-kata kasar dengan kata-kata kasar dianjurkan, dan migrasi di jalan Allah juga dianjurkan jika seseorang mampu melakukannya.  

Menurut Kitab Suci harus ada penetapan  Keadilan sosial agar komunitas kita dapat hidup damai satu sama lain. Kitab Suci mendorong Perdamaian sebanyak mungkin di antara mereka yang berperang dan berdebat, dan bahkan mendorong migrasi jika memungkinkan bagi mereka yang mampu melakukannya untuk menghindari konflik - tetapi bagi mereka yang tidak bisa - itu memungkinkan pertempuran dan berdiri melawan penindasan sampai penindas berhenti berjuang- di mana kita juga harus mundur dan berdamai.  

Kutipan Kitab Suci tentang Perdamaian

Tuhan tidak akan mengubah keadaan suatu bangsa kecuali ia mengubah apa yang ada di dalam hatinya. Quran 13:11

 

Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah ke dalam Damai Sepenuh Hati dan jangan mengikuti jejak setan. Tentunya dia adalah musuh bebuyutanmu. Quran 2:208  

 

Tetapi orang yang lemah lembut akan mewarisi tanah dan menikmati kedamaian dan kemakmuran. Mazmur 37:11  

 

Hati yang damai memberi kehidupan pada tubuh, tetapi iri hati membusukkan tulang. Amsal 14:30  

“Assalamu'alaikum atas apa yang kamu jalani dengan sabar. Dan yang terbaik adalah rumah terakhir.”  Quran, 13:24

Alangkah baiknya dan menyenangkannya bila umat Tuhan hidup bersama dalam kesatuan! Mazmur 133:1
 

Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah. Matius 5:9  

 

Anda akan menjaga kedamaian yang sempurna semua yang percaya pada Anda, semua yang pikirannya tertuju pada Anda! Yesaya 26:3  

Berpegang pada pengampunan; perintah apa yang benar; Tapi berpaling dari yang bodoh. Quran 7:199

 

Dalam damai aku akan berbaring dan tidur, untuk Anda sendiri, Tuhan, membuat saya tinggal dengan aman. Mazmur 4:8  

Tetapi saya telah menenangkan diri dan menenangkan diri, saya seperti anak yang disapih dengan ibunya; seperti anak yang disapih saya puas. Mazmur 131:2

 

Kembalilah ke peristirahatanmu, jiwaku, karena Tuhan telah baik kepadamu. Mazmur 116:7  

Saya akan mendengarkan apa yang Tuhan Tuhan katakan; dia menjanjikan perdamaian bagi rakyatnya. Mazmur 85:8  

 

Penipuan ada di hati mereka yang merencanakan kejahatan, tetapi mereka yang mempromosikan perdamaian memiliki sukacita. Amsal 12:20  

Allah meluaskan penghidupan bagi siapa yang Dia kehendaki, dan menyempitkan (bagi siapa yang Dia kehendaki); dan mereka bergembira dengan kehidupan dunia, sedangkan kehidupan dunia hanyalah kesenangan sesaat dibandingkan dengan kehidupan akhirat.   Quran 13:26

  Dan ketika dia pergi, dia berusaha di seluruh negeri untuk membuat kerusakan di dalamnya dan menghancurkan tanaman dan hewan. Dan Tuhan tidak suka korupsi.  Quran, 2:205

 

Dia berkata, “Diamlah, dan ketahuilah bahwa Akulah Tuhan! Saya akan dihormati oleh setiap bangsa. Aku akan dihormati di seluruh dunia." Mazmur 46:10  

Dialah Tuhan, selain Dia tidak ada Tuhan, Raja, Yang Maha Suci, Damai, Pemberi Keamanan..." Quran 59:23

Tidak sama amal baik dan buruknya. Tolaklah kejahatan dengan yang lebih baik, maka orang yang memusuhimu akan menjadi teman yang setia. Tetapi tidak ada yang diberikan kecuali orang yang sabar dan tidak ada yang diberikan kecuali orang yang memiliki rejeki yang besar. Quran 41: 34-35

 

Ya, jiwaku, temukan ketenangan di dalam Tuhan; harapanku datang darinya. Sesungguhnya dia adalah gunung batuku dan keselamatanku; dia adalah bentengku, aku tidak akan goyah. Keselamatan dan kehormatan saya bergantung pada Tuhan; dia adalah batu karangku yang perkasa, tempat perlindunganku. Percaya padanya setiap saat, kalian; curahkan hatimu padanya, karena Tuhan adalah tempat perlindungan kita. Mazmur 62:5-8  

 

Jika TUHAN berkenan kepada jalan seseorang, Ia menyebabkan musuh-musuhnya berdamai dengan mereka. Amsal 16:7  

Dialah yang menurunkan ketenangan-Nya ke dalam hati orang-orang beriman, untuk menambah keimanan atas keimanan mereka––kekuatan langit dan bumi adalah milik Tuhan; Dia maha tahu dan maha bijaksana.  Quran 48:4

 

TUHAN memberikan kekuatan kepada umat-Nya; TUHAN memberkati umat-Nya dengan damai. Mazmur 29:11  

Jika dua pihak di antara orang-orang beriman mulai berperang satu sama lain, pulihkan perdamaian di antara mereka. Jika salah satu pihak memberontak melawan pihak lain, berperanglah melawan pihak yang memberontak sampai dia menyerah pada perintah Allah. Ketika dia melakukannya, pulihkan perdamaian di antara mereka dengan keadilan dan kesetaraan; Allah menyukai orang-orang yang memelihara keadilan. Quran 49:9

 

Berusahalah untuk hidup dalam damai dengan semua orang dan menjadi kudus; tanpa kekudusan tidak seorang pun akan melihat Tuhan. Ibrani 12:14  

 

Berbalik dari kejahatan dan berbuat baik; mencari kedamaian dan mengejarnya. Mazmur 34:14  

 

Pembawa damai yang menabur dalam damai menuai panen kebenaran. Yakobus 3:18  

Orang-orang yang sabar, mencari wajah Tuhannya, mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka secara sembunyi-sembunyi dan terang-terangan, dan menolak kejahatan dengan kebaikan, karena mereka itulah yang mendapat akhir yang baik.

Quran 13:22

Jangan membalas kejahatan dengan kejahatan atau hinaan dengan hinaan. Sebaliknya, balaslah kejahatan dengan berkat, karena untuk itulah kamu dipanggil, supaya kamu mewarisi berkat. Sebab, “Barangsiapa yang mencintai kehidupan dan melihat hari-hari baik, harus menjaga lidahnya dari yang jahat dan bibirnya dari ucapan yang menipu. Mereka harus berbalik dari kejahatan dan berbuat baik; mereka harus mencari perdamaian dan mengejarnya. Petrus 3:9-11

 

Perhatikan orang yang tidak bercacat, perhatikan orang yang lurus; masa depan menanti mereka yang mencari kedamaian. Mazmur 37:37  

 

Aku akan mendengarkan apa yang Tuhan TUHAN katakan; Ia menjanjikan perdamaian kepada umat-Nya, hamba-hamba-Nya yang setia—tetapi jangan biarkan mereka berubah menjadi kebodohan. Mazmur 85:8  

Kedamaian besar dimiliki oleh mereka yang mencintai hukum-Mu, dan tidak ada yang dapat membuat mereka tersandung. Mazmur 119:165  

 

Kamu akan memelihara dalam kedamaian yang sempurna orang-orang yang pikirannya teguh, karena mereka percaya kepada kamu. Yesaya 26:3  

Sesungguhnya! Orang-orang yang beriman dan orang-orang Yahudi dan Nasrani, dan Sabian, barang siapa yang beriman kepada Tuhan  dan hari akhir dan mengerjakan amal saleh, mereka mendapat pahala di sisi Tuhan mereka, tidak ada ketakutan atas mereka dan tidak pula mereka bersedih hati. Quran 2:62

 

TUHAN, Engkau menciptakan kedamaian bagi kami; semua yang telah kami capai telah Anda lakukan untuk kami. Yesaya 26:12  

 

Sekalipun gunung-gunung digoncangkan dan bukit-bukit disingkirkan, namun kasih-Ku yang tak putus-putusnya kepadamu tidak akan goyah dan perjanjian damai-Ku tidak akan dicabut,” firman TUHAN, yang mengasihani kamu. Yesaya 54:10  

 

Anda akan keluar dengan sukacita dan dituntun dalam damai; gunung-gunung dan bukit-bukit akan bersorak di depanmu, dan semua pohon di padang akan bertepuk tangan. Yesaya 55:12  

Mereka itulah orang-orang yang menafkahkan sedekah di waktu senang dan susah, dan yang menahan amarahnya dan memaafkan manusia, karena Allah  mencintai mereka yang baik. Quran  3:134

 

Apa gunanya, saudara-saudaraku, jika seseorang mengaku beriman tetapi tidak memiliki amal? Dapatkah iman seperti itu menyelamatkan mereka? Misalkan saudara laki-laki atau perempuan tidak memiliki pakaian dan makanan sehari-hari. Jika salah seorang dari kalian berkata kepada mereka, “Pergilah dengan damai; tetap hangat dan cukup makan,” tetapi tidak melakukan apa pun untuk kebutuhan fisik mereka, apa gunanya? Dengan cara yang sama, iman dengan sendirinya, jika tidak disertai dengan tindakan, adalah mati. Tetapi seseorang akan berkata, “Kamu memiliki iman; Aku punya perbuatan.” Tunjukkan padaku imanmu tanpa perbuatan, dan aku akan menunjukkan kepadamu imanku dengan perbuatanku. Anda percaya bahwa hanya ada satu Tuhan. Bagus! Bahkan iblis pun percaya akan hal itu—dan bergidik. Anda orang bodoh, apakah Anda ingin bukti bahwa iman tanpa perbuatan adalah sia-sia? Bukankah ayah kita, Abraham, dianggap benar karena apa yang dia lakukan ketika dia mempersembahkan putranya, Ishak, di atas mezbah? Anda melihat bahwa imannya dan tindakannya bekerja sama, dan imannya menjadi lengkap dengan apa yang dia lakukan. Dan kitab suci digenapi yang mengatakan, “Abraham percaya kepada Tuhan, dan hal itu diperhitungkan kepadanya sebagai kebenaran,” dan dia disebut sahabat Tuhan. Anda melihat bahwa seseorang dianggap benar berdasarkan apa yang mereka lakukan dan bukan hanya karena iman. Jam 2:14-24  

 

“Datanglah kepada-Ku, kamu semua yang letih lesu dan berbeban berat, dan Aku akan memberikan kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati, dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab kuk yang kupasang itu enak dan bebanku ringan.” Matius 11:28-30

..Sesungguhnya, perbuatan baik menghapus perbuatan buruk. Itu adalah peringatan bagi yang sadar.” Quran 11:114

Halaman ini sedang dalam pengembangan. Jika Anda ingin berkontribusi dan berbagi pemikiran, perspektif, dan ide Anda dengan kami, silakan kirim email ke dan kami akan membaca dan merenungkan perspektif Anda: Damai dan berkah.

admin@universalgodmessageofpeace.org