UGC logo.png

Kerendahhatian

Apa itu Kerendahan Hati?

Kerendahan hati adalah kualitas memiliki pandangan yang sederhana atau rendah tentang kepentingan seseorang. Tidak adanya perasaan menjadi lebih baik dari orang lain.

Mengapa Kerendahan Hati itu penting?

Untuk membantu kita lebih memahami pentingnya kerendahan hati - mari kita renungkan bahaya yang dapat ditimbulkan oleh kesombongan dan kesombongan - kebalikan dari kerendahan hati. Bagaimana perasaan kita ketika seseorang berbicara atau berperilaku dengan cara yang memberi kita kesan bahwa mereka percaya diri mereka 'lebih baik' daripada orang lain? Ketika kita sombong atau bangga, kita cenderung tidak mendengarkan perspektif orang lain, dan untuk memahami dan terbuka untuk refleksi diri, perhatian penuh, cenderung tidak terbuka untuk mendengar tentang perspektif lain tentang 'kebenaran', untuk belajar, untuk memperbaiki diri kita sendiri. Kesombongan juga sering menyebabkan berkurangnya tingkat cinta kasih welas asih yang kita tunjukkan kepada orang lain, dan oleh karena itu orang lain jauh lebih kecil kemungkinannya untuk mendengarkan apa yang juga kita katakan. Ini kita temukan untuk jangka pendek - jika ada - sukses dalam hubungan, dan di semua bidang kehidupan lainnya.

Begitu banyak umat manusia yang terpecah. Sebagian besar dari perpecahan ini adalah akibat dari konflik dan kecemburuan bersama, dan kesombongan dan keangkuhan dan karena percaya bahwa kita benar dan orang lain salah. Sebagian besar berasal dari kurangnya kerendahan hati kita dan oleh karena itu ketidakmampuan kita untuk menilai benar dan salah. Dengan kerendahan hati, muncul kesadaran, dan pengertian - kita lebih mungkin untuk tumbuh secara spiritual, merangkul dan menghormati dan mencintai satu sama lain dan memaafkan satu sama lain - karena itu kita cenderung tidak berdebat atau memperebutkan tanah, atau kekuasaan atau kekayaan materialistis - karena semakin rendah hati kita, semakin besar kemungkinan kita ingin berbagi berkat kita dengan orang lain karena kita merasa kurang pantas menerima mereka- atau kita menggunakannya untuk membantu orang lain sebagai cara untuk membuktikan rasa terima kasih kita kepada mereka.

Alih-alih 'menyalahkan Tuhan' atas peristiwa yang terjadi dalam hidup kita yang mungkin kita anggap negatif- melalui kerendahan hati kita ingat bahwa Dia tahu yang terbaik dan bahwa segala sesuatu diberikan oleh-Nya dalam takaran yang tepat- dan bahwa Dia adalah Perencana Terbaik- dan bahwa mungkin jika kita menganggap sesuatu itu buruk, itu mungkin sebenarnya baik, dan jika kita menganggap sesuatu itu baik, itu mungkin sebenarnya buruk bagi kita.

Bagaimana Kerendahan Hati dapat membantu kita?

Kita semua adalah manusia, dan kita semua membuat kesalahan. Manusia datang dalam berbagai bentuk, ukuran, warna, latar belakang - tetapi kita semua memiliki satu kesamaan - jiwa kita, dan kebebasan kita untuk Percaya. Ketika kita memiliki kerendahan hati, kita lebih mungkin untuk tumbuh secara rohani melalui belajar dari satu sama lain, dan dari pengalaman hidup pribadi. Yang paling penting- kita lebih mungkin untuk dapat memperlakukan satu sama lain seperti kita sendiri ingin diperlakukan, dan karena itu menjadi sukses di semua bidang kehidupan- terutama dalam 'hubungan' dengan Sang Pencipta, dan ciptaan-Nya.

Apa yang membuat seseorang 'lebih baik' daripada orang lain? Kita semua telah diberi hak untuk 'percaya' apa pun yang kita suka selama kita hidup - dan beberapa mungkin memilih hak untuk percaya ini untuk memilih percaya bahwa mereka lebih baik daripada yang lain karena berkat yang ada.  diberikan kepada mereka. Tapi mari kita undang satu sama lain  untuk merenung sejenak; Ketika kita percaya bahwa seseorang bisa 'lebih baik' daripada orang lain karena ras atau warna kulit mereka atau karena seberapa banyak kekayaan materi yang dia miliki, atau karena status pekerjaan mereka, atau karena betapa menariknya mereka dari luar. , atau karena bakat tertentu yang mungkin mereka miliki..- Mari kita bertanya pada diri sendiri- apakah kita memilih warna kulit kita atau itu dipilih untuk kita? Jika kita kebetulan dilahirkan dalam keluarga yang berbeda, budaya yang berbeda dengan sedikit bekal yang kita miliki saat ini- apakah kita akan berada pada posisi yang kita temukan sekarang? Apakah kita memilih pendidikan kita atau itu dipilih untuk kita? Seberapa besar kendali yang kita miliki atas kekayaan materialistis kita? - Apakah kita bisa membawanya ke kuburan bersama kita? Apakah kita memilih semua berkat yang kita yakini kita miliki ataukah itu diberikan kepada kita dan dipilih untuk kita? Apa yang telah kita lakukan untuk mendapatkan berkat-berkat ini? Apakah kita menciptakan bakat kita ataukah bakat itu diberikan kepada kita? Bagaimana kita menghabiskan hidup kita menggunakan berkat-berkat ini - apakah kita menggunakannya untuk keuntungan diri kita sendiri atau apakah kita menggunakannya untuk keuntungan orang lain yang kurang beruntung dari kita? Mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini dapat menuntun kita untuk menyadari bahwa sebenarnya dalam hidup banyak dari apa yang kita miliki bukan karena kita pantas mendapatkannya- sehingga dapat membantu kita untuk lebih rendah hati, kurang menyombongkan diri, dan rindu untuk lebih bersyukur. Cara yang bagus untuk menunjukkan rasa syukur kita atas berkat kita adalah dengan membagikannya kepada orang lain, atau menggunakannya dengan cara yang membantu mereka yang kurang beruntung daripada kita. Itu sama sekali tidak membuat kita 'lebih baik' daripada yang lain karena kita telah menetapkan bahwa sebagian besar dari apa yang membuat orang menjadi sombong dan arogan - bukan karena swasembada mereka - jadi marilah kita melihatnya lebih sebagai ujian kerendahan hati dan rasa syukur…

Melalui kerendahan hati kita lebih mudah untuk berpaling kepada Tuhan, Dia yang mungkin kita percaya atau tidak percaya adalah Dia yang telah memberikan berkat bagi kita. Membuat kesalahan adalah bagian dari pertumbuhan dan perkembangan spiritual dan menjadi 'manusia'. Selama kita membuat kesalahan karena ketidaktahuan, rendah hati dan berbalik kepada-Nya untuk pertobatan, dan mencoba untuk secara aktif memperbaiki cara kita, kita jauh lebih mungkin untuk dapat mengubah negatif menjadi positif dan menggunakan kemampuan ini untuk membantu orang lain. Melalui kerendahan hati kita lebih mungkin untuk bisa 'memaafkan' orang lain yang bersalah kepada kita, karena kita menghindari pemikiran bahwa kita lebih baik dari mereka. Dengan mampu memaafkan orang lain dan memaafkan orang lain, secara alami kita merasa diri kita juga layak diampuni di hadapan Tuhan dan ini membantu meningkatkan hubungan kita dengan Sang Pencipta, Yang Halus, Yang Sadar.

Alih-alih 'menyalahkan Tuhan' atas peristiwa yang terjadi dalam hidup kita yang mungkin kita anggap negatif- melalui kerendahan hati kita ingat bahwa Dia tahu yang terbaik dan bahwa segala sesuatu diberikan oleh-Nya dalam takaran yang tepat- dan bahwa Dia adalah Perencana Terbaik- dan bahwa mungkin jika kita menganggap sesuatu itu buruk, itu mungkin sebenarnya baik, dan jika kita menganggap sesuatu itu baik, itu mungkin sebenarnya buruk bagi kita. Ketika kita memiliki kerendahan hati- kita tidak berasumsi bahwa kita memiliki semua jawaban. Jadi kita merasa lebih mudah untuk 'melepaskan' kebutuhan untuk 'mengendalikan' apa yang tidak bisa kita kendalikan. DENGAN mampu melepaskan, kita lebih mungkin untuk beralih dari peristiwa traumatis dan memanfaatkan masa kini dan masa depan sebaik-baiknya daripada berkutat pada perasaan dendam dan marah tentang masa lalu. Ini memungkinkan kita untuk lebih bertanggung jawab atas hidup kita dengan kemampuan yang kita miliki, daripada bermain sebagai korban dan menyalahkan orang lain.

Mereka yang percaya kepada-Nya- menyadari melalui peristiwa kehidupan betapa singkatnya berkat kita ketika kita tidak bersyukur tentang mereka, atau jika kita membanggakan atau menganggap bahwa berkat kita membuat kita lebih baik daripada orang lain kurang beruntung: Karena di Tangan-Nya adalah kekuasaan segala sesuatu- Dia memberi kepada siapa yang Dia kehendaki dan mengambil dari siapa yang Dia kehendaki.

Jadi, penting untuk mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita tidak sepenuhnya mandiri atau 'mengendalikan' hidup kita. Kita memiliki kehendak bebas untuk dapat menggunakan berkat kita sebaik mungkin- jadi marilah kita menunjukkan rasa syukur atas berkat kita dengan menggunakannya untuk membantu orang lain yang kurang beruntung dari kita. Tetapi janganlah kita memandang rendah orang lain - karena mungkin mereka menggunakan berkat mereka dengan cara yang lebih baik daripada kita, meskipun bagi kita mungkin tampak bahwa kita lebih diberkati daripada mereka.

Bagi kita yang percaya pada Tuhan: Pesan yang bisa kita dapatkan dari kitab suci yang telah dikirim kepada umat manusia untuk bimbingan dan kebijaksanaan- adalah bahwa  pada akhirnya bukan berkat apa yang kita miliki yang membuat kita lebih baik dari orang lain, tetapi bagaimana kita menggunakan berkat yang kita miliki untuk menyembah Tuhan dan membantu orang lain. Hanya Tuhan yang tahu niat dan pikiran kita, dan kitab suci mendorong kita untuk tidak menghakimi satu sama lain - jadi bahkan jika seseorang 'tampaknya' lebih benar daripada orang lain - hanya Dia yang tahu niat mereka di balik perbuatan mereka - jadi mungkin yang kita lihat di bawah lebih menyenangkan Tuhan kami dari pada kami? Mungkin niatnya lebih murni daripada niat kita? Marilah kita rendah hati dan Semoga Dia membantu kita untuk tetap rendah hati dan meningkatkan kerendahan hati kita sehingga kita dapat menjaga hubungan yang baik dan sehat dengan-Nya dan sesama ciptaan-Nya.

Bagaimana Kerendahan Hati dapat membantu orang lain?

Tingkat kerendahan hati kita dapat sangat mempengaruhi kemampuan kita untuk 'berhubungan' dengan orang lain - manusia lain, tidak peduli apa ras atau agama atau latar belakang - serta makhluk ciptaan lainnya. Bagaimana perasaan kita di hadapan orang-orang yang sombong dan angkuh dan sombong dibandingkan dengan di hadapan orang-orang yang tidak pamer tentang nikmatnya, yang tidak terlalu angkuh untuk mengakui kesalahannya? Jadi ketika kita lebih rendah hati dan merendahkan diri kita sendiri, dan bertindak dengan cara yang sopan dalam perilaku kita - tidak membual tentang berkat dan karunia kita yang mungkin telah diberikan kepada kita - kita membantu membuat orang lain merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri di hadapan kita, sehingga mereka lebih nyaman dan mampu menjadi 'diri mereka yang sebenarnya' di hadapan kita. Ketika kita lebih nyaman untuk dapat mengekspresikan diri kita yang sebenarnya dalam kebersamaan satu sama lain tanpa dibuat merasa tidak nyaman atau bahwa kita dipandang rendah- kita lebih mungkin untuk menumbuhkan cinta kita untuk orang lain, dan bagi mereka untuk menumbuhkan cinta dan welas asih terhadap kita- kita lebih mungkin untuk menjadi jujur pada diri kita sendiri dan oleh karena itu membangun hubungan yang dapat dipercaya lebih lama dan menjadi kreatif dalam banyak hal satu sama lain.

Ketika kita berperilaku sederhana - kita memudahkan orang lain untuk menghindari perasaan permusuhan dan kecemburuan terhadap kita - dan karena itu mereka lebih cenderung 'menyukai' kita dan bersedia menjalin 'hubungan' dengan kita. Kita lebih cenderung melihat segala sesuatu dari sudut pandang mereka dan oleh karena itu mendengarkan mereka dan memahami mereka dan membuat mereka merasa dicintai dan dihargai. Hal ini memungkinkan orang lain untuk merasa lebih mampu untuk menjadi diri sendiri, percaya pada diri sendiri dan menjadi kreatif menggunakan berkat yang mereka juga telah diberikan untuk membantu orang lain dan juga kita.

Semakin rendah hati kita menjadi- semakin kita menyadari bahwa kita semua adalah bagian dari satu jiwa- satu keberadaan, dan kita mulai 'melihat' dan 'mendengar' dan 'merasakan' lingkungan kita dengan cara yang membantu 'menyatukan' kita- kita berkonsentrasi pada kesamaan kita daripada berdebat dan membagi karena perbedaan kita. Kami menyadari bahwa tidak ada Tuhan selain Tuhan- dan hanya Dia yang berhak disembah. Ini membantu kita untuk 'melepaskan' konflik dan kemarahan satu sama lain karena kita cenderung tidak berasumsi bahwa kita benar dan orang lain salah. Sebaliknya apa pun yang kita lakukan - bukan tentang memenangkan satu sama lain - tetapi untuk Menyenangkan Tuhan dan bagian dari Kehendak Ilahi-Nya. Kita membiarkan Dia menilai jalan kita dan membimbing kita, kita berpaling kepada-Nya untuk bantuan dan bantuan, dan kita menjadi lebih bersyukur kepada-Nya dan karena itu lebih mungkin untuk melayani Dia sesuai dengan kemampuan terbaik kita.

Bagaimana kita bisa menjadi lebih Rendah Hati?

Terkadang peristiwa terjadi dalam hidup yang 'mengejutkan' kita dari asumsi bahwa kita memegang kendali padahal sebenarnya tidak. Peristiwa hidup seperti kehilangan orang yang kita cintai, atau wabah yang menghancurkan kemampuan kita untuk menafkahi diri sendiri- dapat membantu mengingatkan kita bahwa kita tidak cukup mandiri dan mungkin kita bisa lebih bersyukur atas berkat dan rezeki kita. . Hilangnya kekayaan, kesehatan, nyawa, anak-anak semuanya bisa menjadi pengingat bagi kita bahwa hidup ini tidak selamanya, dan bahwa semua yang kita miliki akan layu dan mati dan yang kita bawa ke kuburan kita adalah jiwa kita- dan oleh karena itu. yang penting kita menjaganya. Pengingat ini sendiri bisa sangat merendahkan hati kita. Itulah sebabnya selama peristiwa-peristiwa besar yang traumatis dalam hidup, kita lebih cenderung berpaling kepada Tuhan dan meminta bantuan. Lebih mudah bagi kita untuk melupakan Tuhan atau 'Yang Lebih Tinggi' ketika kita terganggu oleh kesenangan duniawi dan sering kali lebih mungkin untuk tidak berterima kasih kepada mereka. Namun selama kita manusia - kita semua akan membuat kesalahan dan menghadapi peristiwa dalam hidup kita yang kita anggap negatif - sampai kita merenungkannya, dan belajar darinya untuk memperbaiki diri, menjadi lebih bersyukur, ingat bahwa segala sesuatunya selalu bisa terjadi. lebih buruk.

Hal-hal berikut dapat membantu kita menjadi lebih rendah hati:

Dengan meminta pertolongan kepada Tuhan

Mencari Pengetahuan dan Kebijaksanaan: Seringkali semakin banyak kita belajar, semakin kita menyadari bahwa kita tahu sangat sedikit.

Menunjukkan rasa syukur: selama masa-masa mudah, tetapi juga saat-saat sulit jika kita bisa dengan mengingat bahwa segala sesuatunya selalu bisa lebih buruk

Melalui refleksi selama masa-masa sulit dan kehilangan - untuk mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita tidak memegang kendali penuh atas segalanya. Ini dapat membantu kita untuk berpaling kepada Tuhan- yang memegang kendali tertinggi atas Kehidupan dan semua keberadaan

Melalui perhatian- ketika kita memperhatikan ucapan dan perilaku kita dan mencoba untuk memperlakukan orang lain sebagaimana kita sendiri ingin diperlakukan dalam semua yang kita lakukan- kita menunjukkan kerendahan hati bahwa kita tidak menganggap bahwa kita lebih baik dari orang lain.

Melalui tindakan cinta kasih

Melalui kesopanan dalam perilaku dan kata-kata kita: menghindari ucapan dan pakaian yang sombong dan berjalan dan berperilaku sopan sehingga kita tidak membuat orang lain merasa seperti kita membual tentang berkat yang telah diberikan kepada kita.

(Tulisan di atas didasarkan pada refleksi Dr Lale  Tuner)

Kutipan Alkitab tentang 'Kerendahan Hati.'

 

'Ketika kesombongan datang, maka datanglah aib, tetapi dengan kerendahan hati datanglah kebijaksanaan.' Amsal 11:2  

'Kesombongan merendahkan seseorang, tetapi orang yang rendah hati memperoleh kehormatan.' Amsal 29:23  

'Kerendahan hati adalah takut akan Tuhan; upahnya adalah kekayaan dan kehormatan dan kehidupan.' Amsal 22:4

'Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati, dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Karena kukku enak dan bebanku ringan.' Matius 11:29-30  

'Sebelum kejatuhan hati sombong, tetapi kerendahan hati mendahului kehormatan.' Amsal 18:12  

Sambil duduk, Yesus memanggil Dua Belas dan berkata, “Setiap orang yang ingin menjadi yang pertama harus menjadi yang terakhir, dan menjadi hamba dari semuanya.' Markus 9:35  

'Jadi ketika Anda memberi kepada orang yang membutuhkan, jangan mengumumkannya dengan terompet, seperti yang dilakukan orang-orang munafik di rumah-rumah ibadat dan di jalan-jalan, untuk dihormati oleh orang lain. Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, mereka telah menerima upah mereka sepenuhnya.' Matius 6:2  

'Ajaran hikmat adalah takut akan Tuhan, dan kerendahan hati mendahului kehormatan.' Amsal 15:33  

'Baik dan lurus adalah Tuhan; oleh karena itu ia mengajar orang-orang berdosa di jalan-Nya. Dia membimbing orang yang rendah hati dalam kebenaran dan mengajari mereka jalan-Nya.' Mazmur 25:8-9  

'Kemudian dia berkata kepada mereka, 'Siapa pun yang menyambut anak kecil ini atas namaku, ia menyambut aku; dan barang siapa menyambut saya, menyambut orang yang mengutus saya. Karena dia yang paling kecil di antara kamu semua, yang terbesar.”' Lukas 9:48  

'Dia harus menjadi lebih besar; Saya harus menjadi kurang.' Yohanes 3:30  

'Sebab Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani, dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.' Markus 10:45

'Sekarang aku, Nebukadnezar, memuji dan meninggikan dan memuliakan Raja surga, karena semua yang dia lakukan adalah benar dan semua jalannya adil. Dan orang-orang yang berjalan dalam keangkuhan ia mampu merendahkan diri.' Daniel 4:37  

'Bukan bagi kami, Tuhan, bukan bagi kami, tetapi bagi nama-Mu kemuliaan, karena kasih dan kesetiaan-Mu.' Mazmur 115:1

'Ketika kamu berpuasa, janganlah kamu terlihat muram seperti orang munafik, karena mereka menodai wajah mereka untuk menunjukkan kepada orang lain bahwa mereka sedang berpuasa. Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, mereka telah menerima upah mereka sepenuhnya.' Matius 6:16

'Celakalah orang-orang yang bertengkar dengan Penciptanya, mereka yang tidak lain hanyalah pembuat tembikar di antara para pembuat tembikar di bumi. Apakah tanah liat berkata kepada tukang periuk, 'Apa yang kamu buat? 'Apakah pekerjaan Anda mengatakan, 'Tukang tembikar tidak punya tangan'?' Yesaya 45:9  

'Sekarang setelah Aku, Tuhan dan Gurumu, telah membasuh kakimu, kamu juga harus saling membasuh kaki. Yohanes 13:14 | NIV

Datang; marilah kita sujud menyembah, marilah kita berlutut di hadapan Tuhan Pencipta kita.' Mazmur 95:6

'Tuhan mengirimkan kemiskinan dan kekayaan; dia merendahkan dan dia meninggikan.' 1 Samuel 2:7  

'Sangat bersukacita, Putri Sion! Berteriak, Putri Yerusalem! Lihat, rajamu datang kepadamu, benar dan menang, rendah hati dan menunggangi seekor keledai, di atas seekor keledai, anak keledai.' Zakharia 9:9  

'Tidak demikian dengan Anda. Sebaliknya, siapa pun yang ingin menjadi besar di antara kamu harus menjadi pelayanmu, dan siapa pun yang ingin menjadi yang pertama harus menjadi budakmu.' Matius 20:26-27  

'Manusia apa yang kamu perhatikan, manusia yang kamu pedulikan?' Mazmur 8:4  

'Hamba-hamba Yang Maha Penyayang adalah orang-orang yang berjalan di muka bumi dengan rendah hati, dan ketika orang-orang bodoh menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata damai.' Quran 25:63

'Serulah Tuhanmu dengan kerendahan hati dan secara pribadi. Sesungguhnya, Dia tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.' Quran 7:55

'Ingatlah Tuhanmu dalam dirimu dengan kerendahan hati dan secara pribadi tanpa mengumumkannya di pagi dan sore hari, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai.' Quran 7: 205

'Turunkan kepada orang tuamu sayap kerendahan hati karena belas kasihan dan katakan: Ya Tuhanku, kasihanilah mereka seperti mereka membesarkanku ketika aku masih kecil.' Quran 17:24

'Sungguh beruntunglah orang-orang mukmin yang merendahkan diri dalam shalatnya.' Quran 23:02

'Dan janganlah memalingkan wajahmu dari orang-orang dengan kesombongan, atau berjalan dengan hina di muka bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai setiap pembual yang sombong.' Quran 31:18

'Dan kami telah mengutus rasul-rasul kepada bangsa-bangsa sebelum kamu, kemudian Kami rampas mereka dengan kemiskinan dan kesulitan agar mereka mungkin merendahkan diri.' Quran 6:42

'Berikan kabar baik kepada yang rendah hati.' Quran 22:34

'Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh serta merendahkan diri kepada Tuhannya, itulah para penghuni surga; mereka akan tinggal selamanya di dalamnya.' Quran 11:23