UGC logo.png

Sains

Atom_60_60
press to zoom
A2a_caffeine_cool_80_80
press to zoom
LHC_120_80
press to zoom
Ni_conduct_120_60
press to zoom
Polar_bear_120_80
press to zoom
primordial_soup_120_80
press to zoom
sombrero_120_60 (1)
press to zoom
Universe_80_80 (1)
press to zoom
DNA_120_80
press to zoom
1/2
Hawking_60_60
LeMaitre_60_30
Sagan_quote_1_60_60
Hoyle_60_60
Galileo_60_30
Feynman_quote_1_60_60

'Tembok Sains'

   oleh Dr Andrew Dore

BSC (Hons) MBG CPGS DPhil Cantab

 

 

Nama saya Dr Andrew Doré, dengan senang hati saya mengumpulkan apa yang dijuluki "dinding sains". Dengan perdagangan saya seorang ahli genetika, ahli biologi molekuler, ahli biologi, ahli biokimia, pemburu obat, kristalografi sinar-X dan fisikawan partikel.

 

Saya telah menghabiskan 23 tahun terakhir bekerja dalam penelitian biomedis dan cukup beruntung untuk bekerja hanya di laboratorium Fellows dari Royal Society di seluruh dunia, dari Cambridge tempat saya melakukan DPhil, ke London dan Boston, dalam perjalanan yang cukup ke tempat Saya menemukan diri saya sekarang. Saya telah menyampaikan ceramah utama dan pleno di konferensi di seluruh dunia tentang penelitian saya, dan menerbitkan penelitian itu di semua jurnal teratas ... namun, sama seperti semua orang di sini, saya masih terpesona oleh kompleksitas, mekanisme, dan cara kerja alam semesta , dari dunia kita sendiri dan tubuh kita sendiri hingga skala subatomik .... dan pertanyaan kuno - apa arti dari semua itu dan mengapa kita ada di sini?

 

Jadi saya pertama kali tertarik pada filsafat ilmiah pada usia 17 tahun, saya ingat meminjam sebuah buku dari sekolah Katolik Roma tempat saya bersekolah yang ditulis oleh Jacques Monod (seorang ahli biokimia ilmiah Prancis yang terkenal yang dianugerahi hadiah Nobel pada tahun 1965 - terkenal dia banyak digambarkan menikmati merokok di laboratoriumnya – tidak seperti profesor pertama saya), bagaimanapun buku ini berjudul – Peluang dan Kebutuhan.

 

Saya pikir itu akan keren untuk dilihat di sekitar kampus membaca buku-buku filsafat ilmiah! Sedikit yang saya tahu bahwa buku yang saya ambil adalah percikan yang menyalakan api setidaknya dalam pikiran saya sendiri.  Biarkan saya membacakan Anda salah satu kutipan paling terkenal ....

 

Perjanjian kuno terpotong-potong; manusia akhirnya tahu bahwa dia sendirian di alam semesta yang tak berperasaan, yang darinya dia muncul hanya secara kebetulan. Takdirnya tidak disebutkan di mana pun, begitu pula kewajibannya. Kerajaan di atas…. atau kegelapan di bawah: dialah yang memilih.

 

Saya ingat membaca ini dengan sangat jelas, dan pada awalnya saya cukup terpesona olehnya, "benar, peluang sangat kuat" "memang evolusi sangat kuat" -

 

Namun, semakin saya melihat dan mengalami baik pada tingkat praktis di laboratorium dan pada beamline akselerator di seluruh dunia, dan semua penelitian baru yang saya lakukan, di samping kemajuan luar biasa dalam sains selama 20 tahun terakhir, itu menjadi lebih dan lebih jelas, sebuah gangguan yang hampir mengganggu di benak saya, bahwa kompleksitas hidup seperti itu pasti tidak bisa hanya produk kebetulan ….. betapapun kuatnya kesempatan murni …

 

… Karena jika ya, mengapa kita tidak dihadapkan pada kehidupan kompleks yang serupa dengan kehidupan kita sendiri di luar biosfer dan planet kita sendiri di alam semesta yang dapat diamati selebar 93 miliar tahun cahaya yang berisi 100 miliar galaksi apalagi jumlah bintang dan tata surya dan planet-planet yang ada di dalam galaksi-galaksi itu.

 

Astronom perintis Maria Mitchell menulis dalam buku hariannya pada tahun 1854, “Dunia pembelajaran begitu luas, dan jiwa manusia sangat terbatas kekuatannya! Kami menjangkau dan meregangkan setiap saraf, ", tetapi kami hanya merebut sedikit tirai yang menyembunyikan yang tak terbatas dari kami."

 

Makna hidup memang telah direnungkan oleh beberapa pemikir terbesar dalam sejarah…

 

….Untuk Carl Sagan, ini tentang ketidakberartian kita yang signifikan di alam semesta;

 

….Untuk Annie Dillard, tentang menghuni ketidakkekalan;

 

….Untuk Anaïs Nin, tentang hidup dan berhubungan dengan orang lain “seolah-olah mereka tidak akan ada besok”

 

….Untuk Henry Miller, tentang pesona yang tidak diketahui

 

….Untuk Leo Tolstoy, tentang menemukan pengetahuan untuk memandu hidup kita

 

….Untuk David Foster Wallace, tentang belajar bagaimana tetap benar-benar sadar

 

Namun perasaan dan gagasan ini mungkin paling baik digambarkan atau ditangkap oleh Richard Feynman dalam “The Pleasure of Finding Things Out”, peraih Nobel lain dan Fisikawan Amerika yang meninggal pada tahun 1988. Lahir pada 11 Mei 1918.

 

Richard Feynman secara luas dianggap sebagai salah satu ilmuwan paling brilian yang pernah hidup - kecuali mungkin oleh ibunya Lucille, yang pernah, mungkin hanya seorang ibu, dengan bercanda berkomentar:

 

“Jika itu orang terpintar di dunia, Tuhan tolong kami” … namun pada kenyataannya, dalam kerendahan hati, dia suka membual di pesta-pesta bahwa dia hanya memiliki IQ 125 dan masih berada di posisinya sekarang!  …..  Berikut adalah salah satu kutipannya yang paling terkenal:

 

Lalu, apa maksud dari semua itu? Apa yang bisa kita katakan untuk menghilangkan misteri keberadaan?

Jika kita memperhitungkan semuanya, tidak hanya apa yang diketahui orang dahulu, tetapi semua yang kita ketahui hari ini yang tidak mereka ketahui, maka saya pikir kita harus terus terang mengakui bahwa kita tidak tahu.

Tapi, dalam mengakui ini, kami mungkin telah menemukan saluran terbuka.

 

Namun yang paling tidak dikutip adalah paragraf sebelum ini:

Melalui segala usia manusia telah mencoba untuk memahami makna hidup. Mereka telah menyadari bahwa jika beberapa arah atau makna dapat diberikan pada tindakan kita, kekuatan manusia yang besar akan dilepaskan. Jadi, sangat banyak jawaban pasti telah diberikan untuk pertanyaan tentang arti dari semua itu. Tetapi mereka memiliki jenis yang berbeda, dan pendukung satu jawaban memandang dengan ngeri pada tindakan orang-orang percaya di jawaban lain.

 

Horor, karena dari sudut pandang yang berbeda, semua potensi besar ras disalurkan ke jalan buntu yang palsu dan membatasi. Faktanya, dari sejarah monster besar yang diciptakan oleh kepercayaan salah, para filsuf telah menyadari kapasitas manusia yang tampaknya tak terbatas dan menakjubkan. Mimpinya adalah menemukan saluran terbuka.

 

Saya percaya ini jauh lebih signifikan. Saluran terbuka, jawaban, makna, dan semua yang memisahkan kita sebagai ras? Saya percaya itu terletak pada fisika halus yang mendasari keberadaan kita, alam semesta dan evolusi kehidupan di planet luar biasa dan unik yang kita tinggali dan sebut rumah. Tidak satu pun dari ini yang sekarang saya yakini adalah kebetulan murni, itu tidak mungkin, buktinya terlalu banyak.

 

Mengutip Albert Einstein  :                  

 

ilmu tanpa agama itu lumpuh, agama tanpa ilmu itu buta     

 

 

Jadi mari kita periksa ini secara rinci, apa tepatnya yang saya katakan ... sekarang mulai pada waktu fajar, mengarahkan pikiran Anda kembali 13,8 miliar tahun dan penciptaan alam semesta kita.

 

Semua orang di sini akan akrab dengan teori big bang – tetapi tanyakan pada diri Anda apa artinya sebenarnya?

 

Apa yang disebut big bang, atau penciptaan alam semesta kita diteorikan telah dimulai dengan singularitas proporsi gravitasi yang sangat besar. Anggap itu dalam pikiran Anda sebagai lampu LED kecil di tengah teater yang gelap seperti Royal Albert Hall, di mana kita tidak dapat melihat ujungnya, untuk semua maksud dan tujuan, mereka tidak terbatas.

 

Sebuah entitas tunggal telah 'diatur' sedemikian rupa (atau entropi) sehingga meledak dan hanya mendistribusikan dua elemen di teater ini (ruang dan waktu), yaitu hidrogen dan helium. Sungguh menakjubkan untuk mempertimbangkan bahwa hanya dua elemen ini, yang didistribusikan dengan urutan yang sedemikian rupa dan sedemikian rupa sehingga dapat memunculkan keindahan dan keragaman luar biasa yang kita lihat di seluruh alam semesta sekarang.

 

Namun keindahan yang sebenarnya terletak pada ketepatan, tidak hanya pada distribusi kedua elemen tersebut di seluruh alam semesta kita, tetapi juga pada massanya. Di sinilah saya sekarang akan mulai memperkenalkan konsep "fine tuning" - atau seperti yang sebelumnya dikenal "desain cerdas".

 

Perbedaan antara massa proton dan massa neutron harus disesuaikan agar kehidupan menjadi mungkin. Jika massa neutron sepertujuh persen lebih banyak darinya, bintang seperti kebanyakan yang bisa kita lihat tidak akan ada. Jika massa neutron kurang dari 0,085%, Semesta akan penuh dengan neutron dan tidak ada yang lain. Tidak ada alasan mengapa proton dan neutron harus memiliki massa seperti itu.

Mengutip Stephen Hawking, yang tidak perlu diperkenalkan:

 

Fakta yang luar biasa adalah bahwa nilai-nilai bilangan ini tampaknya telah disesuaikan dengan sangat halus untuk memungkinkan perkembangan kehidupan ... Misalnya, jika muatan listrik elektron hanya sedikit berbeda, bintang-bintang tidak akan dapat terbakar. hidrogen dan helium atau mereka tidak akan meledak. Tampak jelas bahwa ada rentang nilai yang relatif sedikit untuk angka-angka yang memungkinkan pengembangan segala bentuk kehidupan cerdas

 

Ilmuwan nuklir mengukur massa proton dan elektron dalam satuan jutaan elektron volt (MeV). Jika ini tidak biasa, penting untuk tidak terganggu olehnya. MeV adalah unit yang nyaman. Kita juga bisa menggunakan satuan lain – kilogram, katakanlah, atau bahkan ons. Ini benar-benar tidak masalah. Argumennya akan sama.

Sebenarnya, elektron volt adalah satuan energi, tetapi seperti yang ditunjukkan Einstein dengan terkenal, massa dan energi adalah setara, melalui E = mc2, jadi tidak masalah menggunakan satuan energi untuk mengukur massa (atau sebaliknya jika demikian). cenderung).

Atom terdiri dari proton, neutron, dan elektron

Proton dan neutron berat – mereka membawa hampir semua massa atom, dan mereka terkonsentrasi di inti atom

Elektron jauh lebih ringan, dan orbitnya membentuk awan di sekitar nukleus (awan yang sangat tipis – sebagian besar atom hanyalah ruang kosong), orbit seperti itu direplikasi dalam cara bumi kita mengorbit matahari.

Jadi proton bermuatan listrik positif, elektron bermuatan negatif, dan neutron tidak bermuatan. Dalam atom netral, jumlah proton dan elektron sama

Buku teks dasar terkadang mengatakan bahwa proton dan neutron memiliki massa yang sama. Ini hampir benar – tetapi tidak sepenuhnya, dan perbedaannya SANGAT penting:

Proton memiliki massa 938,27 MeV

Neutron memiliki massa 939,56 MeV

Jadi perbedaan di antara mereka kecil: neutron sekitar 1,29 MeV lebih berat daripada proton.

Sekarang, tidak ada alasan yang jelas mengapa proton dan neutron hanya memiliki massa ini, tetapi jika mereka sedikit berbeda ………. kita tidak akan berada di sini.

Jumlah proton dan neutron di Alam Semesta kurang lebih telah ditentukan dalam beberapa menit pertama Big Bang seperti yang saya katakan.  Seratus proton diciptakan untuk setiap enam belas  neutron.

Karena itu, sekarang ada lebih banyak hidrogen daripada helium – sekitar tiga kali lipat massa, atau dua belas kali lipat jika Anda menghitung atom. Ini penting untuk setidaknya beberapa alasan:

Jika tidak ada hidrogen, tidak akan ada air – saya akan kembali lagi nanti….

Pencarian kehidupan di luar angkasa mencari tempat di mana mungkin ada air sebagai salah satu penanda kuncinya.

Bintang dapat dibuat dari hidrogen atau dari helium. Tapi bintang yang terbuat dari hidrogen bertahan lebih lama daripada bintang yang terbuat dari helium (miliaran tahun, bukan ratusan juta). 

Ilmu pengetahuan berpendapat bahwa tidak akan ada waktu bagi kehidupan yang rumit untuk berevolusi di sekitar bintang yang hanya terbakar selama beberapa ratus juta tahun.

'Tidak akan ada hidrogen yang tersedia untuk pelarut biologis utama seperti air dan asam karbonat, dan semua bintang akan terbakar helium dan karenanya berumur pendek. Hampir pasti, bintang helium tidak akan memiliki fase pembakaran nuklir berumur panjang yang diperlukan untuk mendorong evolusi bertahap bentuk kehidupan biologis dalam sistem planet.' (Barrow & Tipler 1986:399)

Reaksi kunci di mana hidrogen 'terbakar' di bintang melibatkan dua proton bertabrakan, dan menghasilkan deuteron -  partikel yang terdiri dari proton dan neutron. Reaksi ini menghasilkan energi 1,42 MeV. Jika massa neutron adalah sepertujuh ratus lebih dari itu (yaitu, sepertujuh persen), reaksi ini akan membutuhkan energi yang dituangkan ke dalamnya, daripada menghasilkan energi. Ini berarti bahwa bintang tidak akan mampu membakar hidrogen.

 

Bintang-bintang seperti yang dapat dilihat hari ini di alam semesta kita tidak akan ada. Mengutip Lawrence Krauss, seorang fisikawan teoretis dan kosmolog dari Arizona State, dan Universitas Yale yang masih hidup sampai sekarang:

 

Ini benar-benar hal paling puitis yang saya ketahui tentang fisika: Anda semua adalah debu bintang. Anda tidak bisa berada di sini jika bintang tidak meledak, karena unsur-unsur - karbon, nitrogen, oksigen, besi, semua hal yang penting bagi evolusi dan kehidupan - tidak diciptakan pada awal waktu.

 

Dan ini adalah poin penting, karena hanya melalui bintang-bintang yang terbakar dan meledak  jutaan dan miliaran tahun bertindak sebagai tungku nuklir, telah menciptakan unsur-unsur kompleks untuk kehidupan di bumi ini. Yang berkaitan dengan mengapa kita semua diciptakan dari Stardust. Atom-atom di tangan kanan Anda mungkin berasal dari bintang yang berbeda dengan yang ada di tangan kiri Anda, dan sebaliknya. Bagaimanapun, mereka tidak diciptakan saat fajar  waktu

 

Dr Paul Davies Profesor dari Theoretical Phytsics di universitas Adelaide dengan terkenal mengutip:

 

Hal yang benar-benar menakjubkan bukanlah bahwa kehidupan di Bumi seimbang di ujung pisau, tetapi bahwa seluruh alam semesta seimbang di ujung pisau, dan akan menjadi kekacauan total jika ada 'konstanta' alami yang menyimpang sedikit pun. Anda lihat, bahkan jika Anda menganggap manusia sebagai suatu kebetulan yang terjadi, faktanya tetap bahwa alam semesta tampaknya tidak sesuai dengan keberadaan kehidupan—hampir dibuat-buat—Anda bisa mengatakan 'pekerjaan sampingan'.”

 

Peluang terjadinya massa proton dan neutron secara kebetulan dan oleh karena itu menopang kehidupan, dan/atau alam semesta itu sendiri kemudian adalah sama dengan melempar anak panah dari satu sisi alam semesta teramati ke sisi lainnya dan mengenai sasaran dengan diameter milimeter… mengutip Sir Fred Hoyle yang merangkum semuanya dengan sangat fasih:

 

Penafsiran akal sehat dari fakta menunjukkan bahwa seorang pengawas telah bermain-main dengan fisika, serta kimia dan biologi, dan bahwa tidak ada kekuatan buta yang layak dibicarakan di alam. Saya tidak percaya bahwa fisikawan mana pun yang memeriksa bukti dapat gagal menarik kesimpulan bahwa hukum fisika nuklir telah dirancang dengan sengaja sehubungan dengan konsekuensi yang mereka hasilkan di dalam bintang.

 

cukup memukau ya?

 

…. Dan itu mengejutkan, tetapi mungkin lebih dari itu ketika kita melihat bagaimana planet kita sendiri terbentuk, dan evolusi kita sendiri yang menghasilkan sel-sel yang membentuk tubuh kita.

 

Kami baru saja memeriksa secara singkat penyetelan halus yang menakjubkan dan nyata dari alam semesta dan penciptaannya pada skala MASSIVE (atau skala makro)… tetapi juga pada skala yang sangat kecil dalam hal berat proton dan neutron….  Sekarang mari kita lihat keberadaan tata surya dan planet-planet kita sendiri, termasuk bumi, yang mengorbit matahari, skala perantara jika Anda mau.

 

Jadi bumi saat itu berumur 3,8 miliar tahun. Kami mengorbit matahari kami di wilayah yang disebut "zona emas" ... dari dongeng lama, semuanya selaras dengan sempurna dan pada jarak yang tepat agar bumi kita dapat menopang kehidupan.  Untuk memecah semuanya, bubur itu suhu yang tepat, tidak terlalu encer dan tidak gloopy…

 

Salah satu teori yang mungkin tentang bagaimana planet bumi tercipta adalah melalui tabrakan dahsyat dua planet bersaudara, yang juga memunculkan bulan kita.  Ini disebut "hipotesis dampak raksasa".

 

Theia adalah hipotesis planet kuno di tata surya awal yang bertabrakan dengan Gaia sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu. Bukti terbaru menunjukkan bahwa Theia berasal dari sabuk Kuiper, wilayah bebatuan yang mengorbit terluar dari tata surya kita, seperti pluto, dan bahwa Theia membawa banyak air bumi ketika terlempar dari orbit dan mulai bergerak ke dalam. menuju tarikan gravitasi Matahari ditakdirkan untuk akhirnya bertabrakan dengan Gaia.

 

Namun yang mencengangkan adalah unsur-unsur penyusun inti bumi (besi cair), ukuran keseluruhan, dan laju pendinginan setelah tumbukan kedua planet ini. Pendinginan yang terlalu cepat akan menciptakan sebuah planet yang tidak memiliki kutub magnet yang utuh untuk membuatnya tahan terhadap radiasi dan angin matahari dari matahari, dan karena itu tidak dapat mendukung kehidupan seperti yang kita kenal sekarang. Memang, diyakini secara luas inilah yang terjadi pada Mars, terlalu besar dan mendingin dengan cepat, ia kehilangan atmosfernya sebagai akibat dari kurangnya perisai magnet pelindung. Tentu saja itu juga ditakdirkan untuk menjadi penyelamat kita setelah ini.

 

Hipotesis pengeboman besar menggambarkan salah satu badan batu besar di sabuk Kuiper, seperti Theia, mematahkan orbit jauh dari matahari, tetapi membawa banyak asteroid atau batu lain ke dalam menuju matahari. Ini menghantam mars pada frekuensi yang menakjubkan karena secara efektif memperluas bahunya seperti kakak laki-laki dan melindungi bumi dari bebatuan yang masuk ini.

 

Diperkirakan 32.000 ton batu menghantam Mars per meter persegi selama periode ini, dan itu mengakhiri harapan kehidupan atau atmosfer yang berkelanjutan di planet Mars. Apa yang tersisa, atau berhasil melewatinya, baik saat itu atau baru-baru ini, menciptakan kawah di bulan yang kita lihat sekarang, dan kemudian dampak meteor di bumi yang menyebabkan kepunahan Prakambrium ketika planet kita dihantam dan mengakibatkan kepunahan dinosaurus dan membangunkan planet ini dari zaman es.

 

JADI, kita sekarang telah melalui tur peluit tentang peluang kehidupan yang sangat kecil yang terjadi pada makro (yaitu skala alam semesta yang sangat besar), hingga skala planet perantara ….. TAPI …. bagaimana dengan asal usul kehidupan seperti yang kita kenal dan yang lebih kita kenal, lebih jelasnya, tentang tumbuhan dan hewan yang kompleks di bumi ini.

 

Sebelum kita memulai ini, mari kita pertimbangkan bagaimana planet kita memulai kehidupannya sebagai tempat yang sangat tidak ramah untuk itu, seperti sekarang ... apa yang sekarang kita lihat di sekitar kita adalah planet berkembang yang penuh dengan kehidupan dari segala jenis keragaman ekstrim. Dari bakteri sederhana, hingga termofil ekstrim yang hidup pada suhu tinggi di ventilasi vulkanik laut dalam tanpa oksigen, hingga organisme kompleks yang membentuk ikan, reptil, burung, dan mamalia… tidak selalu seperti ini.

 

Tapi dari mana kita berasal dari bumi ini? Bagaimana kita berevolusi? Apa sebenarnya yang dimaksud dengan evolusi? Yang benar adalah bahwa kita semua sangat mungkin mulai sebagai bakteri bersel tunggal sederhana, dan memang jika kita pernah melihat kehidupan di seluruh alam semesta mungkin akan mengambil bentuk ini.

 

Faktanya adalah bahwa setelah semua penyetelan alam semesta yang telah kita diskusikan telah terjadi, di samping posisi unik planet kita di sebelah bintang yang tepat dengan perlindungan dan komposisi yang tepat, satu lagi, sekali dalam satu miliar peristiwa harus terjadi , yang membuat teori string kuantum mundur dalam hal menyangkal posisi unik kita di antara multiverse.

 

Anda melihat semua hewan, tumbuhan, dan jamur berevolusi dari satu nenek moyang, sel pertama yang kompleks, atau "eukariotik", dari sup primordial di bumi. Nenek moyang yang sama ini sendiri telah berevolusi dari bakteri sederhana, tetapi telah lama menjadi misteri mengapa ini tampaknya hanya terjadi sekali: bakteri, bagaimanapun, telah ada selama miliaran tahun.

 

Namun, setiap kali sel sederhana mulai menjadi lebih kompleks, mereka mengalami masalah dalam menghasilkan energi yang cukup.

 

“Prinsip dasarnya bersifat universal. Bahkan alien membutuhkan mitokondria”

“Untuk itu diperlukan semacam revolusi industri dalam hal produksi energi,”

 

Ini adalah kesempatan sekali dalam satu miliar, bahwa bakteri nenek moyang kita akan menelan dan bergabung (simbiosis) dengan bentuk kehidupan lain yang akan menyediakan semua energi yang dibutuhkan untuk berevolusi, untuk menciptakan burung dan hewan, dan manusia dan membuat berbagai jenis sel…  yaitu mata, hidung, anggota badan dll.

 

Bentuk kehidupan yang kita sebut mitokondria ini, bahkan memiliki DNA sendiri yang masih dibawanya hingga sekarang dan hidup di setiap sel dalam tubuh Anda, sel nenek moyang awal kita mencapai "kesepakatan" dengannya, akhirnya "Anda memberi saya energi, dan Aku akan membereskan kekacauan dan memberimu nutrisi”, ternyata itu adalah korek api yang dibuat di surga…

 

Untuk menjadi lebih kompleks, sel membutuhkan lebih banyak gen dan lebih banyak protein – sehingga mereka perlu menjadi lebih besar. Namun, ketika volume benda apa pun meningkat, luas permukaan relatifnya turun: gajah memiliki luas permukaan per unit volume yang lebih kecil daripada tikus, misalnya. Ini adalah masalah besar karena sel-sel sederhana menghasilkan energi yang mereka butuhkan dengan menggunakan membran yang membungkus mereka.

 

Jadi, dari bakteri sederhana yang mengalami revolusi industrinya sendiri dengan menelan mesin energi dalam bentuk mitokondria, hingga kehidupan di lautan, hingga ikan yang bergerak di antara kolam batu dan mengembangkan anggota badan dan menukar pengisi paru-paru yang kemudian memunculkan reptil, hingga evolusi hingga Homo sapiens dan perkembangan bahasa...

 

…. Anda tahu, semua ini dirancang dalam LED kecil yang berada di tengah Royal Albert Hall……singularitas awal dengan tak terhingga di semua sisi…… urutan dan entropi besarnya yang memunculkan konstanta fisik yang kita amati hari ini dan alam semesta yang mampu menopang kehidupan... di situlah evolusi BENAR-BENAR dimulai, bukan di HMS beagle, Charles Darwin hanya menggores permukaan....  tetapi dia menciptakan sesuatu yang lebih kuat daripada kura-kura dan burung di kepulauan Galapogos, dia mengungkap awal alam semesta kita, karena jika bukan seperti yang dikatakan Stephen Hawking, ahli astrofisika terkenal:

 

Ini akan memunculkan alam semesta yang luar biasa indah tetapi tidak stabil dan itu akan runtuh kembali pada diri mereka sendiri, dan tanpa ada yang bertanya-tanya pada keindahan itu.

 

Jika tidak ada yang hadir untuk bertanya-tanya pada keindahan itu, maka saya harus mengajukan pertanyaan, lalu apa gunanya?

 

Dari bakteri sederhana yang mengalami revolusi industri mereka sendiri dengan menelan mesin energi dalam bentuk mitokondria, ke kehidupan di lautan, hingga ikan yang bergerak di antara kolam batu dan mengembangkan anggota badan dan mengisi paru-paru yang kemudian memunculkan reptil, hingga evolusi hingga Homo sapiens dan perkembangan bahasa... Anda lihat, semua ini dirancang dalam LED kecil yang duduk di tengah Royal Albert Hall, singularitas awal dengan tak terhingga di semua sisi, tatanan dan entropi sedemikian rupa sehingga memunculkan konstanta fisik yang kita amati hari ini dan alam semesta yang mampu menopang kehidupan... di situlah evolusi BENAR-BENAR dimulai, bukan pada HMS beagle, tetapi pada awal alam semesta kita, karena jika tidak seperti yang dikatakan oleh Stephen Hawking, ahli astrofisika terkenal

 

Akan memunculkan alam semesta yang luar biasa indah tetapi tidak stabil dan itu akan runtuh kembali pada diri mereka sendiri, dan tanpa ada yang bertanya-tanya pada keindahan itu.

 

Bagaimana orang berargumen bahwa teori penciptaan tidak sesuai dengan teori evolusi, menurut pendapat saya, di luar jangkauan saya, karena keduanya secara sempurna dan jelas cocok dan sinkron.

 

Kembali sekarang ke Richard Feynman (yang berteori bahwa ras manusia tidak akan ada setelah tahun 2050 ... betapa benarnya itu ... ..)

 

“Sekali di Hawaii saya dibawa untuk melihat kuil Buddha. Di kuil seorang pria berkata, "Aku akan memberitahumu sesuatu yang tidak akan pernah kamu lupakan." Dan kemudian dia berkata, "Kepada setiap orang diberikan kunci gerbang surga. Kunci yang sama membuka gerbang neraka."

 

Mungkin ini kehendak bebas? Mungkinkah ini pilihan kita di planet ini? Terserah kita, baik secara fisik maupun spiritual, yang mana dari mereka yang kita pilih untuk dibuka, dan bagaimana, dan jika, kita memilih untuk melindungi planet luar biasa yang kita sebut "rumah".

 

Saya tahu satu hal, dan itu adalah bahwa saya sepenuhnya setuju dengan Galileo dan Le Meter:

 

Saya tidak merasa berkewajiban untuk percaya bahwa Tuhan yang sama yang telah menganugerahi kita dengan akal, akal, dan intelek telah bermaksud agar kita tidak menggunakannya.”

 

Kita harus berdiri dan menyadari tempat kita di alam semesta, dan apa yang kita lakukan untuk planet kita sendiri, Shakespeare berbicara kepada kita tentang hal yang positif, namun apa yang dia katakan dengan ironi, saya katakan dengan keyakinan:

 

Apa itu pekerjaan?  manusia, betapa mulianya akal budi,
betapa tak terbatas dalam fakultas, dalam bentuk dan gerak,
bagaimana ekspresif dan mengagumkan dalam tindakan, bagaimana seperti malaikat dalam ketakutan,
bagaimana seperti dewa.

 

Perlombaan kami menghadapi waktu yang paling menantang yang pernah ada. Jam kiamat menempatkan kita pada risiko paling parah yang pernah dilihat dunia ( 100 detik hingga tengah malam – lebih buruk daripada krisis rudal Kuba --- bagi mereka yang mengingatnya)…. sebagai akibat dari risiko yang ditimbulkan pada kemanusiaan oleh penimbunan nuklir dan Perubahan iklim serta serangan dunia maya.

 

Carl Sagan, astronom terkenal Amerika, kosmolog, astrofisikawan, astrobiolog yang meninggal pada tahun 1996 juga terkenal menulis ;

 

Kita langka dan berharga karena kita hidup,

karena kita bisa berpikir.

Kami memiliki hak istimewa untuk mempengaruhi dan mungkin

kendalikan masa depan kita.

Kami memiliki kewajiban untuk memperjuangkan kehidupan di Bumi -

bukan hanya untuk diri kita sendiri, tetapi untuk semua orang,

manusia dan lainnya, yang datang sebelum kita

dan kepada siapa kita terikat,

dan untuk semua orang yang, jika kita cukup bijaksana,

akan menyusul”

 

Jika tidak dihentikan, perubahan iklim yang terus berlanjut dan pertumbuhan populasi global melewati 10 miliar dan jejak karbon dioksida yang tercipta (58 ton per tahun per orang)  akan menciptakan putaran umpan balik positif yang melintasi titik tidak dapat kembali dalam hal kenaikan permukaan air, jutaan orang akan mengungsi, kemiskinan akan memburuk, kekurangan pangan dan kelaparan akan lebih nyata, bencana alam akan meningkat frekuensinya, banjir (seperti yang telah kita lihat di Afrika tahun ini), kebakaran (mirip dengan yang telah menghancurkan Australia, membunuh satu miliar hewan dan membakar area seluas Inggris), dengan suhu global yang terus meningkat….. Memang Covid-19 telah menunjukkan kepada kita bahwa kita adalah bagian dari Alam, bukan di atasnya!

 

 

Namun di sini kita berdiri di atas tebing, siap untuk dinilai oleh sejarah itu sendiri…. dengan kemampuan untuk melindungi kesempatan sekali di alam semesta (apalagi multiverse, seumur hidup atau generasi) kita telah diberikan dan membalikkan kerusakan…. Pertanyaannya adalah apakah kita akan bangun, bertindak dan melindungi rumah kita yang rapuh dan berharga, atau akankah kita melarikan diri dan menyerahkannya kepada anak-anak kita untuk menghadapi ini sendirian dan membayar harga tertinggi untuk kesalahan dan kelambanan kita….

                                              

Jadi seperti yang saya katakan di awal, ini hanya keyakinan SAYA…. lahir dari pengalaman saya, kami bukan apa-apa jika bukan produk dari pengalaman kami. Saya hanya bisa memberi tahu Anda apa yang saya pikirkan dan bagaimana saya melihat dunia dan alam semesta kita. Saya akan meminta Anda semua untuk secara pribadi mengeksplorasi keindahan semua ini sendiri karena pada akhirnya Anda akan, dan harus membentuk pendapat Anda sendiri, jika bukan karena alasan lain selain untuk keyakinan Anda sendiri untuk menjadi benar…. Memang ukuran seseorang dapat didefinisikan dengan baik sebagai seberapa baik mereka berhasil menjadi diri mereka sendiri.

 

Akhirnya, saya akan meninggalkan Anda dengan beberapa kata dari Albert Einstein;

Keingintahuan memiliki alasan tersendiri untuk keberadaannya. Seseorang tidak bisa tidak menjadi  di  kagum ketika dia merenungkan misteri keabadian, kehidupan, struktur realitas yang luar biasa. Dia  sudah cukup jika seseorang mencoba hanya untuk memahami  sedikit misteri ini setiap hari.

 

Dr. Andrew S. Doré   BSC (Hons) MBG CPGS DPhil Cantab

To play, press and hold the enter key. To stop, release the enter key.

press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom

Apa itu Sains?

Sains adalah aktivitas intelektual dan praktis yang mencakup studi sistematis tentang struktur dan perilaku dunia fisik dan alam melalui pengamatan dan eksperimen.

Mengapa Sains itu penting?

Banyak dari kita di zaman sekarang ini akan mengatakan bahwa sains itu penting karena membantu pikiran kita maju dalam menemukan pengetahuan baru, dan membantu kita mengalahkan rasa ingin tahu kita tentang bagaimana dunia berkembang dan  dunia hari ini. Ilmu yang kita peroleh melalui kemajuan ilmu pengetahuan  dapat diterapkan dan dibagikan kepada orang lain dengan cara yang membantu umat manusia-misalnya menemukan listrik, antibiotik, obat untuk penyakit fisik- sambil belajar tentang fisika dan biologi dan kimia komponen keberadaan dapat membantu kita untuk menjadi lebih kreatif diri kita sendiri.  

Mari kita bertanya pada diri sendiri- Meskipun mencari jawaban melalui ilmu pengetahuan dapat menyebabkan memperoleh pengetahuan- apakah itu membantu kita untuk mendapatkan 'kebijaksanaan?' Apalah artinya pengetahuan tanpa kebijaksanaan? Bagaimana kita bisa benar-benar merangkul kualitas hidup dengan pengetahuan saja? Apa gunanya keberadaan kita tanpa 'kebijaksanaan'?

Bagaimana Sains dapat membantu kita dan orang lain?  

Pengetahuan ilmiah bisa  memungkinkan kita untuk membuat terobosan di banyak bidang keberadaan kita dalam membantu kita untuk lebih memahami dunia dualitas ini. Selama pengetahuan ini dibagikan kepada orang lain, itu dapat membantu mereka dan kita untuk menemukan kebenaran dan makna selama digunakan dengan hati-hati dengan akal, akal, logika, dan tidak melupakan hati dan jiwa kita. kerinduan untuk  ilmiah  penjelasan dapat membantu kita mempertanyakan budaya dan agama kita demi kebaikan yang lebih baik. Ini dapat membantu kita menemukan kebenaran dari lautan ketidakpastian dan membantu kita untuk tidak hanya mengikuti agama dan praktik budaya dan kepercayaan kita secara membabi buta. Ketika mencari kebenaran dalam sains digabungkan dengan mencari kebenaran secara umum atau pada tingkat spiritual, seseorang dapat memahami dan percaya bahwa keduanya tidak sama.  terpisah dari yang lain tetapi sebenarnya sains adalah jalan lain  terlalu memahami Pencipta kita dan mengenal Dia.  

Seringkali semakin banyak kita belajar, semakin kita kagum pada alam semesta dan luasnya  pengetahuan di dalamnya dan penciptaan. Ini dapat membantu untuk merendahkan diri kita sendiri dan pada akhirnya 'menyerah' kepada Yang Lebih Tinggi yang ada di balik penciptaannya. Jadi, sementara sains dapat membantu kita menjadi kreatif, sains juga dapat membantu kita memahami Sang Pencipta-Yang Terbaik dari Pencipta dan bekerja sesuai dengan hukum-hukum alam semesta-Nya. Rasa ingin tahu manusia cenderung datang dengan kecerdasan, tetapi penting untuk tidak terlalu mengandalkan  murni kecerdasan kita dan teralihkan dari merangkul kehidupan dan jiwa itu sendiri - seperti yang sering kita temukan bahwa sains saja tidak menjelaskan segalanya, dan bahwa sesuatu seperti 'cinta' dan 'kasih sayang' dan 'kebaikan' dan 'pengampunan tidak dapat dan tidak perlu. ke  didefinisikan melalui ilmu pengetahuan, tetapi dengan hidup dengan keseimbangan yang tepat dari pikiran, hati dan jiwa.

 

Bisakah kita menemukan kebahagiaan hanya melalui sains? Bagaimana seseorang dapat menikmati makanan yang dia makan hanya dengan memahami mengapa dan bagaimana rasanya? Bagaimana seseorang dapat membentuk hubungan cinta yang sehat dengan orang lain jika mereka terus-menerus berusaha untuk mengetahui dan memahami segala sesuatu yang dikatakan dan dilakukan?  dalam hubungan? Bagaimana seseorang bisa merangkul dan menunjukkan empati dan kasih sayang kepada manusia lain jika yang mereka pedulikan hanyalah mengetahui yang ilmiah  penjelasan mengapa peristiwa negatif mungkin terjadi? Terkadang mengajukan terlalu banyak pertanyaan dan tidak sabar serta tergesa-gesa untuk mencapai jawaban dapat menghalangi kita untuk menikmati saat ini, saat ini dan dari menjadi sadar akan hal-hal yang benar-benar penting - pada akhirnya dapat menyebabkan kita tidak dapat menemukan  kedamaian dan kebahagiaan sejati dalam diri kita sendiri dan oleh karena itu orang lain dalam diri mereka juga.  

Kemajuan dalam sains membutuhkan kebutuhan untuk mengajukan pertanyaan. Seringkali kemajuan besar dalam sains telah berkembang karena  kecenderungan untuk ingin mempelajari 'kebenaran' dan mempelajari pengetahuan tentang mengapa dan bagaimana sesuatu terjadi seperti yang mereka lakukan.  Mengajukan pertanyaan menuntun kita untuk mencari jawaban. Semakin banyak kita bertanya, semakin  lagi  kemungkinan besar kita akan mendapatkan jawaban jika kita menerapkannya pada keberadaan dan pengalaman fisik kita. Namun jawaban yang kita temukan hanya benar-benar bermanfaat bagi kita jika digunakan dengan cara yang tidak menggeser keseimbangan keberadaan alam kita. Jika ilmu yang diperoleh membawa kepada  kerendahan hati dan kekaguman terhadap Yang Mahatinggi- itu dapat membawa kita lebih dekat kepada Tuhan, dan jika pengetahuan digunakan dengan cara yang membantu orang lain sesuai dengan apa yang kita pahami sebagai Kehendak Ilahi-Nya sementara kita tetap setia pada diri kita sendiri: misalnya: ilmiah kemajuan dalam farmakologi yang membantu kita menemukan obat untuk penyakit dan penyakit yang membantu menyelamatkan dan memperpanjang hidup, atau belajar bagaimana membuat listrik, moda transportasi dll- dapat membawa banyak kebaikan dan kedamaian dan kebahagiaan bagi banyak orang.  Namun jika  itu diterapkan hanya pada diri eksternal kita, maka kemajuan ilmiah dapat menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan di tingkat pribadi dan masyarakat: misalnya belajar bagaimana membuat senjata pemusnah massal dan menjualnya sambil mengetahui itu akan membawa bahaya- hanya untuk keuntungan finansial, atau menggunakan ilmu pengetahuan untuk menciptakan produk bagi umat manusia yang memberikan lebih banyak kerugian daripada keuntungan- hanya untuk keuntungan materialistis atau politik.  

Ilmu adalah salah satu bentuk pengetahuan. Semua  Pengetahuan datang dengan tanggung jawab. Semakin banyak pengetahuan yang kita miliki, semakin banyak tanggung jawab yang harus kita gunakan untuk membantu orang lain. Dengan membantu orang lain dengan berkat yang diizinkan untuk kita miliki, kita membantu diri kita sendiri.  

Bagaimana sains menjelaskan jiwa kita?

Bagaimana kita bisa percaya pada Tuhan dan Sains pada saat yang bersamaan?

Dengan Dipimpin oleh ilmu pengetahuan dan menggunakan akal dan penalaran dan  bertanya untuk mencari kebenaran, sambil terbuka terhadap kebenaran dan belajar dari yang berbeda  perspektif- termasuk agama dan dari pengalaman dan satu sama lain- kita lebih mungkin untuk lebih dekat dengan Pengetahuan dan Kebenaran dan memahami tujuan penciptaan kita.

Beberapa dari kita percaya pada Pencipta Saja dan mungkin tidak merasa perlu mengandalkan sains sama sekali.  Orang lain mungkin mengandalkan Sains tanpa merasa perlu untuk percaya pada Pencipta. Namun mari kita mengundang diri kita sendiri untuk  makhluk  terbuka untuk dua konsep ini menjadi salah satu dari yang lain. Ada banyak pemimpin ilmu pengetahuan dan spiritual yang percaya bahwa sains hanyalah jalan lain menuju Tuhan, bahwa dengan membiarkan umat manusia memiliki kecerdasan untuk dapat menyebutkan kata-kata dan menciptakan bahasa, Tuhan telah mengizinkan kita untuk mengeksplorasi dan mewariskan pengetahuan-Nya. kepada orang lain, memungkinkan kita untuk melangkah lebih jauh dari sekadar hidup seperti hewan lain tanpa memahami mengapa dan bagaimana hal-hal terjadi sebagaimana adanya  melakukan. Dia telah memberi kita kunci untuk membuka misteri keberadaan, dan belajar tentang Pencipta Terbaik, dan memungkinkan kita untuk menjalani kehidupan sebagai citra diri-Nya.  Dia telah menciptakan jalan bagi kita untuk lebih dekat dengan-Nya- Sains dapat membantu kita untuk mendapatkan kebenaran dalam agama, dan agama dapat membantu kita untuk membuat kemajuan dalam pengetahuan ilmiah. Keduanya  Pengetahuan dan Kebijaksanaan bila digabungkan dengan-Nya  bimbingan dapat memungkinkan umat manusia untuk membuat terobosan luar biasa yang dengan menggunakan kehendak bebas kita secara bijaksana, kita dapat menyembah-Nya dengan cara yang tidak seperti ciptaan-Nya yang lain - atas kehendak bebas, dan bukan karena paksaan belaka.  

Jika sains mengarah pada pengetahuan tentang keberadaan fisik kita, dan pengetahuan membantu kita menemukan kebenaran- ketika kita menerapkan pengetahuan ke dalam dunia tempat kita hidup melalui penciptaan, dengan cara yang membantu orang lain dan memberi manfaat bagi umat manusia-  kita dapat membantu untuk mendapatkan 'kebijaksanaan' juga- jenis pengetahuan yang berbeda. Jenis pengetahuan ini dapat membawa kedamaian dan kebahagiaan karena merupakan bentuk 'pengorbanan diri' dan tindakan tidak mementingkan diri sendiri yang penting untuk dapat membangun sebuah  hubungan dengan  baik Pencipta maupun ciptaannya. Hal ini juga memungkinkan kita dengan Kehendak Tuhan untuk dapat menjadi lebih kreatif diri kita sendiri.  

Banyak ilmuwan terkenal sendiri terdorong untuk melakukan terobosan luar biasa dalam penemuan melalui inspirasi dan kebijaksanaan yang diperoleh dari filsafat agama dan refleksi spiritual. Lainnya menjadi 'percaya' selama perjalanan penemuan mereka dan datang ke  menyadari bahwa 'semakin banyak kita tahu- semakin kita menyadari betapa sedikit yang kita ketahui', dan bahwa alam semesta tidak diciptakan hanya untuk 'bermain dan hiburan' dan bahwa  keberadaan kita tidak mungkin keluar dari  kebetulan dan keacakan- bahwa pasti ada tujuan yang lebih tinggi untuk penciptaan kita- Pencipta.  

Dalam urutan  untuk menjawab pertanyaan - dapatkah kita percaya pada sains dan Tuhan pada saat yang bersamaan - mari kita gunakan sains untuk membantu kita menjawab... seringkali di mana ada kontradiksi, ada campuran kebenaran dengan kepalsuan.  

Apa bukti yang mendukung dan menentang argumen tersebut?

Apa yang dikatakan sains tentang Tuhan? 

Apa kata Agama tentang Sains?

Apakah sains membuktikan bahwa Tuhan tidak ada? Jika tidak maka mengapa saya tidak percaya? Mengapa kita menyalahkan sains atas ketidakpercayaan kita - mungkin kita perlu lebih melihat ke dalam diri kita sendiri dan pengalaman serta perilaku kita dan lebih banyak merenung untuk memahami...

Jika  kemajuan ilmiah membawa kita pada pengetahuan yang bertentangan dengan iman dan keyakinan agama kita - seharusnya kita tidak  mempertanyakan mengapa kita memilih untuk mempercayai sesuatu yang  pengetahuan, intelek dan akal bertentangan?  

Pengetahuan tentang bagaimana dunia kita bekerja, sebenarnya dapat membantu kita untuk lebih memahami sifat kemanusiaan  dan untuk menerima dan menyerah pada `tujuan keberadaan kita jika dilakukan secara seimbang tanpa melupakan keberadaan spiritual kita dan jika digunakan untuk kemanusiaan yang lebih baik.' Mari kita membuat kemajuan dalam ilmu pengetahuan melalui mencari Kebenaran, Cinta, dan Keadilan dan sementara  memohon pertolongan Tuhan, dan bersyukur kepada-Nya atas ilmu yang telah diberikan-Nya kepada kita. Kita dapat melakukan ini dengan sengaja, melalui ucapan kita dan melalui perilaku kita. Cara yang bagus untuk menunjukkan penghargaan atas pengetahuan yang telah diberikan kepada kita adalah dengan menggunakannya untuk peningkatan  kehidupan orang lain.  

Apa yang Sains katakan tentang Jiwa?:

Artikel tentang 'Menjelaskan kondisi manusia dengan petunjuk dari sains.'

   oleh  Damon Isherwood

 

  27 Juni 2016 saya tidak  Sains

Ahli biologi Australia Jeremy Griffith telah memberikan penjelasan biologis utama yang telah lama ditunggu-tunggu tentang kondisi manusia, kapasitas kita untuk apa yang disebut 'baik dan jahat'. Dengan penjelasan biologis yang mengklarifikasi mengapa kita manusia menjadi kompetitif, egois, dan agresif, sekarang mungkin untuk melihat dan menjelaskan konsep yang agak sulit dipahami yang kita sebut sebagai 'jiwa' kita— memori naluriah spesies kita saat kita jauh. nenek moyang hidup dalam keadaan yang kooperatif, tanpa pamrih, penuh kasih, tidak bersalah, atau, sebagaimana disebut secara metaforis dalam konteks agama Alkitab Kristen, waktu umat manusia di 'Taman Eden'.

Tidak semua ilmuwan harus menentang bergulat dengan konsep-konsep agama.  Baru-baru ini dua ilmuwan kuantum  telah mengklaim bahwa mereka dapat membuktikan keberadaan jiwa, entitas kuantum yang bertindak sebagai program untuk komputer otak kita, dan eksis secara independen dari tubuh fisik setelah kematian.  Seorang psikolog mengatakan  bahwa konsep jiwa hanyalah ekstrapolasi yang kita buat berdasarkan dualitas yang kita alami antara tubuh dan kesadaran.

Ahli neurobiologi dan psikolog evolusioner berpendapat bahwa jiwa, atau setidaknya kepercayaan di dalamnya, berevolusi sebagai adaptasi untuk memberikan keseimbangan pada individu, atau kepercayaan sosial yang pada akhirnya mewakili keunggulan kompetitif.

Psikoanalis Jung menghubungkan konsep jiwa dengan konsep ketidaksadaran kolektif. Carl Jung sendiri menggambarkan ketidaksadaran kolektif sebagai “sistem psikis yang bersifat kolektif, universal, dan impersonal yang identik pada semua individu. Ketidaksadaran kolektif ini tidak berkembang secara individual tetapi diwariskan.”

orang Australia  ahli biologi Jeremy Griffith  melangkah lebih jauh dan menunjukkan bahwa tidak hanya ketidaksadaran kolektif kita yang diwarisi, tetapi itu sebenarnya adalah orientasi naluriah yang benar-benar altruistik. Ini,  katanya , adalah sumber bimbingan moral kita, yang suaranya adalah hati nurani kita, dan yang telah kita pelajari untuk menyebut 'jiwa' kita.

Griffith mengatakan bahwa memiliki orientasi naluriah tanpa pamrih adalah kebenaran yang tidak dapat diakui oleh umat manusia sampai kita terlebih dahulu dapat menjelaskan masalah inti di Bumi dari kondisi manusia, dilema kapasitas kita untuk apa yang disebut 'baik dan jahat'. Dilema ini telah mengganggu pikiran manusia sejak pertama kali kita menjadi makhluk yang sepenuhnya sadar, berpikir: apakah manusia pada dasarnya 'baik' dan, jika demikian, apa penyebab dari sisi 'jahat', destruktif, tidak peka dan kejam kita? Sampai ini dapat dijelaskan, dan manusia membela, mengakui warisan naluriah tanpa pamrih telah terlalu menghadapi keadaan egois dan destruktif kita saat ini.

Griffith akhirnya menjelaskan kondisi manusia; dan ternyata penjelasannya sederhana: otak kita terdiri dari dua 'sistem pembelajaran' yang berbeda; satu adalah sistem berbasis gen, naluri kita, sistem pembelajaran yang kita bagi dengan semua spesies hewan lainnya, sementara yang lain adalah sistem berbasis saraf—kecerdasan sadar kita yang unik bagi kita manusia. Ketika kecerdasan kita mulai berkembang dan menantang naluri kita yang sudah mapan untuk mengendalikan pikiran kita, pertempuran mengerikan pecah antara dua sistem pembelajaran ini, yang efeknya adalah keadaan yang sangat kompetitif, egois, dan agresif yang kita sebut kondisi manusia. .

Dengan pertahanan negara kita yang agresif dan egois terbentuk, Griffith mengatakan bahwa sekarang aman untuk mengakui bahwa kita memiliki naluri tanpa pamrih; dan untuk menjelaskan bahwa mereka ditanamkan dalam nenek moyang primata kita melalui proses yang disebutnya 'indoktrinasi cinta'. Nenek moyang kera kita hidup dalam kondisi yang kondusif untuk memperpanjang periode yang dihabiskan anak-anak mereka di masa bayi, dan ada kesempatan untuk seleksi tingkat keibuan yang lebih besar dan lebih intens (di mana seorang ibu melindungi keturunannya untuk memastikan kelangsungan hidup gennya sendiri. ). Kombinasi dari masa bayi yang panjang, mengasuh dan lebih banyak ibu bersalin kemudian mengakibatkan bayi yang bergantung pada efek 'terlatih' dalam perilaku tanpa pamrih, karena bagi pengamat seperti anak, keibuan ibu  muncul  untuk menjadi perilaku tanpa pamrih, dia tampaknya memberikan makanan, kehangatan, perlindungan, dukungan, dan perlindungan kepada keturunannya tanpa imbalan apa pun. Dari sudut pandang bayinya, ini adalah cinta tanpa syarat yang nyata dan otak bayi sedang diindoktrinasi dalam perilaku itu. Griffith mengatakan bahwa jika Anda menerapkan pelatihan ini di semua anggota kelompok, hasilnya adalah masyarakat yang berperilaku tanpa pamrih, kooperatif, dan terintegrasi penuh. Dan kemudian, dengan pelatihan tanpa pamrih tanpa syarat yang terjadi selama beberapa generasi, perilaku tanpa pamrih tanpa syarat akan menjadi naluriah – jiwa moral akan terbentuk dan gen kita pasti akan mengikuti dan memperkuat proses perkembangan itu.

Griffith menempatkan teks-teks agama dan literatur klasik dan modern untuk mendukung teorinya. Sebagian besar ilmuwan berusaha untuk melepaskan hak seni dan agama sebagai sumber wawasan yang sah tentang kondisi manusia. Misalnya dalam buku terbarunya,  The Social Conquest of Earth , EO Wilson mengatakan bahwa, “Distorsi pikiran yang rumit dapat ditransmisikan oleh seni secara detail, tetapi mereka dibangun seolah-olah sifat manusia tidak pernah memiliki sejarah evolusioner. Metafora mereka yang kuat tidak membawa kita lebih dekat untuk memecahkan teka-teki daripada drama dan sastra Yunani kuno.

Berkenaan dengan agama, Wilson mengatakan dengan blak-blakan: “Agama tidak akan pernah bisa memecahkan teka-teki. Mitos penciptaan adalah alat Darwinian untuk bertahan hidup.”

Namun Griffith mengatakan masuk akal bahwa karya seni, filsafat dan agama yang telah bergema selama berabad-abad telah melakukannya, bukan karena mereka adalah alat bertahan hidup, tetapi karena mereka mengandung kebenaran mendalam tentang kondisi kita. Misalnya, Griffith mengatakan baris berikut dari Wordsworth's  Ode: Intimations of Immortality from Recollections of Early Childhood, menguatkan bahwa manusia memiliki naluri altruistik (yang disamakan oleh Wordsworth dengan keadaan 'surgawi'), yang kemudian terkubur oleh kesadaran kita:

Kelahiran kita hanyalah tidur dan lupa:
Jiwa yang bangkit bersama kita, Bintang kehidupan kita,
Memiliki pengaturan di tempat lain,
Dan datang dari jauh:
Tidak sepenuhnya lupa,
Dan tidak dalam ketelanjangan,
Tapi membuntuti awan kemuliaan kita datang
Dari Tuhan, yang adalah rumah kita:
Surga terletak tentang kita di masa kanak-kanak kita!

Griffith juga menemukan penegasan dalam metafora Taman Eden, dan Adam dan Hawa mengambil buah dari pohon pengetahuan, sebuah cerita yang menjadi pusat tradisi Abraham, dengan alasan bahwa itu mengandung kebenaran yang sama seperti yang diungkapkan oleh Wordsworth – yang kita miliki warisan naluriah tanpa pamrih, dan bahwa kesadaran yang muncul kemudian bertentangan dengan keadaan naluriah kita.

Dengan penjelasan ilmiah tentang kondisi manusia yang sekarang ditemukan, teks-teks ini  adalah  terungkap menjadi mendalam, yang tidak mengejutkan, karena kita selalu secara intuitif menyadari kondisi kita.

Kutipan dari Kitab Suci

[1] Pada mulanya Tuhan menciptakan langit dan bumi.
[2] Dan bumi belum berbentuk dan kosong; dan kegelapan menutupi muka samudera raya. Dan Roh Allah bergerak di atas permukaan air.
[3] Dan Tuhan berfirman, Jadilah terang: dan jadilah terang.
[4] Dan Allah melihat terang itu, bahwa itu baik: dan Allah memisahkan terang dari kegelapan.
[5] Dan Allah menamakan terang itu Siang, dan gelap itu menamakan Malam. Dan petang dan pagi adalah hari pertama.
[6] Dan Tuhan berfirman, Jadilah cakrawala di tengah-tengah air, dan biarkan itu memisahkan air dari air.
[7] Dan Allah menjadikan cakrawala, dan memisahkan air yang ada di bawah cakrawala dari air yang ada di atas cakrawala: dan jadilah demikian.
[8] Dan Tuhan menyebut cakrawala itu Surga. Dan petang dan pagi adalah hari kedua.
[9] Dan Tuhan berfirman, Biarlah air di bawah langit dikumpulkan menjadi satu tempat, dan biarkan tanah kering muncul: dan jadilah demikian.
[10] Dan Allah menamakan tanah kering itu Bumi; dan kumpulan air itu disebutnya Laut: dan Allah melihat bahwa itu baik.
(11) Dan Tuhan berfirman, Biarlah bumi menumbuhkan rumput, tumbuh-tumbuhan yang berbiji, dan pohon buah-buahan yang menghasilkan buah menurut jenisnya, yang benihnya ada di dalam dirinya sendiri, di atas bumi: dan jadilah demikian.
(12) Dan bumi menumbuhkan rerumputan, dan tumbuh-tumbuhan yang berbiji menurut jenisnya, dan pohon yang menghasilkan buah, yang benihnya ada dalam dirinya sendiri, menurut jenisnya; dan Allah melihat, bahwa itu baik.
(13) Dan petang dan pagi adalah hari ketiga.
[14] Dan Tuhan berfirman, Jadilah cahaya di cakrawala langit untuk memisahkan siang dari malam; dan biarlah itu untuk tanda-tanda, dan untuk musim, dan untuk hari-hari, dan tahun-tahun:
[15] Dan biarlah itu menjadi cahaya di cakrawala langit untuk menerangi bumi: dan jadilah demikian.
[16] Dan Allah menjadikan dua benda penerang yang besar; terang yang lebih besar untuk menguasai siang, dan yang lebih kecil untuk menguasai malam: ia juga menjadikan bintang-bintang.
(17) Dan Allah menempatkan mereka di cakrawala langit untuk menerangi bumi,
[18] Dan untuk menguasai siang dan malam, dan untuk memisahkan terang dari kegelapan: dan Allah melihat, bahwa itu baik.
[19] Dan petang dan pagi adalah hari keempat.
[20] Dan Tuhan berfirman, Biarlah air menghasilkan banyak sekali makhluk bergerak yang memiliki kehidupan, dan unggas yang dapat terbang di atas bumi di cakrawala terbuka surga.
[21] Dan Allah menciptakan ikan paus yang besar, dan setiap makhluk hidup yang bergerak, yang dihasilkan air dengan berlimpah, menurut jenisnya, dan setiap unggas bersayap menurut jenisnya: dan Allah melihat bahwa itu baik.
[22] Dan Allah memberkati mereka, berkata, Berbuahlah, dan berkembang biak, dan mengisi air di laut, dan biarkan unggas berkembang biak di bumi.
[23] Dan petang dan pagi adalah hari yang kelima.
[24] Dan Allah berfirman, Biarlah bumi melahirkan makhluk hidup menurut jenisnya, ternak, dan binatang melata, dan binatang di bumi menurut jenisnya: dan jadilah demikian.
[25] Dan Allah menjadikan binatang di bumi menurut jenisnya, dan ternak menurut jenisnya, dan segala sesuatu yang melata di bumi menurut jenisnya: dan Allah melihat, bahwa itu baik.
[26] Dan Allah berfirman, Marilah kita menjadikan manusia menurut gambar kita, menurut rupa kita: dan biarlah mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut, dan atas unggas di udara, dan atas ternak, dan atas seluruh bumi, dan atas segala binatang melata yang merayap di atas bumi.
[27] Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan menciptakan mereka.
[28] Dan Tuhan memberkati mereka, dan Tuhan berkata kepada mereka, Berbuahlah, dan berlipat ganda, dan isi kembali bumi, dan taklukkan itu: dan berkuasalah atas ikan di laut, dan atas unggas di udara, dan atas setiap makhluk hidup yang bergerak di atas bumi.
[29] Dan Allah berfirman, Sesungguhnya, Aku telah memberikan kepadamu setiap tumbuh-tumbuhan yang berbiji, yang ada di seluruh permukaan bumi, dan setiap pohon, yang di dalamnya ada buah dari pohon yang berbiji; bagimu itu untuk daging.
[30] Dan untuk setiap binatang di bumi, dan untuk setiap unggas di udara, dan untuk semua yang merayap di bumi, yang bernyawa, Aku telah memberikan setiap tumbuh-tumbuhan hijau untuk dimakan: dan jadilah demikian.
[31] Dan Allah melihat segala sesuatu yang dijadikan-Nya, dan sungguh, sangat baik. Dan petang dan pagi itu adalah hari keenam. KEJADIAN 1:1-31



 

“Tuhanmu adalah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi dalam enam hari.” Quran  7:54

“(Tuhan) Yang menciptakan bumi dan langit di atas.” Quran  20:4

“Allah kemudian Mawar menoleh ke arah langit ketika itu asap” Quran  41:11

“Allah-lah yang menciptakan langit, bumi dan apa yang ada di antara keduanya…” Al- Qur’an  25:59

Apakah Anda melihat bagaimana Tuhan  menciptakan tujuh langit, yang satu di atas yang lain, dan menjadikan di dalamnya bulan sebagai cahaya dan matahari sebagai pelita?” Quran, 71:15-16

“Kami telah menghiasi langit terendah dengan perhiasan, planet-planet.” Quran, 37:6

“(Tuhan) yang menciptakan malam, siang, matahari dan bulan. Masing-masing bergerak dalam orbit dengan gerakannya sendiri.” Quran,21:33

“Dia melingkarkan malam di atas siang dan siang di atas malam.” Quran, 39:5

“Matahari berjalan menuju tempat yang tetap, Itulah ketetapan Yang Maha Kuasa lagi Maha Mengetahui.” Quran, 36:38

"Aku membangun surga dengan kekuatan dan akulah yang mengembangkannya." Quran,51:47

“Wahai kumpulan jin dan manusia, jika kamu dapat menembus wilayah langit dan bumi, maka tembuslah mereka! Kamu tidak akan menembusnya kecuali dengan otoritas.”  Quran,55:33

“Apakah kamu tidak melihat bahwa Tuhan  menurunkan hujan dari langit, lalu ditumpahkannya ke dalam tanah dan keluar sebagai mata air, kemudian Dia menumbuhkan tanaman-tanaman yang bermacam-macam warnanya…” Quran, 39:21

“Bukankah Kami telah menjadikan bumi sebagai hamparan dan gunung-gunung sebagai tiang pancang?” Quran 78:6-7

“Tidakkah orang-orang kafir itu menyadari bahwa langit dan bumi itu adalah satu kesatuan, lalu aku belah keduanya dan aku jadikan segala yang hidup dari air. Apakah mereka masih tidak percaya?” Quran, 21:30

“(Allah-lah yang) menurunkan hujan dari langit dan dengan air itu menumbuhkan berbagai tumbuhan berpasang-pasangan.” Qur'an, 20:53

dan dari semua buah-buahan (Tuhan) ditempatkan (di bumi) dua pasang. Al-Qur'an, 13:3


“Tuhanlah yang menyebabkan dua aliran air mengalir, yang satu terasa manis dan manis, yang lain asin dan pahit.
Dia menempatkan penghalang di antara mereka, sebuah partisi yang dilarang untuk mereka lewati”.
Quran 25:53

“Dia menyebabkan dua badan air mengalir dan bertemu bersama-sama, tetapi di antara keduanya ada penghalang yang tidak dapat mereka lewati”. Quran 55:19-20

“Siapakah yang telah menjadikan bumi kokoh untuk ditinggali, yang menjadikan sungai-sungai di tengahnya, yang menjadikan di atasnya gunung-gunung yang tak tergoyahkan, dan yang menjadi pembatas antara dua badan air yang mengalir? (Mungkinkah ada yang lain) tuhan selain Tuhan. Tidak, tetapi kebanyakan dari mereka tidak tahu”. Quran 27:61

“Demikian pula kedua kumpulan air yang mengalir itu sama, karena yang satu enak, manis, dan enak untuk diminum, sedangkan yang lain asin dan pahit. Namun dari masing-masing Anda makan daging segar dan lembut dan ekstrak ornamen untuk dipakai. Kamu melihat kapal-kapal di dalamnya yang berlayar di tengah ombak, agar kamu mencari karunia Allah dan bersyukur. Quran 35:12  

 

“Sesungguhnya pada ternak itu ada pelajaran bagi yon. Aku memberimu minuman dari dalamnya, yang berasal dari hubungan antara isi (usus) yang dicerna dan darahnya, susu yang murni dan enak bagi yang meminumnya.” Quran, 16:66

“Sesungguhnya Aku menciptakan manusia dari sedikit cairan yang bercampur.” Quran, 76:2

“Kemudian Dia menjadikan keturunan [manusia] dari zat cair yang hina.”  Quran, 32:8

“Tuhan membentuk manusia dari entitas yang melekat.” Quran, 96:2

“Aku membentuk entitas yang melekat itu menjadi segumpal daging yang dikunyah dan aku membuat daging yang dikunyah itu menjadi tulang-tulang dan aku membalut tulang-tulang itu dengan daging yang utuh.” Quran, 23:14

“Aku membentuk (manusia) suatu entitas yang melekat, kemudian menjadi segumpal daging secara proporsional dan tidak proporsional.” Alquran, 22:5.

“Aku membentuk (manusia) suatu entitas yang melekat, kemudian menjadi segumpal daging secara proporsional dan tidak proporsional.” Alquran, 22:5.

“… dan (Tuhan) memberimu telinga, mata, dan hati.” Quran, 32:9

“Hari ini aku akan menyelamatkan mayatmu agar kamu menjadi tanda bagi orang-orang yang datang setelah kamu.” Quran, 10:92  

Mereka ingin Anda membawa hukuman mereka tanpa penundaan. Tuhan tidak pernah mengabaikan janji-Nya. Satu hari bagi Tuhan sama dengan seribu tahun bagimu.  Quran: 22:47