UGC logo.png

Agama dan Tradisi

Apa itu Agama?

Agama adalah sistem kepercayaan dan ibadah tertentu. Itu telah dikenal sebagai sistem kepercayaan, upacara, dan aturan yang terorganisir yang digunakan untuk menyembah Dewa atau sekelompok 'dewa'. Seringkali agama yang berbeda memiliki ketaatan kebaktian atau ritual yang berbeda, dan sering kali mengandung kode moral yang mengatur perilaku urusan manusia.

Bagaimana kita tahu agama mana yang paling benar?

Sekte agama yang berbeda memiliki perbedaan mereka, beberapa memiliki perbedaan besar seperti agama monoteistik versus agama politeistik. Agama Ibrahim, yaitu Islam,  Kristen dan  Yudaisme adalah Monoteistik dan terlepas dari perbedaan mereka sebenarnya memiliki banyak kesamaan. Meskipun kita semua mungkin memiliki Nama yang berbeda untuk Pencipta kita karena perbedaan bahasa dan komunikasi kita - penting untuk mengajukan pertanyaan - apakah ini berarti kita menyembah dewa yang berbeda atau apakah Tuhan Semesta yang sama yang telah menunjukkan diri-Nya dengan cara yang berbeda kepada a kelompok orang yang berbeda? Apa Agama yang benar di mata Tuhan- dan bagaimana kita bisa lebih dekat untuk mengetahui hal ini? Bagaimana kita membedakan yang benar dari yang salah dari pengetahuan yang telah diberikan kepada kita, dan bagaimana kita?  memisahkan kebenaran dari kepalsuan ketika begitu banyak kontradiksi ada dalam pengetahuan  diturunkan dari generasi ke generasi dan dalam cara kita mempraktikkan agama. Bagaimana kita tahu bahwa agama yang kita anut adalah yang paling benar atau lebih baik dari yang lain? Apa bukti untuk ini? Sudahkah kita sendiri yang mengajukan pertanyaan dan menggali sumber informasi yang kita pilih untuk diikuti? Atau apakah kita menjalankan agama kita secara membabi buta?  

Tentunya jika Tuhan adalah Pemilik Kebenaran, dan jika hanya ada Satu Kebenaran- maka Dia dapat menunjukkan jalan kepada kita? Seberapa tulus kita benar-benar meminta kepada-Nya- Pencipta kita- Sumber segala pengetahuan dan keberadaan untuk Bimbingan dan Hikmat? Atau apakah kita hanya secara lahiriah membabi buta  mengamalkan ritual dan budaya agama kita tanpa mengindahkan dan memperhatikan makna dan tujuan batiniah dari itu semua?  

 

Agama di zaman modern ini umumnya memiliki 'nama yang buruk'. Dunia yang kita tinggali tampaknya memiliki begitu banyak 'label' agama yang berbeda, masing-masing dengan divisi dan sektenya sendiri. Kita melihat bahwa beberapa dari kelompok-kelompok ini melakukan apa yang dianggap manusia sebagai kejahatan 'jahat' atas nama agama - dan mereka yang tidak mengetahui ajaran agama tersebut cenderung menyalahkan agama sebagai penyebab kejahatan. Ketika umat manusia terpecah menjadi sekte dan kelompok yang berbeda dan mengatakan 'kami benar dan Anda salah', kami melihat bahwa agama dapat menyebabkan 'perpecahan' di antara orang-orang dan mengarah pada perang dan penghancuran kehidupan yang tidak bersalah.  

Memang benar bahwa ada banyak 'agama' yang berbeda di seluruh dunia. Tetapi dengan agama yang memiliki 'nama buruk', banyak orang bahkan menolak untuk merenungkan gagasan bahwa mungkin ada Tuhan, Pencipta, Makhluk Yang Lebih Tinggi, dan bahwa Dia sebenarnya baik. Hal ini dapat menyebabkan konflik dalam diri kita masing-masing dan kesehatan spiritual, emosional, mental dan fisik yang buruk. Penting untuk mencari pengetahuan dan kebijaksanaan dan pemahaman tentang mengapa orang melakukan hal-hal buruk atas nama agama - haruskah kita menyalahkan Tuhan atau haruskah kita menyalahkan orang? Banyak dari kejahatan dan serangan teroris yang terjadi atas nama Tuhan- sebenarnya adalah akibat dari 'ketidaktahuan' dan berasal dari 'ego' orang dan 'ketamakan akan kekuasaan, kontrol dan tanah dan uang.'  

Kita juga dapat mengajukan pertanyaan- mengapa agama menjadi terpecah-pecah, membagi umat manusia ke dalam kelompok-kelompok yang terpisah, masing-masing bersukacita atas apa yang mereka miliki dan percaya bahwa mereka benar dan yang lain salah? Tentunya ini hanya akan melemahkan kemanusiaan, menyebabkan perpecahan, dan mengurangi kemampuan kita semua untuk hidup damai dan harmonis bersama- apalagi jika tidak ada toleransi dan rasa hormat antar sekte dan kelompok agama?

Sangat menarik bahwa meskipun ada penyebutan berbagai kelompok, bangsa, suku di antara manusia, tidak ada dalam Kitab Suci yang menunjukkan bahwa membagi menjadi 'agama' dan 'sekte' yang berbeda adalah hal yang menyenangkan Tuhan. Namun ada penekanan besar dalam menjaga 'Iman' kita di dalam Dia dan mencari bimbingan-Nya untuk menunjukkan kepada kita jalan yang benar, dan dorongan untuk hukum dan aturan untuk negara yang berbeda. Pesan yang kita dapatkan dari Kitab Suci adalah bahwa pernyataan iman kita kepada-Nya akan diuji dalam hal ini  kehidupan dunia dan bahwa hanya melalui ucapan dan perilaku kita, kita menegaskan iman kita kepada-Nya. Oleh karena itu  niat dan kebenaran hati kita dan  tindakan sangat penting dalam mendefinisikan 'Agama' Tuhan. Semakin banyak pengetahuan yang kita peroleh tentang apa yang benar dan salah secara moral dan Kehendak Ilahi-Nya, semakin banyak  tanggung jawab yang dimiliki manusia untuk setia pada pengetahuan itu dan 'menyerah' pada kebenarannya. Jadi pemahaman satu orang tentang kebenaran mungkin berbeda dengan yang lain- dan karena alasan kelompok individu yang secara aktif memaksakan versi kebenaran mereka kepada orang lain- kami telah membagi diri kami menjadi sekte-sekte. Namun begitu kita mengatakan 'saya benar' dan 'Anda salah' kita berhenti belajar. Setiap orang berhak untuk percaya dan memilih satu versi 'kebenaran' di atas yang lain, tetapi mari kita bertanya pada diri sendiri- apa ketulusan hati kita yang sebenarnya di balik melakukan ini? Apakah ini benar-benar tentang mencari KEBENARAN? atau tentang 'memenangkan argumen? Karena Tuhan mendorong kita semua dalam Kitab Suci yang telah diutus ke berbagai bangsa di antara kita untuk mencari kebijaksanaan, kebenaran, keadilan dan menjadi orang benar di jalan kita dengan bertindak tanpa pamrih, merangkul hubungan antara kita dan Dia, dan antara satu sama lain ciptaan-Nya di cinta kasih. Dengan memecah belah diri kita sendiri dan berdebat dan berjuang dan berusaha untuk mendapatkan kekuasaan dan kemenangan atas nama agama- bukankah kita akan melawan diri kita sendiri sebagai manusia dan menyimpang dari pesan yang benar? Bukankah seharusnya kita sebagai bangsa yang berbeda saling membantu dalam menaati perintah-perintah-Nya, mendorong satu sama lain untuk lebih dermawan dan baik hati dan pemaaf dan membiarkan Tuhan menghakimi di antara kita semua alih-alih menghakimi dan mengkritik dan bukannya berdebat tentang  perbedaan kita?  

Dalam apa yang diyakini banyak orang sebagai Kitab Tuhan- manusia digambarkan seperti 'pohon.'- Murid atau hamba-Nya yang sejati memiliki akar yang kuat yang berakar dengan baik dan menghasilkan buah yang baik dalam kelimpahan. Mereka yang berhenti menghasilkan buah ditebang dan dimusnahkan.. Kita juga dapat melihat umat manusia secara keseluruhan seperti pohon di mana kita berasal dari satu batang, yang telah terbagi menjadi banyak cabang yang dengan sendirinya telah terbagi lagi menjadi yang lebih kecil. Jadi, bahkan bagaimana umat manusia telah terpecah- kita dapat mengatakan bahwa itu juga merupakan bagian dari Kehendak Ilahi-Nya dan mungkin itu adalah sesuatu yang Dia izinkan untuk terjadi. Kita semua berasal dari satu sumber kehidupan, dan hanyalah bejana cahaya dan ciptaan-Nya.  

Bagi mereka yang menyebut dirinya Mukmin dengan niat tulus untuk Menyenangkan Tuhan dan mencari Kebenaran Keadilan dan Cinta - Mari kita saling mengajak untuk berbuat baik atas nama Tuhan, bukan kejahatan atas nama agama. Mari kita semua mengambil tanggung jawab individu untuk menjadi raja, dan memperbaiki diri kita sebagai umat manusia, dan mencari pengetahuan dan kebijaksanaan tentang apa yang diajarkan agama kita - apa yang benar-benar diundang - Iman, Damai, Cinta, Kebenaran, Toleransi, Hormat, Pengampunan, Kerendahan Hati, Syukur, Kebaikan, Kasih Sayang, Keadilan dan Keadilan bagi semua orang, Iman, Kesucian, dan mengamalkan apa yang kita khotbahkan. Mari kita semua berpaling kepada Pencipta kita untuk bimbingan Kebijaksanaan, dan mengundang orang lain untuk melakukan hal yang sama. Marilah kita meletakkan senjata dan pertahanan kita, dan berhenti saling menyalahkan, berhenti menyebabkan korupsi dan penindasan atas nama keadilan dan perdamaian, dan sebaliknya berdoa untuk Perdamaian dan Persatuan dan Bimbingan dan Rahmat.  

Mari kita masing-masing mempertanyakan diri kita sendiri dan jalan yang telah kita pilih. Mengapa kita melabeli diri kita sendiri sebagai 'Muslim' atau 'Yahudi' atau "Kristen' atau 'Hindu' atau 'Buddhis' - apakah kita tahu tentang tanggung jawab yang kita ambil dengan menyebut diri kita ini? kita menyebut diri kita sendiri? Apakah kita benar-benar percaya bahwa ini adalah apa yang Tuhan inginkan dari kita? Atau apakah kita hanya mengikuti cara nenek moyang kita tanpa bertanya dan tanpa benar-benar mencari Kebenaran? Apakah kita jujur pada diri sendiri dengan menjalankan satu agama? atas orang lain atau apakah kita menjalani hidup kita sesuai dengan apa yang orang lain harapkan dari kita? Tindakan kita akan berbicara paling keras. Misalnya kemungkinan seorang Yahudi yang mengikuti Sepuluh perintah dan ini memberi mereka kedamaian batin adalah jujur pada diri mereka sendiri. kemungkinan bahwa seorang kristen yang mencintai ~Tuhan dengan segenap hati, pikiran dan jiwa dan memperlakukan orang lain sebagaimana mereka ingin diperlakukan dan mencoba untuk menjalani kehidupan pengorbanan diri dan cinta dan pengampunan dan kebaikan- benar-benar percaya pada pesan Kristus; itu kemungkinan besar seorang muslim yang mengamalkan lima rukun Islam dan menerima bahwa Taurat dan Injil dan Mazmur Daud dan Amsal yang diberikan kepada Sulaiman juga adalah Kitab Suci dari Tuhan dan juga Al-Qur'an - benar-benar layak mendapatkan gelar itu.  

Marilah kita saling mengajak untuk mensucikan niat dalam hati kita. Jujur hati yang jujur- yang mengatakan apa yang mereka yakini, yang bertindak apa yang mereka katakan. Ketidaktahuan lebih dapat dimaafkan di mata manusia dan di jalan Tuhan, daripada kejahatan yang dilakukan sambil mengetahui bahwa itu salah. Maka dari itu marilah kita semua saling menghormati karena memiliki hati yang jujur- karena dengan dasar itulah kita dapat membangun hubungan satu sama lain terlepas dari perbedaan kita- ketika kita memiliki kejujuran, kita memiliki kepercayaan, dan ketika kita memiliki kepercayaan- kita dapat bekerja sama, saling membantu dan bersatu dalam cinta kasih meskipun kita menerima bahwa kita semua dalam perjalanan pribadi kita sendiri dan bahwa Tuhan pada akhirnya akan menghakimi kita semua sesuai dengan niat dan perbuatan kita.  

Mari kita ajak untuk mencari kebenaran dan memisahkannya dari kebatilan- bersama-sama. Semakin banyak kita berbicara satu sama lain, belajar satu sama lain, semakin kita memahami perspektif yang berbeda untuk pemahaman kita tentang kebenaran. Di mana kita menemukan kontradiksi, kita tahu bahwa pasti ada kepalsuan - biarkan ini menjadi panduan kita untuk membantu kita membedakan apa yang sebenarnya Tuhan minta dari kita. Jika kita semua memalingkan wajah kita untuk mencari Kebenaran sambil berusaha memperbaiki diri kita sebagai manusia, dan jika kita semua berpaling kepada Tuhan yang sama untuk bimbingan dengan hati yang tulus dan meminta-Nya untuk berdamai di antara kita semua, sementara kita secara aktif membantu satu sama lain sebagai umat manusia , sebagai satu kesatuan, Dia akan menyatukan hati kita dalam cinta kasih, kasih sayang, dan Iman. Tidak apa-apa bagi kita semua untuk berbeda, memiliki gaya rambut yang berbeda, warna, bentuk dan ukuran yang berbeda, apakah perempuan atau laki-laki, berbicara bahasa yang berbeda dan memiliki budaya dan latar belakang yang berbeda- jika keragaman adalah hal yang indah- betapa membosankannya itu jika kita semua sama, memiliki bakat yang sama, berbicara dengan cara yang sama, memiliki kepribadian yang sama - mengapa tidak saling merangkul dan memuji Tuhan atas perbedaan dan keragaman ciptaan kita sambil juga mengingat bahwa kita semua berasal dari jiwa yang sama- kita semua berbeda, tapi kita semua berasal dari sumber yang sama. Kepada-Nya kita milik dan kepada-Nya kita kembali.  

Saatnya mengambil Tanggung Jawab

Apa yang kita lihat terjadi adalah orang-orang di seluruh dunia membentuk opini umum tentang sekelompok individu yang mempraktikkan agama atau budaya tertentu berdasarkan tindakan beberapa individu tersebut. Ini mengarah pada rasisme dan fasisme dan menyebabkan perpecahan lebih lanjut. Misalnya kita melihat kejahatan kebencian terjadi di dunia terhadap orang Yahudi dan Muslim dan Kristen di seluruh dunia karena tindakan segelintir orang yang bodoh, atau individu yang korup yang bersembunyi di balik label tersebut- dan melakukan kejahatan jahat atas nama agama. Ini adalah tanggung jawab mereka yang menyebut diri mereka Muslim, Yahudi dan Kristen untuk mencari pengetahuan dan kebijaksanaan tentang ajaran Kitab mereka dan mencoba menjadi panutan yang baik untuk label mereka yang mereka pilih untuk menyebut diri mereka sendiri- dan semakin banyak pengetahuan dan kebijaksanaan yang kita cari di dalamnya. Kitab Suci - semakin kita melihat bahwa semua kepercayaan Abraham mendorong kebaikan - mereka mendorong kebenaran,  kebaikan, rasa hormat, cinta, kasih sayang, pengampunan, rasa hormat, keadilan, dan semua konsep kemanusiaan yang menjadi dasar amal ini. Sepuluh Perintah dan tujuh perintah Nuh saja melarang pembunuhan dan mencuri dan berbohong dan semua korupsi dan penindasan  yang sering diakibatkan oleh mereka yang memilih berbuat jahat atas nama agama.  

Mari kita juga mengajak orang lain yang tidak memiliki label agama ikut bertanggung jawab untuk kita lebih dekat dengan perdamaian dunia dan hidup rukun satu sama lain. Kita harus menghindari rasisme, kita harus menghindari membuat penilaian terhadap seluruh kelompok orang berdasarkan praktik beberapa dari mereka, dan kita semua harus mencari keadilan dan adil satu sama lain terlepas dari perbedaan pendapat kita tentang agama dan keyakinan kita agar bagi umat manusia untuk hidup damai satu sama lain. Tidak ada yang lebih baik dari siapa pun, tidak peduli ras agama atau latar belakang mereka - kecuali dalam kebenaran di mata Tuhan menurut Kitab Suci. - mari kita semua mengajak satu sama lain untuk semua mencoba yang terbaik untuk menghormati bahwa kita memiliki perbedaan, berhenti mencoba untuk memaksakan atau mengontrol satu sama lain melalui agresi tentang siapa yang benar dan siapa yang salah. Mereka yang benar-benar pembawa damai, cinta  satu sama lain tidak mencoba untuk saling menjatuhkan dan mengejek satu sama lain dan memanggil satu sama lain dengan nama panggilan- ini mengarah pada reaksi dari kelompok lain dan ini mengarah pada konflik dan argumen dan pembalasan. Mari kita renungkan- apa yang Tuhan ingin kita lakukan? Kitab Suci mengajarkan kepada kita bahwa lebih baik bersabar satu sama lain, saling menghormati, belajar dari satu sama lain, hidup bersama dalam damai dan harmoni dan sebagai satu kemanusiaan. Kita tidak harus setuju satu sama lain atau dipaksa untuk mengikuti agama atau cara yang kita yakini tidak benar- tetapi Tuhan mendorong kita untuk mengatakan "untukku agamaku, untukmu agamamu, dan" damai sejahtera bersama kamu"" dan berpaling dari mereka yang kami anggap bodoh. Tetapi Dia mendorong kita untuk selalu memperlakukan satu sama lain dengan adil dan adil, terlepas dari perbedaan kita. Dia mendorong kita untuk belajar dari satu sama lain, dan bersikap baik satu sama lain terlepas dari perbedaan pendapat atau keyakinan kita. Dia menasihati kita untuk mengajak mencari Kebenaran dan kebijaksanaan dan ke Jalan-Nya  dengan karakter moral yang baik dan dengan kelembutan - bukan melalui argumen dan agresi. Cara paling ampuh untuk mengajak satu sama lain untuk kembali kepada Tuhan, adalah melalui tindakan dan perbuatan kita. Kebaikan kita - dengan memberi tanpa harapan, rasa hormat dan toleransi kita - terlepas dari perbedaan pendapat kita, pengampunan dan pengampunan kita atas dosa satu sama lain, cinta dan kasih sayang kita yang ditunjukkan kemanusiaan satu sama lain - semua tindakan ini berbicara sendiri, tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata dan membuatnya lebih mungkin bahwa kita dapat hidup dalam damai dan harmoni satu sama lain, dan dalam Persatuan terlepas dari perbedaan dan keragaman pendapat kita.  

Mungkin cara yang berguna bagi umat manusia untuk maju dan semakin dekat untuk membedakan kebenaran dari kepalsuan sebagai satu kesatuan- adalah dengan mencoba untuk mendapatkan lebih banyak pengetahuan tentang perbedaan antara agama dan budaya. Banyak dari praktik dan budaya tradisional telah bergabung ke dalam praktik 'agama' sehingga digambarkan sebagai 'dari Tuhan' tanpa bukti yang cukup untuk hal ini dari Kitab Suci dan banyak darinya sebenarnya diturunkan melalui 'manusia.' Dengan mencampurkan agama dan tradisi dan tidak menjaga label sebagai terpisah, kita tanpa sadar menyebabkan pemisahan dan perpecahan lebih lanjut dan mendorong ketidaktahuan lebih lanjut di antara kita sendiri, sambil menggambarkan citra agama yang salah atas nama Tuhan.  

Tergantung bagaimana kita melihatnya- agama bisa memecah belah- tapi agama juga bisa membantu kita untuk bersatu...

Mari kita ajak untuk mencintai kebaikan dan mencari kebenaran bersama-sama apapun 'agama, keyakinan,  budaya atau tradisi...'

(Tulisan di atas didasarkan pada refleksi Dr Lale  Tuner)

Kutipan Kitab Suci tentang 'Agama.'

'Tidak ada paksaan jika menyangkut agama.' Quran 2: 256

'Sesungguhnya! Orang-orang yang beriman dan orang-orang Yahudi, Nasrani, dan Sabian, barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir dan mengerjakan amal saleh, maka baginya pahala di sisi Tuhannya, tidak ada ketakutan atas mereka dan tidak pula mereka bersedih hati. ' Quran 2:62

 

'Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Allah memberikan contoh, [menjadikan] perkataan yang baik seperti pohon yang baik, yang akarnya kokoh dan cabangnya [tinggi] di langit?' Quran 14:24

 

'Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan tidak duduk di kursi para pencemooh; tetapi kesukaannya adalah hukum Tuhan, dan dia merenungkan hukum itu siang dan malam. Ia seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buahnya pada musimnya, dan yang tidak layu daunnya. Dalam semua yang dia lakukan, dia berhasil.' Mazmur 1:1-3

 

'Berbahagialah orang yang percaya kepada Tuhan, yang kepercayaannya adalah Tuhan. Ia seperti pohon yang ditanam di tepi air, yang merambatkan akar-akarnya ke tepi aliran air, yang tidak takut datangnya panas terik, yang daunnya tetap hijau, yang tidak kuatir dalam tahun kemarau, yang tidak berhenti menghasilkan buah .' Yeremia 17:78

 

'Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu, yang datang kepadamu dengan menyamar seperti domba, tetapi sebenarnya adalah serigala yang rakus. Anda akan mengenali mereka dari buahnya. Apakah buah anggur dikumpulkan dari semak berduri, atau buah ara dari rumput duri? Jadi, setiap pohon yang sehat menghasilkan buah yang baik, tetapi pohon yang sakit menghasilkan buah yang tidak baik. Tidak mungkin pohon yang sehat menghasilkan buah yang tidak baik, demikian pula pohon yang sakit tidak dapat menghasilkan buah yang baik. Setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik ditebang dan dibuang ke dalam api. Dengan demikian kamu akan mengenali mereka dari buahnya.' Matius 7:15-20

 

'Menghasilkan buah sesuai dengan taubat. Dan jangan mulai berkata kepada dirimu sendiri, 'Kami memiliki Abraham sebagai ayah kami.' Karena aku berkata kepadamu, Allah mampu dari batu-batu ini untuk membangkitkan anak-anak bagi Abraham. Bahkan sekarang kapak sudah diletakkan di akar pohon. Karena itu setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik ditebang dan dibuang ke dalam api.' Lukas 3:8-9

 

'“Akulah pokok anggur yang benar, dan Bapa-Ku adalah pemilik kebun anggur itu. Setiap ranting pada-Ku yang tidak berbuah dipotongnya, dan setiap ranting yang berbuah dipangkasnya, agar lebih banyak berbuah. Kamu sudah bersih karena firman yang telah Aku ucapkan kepadamu. Tinggallah di dalam Aku, dan Aku di dalam kamu. Seperti ranting tidak dapat berbuah dengan sendirinya, jika ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu, jika kamu tidak tinggal di dalam Aku. Akulah pokok anggur; kamu adalah cabang-cabangnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, dialah yang menghasilkan banyak buah, karena di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang seperti ranting dan menjadi kering; dan ranting-rantingnya dikumpulkan, dibuang ke dalam api, dan dibakar. Jika kamu tinggal di dalam Aku, dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu inginkan, dan itu akan dilakukan untukmu. Dengan ini Bapa saya dimuliakan, bahwa Anda menghasilkan banyak buah dan terbukti menjadi murid-murid saya. Sebagaimana Bapa telah mengasihi Aku, demikian juga Aku telah mengasihi kamu. Tetaplah dalam cintaku. Jika kamu menuruti perintah-Ku, kamu akan tinggal di dalam kasih-Ku, sama seperti Aku menuruti perintah Bapa-Ku dan tinggal di dalam kasih-Nya.  Hal-hal ini telah Aku katakan kepadamu, supaya sukacita-Ku ada di dalam kamu, dan supaya sukacitamu menjadi penuh. “Inilah perintah-Ku, supaya kamu saling mengasihi seperti Aku telah mengasihi kamu. Cinta yang lebih besar tidak memiliki siapa pun selain ini, bahwa seseorang memberikan nyawanya untuk teman-temannya. Kamu adalah temanku jika kamu melakukan apa yang aku perintahkan kepadamu. Aku tidak lagi menyebut kamu hamba, karena hamba tidak tahu apa yang tuannya lakukan; tetapi aku menyebut kamu sahabat, karena semua yang telah kudengar dari Bapaku telah kuberitahukan kepadamu. Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu dan menetapkan kamu bahwa kamu harus pergi dan menghasilkan buah dan buahmu harus tinggal, sehingga apa pun yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku, dia dapat memberikannya kepadamu. Hal-hal ini aku perintahkan kepadamu, supaya kamu saling mengasihi”.' Yohanes 15

 

Lihat! agama dengan Tuhan (adalah) Penyerahan (kepada Kehendak dan Petunjuk-Nya). Mereka yang (sebelumnya) menerima Kitab Suci hanya berbeda setelah pengetahuan datang kepada mereka, melalui pelanggaran di antara mereka sendiri. Barang siapa yang mengingkari wahyu-wahyu Allah (akan menemukannya) lo! Tuhan sangat cepat dalam perhitungan.  ' Quran 3:19

 

'Kamu tidak dapat membimbing mereka yang kamu inginkan tetapi Tuhan membimbing mereka yang Dia kehendaki. Dia memiliki pengetahuan terbaik tentang yang dipandu.' Quran 28:56

 

“Allah tidak melarang kamu berbuat baik kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu dalam agama atau mengusir kamu dari rumahmu, atau berlaku adil terhadap mereka. Tuhan mencintai orang-orang yang adil.' Quran 60:8

 

'Tuhan tidak suka korupsi'  Quran 2: 205

 

Untukmu agamamu, dan untukku agamaku." Quran 109:6

 

'Hai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum [lainnya]; mungkin mereka lebih baik dari mereka; juga jangan biarkan wanita mengolok-olok wanita [lainnya]; mungkin mereka lebih baik dari mereka. Dan jangan saling menghina dan jangan saling memanggil dengan nama panggilan yang [menyerang]. Celaka adalah nama ketidaktaatan setelah iman [seseorang]. Dan barang siapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.' Quran 49:11

 

'Dan hamba-hamba Yang Maha Penyayang adalah orang-orang yang berjalan di muka bumi dengan mudah, dan ketika orang-orang bodoh menyapa mereka [dengan kasar], mereka mengucapkan [kata-kata] perdamaian.' Quran 29:63

 

'Beberapa dari mereka yang telah membagi agama mereka menjadi sekte-sekte yang berbeda bukanlah urusanmu. Urusan mereka ada di tangan Tuhan Yang akan menunjukkan kepada mereka semua yang telah mereka lakukan.' Quran 6: 159

 

'Dan orang-orang Yahudi dan Nasrani berkata: Kami adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya. Katakanlah: Mengapa Dia kemudian menghukum Anda karena kesalahan Anda? Bahkan kamu adalah manusia di antara makhluk yang Dia ciptakan, Dia mengampuni siapa yang Dia kehendaki dan menghukum siapa yang Dia kehendaki; dan kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, dan kepada-Nyalah akhirnya datang.' Quran 5:18

 

'Dan Kami telah menurunkan kepadamu Kitab dengan kebenaran, membenarkan Kitab yang sebelumnya, dan memastikannya. Maka putuskanlah di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka, untuk meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Kepada kamu masing-masing telah Kami tetapkan jalan yang lurus dan jalan yang terbuka. Jika Tuhan menghendaki, Dia akan menjadikanmu satu bangsa; melainkan agar Dia menguji kamu dalam apa yang telah datang kepadamu. Jadi, jadilah Anda maju dalam perbuatan baik; kepada Tuhan kamu akan kembali, bersama-sama; dan Dia akan memberitahumu tentang apa yang membuatmu berselisih.' Quran 5:48

 

'[Atau] dari mereka yang telah membagi agama mereka dan menjadi sekte, setiap faksi bergembira dengan apa yang dimilikinya.' Quran 30:32

 

'Dan mereka tidak terpecah sampai setelah pengetahuan datang kepada mereka - karena permusuhan cemburu di antara mereka sendiri. Dan jika bukan karena suatu kalimat yang mendahului dari Tuhanmu [menunda hukuman] sampai waktu yang ditentukan, pastilah telah terjadi di antara mereka. Dan sungguh, orang-orang yang diberi warisan Kitab setelah mereka, tentang hal itu, dalam keraguan yang menggelisahkan.' Quran 42:14

'...Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, jika kamu memiliki iman sekecil biji sesawi, kamu dapat mengatakan kepada gunung ini, 'Pindah dari sini ke sana,' dan itu akan bergerak. Tidak ada yang mustahil bagimu.' Matius 17:20

 

'Ya, jiwaku, temukan ketenangan di dalam Tuhan; harapanku datang darinya. Sesungguhnya dia adalah gunung batuku dan keselamatanku; dia adalah bentengku, aku tidak akan goyah. Keselamatan dan kehormatan saya bergantung pada Tuhan; dia adalah batu karangku yang perkasa, tempat perlindunganku. Percaya padanya setiap saat, kalian; curahkan hatimu padanya, karena Tuhan adalah perlindungan kita.'  Mazmur 62:5-8

 

'Meskipun ayah dan ibu saya meninggalkan saya, Tuhan akan menerima saya.' Mazmur 27:10

'Biarkan pagi membawakanku kabar tentang cintamu yang tak putus-putusnya, karena aku telah menaruh kepercayaanku padamu. Tunjukkan padaku jalan yang harus kutempuh, karena padamu aku mempercayakan hidupku.'  Mazmur 143:8

 

'Tapi aku percaya padamu, Tuhan; Saya berkata, “Engkau adalah Tuhanku.” Waktu saya ada di tangan Anda.'  Mazmur 31:14-15

'Ke dalam tanganmu aku menyerahkan jiwaku; bebaskan aku, Tuhan, Allahku yang setia.' Mazmur 37:3-4

 

'Percayalah kepada Tuhan dan lakukan yang baik; berdiam di negeri itu dan menikmati padang rumput yang aman. Bergembiralah karena Tuhan, dan Dia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu.' Mazmur 37:3-4

 

'Dia melihat ke atas dan berkata, 'Saya melihat orang-orang; mereka terlihat seperti pohon yang berjalan-jalan.' Matius 8:24  

'Corongkan telingamu, dan dengarkan  kata kata bijak,  dan terapkan hatimu pada pengetahuanku'  Amsal 22:17  

 

'Panggil untuk wawasan,  dan menangis keras-keras untuk mengerti. ' Amsal 2:3  

'Tolonglah dirimu sendiri dan cintai kebijaksanaan. Pelajari semua yang Anda bisa, kemudian saksikan hidup Anda berkembang dan makmur!' Amsal 19:8  

'Tetapi dia yang berdosa terhadapku  melukai dirinya sendiri;  Semua orang yang  bencilah aku  cinta mati.'   Amsal 8:36  

 

'Kalau begitu, bagaimanakah seseorang memperoleh intisari kebijaksanaan? Kita melewati ambang pengetahuan sejati ketika kita hidup dalam kekaguman dan pemujaan penuh kepada Tuhan. Orang yang tahu segalanya yang keras kepala tidak akan pernah berhenti melakukan ini, karena mereka mencemooh kebijaksanaan dan pengetahuan sejati.'  Amsal 1:7  

 

'Jangan bijak menurut pandanganmu sendiri;  Takut pada  Yang mulia  [dengan hormat dan kepatuhan] dan berpaling [sepenuhnya] dari kejahatan.' Amsal 3:7  

'Jadi, jadikan kebijaksanaan sebagai pencarian Anda – carilah pengungkapan makna hidup. Jangan biarkan apa yang saya katakan masuk ke satu telinga dan keluar dari telinga yang lain. Tetaplah dengan kebijaksanaan dan dia akan menempel pada Anda, melindungi Anda sepanjang hari-hari Anda. Dia akan menyelamatkan semua orang yang dengan penuh semangat mendengarkan suaranya.'  Amsal 4:5-6  

'Kebijaksanaan adalah hal yang paling penting; jadi dapatkan kebijaksanaan.  Jika itu menghabiskan semua yang Anda miliki, dapatkan pengertian.' Amsal 4:7  

'Mereka yang menemukan kebijaksanaan sejati memperoleh alat untuk memahami, cara hidup yang tepat, karena mereka akan memiliki sumber berkat yang mengalir ke dalam hidup mereka. Memperoleh kekayaan kebijaksanaan jauh lebih besar daripada memperoleh kekayaan dunia. Saat kebijaksanaan meningkat, harta yang besar diberikan, lebih besar daripada banyak batangan emas murni.' Amsal 3:13-14  

'Untuk  itu  Yang mulia  memberikan kebijaksanaan;  dari mulutnya keluar pengetahuan dan pengertian;' Amsal 2:6  

'Takut akan  Yang mulia  adalah dasar kebijaksanaan.  Pengetahuan tentang Yang Kudus menghasilkan penilaian yang baik.' Amsal 9:10  

 

'A  anak yang bijaksana  menerima miliknya  disiplin ayah, tapi a  pengejek tidak mendengarkan teguran.' Amsal 13:1  

'Ada empat hal di bumi yang kecil tetapi sangat bijaksana:  Semut—mereka tidak kuat,  tapi mereka menyimpan makanan sepanjang musim panas.  Hyrax—mereka tidak kuat,  tapi mereka membuat rumah mereka di antara bebatuan.  Belalang—mereka tidak memiliki raja,  tapi mereka berbaris dalam formasi.  Kadal—mereka mudah ditangkap,  tetapi mereka ditemukan bahkan di istana raja.' Amsal 30:24-28