UGC logo.png

Hormat dan Ketaatan

(Halaman ini belum selesai- perlu tambahan)

Apa itu 'Hormat'?

Rasa hormat adalah perasaan kekaguman yang mendalam terhadap seseorang atau sesuatu yang ditimbulkan oleh kemampuan, kualitas, atau prestasi mereka. Ketika kita menghormati seseorang, kita harus menghargai perasaan, keinginan, atau hak mereka.

Apa itu 'Ketaatan?'

Mengapa 'Menghormati' itu penting?

Menghormati orang lain sebagai 'manusia' dengan hak asasi manusia sangat penting jika kita sebagai manusia ingin dapat hidup berdampingan dalam Damai dan harmoni sambil menghargai keragaman. Menunjukkan rasa hormat kepada seluruh umat manusia sebagai 'orang' dengan hak asasi manusia, tidak peduli apa ras, atau label agama, atau budaya, atau latar belakang membantu untuk menunjukkan satu sama lain bahwa sebagai manusia kita adalah 'satu', bersama kita 'lebih kuat' dan itu kita semua saling menghormati dan menghargai upaya satu sama lain dalam membantu masyarakat kita berjalan lebih lancar. Menunjukkan rasa hormat kepada mereka yang menjaga kita, yang merawat kita, mengajari kita dan membantu membimbing kita- seperti orang tua dan orang yang lebih tua dan guru adalah bagian dari menunjukkan kepada mereka bahwa kita menghargai dan berterima kasih atas apa yang telah mereka lakukan untuk kita. Ketika kita menunjukkan rasa hormat kepada semua orang yang berkomitmen dan bekerja keras dengan memiliki peran dalam masyarakat - itu adalah cara untuk menunjukkan rasa terima kasih atas upaya mereka untuk membantu orang lain dan kita menunjukkan bahwa tidak ada dari kita yang lebih baik dari orang lain kecuali dalam kebenaran, dan bahwa selama kita semua melakukan apa yang kita bisa untuk membantu orang dengan berkat apa pun yang kita miliki- hanya itu yang terpenting.  Menghormati ciptaan lainnya dan hewan dan tumbuhan dan spesies lain juga penting jika kita sebagai manusia ingin hidup damai dan harmonis di bumi tumbuhan kita tanpa merusaknya atau menyebabkan kerusakan yang tidak perlu pada ciptaan. Ketaatan menurut hukum negara tempat kita tinggal dan aturan serta cara masyarakat kita dan dalam hubungan keluarga kita juga penting jika kita ingin menghindari konflik dan kerugian bagi orang lain serta diri kita sendiri. Memperlakukan satu sama lain seperti kita sendiri ingin diperlakukan melibatkan menghormati kehidupan orang lain, properti, kebebasan mereka untuk berbicara, kebebasan mereka untuk beribadah dan percaya, dan menghormati pendapat mereka- dan jika kita tidak setuju dengan mereka melalui rasa hormat dan toleransi- selama karena kita tidak merugikan orang lain atau melanggar Hukum dengan melakukannya. Masyarakat berjalan lebih lancar ketika kita semua membuat aturan dan peraturan melalui demokrasi- dan menghormati aturan. Misalnya- jika salah satu dari kita tidak menghormati dan tidak mematuhi kode jalan raya dan mulai mengemudi di sisi jalan yang salah- ini akan menyebabkan kekacauan dan kemungkinan kecelakaan yang akan menyebabkan cedera dan kerugian bagi orang lain. Atau jika kita tinggal di rumah pasangan atau orang tua kita - kita harus mematuhi aturan rumah. Atau jika kita bekerja untuk seseorang atau perusahaan- kita harus mematuhi aturan perusahaan atau orang yang kita bekerja. Atau jika kita bersekolah di suatu sekolah penting bagi kita untuk menghormati dan mentaati tata tertib kelas dan lingkungan sekolah. Jika kita memilih untuk tidak mematuhi aturan dari mereka yang memiliki otoritas atas kita- kemungkinan besar kita akan 'diusir' dari lingkungan itu karena akan menyebabkan terganggunya perdamaian dan kerukunan. Pilihan lainnya adalah 'memilih dengan rela' untuk meninggalkan dengan damai lingkungan di mana tidak merasa mampu untuk menghormati atau mematuhi aturan karena merasa bahwa hal itu menekan kemampuan kita untuk jujur pada Yang Lebih Tinggi, apa yang kita yakini, atau diri kita sendiri. Banyak dalam situasi ini yang 'bermigrasi' karena Tuhan atau karena apa yang mereka yakini (jika diberi kesempatan untuk melakukannya)- karena mereka merasa tertindas dalam diri mereka sendiri dan tidak merasa nyaman berada di lingkungan tempat mereka atau orang yang mereka cintai. yang tidak dihormati atau diizinkan untuk mengekspresikan diri mereka secara bebas.  

Banyak dari perintah-perintah Allah menurut Kitab Suci didasarkan pada konsep 'menghormati'. Ini adalah 'platform' di mana cinta dan kasih sayang dan kebaikan dan kepercayaan dan hubungan dapat berkembang. Allah menasehati kita untuk menunjukkan rasa hormat kepada-Nya melalui ketaatan pada hidayah yang diberikan-Nya kepada kita melalui para nabi dan Rasul sesuai dengan kemampuan dan ilmu kita sebaik-baiknya dan dengan hati yang tulus, hormat kepada orang tua, hormat kepada semua makhluk untuk menunjukkan kasih sayang kepada semua makhluk-Nya. dengan tetap menjaga pencarian kebenaran dan menegakkan keadilan bagi semua.

Bagaimana 'Hormat' dapat membantu kita?

Ketika kita menunjukkan rasa hormat kepada orang lain selama pengasuhan kita, kita lebih mungkin untuk belajar dari mereka, dan menerima nasihat dan bimbingan yang mereka berikan kepada kita yang dapat membantu memberi kita disiplin dan mempelajari kode moral yang membantu kita dan memungkinkan kita untuk membimbing orang lain ketika kita lebih mampu. Menunjukkan rasa hormat tidak berarti kita harus percaya dan setuju dengan apa pun yang dikatakan orang lain - seiring bertambahnya usia dan kecerdasan kita berkembang, kita mendapatkan lebih banyak tanggung jawab untuk mempertanyakan pengetahuan yang diberikan kepada kita dan keasliannya menggunakan logika, akal, dan pikiran kita sendiri. dan hati. Melalui pengalaman individu kita sendiri, kita dapat lebih memahami pengetahuan yang diberikan kepada kita, dan menemukan 'kebenaran' kita sendiri dalam perjalanan individu kita- dan bahkan jika kita tidak setuju dengan orang lain, itu selalu lebih damai dan manusiawi, ketika kita bisa menunjukkan rasa hormat terhadap pendapat dan versi 'kebenaran' mereka. Dihormati oleh orang-orang penting dalam kehidupan kita saat tumbuh dewasa mengajarkan kita bagaimana menghormati orang lain. Rasa hormat berarti bahwa Anda menerima seseorang apa adanya, bahkan ketika mereka berbeda dari Anda atau Anda tidak setuju dengan mereka. Rasa hormat dalam hubungan kita membangun perasaan percaya, aman, dan sejahtera. Ketika kita benar-benar menghormati satu sama lain, kita cenderung 'mendengarkan' pendapat mereka dan mencoba lebih memahami sudut pandang mereka. Itu menjadi lebih sedikit tentang kita, dan lebih banyak tentang mereka. Dengan cara ini kita menjadi lebih 'terbuka' untuk belajar dari orang lain, dan mereka juga diharapkan akan lebih terbuka dan merasa lebih terinspirasi untuk menghormati kita juga dan mendengarkan sudut pandang kita. Ini membantu kita untuk berkomunikasi dan memahami satu sama lain dengan lebih baik - bagian penting dari hubungan apa pun. Tetapi menghormati seseorang tidak cukup- kita harus secara aktif 'menunjukkan' rasa hormat ini dengan menggunakan ucapan dan perilaku yang tepat, bersikap rendah hati dan perhatian dan lembut terhadap satu sama lain, lembut dalam berbicara, sabar saat mendengarkan, dan menghindari julukan yang menyakitkan dan tidak sopan. Kata-kata bisa sangat menyakitkan, dan menyebabkan konflik dan kemarahan pada orang lain, memicu pembalasan dan mengarah pada perang dan agresi. Itu harus dihindari sebisa mungkin - dan jika seseorang merasa tidak dapat 'menghormati' seseorang atau sesuatu karena perbedaan pendapat atau keyakinan yang kuat - lebih baik mendoakan mereka damai dan berjalan atau berpaling darinya. Demikian pula, jika kita tinggal di tanah dan tidak setuju dengan aturan dan peraturannya - daripada tidak menghormati atau tidak menaatinya - mungkin lebih baik untuk  pergi dan bermigrasi ke tempat lain yang lebih sesuai dengan keyakinan dan praktik kita. Ini tidak berarti bahwa kita harus begitu menghormati sehingga orang tidak boleh begitu saja untuk menyatakan pendapat mereka - justru sebaliknya - semua orang memiliki hak asasi manusia untuk dapat memiliki kebebasan berekspresi - dan inilah mengapa sebuah masyarakat rasa hormat dan toleransi sangat diperlukan. Kita harus bisa hidup rukun satu sama lain dalam keadilan dan kejujuran, terlepas dari perbedaan pendapat dan keyakinan kita. Semakin sering kita melakukan ini- semakin 'bebas' kita sendiri akan merasa terlalu mampu untuk jujur dan jujur dengan diri kita sendiri dan orang lain dan tidak hidup dengan cara yang sekadar mengatakan apa yang 'dihormati' atau 'ingin didengar orang lain. ' Manusia dan hewan dan semua ciptaan akan hidup bersama dalam 'ketakutan' yang lebih sedikit satu sama lain jika kita semua lebih 'menghormati' nilai kehidupan dan hak satu sama lain. Ketika 'ketakutan' dalam diri kita berkurang, kita membuat lebih banyak ruang untuk 'cinta' dan dengan itu bisa datang pengampunan atas kesalahan, dan pengampunan dan belas kasih dan belas kasihan. Ini membantu masyarakat lebih jauh untuk 'bersatu' dalam tindakan cinta kasih. Ini dapat diterapkan baik pada skala hubungan pribadi, maupun skala hubungan komunitas.

Ketika orang lain menghormati dan 'mematuhi' aturan kita dalam lingkungan kita sendiri - apakah itu anak-anak kita di rumah, atau mereka yang kita kuasai di tempat kerja, kita dapat membangun hubungan yang lebih baik yang didasarkan pada kepercayaan, cinta, dan komitmen dengan orang lain. mereka- dan karena itu berada di sana dalam jangka panjang untuk saling membantu selama kita membutuhkan. Ini membantu untuk merasa lebih nyaman di hadapan mereka, lebih dihargai atas upaya kita, lebih didorong untuk terus melakukan apa yang kita lakukan untuk membantu mereka, membimbing mereka, dan mendorong mereka untuk suatu hari berada di posisi kepemimpinan yang kita temukan sendiri. di. Ini memungkinkan untuk menunjukkan lebih banyak cinta dan kebaikan kepada mereka karena mereka telah membuat kita merasa dihargai atas upaya kita. Itu memungkinkan kita untuk lebih percaya pada diri kita sendiri, dan selama kita sendiri rendah hati dan mengambil bimbingan dan menunjukkan rasa hormat kepada apa atau siapa yang berada di atas kita dalam otoritas - misalnya apa yang kita yakini sebagai Hukum Tuhan, negara tempat kita tinggal, aturan dan peraturan masyarakat, kami lebih cenderung menginspirasi mereka yang menjadi tanggung jawab kami. Namun penting bagi kita juga untuk menunjukkan rasa hormat kepada mereka yang mengikuti aturan kita dan menunjukkan rasa terima kasih atas upaya mereka juga- agar mereka tidak merasa 'terjebak' dan 'tertindas' dan 'tidak mampu' jujur pada diri mereka sendiri di bawah otoritas kita. . Dengan cara ini, mereka lebih mungkin terinspirasi untuk menjadi seperti kita, dan lebih mungkin untuk mematuhi aturan dan peraturan kita dengan lebih mudah dan damai. Adalah baik untuk membiarkan orang lain mempertanyakan pilihan kita untuk aturan kita jika mereka merasa perlu melakukannya tanpa melanggarnya. Jika mereka merasakan kebutuhan yang kuat untuk tidak patuh, maka penting untuk memberi mereka kebebasan untuk meninggalkan hubungan karena 'menghormati kebebasan mereka untuk memilih', atau meninggalkan area pekerjaan itu, atau melanjutkan jalan mereka di tempat lain di bawah wewenang yang berbeda dan untuk 'membebaskan mereka' dari kewajiban- selama tidak merugikan orang lain dalam melakukannya.

Ketika kita dihormati karena siapa kita dan apa yang kita yakini dan bagaimana kita membuat pilihan individu kita - kita diberi 'kebebasan' untuk menjadi lebih kreatif. Namun dengan ini datang juga tanggung jawab besar untuk menanggung beban perbuatan dan perilaku kita. Semakin banyak kebebasan yang kita miliki melalui penghormatan terhadap keinginan dan keinginan kita, semakin banyak tanggung jawab yang harus kita lakukan untuk berbuat baik dengan kebebasan itu. Mereka yang memilih untuk berbuat baik dengan kebebasan yang diberikan kepada kita lebih dihargai secara keseluruhan daripada mereka yang dipaksa untuk berbuat baik. Di sisi lain, mereka yang dipaksa untuk berbuat dosa di bawah kendali otoritas yang tidak hormat lebih dapat diampuni daripada mereka yang memilih untuk berbuat dosa dan menyebabkan korupsi dengan sukarela dan karena 'kehendak bebas'.

Bagaimana 'Hormat' dapat membantu orang lain?

Ketika kita menghormati dalam ucapan dan tingkah laku serta perilaku kita, kita secara alami menarik orang lain untuk ingin menghabiskan lebih banyak waktu bersama kita, terus melakukan tindakan kebaikan terhadap kita, dan menjalin hubungan yang lebih baik dengan kita - apakah hubungan ini adalah hubungan orang tua-anak ,  kehormatan pribadi, atau bisnis dapat membantu menciptakan platform untuk 'kepercayaan' dan ketika pihak lain merasa bahwa sudut pandang mereka dihormati dan jika tidak disetujui dengan- setidaknya ditoleransi, itu membantu mereka untuk merasa lebih 'aman' di lingkungan kita. kehadiran dan kurang takut bahwa perilaku atau ucapan kita akan membahayakan mereka atau orang yang mereka cintai. Dengan menunjukkan rasa hormat, kita membantu orang lain merasa lebih nyaman untuk mengekspresikan diri dan karenanya menjadi 'jujur' pada diri mereka sendiri dan menjadi lebih 'kreatif.' dengan cara yang menguntungkan orang lain, dengan cara yang menyebabkan lebih sedikit kerugian. Dengan menghilangkan rasa takut dalam hubungan kita, dan dengan membantu satu sama lain merasa lebih dihormati dan dihargai dalam hubungan kita, kita lebih banyak mendengarkan, kita belajar lebih banyak dari satu sama lain, membuat satu sama lain merasa lebih 'dihargai' sebagai manusia dengan hak- tidak peduli perbedaan apa pun , tidak peduli keragaman kita; kita lebih memahami satu sama lain, kita saling membantu 'bertumbuh' baik secara spiritual maupun emosional dan dengan ini sering muncul pertumbuhan dan perkembangan cinta dan kasih sayang dan kedamaian dan harmoni.  

Penting untuk menunjukkan rasa hormat kepada mereka yang mengambil peran dalam kehidupan kita dalam merawat dan membimbing kita dan menjaga kita. Ini adalah cara menunjukkan penghargaan atas upaya dan waktu yang dihabiskan untuk keuntungan kita - bahkan jika kita tidak setuju dengan itu - selama kita tahu itu berasal dari cinta - kita harus menunjukkan rasa hormat terhadap fakta bahwa itu berasal dari cinta. cinta. Semakin banyak rasa hormat yang kita tunjukkan, semakin besar kemungkinan mereka akan terus merawat dan mencintai kita dan membimbing kita dengan kemampuan terbaik mereka - ini membantu memberi mereka rasa bahagia dan damai dalam mengekspresikan cinta mereka - jadi mari kita undang satu sama lain untuk menunjukkan rasa hormat atas cinta yang kita bagikan dengan orang lain - bahkan jika kita tidak setuju dengan nasihat atau pengetahuan yang disampaikan. Kita tidak boleh dipaksa untuk mematuhi apa yang tidak kita yakini jika kita memilih untuk mengikuti cara yang berbeda - selama cara ini tidak merugikan orang lain. Oleh karena itu, sebagaimana anak-anak harus menunjukkan rasa hormat kepada orang tua mereka, orang tua juga dapat disarankan untuk menunjukkan lebih banyak rasa hormat kepada anak-anak mereka dengan memberi mereka kesempatan untuk mengungkapkan pendapat mereka dan ketika mereka lebih besar- untuk menemukan cara mereka sendiri. Semakin banyak rasa hormat yang kita tunjukkan kepada anak-anak kita sebagai imbalan atas rasa hormat mereka- semakin besar kemungkinan mereka untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang lain dalam segala hal yang mereka lakukan di masa depan dan merasa dihargai diri mereka sendiri, dan untuk percaya pada kemampuan dan potensi mereka untuk jujur pada diri mereka sendiri dan karena itu menemukan kebahagiaan dan makna sejati dalam hidup mereka.  

 

Bagaimana kita bisa menjadi lebih 'Respek?'

Seringkali orang itu sendiri perlu merasa dihormati sebelum mereka merasa lebih mampu untuk menghormati orang lain - tetapi jika ada konflik antara orang atau kelompok yang berbeda - satu pihak atau orang harus memulai prosesnya.

Mari kita mengajak satu sama lain untuk memulai proses di bidang kehidupan kita yang kita rasa akan bermanfaat bagi umat manusia.

Agar lebih hormat- tindakan kita berbicara lebih keras daripada kata-kata, dan kata-kata berbicara lebih keras daripada pikiran atau perasaan. Semakin sejalan ini satu sama lain, semakin 'tulus' rasa hormat kita kepada orang lain. Seseorang harus mendapatkan keseimbangan antara menghormati dan 'mematuhi' aturan dan aturan yang kita hormati sambil tetap setia pada diri mereka sendiri dan apa yang benar-benar mereka yakini dan rasakan dalam diri mereka sendiri. Kita tidak boleh berbohong dengan kata-kata dan tindakan kita dan tunduk pada orang lain dan harus sepenuhnya menerima dan mengikuti saran dan bimbingan dan pengetahuan mereka tanpa mempertanyakan keasliannya sendiri- dan kita tidak boleh merasa berkewajiban dan tertindas oleh orang lain untuk begitu saja mengikuti mereka secara membabi buta. cara tanpa menghormati hak asasi manusia dan kebebasan berbicara kita sendiri untuk dapat mengekspresikan diri. Jadi menghargai orang lain, harus disertai juga dengan menghargai diri kita sendiri. Yang satu tidak dapat dilakukan dengan tulus tanpa yang lain. Oleh karena itu terkadang kita membutuhkan 'toleransi' daripada 'menghormati' dan di lain waktu lebih baik setuju saja untuk tidak setuju dengan orang lain dengan cara yang tenang dan hormat dan menjauh dari mereka yang kita anggap bodoh. Tetapi selalu yang terbaik adalah mencoba mengendalikan amarah kita- yang membutuhkan latihan dan kekuatan, untuk membantu kita menghindari mengatakan nama panggilan yang menyakitkan selain kebenaran yang mungkin terlihat tidak menghormati perspektif orang lain. Sekali lagi- kita tidak perlu menekan pemahaman kita dari orang lain- terutama jika keinginan kita untuk menasihati datang dari cinta dan bukan agresi atau balas dendam. Jika orang lain menafsirkan ketidaksetujuan kita dan kebenaran kita pada diri kita sendiri dan menghargai diri kita sendiri dengan menyatakan pendapat kita sebagai 'tidak hormat' atau 'menyerang', maka dalam keadaan ini lebih baik untuk menjauh dan tidak melibatkan diri satu sama lain sebanyak yang kita bisa- tetapi jika kita tidak dapat menghindarinya- maka setidaknya teruslah bersikap adil dan adil satu sama lain dalam tindakan kita- sambil menghindari topik konflik dalam pidato kita. Tetapi dengan mengucapkan kata-kata kebaikan dalam menanggapi agresi dan membalas kejahatan dengan kebaikan- kita lebih mungkin bergaul- dengan menemukan kesamaan kita daripada berdebat tentang perbedaan kita- kita lebih mungkin bergaul dengan orang lain dalam cinta kasih dan kebaikan. hormat dan harmoni. Jika orang lain tidak menghormati kita dengan menggunakan kata-kata dan ucapan kasar terhadap kita- yang terbaik adalah tidak membalas sebanyak mungkin- ucapkan kata-kata damai dan pergi. Namun jika seseorang berulang kali tidak menghormati orang lain di sekitarnya melalui tindakan dan perilakunya, lebih baik untuk secara aktif mencoba menghentikan perilaku ini demi kebaikan kemanusiaan yang lebih baik - mencari keadilan - sampai orang itu berhenti menyebabkan kerugian yang tidak perlu bagi orang lain melalui pertobatan dan perbaikan. jalannya, atau disingkirkan dari kemampuan untuk terus menyebabkan kerugian dan penindasan terhadap hak asasi manusia orang lain. Yang terbaik adalah melakukan ini dengan cara yang paling tidak berbahaya menurut hukum negara, dan apa yang kita yakini secara moral 'benar' dan 'salah'. Dengan cara ini kita dapat membangun hubungan damai di dalam diri kita sendiri dan Pencipta kita, dan di antara satu sama lain - kita mendirikan pengadilan yang didasarkan pada rasa hormat dan toleransi dan keragaman, sambil mengetahui untuk tidak melampaui batas-batas Hukum Tuhan kita, tidak menyebabkan hal-hal yang tidak perlu. menyakiti satu sama lain dan membiarkan Dia menjadi Raja dan Hakim tertinggi atas niat dan perbuatan kita. Bahkan seorang raja atau pemimpin di antara kita memiliki aturan dan pedoman yang harus dia hormati - jika tidak, dia akan kehilangan kemampuannya untuk menginspirasi dan menjadi panutan yang baik bagi orang-orang yang dipimpinnya.  

Mari kita ingat- untuk memperlakukan satu sama lain bagaimana kita sendiri ingin diperlakukan.  

(Tulisan di atas didasarkan pada refleksi Dr Lale  Tuner)

Kutipan Kitab Suci tentang 'Hormat' dan 'Ketaatan.'

 

  1. Jangan mencemarkan nama baik  Keesaan Tuhan dalam hal apapun.  
     

  2. Jangan mengutuk Pencipta Anda.  
     

  3. Jangan membunuh.  
     

  4. Jangan memakan anggota tubuh hewan yang masih hidup.  
     

  5. Jangan mencuri.  
     

  6. Memanfaatkan dan menyalurkan libido manusia.  
     

  7. Membangun pengadilan hukum dan memastikan keadilan di dunia kita.  
     

 

'Akulah Tuhan, Allahmu, yang membawa kamu keluar dari tanah Mesir, keluar dari rumah perbudakan'. Keluaran 20:2

'Jangan ada padamu allah lain selain Aku. Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apa pun, dari segala sesuatu yang ada di langit di atas, atau yang ada di bumi di bawah, atau yang ada di dalam air di bawah bumi. Kamu tidak boleh sujud kepada mereka, atau melayani mereka, karena Aku, Tuhan Allahmu, adalah Allah yang cemburu, yang menanggung kesalahan ayah kepada anak-anaknya sampai generasi ketiga dan keempat.' Keluaran 20:3-6

'Jangan menyebut nama Tuhan Allahmu dengan sembarangan; karena Tuhan tidak akan menganggap dia tidak bersalah yang menyebut nama-Nya dengan sembarangan.' Keluaran 20:7

'Ingatlah hari Sabat, untuk menguduskannya. Enam hari Anda akan bekerja, dan melakukan semua pekerjaan Anda; tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat bagi Tuhan, Allahmu, di dalamnya kamu tidak akan melakukan pekerjaan apa pun, kamu, atau putramu, atau putrimu, atau hamba laki-lakimu, atau hamba perempuanmu, atau ternakmu, atau orang asing Anda yang ada di dalam gerbang Anda; karena dalam enam hari Tuhan menjadikan langit dan bumi, laut, dan segala isinya, dan berhenti pada hari ketujuh. Karenanya Tuhan memberkati hari Sabat, dan menguduskannya.' Keluaran 20:8-11

'Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan Tuhan Allah kepadamu.' Keluaran 20:12

"Jangan membunuh." Keluaran 20:13

'Kamu tidak boleh melakukan perzinahan.' Keluaran 20:13

'Jangan mencuri. '

Keluaran 20:13

'Jangan mengucapkan saksi dusta tentang sesamamu.' Keluaran 20:13

'Jangan mengingini rumah sesamamu, atau istrinya, hamba laki-lakinya, pelayan perempuannya, atau lembunya, atau keledainya, atau apa pun yang menjadi milik tetanggamu.' Keluaran 20:14

 

'Jadi dalam segala hal, lakukan kepada orang lain apa yang Anda ingin mereka lakukan kepada Anda, karena ini merangkum Hukum dan Para Nabi.' Matius 7:12

 

'Sebuah perintah baru saya berikan kepada Anda: Kasihilah satu sama lain. Seperti Aku telah mengasihi kamu, demikian juga kamu harus saling mengasihi. Dengan ini semua orang akan tahu bahwa kamu adalah murid-muridku, jika kamu saling mengasihi.' Yohanes 13:34-35

 

'Sembahlah Allah dan tidak bergabung dengan-Nya dalam ibadah, dan berbuat baik kepada orang tua.' Quran 4:36

'Tuhanmu telah menetapkan bahwa kamu tidak menyembah selain Dia dan bahwa kamu berbakti kepada orang tua. Apakah salah satu atau keduanya mencapai usia tua dalam hidup Anda, jangan katakan kepada mereka kata-kata hina, atau tolak mereka, tetapi sapa mereka dengan hormat.' Quran 17:23

“Dan Kami telah memerintahkan kepada manusia (bertakwa dan berbuat baik) kepada kedua orang tuanya.  Ibunya melahirkannya dalam kelemahan dan kesulitan di atas kelemahan dan kesulitan, dan penyapihannya dalam dua tahun bersyukur kepada-Ku dan kepada orang tua Anda, kepada-Ku tujuan akhir.' Quran 31:14

'Dan janganlah kamu menghina orang-orang yang mereka seru selain Allah, agar mereka tidak menghina Allah dengan permusuhan tanpa ilmu. Demikianlah Kami telah menjadikan perbuatan-perbuatan mereka menyenangkan bagi setiap umat. Kemudian kepada Tuhan merekalah kembali mereka, dan Dia akan memberitahukan kepada mereka apa yang dahulu mereka kerjakan.' Quran 6:108

'Jangan ada paksaan dalam agama: Kebenaran menonjol jelas dari Kesalahan: siapa pun yang menolak kejahatan dan percaya kepada Tuhan telah menggenggam pegangan yang paling dapat dipercaya, yang tidak pernah putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.' Quran 2:255

' Bagimu, agamamu; untuk saya milik saya. ' Quran 109:6

'Kami telah memuliakan anak-anak Adam, dan memberi mereka tumpangan di darat dan di laut. Kami memberi mereka rezeki yang baik, dan kami memberi mereka keuntungan yang lebih besar daripada banyak makhluk kami.' Quran 17:70

 

'Hai manusia, kami menciptakan kamu dari laki-laki dan perempuan yang sama, dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku yang berbeda agar kamu saling mengenal. Yang terbaik di antara kamu di sisi ALLAH adalah yang paling bertakwa. ALLAH Maha Tahu, Maha Mengetahui.' Quran 49:13

'Barangsiapa membunuh seorang manusia tanpa (alasan apapun seperti) pembantaian manusia, atau kerusakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh seluruh umat manusia.' Quran 5:32

 

'Anda tidak akan membunuh siapa pun - karena Tuhan telah membuat hidup suci - kecuali dalam proses keadilan. Jika seseorang terbunuh secara tidak adil, maka kami memberikan wewenang kepada ahli warisnya untuk menegakkan keadilan. Dengan demikian, dia tidak akan melampaui batas dalam membalas pembunuhan, dia akan dibantu.' Quran 17:33

'Begitu dia pergi, dia menjelajahi bumi dengan merusak, menghancurkan properti dan kehidupan. ALLAH tidak menyukai korupsi.' Quran 2: 205

 

'Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memakan harta milik satu sama lain secara tidak sah - hanya transaksi yang dapat diterima bersama yang diperbolehkan. Anda tidak akan membunuh diri sendiri. ALLAH Maha Penyayang terhadapmu.' Quran 4:29

'Dia pasti akan membantu mereka yang, jika diberi kekuasaan di bumi, akan menyembah Tuhan melalui doa, membayar pajak agama, menyuruh orang lain melakukan kebaikan, dan mencegah mereka melakukan kejahatan. Konsekuensi dari segala sesuatu ada di tangan Tuhan.' Quran 22:41

'Dan berikanlah kepada anak-anak yatim harta mereka, dan janganlah mengganti (barang-barang) yang tidak berharga dengan (barang-barang) mereka, dan janganlah memakan harta mereka (sebagai tambahan) dari hartamu sendiri; ini pasti kejahatan besar.' Quran 4:2

'Umumkan: "Ini adalah kebenaran dari Tuhanmu," maka siapa yang menghendaki biarlah dia beriman, dan siapa yang menghendaki biarlah dia kafir.' Quran 18:21

 

'Apakah Anda tahu siapa yang benar-benar menolak iman? Itulah orang yang menganiaya anak yatim. Dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin. Dan celakalah orang-orang yang melaksanakan shalat berjamaah (salat) - yang sama sekali lalai dari shalatnya. Mereka hanya pamer. Dan mereka melarang amal.' Quran 107:1-7

 

 

'Para cerai juga harus disediakan, secara adil. Ini adalah kewajiban bagi orang benar.' Quran 2:241

 

'Jangan mendekati (batas) perzinahan.' Quran 17:32

 

 

'...dan ketika mereka sampai di Lembah Semut, seekor semut berkata, 'Semut! Pergilah ke rumahmu, kalau-kalau Sulaiman dan tuan rumahnya tanpa sadar menghancurkanmu.' Quran 27:18

 

 

Pencuri laki-laki dan pencuri perempuan, kamu harus menandai, memotong, atau memotong tangan/harta mereka sebagai balasan dari apa yang mereka usahakan, dan untuk menjadi penghalang dari Tuhan. Tuhan itu Mulia, Bijaksana. Barang siapa yang bertaubat setelah kesalahannya dan memperbaikinya, maka Allah akan mengampuninya. Sungguh, Allah Maha Pengampun lagi Penyayang.' Quran 5:38-39

 

'Ada beberapa yang menunggu keputusan Tuhan apakah Dia akan menghukum mereka atau mengalah pada mereka. Tuhan Maha Mengetahui, Maha Bijaksana.' Quran 9:106

 

Dan barang siapa bertaubat dan mengambil tindakan korektif, tentu dia berbalik kepada Allah dengan pertobatan yang benar.” Quran 25:71