UGC logo.png

Refleksi Diri

Apa itu Refleksi Diri?

Tindakan merenungkan pikiran kita, niat kita, ucapan kita, dan tindakan kita untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang siapa kita, apa yang kita yakini, tujuan jiwa kita dan bagaimana kita dapat memperbaiki Diri kita.

Mengapa Refleksi Diri itu penting?

Refleksi Diri dapat membantu kita meningkatkan kesejahteraan emosional, spiritual, mental dan fisik kita.

Bagaimana Refleksi Diri dapat membantu saya?

Ketika seseorang merefleksikan pengalaman masa lalu mereka - dia dapat belajar darinya. Kita dapat mempelajari apa yang membuat kita bahagia, apa yang membuat kita merasa cemas atau sedih, dan dengan menganalisis perilaku, sikap, strategi koping, dan alasan kita.  reaksi terhadap pengalaman masa lalu tertentu - ini dapat membantu kita untuk mendapatkan kontrol yang lebih baik atas diri kita dan penggunaan ucapan dan tindakan kita untuk membantu mencegah pengalaman negatif emosional serupa di masa depan. Pengalaman negatif dari  masa lalu dapat membuat kita lebih kuat dan lebih mampu menghadapi tantangan yang kita hadapi di masa sekarang dan masa depan. 

Bagaimana Refleksi Diri saya dapat membantu orang lain?

Ketika kita merenungkan pengalaman emosional kita sendiri yang telah dikaitkan dengan peristiwa yang telah terjadi dalam hidup kita, kita dapat mengembangkan kemampuan kita untuk berempati dengan orang lain yang sedang menghadapi atau yang telah melalui pengalaman serupa. Jadi, misalnya jika Anda telah melalui peristiwa traumatis misalnya kehilangan anak dalam kecelakaan lalu lintas yang tragis - dengan merenungkan hal ini membuat Anda merasa, apa yang membantu Anda dan apa yang tidak membantu Anda untuk terus menghadapi tantangan hidup sehari-hari; dan ketika kita berbagi pemikiran dan refleksi dan pengalaman kita dengan orang lain - orang yang merefleksikan diri dapat memungkinkan individu lain untuk mengatasi pengalaman negatif mereka dengan lebih baik. Dengan membantu orang lain melalui berbagi dan berbicara tentang pengalaman masa lalu kita, dapat membantu untuk membawa keluar tujuan positif memberi makna kepada orang yang mengalami pengalaman negatif- dan membantu kita untuk membawa terang kepada orang lain selama masa gelap, dan harapan untuk orang lain yang mungkin merasa putus asa.

Melalui refleksi diri, individu sering merasa lebih positif, dan energi mereka tampaknya terpancar kepada orang lain dan membuat mereka merasa bahagia juga. Ketika kita merasa bahagia sendiri, kita lebih mungkin untuk mengambil bagian dalam tindakan kebaikan yang kemudian dapat membuat orang lain merasa lebih bahagia juga. 

Bagaimana saya bisa menjadi lebih Self-Reflective?

Kita bisa penuh perhatian dan reflektif dalam segala hal yang kita lakukan - tetapi dibutuhkan waktu dan pengalaman untuk mengembangkan kemampuan untuk menjadi sadar diri bahkan dalam kekacauan kehidupan normal kita sehari-hari. Seringkali orang merasa lebih mampu untuk berefleksi ketika mereka berada di tempat yang damai, tenang, nyaman tanpa gangguan. Refleksi diri pada awalnya dapat menjadi pengalaman yang tidak nyaman dan menyakitkan, karena ketika kita memikirkan pengalaman yang tidak menyenangkan, dapat memunculkan emosi yang hadir pada saat kejadian yang jika tidak kita hadapi saat itu dapat menyebabkan kita cemas dan gelisah. pengalaman emosional yang negatif. Namun, dengan meyakini pentingnya refleksi diri, jika kita terus mengesampingkan ketakutan kita dan menghadapi emosi ini, seringkali itu adalah cara terbaik untuk belajar tentang diri kita dan lingkungan kita.

Jika Anda baru mengenal seluruh proses refleksi diri, mungkin ada baiknya memulai dengan beberapa pertanyaan sederhana. Beberapa contohnya adalah:

Siapa saya? Kenapa saya disini? Apa yang saya inginkan dari hidup? Apa yang membuatku bahagia? Apa yang membuatku sedih? Situasi apa yang menyebabkan saya menjadi cemas? Situasi apa yang membuat saya merasa nyaman? Situasi apa yang membuat saya merasa damai? Apa yang saya sukai dari diri saya dan mengapa? Apa yang disukai orang lain tentang saya dan mengapa? apa yang saya  tidak suka tentang diri saya dan mengapa? Apa yang tidak disukai orang lain tentang saya dan mengapa? Apa yang ingin saya capai dalam hidup saya dan mengapa? Apa arti sukses bagi saya?  

Pertanyaan 'apa' dan 'mengapa' dapat menjadi awal yang baik untuk refleksi diri.... Pertanyaan-pertanyaan tersebut dapat membantu kita memutuskan dan menentukan tujuan hidup kita- membantu kita memahami apa yang memberi kita makna dalam hidup. Setelah kita memahami ini- kita dapat menggunakannya untuk memungkinkan kita memikirkan cara-cara kita dapat membentuk perilaku kita di masa sekarang dan masa depan dan mengubah lingkungan kita agar kita lebih mungkin memenuhi tujuan kita. Begitu kita memulai proses memahami diri sendiri, dan mengetahui siapa diri kita, kita dapat fokus pada bagaimana kita bisa jujur pada diri sendiri- dan begitu kita mulai jujur pada diri sendiri, secara alami kita menjadi lebih bahagia dan lebih positif, dan itu dapat membantu kita untuk melepaskan masa lalu kita...

 

Ketika merenungkan pengalaman tertentu, seseorang mungkin bertanya: apa yang terjadi? kenapa ini terjadi? apakah ada sesuatu yang saya lakukan yang dapat mempengaruhi mengapa ini terjadi pada saya? Apa yang dapat saya pelajari dari pengalaman ini yang dapat saya gunakan untuk membantu diri saya sendiri dan orang lain? Mengapa penting bagi saya untuk merenungkan pengalaman ini?  

pertanyaan 'bagaimana' adalah langkah selanjutnya:

Bagaimana pengalaman itu memengaruhi saya? Bagaimana pengalaman itu memengaruhi orang lain? Bagaimana perasaan saya? Bagaimana perasaan orang lain? Bagaimana saya dapat belajar dari pengalaman ini untuk membantu diri saya sendiri? Bagaimana saya dapat belajar dari pengalaman untuk membantu orang lain?  

Ketika kita merenungkan pengalaman masa lalu yang negatif, kita dapat belajar mengambil dari pengalaman itu apa yang telah kita pelajari, dan meneruskannya kepada orang lain. Beberapa pengalaman negatif mungkin terjadi karena kesalahan yang telah kita buat di masa lalu - akan sangat membantu untuk mengingat bahwa kita semua adalah manusia, dan dapat membuat kesalahan - yang penting adalah kita belajar darinya dan berusaha untuk tidak membuat kesalahan. kesalahan yang sama lagi. Kami cenderung tidak terus membuat kesalahan yang sama setelah kami dapat 'mendefinisikannya sebagai kesalahan' karena kami telah menetapkan bahwa tindakan kami telah menyebabkan hal negatif dalam hidup kita atau orang lain dalam satu atau lain cara. Refleksi diri adalah cara yang bagus untuk membantu kita 'mendefinisikan kesalahan kita.'

Terkadang ketika kita merenung, kita memutuskan bahwa suatu peristiwa negatif terjadi karena tindakan orang lain. Hal ini dapat menciptakan perasaan marah dan benci dan dendam yang kemudian dapat memiliki efek negatif pada kehidupan kita sendiri dan oleh karena itu pada orang lain di sekitar kita. Bahkan dari kenegatifan orang lain, melalui refleksi diri seseorang bisa belajar dari pengalaman dan kesalahan orang lain. Misalnya jika seseorang berlaku tidak adil kepada Anda, kita dapat merenungkan bagaimana tindakan orang lain itu membuat kita merasa, sehingga kita dapat lebih menekankan dengan orang lain yang sedang mengalami situasi serupa. Kita bisa menyesuaikan perilaku kita agar tidak melakukan kesalahan yang sama dan menimbulkan hal-hal negatif dalam kehidupan orang lain seperti yang telah dilakukan kepada kita. Melalui refleksi kita dapat mencoba untuk memahami dan membuat alasan untuk orang yang kita rasa mungkin tidak adil terhadap kita- dan dengan merenungkan kesalahan kita sendiri di masa lalu, kita dapat mencoba untuk berempati dengan mereka dan mengapa mereka bertindak dengan cara tertentu. . Setelah kita mampu melakukan ini, kita lebih mungkin untuk 'memaafkan' orang lain atas kesalahan dan perilaku negatif mereka - dan dengan memaafkan orang lain, kita dapat 'melepaskan' kemarahan, kebencian, dan dendam yang mungkin kita miliki. awalnya merasa untuk orang itu, menghilangkan energi negatif itu dari diri kita juga.

Di lain waktu kita mungkin menemukan bahwa melalui refleksi diri kita tidak dapat 'memahami' mengapa suatu peristiwa tertentu terjadi - yang kita tahu hanyalah bahwa itu terjadi, dan itu membuat kita merasa dengan cara tertentu. Pengalaman ini sendiri bisa sangat membantu. Dengan merenungkan kemampuan untuk tidak memahami suatu pengalaman—ini dapat mengajarkan kita untuk belajar kerendahan hati tentang kurangnya pengetahuan kita tentang alam semesta, dan dapat membantu untuk mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita tidak memiliki semua jawaban—dan terkadang hal-hal terjadi karena suatu alasan. di luar kemampuan kita untuk memahami. Manusia terkadang secara kodrat cenderung merasa perlu untuk dapat memahami dan menjelaskan segala sesuatu yang terjadi dalam hidupnya dan orang-orang di sekitarnya. Kita terkadang terbawa oleh anggapan bahwa kita mandiri dan berpengetahuan luas—yang bisa menjadi cara pandang yang sangat merusak diri sendiri—dapat menyebabkan rasa tidak bersyukur dan arogansi serta membuat jiwa kita merasa kurang siap untuk mampu menghadapinya. dan beradaptasi dengan peristiwa besar yang mungkin terjadi dalam hidup kita seperti kehilangan orang yang dicintai, putusnya hubungan, cedera fisik besar, dll.  Ketika peristiwa kemudian terjadi yang tidak kita harapkan atau pahami, itu bisa membuat kita merasa kehilangan, putus asa, dan membuat kita lebih cenderung menyalahkan orang lain dan tidak bertanggung jawab atas hidup kita. Kita lebih mungkin menderita dengan gejala tipe stres pascatrauma jika jiwa kita tidak siap untuk skenario terburuk. Melalui refleksi peristiwa yang telah terjadi dalam hidup kita, dapat membantu kita untuk 'melepaskan' kebutuhan untuk mengendalikan hidup kita dan membantu kita untuk mengingat bahwa kita tidak tahu masa depan, kita tidak bisa mengendalikan masa lalu- dan ada perasaan 'Kedamaian' yang bisa datang dengan 'menyerahkan diri' kepada Sumber yang lebih besar dari diri kita sendiri yang tidak dapat kita pahami- selama kita berusaha sebaik mungkin untuk menjalani kehidupan yang 'positif' dan membantu orang lain.  

Merefleksikan pengalaman positif juga bisa sangat membantu. Ini dapat membantu kita untuk menghubungkan tindakan kita dengan emosi dan perasaan positif pada diri kita sendiri dan orang lain di sekitar kita dan karenanya membuat kita lebih mungkin untuk melanjutkan perilaku tersebut.

 

Terkadang pengalaman yang mungkin positif bagi kita dapat menyebabkan hal negatif pada orang lain di sekitar kita. Misalnya mengemudi dengan mobil cepat bisa berbahaya dan membahayakan nyawa orang lain. Atau terlibat dalam hobi yang memberikan kepuasan jangka pendek seperti minum alkohol, atau mengonsumsi obat-obatan terlarang dapat membuat kita kehilangan kendali atas perilaku kita dan melakukan perbuatan yang dapat merusak hubungan kita. Dengan merenungkan perilaku kita dan alasan untuk itu, itu dapat membantu kita untuk bertanggung jawab dalam hidup kita dan lebih mengendalikan keinginan kita akan kesenangan duniawi yang dapat membahayakan orang lain - seperti nafsu, keserakahan, kemalasan dll - dan kita sering menemukan bahwa kelanjutan jangka panjang dalam peristiwa atau pengalaman yang memberikan kepuasan jangka pendek dapat tampak seperti khayalan yang meninggalkan kita pada saat kita membutuhkan dan kecuali kita merenungkan dan belajar darinya- kita dapat kehilangan kemampuan untuk mempertahankan perasaan jangka panjang kedamaian batin dan realisasi.  

(Di atas tulisan berdasarkan refleksi dari Dr Lale  Tuner)