UGC logo.png

Mencari Kebenaran

To play, press and hold the enter key. To stop, release the enter key.

press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom

Apa itu Kebenaran?

'Kebenaran dapat didefinisikan sebagai 'kualitas atau keadaan menjadi benar.' Kebenaran adalah apa yang 'benar' atau sesuai dengan fakta atau kenyataan. Kadang-kadang dapat didefinisikan sebagai fakta atau keyakinan yang diterima sebagai kebenaran.

 

Mengapa Kebenaran itu penting?

Kebenaran dapat membebaskan kita dari jalan kepalsuan.

 

Apa gunanya sesuatu tanpa membutuhkan Kebenaran? Apa gunanya berbicara jika itu bohong? Apa gunanya tindakan apa pun jika itu adalah upaya untuk memanipulasi atau menipu orang lain?  

 

Bayangkan sebuah dunia di mana 'kebenaran' tidak penting- pada tingkat individu maupun tingkat global.

 

Pada tingkat individu- Kebenaran adalah tentang niat dan pikiran kita yang sejalan dengan ucapan dan perilaku kita. Karena itu, kebenaran penting agar kita bisa jujur pada diri sendiri. Bagaimana kita bisa belajar dari tindakan kita di masa lalu, peristiwa yang telah terjadi, dari orang lain dan perilaku mereka dan memperbaiki diri kita sendiri sebagai individu dan masyarakat jika kita tidak mencari Kebenaran?

 

Pada tingkat hubungan- Bayangkan sebuah dunia di mana tidak apa-apa untuk berbohong satu sama lain, menipu satu sama lain dengan kata-kata dan tindakan kita, mengatakan satu hal, tetapi berarti lain- Bagaimana ini akan mempengaruhi kemampuan kita untuk membangun hubungan saling percaya? Kebenaran dalam interaksi manusia kita sangat penting jika kita ingin membangun persahabatan yang kuat dan mempercayai hubungan jangka panjang.  

 

Bagaimana kita akan membuat kemajuan seperti itu dalam ilmu pengetahuan dan teknologi jika kita tidak mencari kebenaran? Tanpa belajar tentang fakta tentang fisika dan matematika dan biologi dan astronomi- Bagaimana kita bisa belajar?  

 

Bagaimana kita belajar dari sejarah tanpa menetapkan bagian mana yang benar dan bagian mana yang salah?  

 

Bagaimana kita belajar dari agama dan memilih jalan kita menuju Kebenaran- tanpa bertanya-tanya apa itu? Mengapa itu terjadi? Bagaimana itu terjadi? Seberapa dapat diandalkan sumbernya? Bagaimana kita tahu jika apa yang kita ikuti adalah Kebenaran dan bukan hanya 'Iman Buta?'

 

Bagaimana kita akan mendirikan pengadilan jika kita tidak mencari Kebenaran tentang suatu keyakinan? Apa yang akan terjadi pada penjahat jika tidak ada sistem yang adil dan adil yang mencari Kebenaran dengan menggunakan bukti untuk dan melawan suatu kasus dan saksi yang jujur untuk menegakkan keadilan? Orang-orang yang pantas dihukum karena kejahatan akan dilepaskan untuk melanjutkan keyakinan mereka, dan orang lain yang tidak bersalah akan dihukum karena keyakinan orang lain. Dimana Keadilan tanpa Kebenaran?

 

Bagaimana Kebenaran dapat membantu kita?

Menjadi Jujur- jujur pada diri kita sendiri dan jujur pada orang lain adalah bagian utama dari peningkatan kesejahteraan mental dan spiritual kita. 

Menjadi Jujur dapat membantu kita untuk memiliki lebih banyak harga diri- karena kita meyakinkan diri kita sendiri bahwa kita jujur pada diri sendiri dan tidak menjadi saksi palsu untuk Kebenaran. Ketika kita lebih menghargai diri kita sendiri- kita lebih cenderung 'mencintai' diri kita sendiri dan lebih mencintai orang lain. Oleh karena itu, kita cenderung tidak menderita dengan perasaan bersalah, harga diri rendah, suasana hati yang rendah, kecemasan dan insomnia- yang merupakan gejala utama depresi dan masalah kesehatan mental lainnya.  

 

Mencari Kebenaran dengan hati yang jujur- Banyak yang akan mengatakan bahwa ini adalah 'jalan menuju 'Tuhan' karena Tuhan adalah 'Kebenaran' dan mencintai orang-orang yang jujur. 'Mencari Kebenaran' sering dianggap oleh banyak pemimpin spiritual di seluruh dunia sebagai aspek yang paling penting untuk meningkatkan spiritualitas kita- meningkatkan hubungan kita dengan Pencipta kita, memperoleh pengetahuan dan kebijaksanaan dan wawasan, dan membantu kita untuk meningkatkan hubungan manusia kita dengan orang lain- membantu kita untuk memperlakukan satu sama lain sebagaimana kita ingin diperlakukan- Ini juga membantu kita di tingkat komunitas untuk mendirikan pengadilan yang adil.

 

Ketika niat dan pikiran kita sejalan dengan ucapan kita, yang kemudian sejalan dengan tindakan kita - itu memungkinkan kita untuk lebih mampu  mengubah mimpi menjadi kenyataan sementara menjadi 'benar' untuk diri kita sendiri. Ini membantu kita untuk menjadi 'Kreatif'- dan ketika diimbangi dengan atribut lain seperti ketekunan, keadilan, kebaikan, cinta, kasih sayang, pengampunan, rasa syukur, dll- manusia menjadi mampu mencapai dan menciptakan dengan cara yang luar biasa sambil menginspirasi orang lain untuk melakukan hal yang sama .  

 

Jika kita  takut jujur pada diri kita sendiri  mungkin karena takut  kita  reputasi- atau bagaimana hal itu dapat memengaruhi  hidup dalam apa yang kita  berpikir mungkin cara yang negatif. Dengan jujur kepada orang lain dan diri kita sendiri - kita mungkin kehilangan teman yang kita pikir adalah teman - tetapi yang ditinggalkan - setidaknya kita tahu bahwa mereka adalah teman sejati.  

Krisis identitas:  

 

Bagaimana Kebenaran dapat membantu orang lain?

Kebohongan- seringkali mengarah ke kebohongan lain untuk menutupi kebohongan sebelumnya, yang mengarah ke kebohongan lain untuk menutupi kebohongan itu- yang mengarah ke cerita baru yang dibuat oleh orang-orang hanya karena mereka tidak ingin mengatakan 'kebenaran'. ' Apapun alasannya untuk tidak jujur-kebohongan pada akhirnya menyebabkan hilangnya kebahagiaan dan kedamaian dalam diri kita sendiri, hilangnya hubungan saling percaya dengan orang lain, dan memungkinkan kita untuk menutupi kesalahan dan tindakan berbahaya kita yang berarti- tidak ada insentif untuk berhenti melakukan kerusakan. Oleh karena itu, seseorang yang percaya tidak apa-apa berbohong kepada orang lain- lebih mungkin untuk mengambil bagian dalam tindakan berbahaya yang menyakiti orang karena mereka percaya bahwa mereka cenderung tidak ditemukan dan dihukum atas tindakan mereka.  

 

Kadang-kadang orang takut untuk menjadi jujur karena mereka khawatir bahwa kebenaran akan merugikan orang lain dan mereka merasa mencoba 'melindungi' seseorang dari bahaya itu. Sangat mudah untuk membenarkan diri kita sendiri bahwa entah bagaimana kemudian membuatnya baik-baik saja untuk berbohong kepada orang lain tentang pikiran dan niat dan tindakan kita jika itu untuk alasan untuk membantu mereka. Tapi mari kita lihat dari sudut lain- jika orang yang kita sayangi mengetahui 'kebenaran' tentang tindakan kita di masa lalu- ya itu mungkin membuat mereka kesal- tapi apa lagi yang akan membuat mereka kesal jika mereka mengetahui bahwa sepanjang waktu mereka telah menetapkan apa yang mereka pikir adalah hubungan saling percaya dengan kami  -bahwa kita  sebenarnya bukan orang yang sebenarnya mereka pikir kita- bahwa kita  telah menipu mereka, berbohong kepada mereka, mengkhianati mereka? Bagaimana mereka bisa mempercayai kita?  lagi? Bayangkan jika mereka tidak pernah tahu- akankah kita?  Berbahagialah hidup dengan rasa bersalah menipu seseorang yang kita  cinta dengan berbohong dan meyakinkan mereka bahwa kita  apakah kamu bukan seseorang? Bagaimana kita?  pernah merasa cukup nyaman untuk membuka diri kepada mereka di  jam kebutuhan? –Ini bisa menjadi tempat yang sangat sepi untuk berpikir dan merasakan satu hal secara internal, sambil berbohong kepada orang lain tentang hal itu dalam ucapan dan tindakan kita.

Bagaimana kita bisa menjadi lebih Jujur?

Memperlakukan orang lain sebagaimana kita sendiri ingin diperlakukan- adalah cara yang sangat berguna untuk melihat 'Kebenaran' dan membantu membimbing kita menuju kebenaran. Jika misalnya kita menikah selama 60 tahun dengan seseorang yang kita percaya mencintai kita dan setia kepada kita - hanya untuk mengetahui bahwa selama ini mereka tidak setia, melakukan perzinahan dan berbohong kepada kita sepanjang waktu - bagaimana perasaan kita? ?  

 

Bagi seseorang yang terbiasa berbohong kepada orang lain - itu bisa menjadi seperti kebiasaan buruk - sebelum kita menyadarinya - kita kehilangan diri kita sendiri - kita tidak mengenali diri kita sendiri di cermin - kita kehilangan rasa realitas dan siapa diri kita. Bagi individu itu- untuk mengatakan- menjadi 'jujur pada diri sendiri' dapat membuat mereka merasa bingung bagaimana melakukan ini- karena mereka bahkan tidak mengenal diri mereka sendiri lagi- mereka tidak tahu siapa mereka, apa yang mereka inginkan dalam hidup, apa yang benar dan apa yang salah- karena kebiasaan berbohong. Namun ini tidak berarti tidak ada harapan bagi individu ini. Setiap saat di hari ini-kita mampu 'menciptakan' pribadi baru dari diri kita sendiri- selama kita menyesali dan menyesali masa lalu kita, dan mencoba memperbaiki jalan kita. Awal dari penciptaan orang baru yang jujur dalam diri kita- dimulai dengan mengajukan pertanyaan- Saya ingin menjadi siapa? Apa yang ingin saya capai dalam hidup dengan sisa hari-hari saya? Mengapa saya ingin mencapai ini? Bagaimana orang baru yang saya pilih ini akan membantu saya dan membantu orang lain? Dengan membuat janji kepada diri sendiri dan orang lain bahwa kita tidak akan memberikan kesaksian palsu, atau berbohong- kita lebih mungkin untuk menghindari tindakan dan memilih tujuan dalam hidup kita yang menyebabkan kerugian bagi orang lain karena takut ketahuan oleh membuat janji ini dan menaatinya- apa pun yang kita pilih untuk dilakukan dengan hidup kita dengan kemampuan terbaik kita- kemungkinan besar akan menjadi kreatif dalam cara yang positif untuk diri kita sendiri dan kebahagiaan kita dan untuk kepentingan orang lain dalam masyarakat kita.

 

Dengan mengajukan pertanyaan kepada diri kita sendiri sebelum kita berbicara atau bertindak- apakah kata-kata atau tindakan ini sejalan dengan kita?  pikiran dan niat- apakah itu benar? – kita lebih mungkin untuk menghentikan kebiasaan berbohong dan menipu diri sendiri dan orang lain.- Hal ini kemudian membantu kita untuk secara bertahap membebaskan diri dari kebiasaan buruk lainnya juga yang mungkin berbahaya bagi diri kita sendiri atau orang lain dalam satu atau lain cara. – Misalnya seseorang yang terbiasa mencuri dari orang lain kemudian berbohong agar tidak ketahuan dan dihukum- jika mereka melepaskan diri dari kebiasaan berbohong- maka kecil kemungkinannya untuk terus mencuri, karena tidak dapat ditutupi. oleh kebohongan. Contoh lain adalah seseorang yang memiliki kebiasaan selingkuh dari pasangannya kemudian berbohong berulang kali: Dengan menghentikan kebiasaan berbohong dan memiliki prinsip untuk jujur dan jujur mulai hari ini- mereka cenderung tidak melakukan kecurangan karena mereka tahu bahwa mereka harus mengakuinya, atau mungkin lebih mungkin ketahuan dan ini akan menjadi akhir dari hubungan mereka. Jadi dengan menghentikan penipuan dan kebohongan- individu ini jauh lebih mungkin untuk membangun kepercayaan yang sehat dan hubungan yang bermakna dari sekarang dan seterusnya. Hubungan seperti yang kita ketahui adalah bagian utama dari kesejahteraan mental dan spiritual kita.  

 

Penting untuk menepati janji kita kepada diri kita sendiri dan orang lain sehingga kita dapat meyakinkan diri sendiri dan orang lain bahwa kita adalah individu yang dapat dipercaya- ketika kita mengatakan kita akan melakukan sesuatu- kita akan mencoba yang terbaik untuk melakukannya- itu membantu kita untuk menunjukkan bahwa kita individu yang berkomitmen - dan karena itu lebih mungkin untuk berhasil di semua bidang kehidupan kita termasuk pekerjaan dan kehidupan rumah.  

 

Saat membuat pernyataan untuk  'selalu jujur' dengan saksi lain, atau dengan diri kita sendiri - mungkin kepada Tuhan jika seseorang percaya pada Tuhan, seperti membuat perjanjian. Begitu kita membuat perjanjian ini - penting untuk menaatinya. Jika kita lupa dan tidak sengaja melanggar perjanjian - penting untuk tetap memiliki integritas tentang kesalahan - dan jujur tentang kesalahan kita - karena tanpa integritas - kemungkinan besar pembohong yang terbiasa tiba-tiba dapat menjadi benar-benar jujur dalam kejujuran. semua yang mereka lakukan. Lihat bagian tentang 'integritas.'

Bagaimana kita bisa mencari Kebenaran?

Tindakan 'mencari kebenaran' bisa mengarah pada hal-hal yang menakjubkan. Berikut ini adalah contoh bagaimana seseorang dapat mencari kebenaran:

 

Bagian yang paling penting adalah: MENGAJUKAN PERTANYAAN. Kami lebih mungkin untuk mencapai jawaban jika kami mengajukan pertanyaan. Marilah kita lebih banyak mempertanyakan diri kita sendiri, marilah kita terbuka untuk ditanyai oleh orang lain, marilah kita saling mendorong untuk lebih jujur- dan untuk mempertanyakan diri sendiri dan orang lain dan marilah kita lebih banyak bertanya- karena dengan demikian- kita juga membantu mereka untuk mencari 'Kebenaran.'

 

Penting selama perjalanan kita untuk mencari kebenaran bahwa kita menggunakan logika dan akal sehat, memiliki integritas dan tidak takut akan konsekuensi dari apa yang orang lain pikirkan tentang kita selama tindakan mencari kebenaran dan menjadi lebih jujur.

 

1.         Selalu Bicara Kebenaran

 

2.               Memiliki integritas setiap saat

 

3.               Jangan takut dengan apa yang orang lain pikirkan

 

4.               Gunakan logika dan alasan. Jika satu bagian dari nasihat atau sumber pengetahuan tampaknya bertentangan dengan yang lain          bagian dari itu- ajukan lebih banyak pertanyaan untuk menemukan kebenaran. Seseorang pasti salah.  

 

5.               Mengajukan pertanyaan

 

6.               Lakukan dengan hormat

 

7.               Bertekun- jangan menyerah. Tapi jangan khawatir jika Anda tidak dapat menemukan jawaban langsung - ingat itu adalah          tindakan mencari kebenaran dan bersikap jujur yang bermanfaat bagi kita dan orang lain- Dengan 'menyerah' pada 'Kebenaran'            yang kita cari cukup untuk membawa kedamaian batin kita - selama hati kita selalu terbuka          untuk menerimanya.  

 

8.               Baca: buku, jurnal, kitab suci, sambil bertanya dan bernalar

 

9.               Penelitian: penelitian ilmiah, penelitian tentang sumber informasi- bagaimana dan mengapa sesuatu itu              ditulis atau dikatakan, dengan mempertimbangkan sejarah dan konteks di mana sesuatu ditulis atau            dikatakan juga bisa sangat membantu.

 

10.            Tonton: film dan program TV dapat mendidik- menonton tindakan orang lain- merefleksikan dan belajar dari          ucapan dan perilaku mereka- mencari kebenaran dalam kata-kata dan tindakan mereka. Kami sering bercermin satu sama lain          dalam apa yang kita katakan dan lakukan.

 

11.            Dengarkan: radio, musik, dengarkan orang lain - cobalah untuk memastikan apakah mereka yang berbicara dengan kita memberi tahu atau tidak           kebenaran, dan menjadi jujur kepada mereka dan juga kepada kita? Dengan mempelajari keterampilan untuk membuat penilaian tentang                tindakan orang lain- kita dapat menerapkannya pada diri kita sendiri dan ini dapat membantu kita di jalan kita untuk mencari kebenaran dan            menjadi lebih jujur.

 

12.            Renungkan: refleksi dan perhatian penuh tentang apa yang kita dengar, baca, atau pelajari dari orang lain adalah hal yang penting           bagian dari belajar, dan menetapkan apa yang benar dari yang batil.

(Tulisan di atas didasarkan pada refleksi Dr Lale  Tuner)

 

Kutipan Kitab Suci tentang Kebenaran

 

'Jauhkan dirimu dari kata-kata dusta.' Torah

 

'Jangan bersaksi dusta.' Torah

 

'Jumlah firmanmu adalah kebenaran, dan setiap orang benarmu untuk selama-lamanya.' Mazmur 119:160

 

'Kuduskanlah mereka dalam Kebenaran. Firman Anda adalah Kebenaran.' Yohanes 17:17

 

'Tuhan dekat dengan semua orang yang berseru kepada-Nya, kepada semua orang yang berseru kepada-Nya dalam Kebenaran.' Mazmur 145:18

 

'Allah adalah Roh, dan mereka yang menyembah Dia harus menyembah dalam Roh dan Kebenaran.' Yohanes 4:24

 

'Anak-anak kecil, marilah kita mengasihi bukan dalam perkataan atau perkataan, tetapi dalam perbuatan dan dalam Kebenaran.' Yohanes 3:18

 

'Dan kamu akan mengetahui Kebenaran, dan Kebenaran akan memerdekakanmu.' Yohanes 8:32

 

'Pimpin aku di dalam-Mu Kebenaran dan ajari aku, karena Engkau adalah Allah keselamatanku; untuk Anda, saya menunggu sepanjang hari.' Mazmur 25:5

 

'Dan janganlah kamu mencampuradukkan Kebenaran dengan kebatilan atau menyembunyikan Kebenaran sementara kamu mengetahuinya.' Quran 2:42

 

'Sabar, Benar, Taat, orang-orang yang menafkahkan (di jalan Allah), dan orang-orang yang mencari ampunan sebelum fajar.'  Quran 3:17

 

“Dan barang siapa yang mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka mereka itu bersama orang-orang yang dikaruniai Allah nikmat para nabi, orang-orang yang teguh dalam kebenaran, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang yang saleh. Dan sangat baik mereka sebagai sahabat.' Quran 4:69

 

'Hai orang-orang yang beriman; berhati-hatilah dengan kewajibanmu kepada Tuhan dan bersama orang-orang yang benar.' Quran 9:119

 

'...dan hindari pernyataan yang salah.' Quran 22:30

 

'Di antara orang-orang beriman ada orang-orang yang setia pada perjanjian mereka dengan Allah; beberapa dari mereka telah memenuhi sumpah mereka dengan kematian, dan beberapa masih menunggu, dan mereka tidak berubah sedikit pun;' Quran 33:23

 

'Dan siapakah yang melakukan kejahatan yang lebih besar dari pada orang yang berdusta terhadap Allah dan meneriakkan kebohongan terhadap Kebenaran, padahal itu datang kepadanya?...' Quran 39:32

 

'Dan dia yang membawa Kebenaran dan dia yang membenarkan (dan mendukung) itu- itulah orang-orang yang berbuat benar.' Quran 39:33

 

'Begitu tinggi (di atas segalanya) adalah Tuhan, Yang Berdaulat, Kebenaran ...... dan katakan, "Ya Tuhanku, tambahkan aku dalam pengetahuan."' Quran 20:114

 

'Dan janganlah kamu berdebat atas nama orang-orang yang menipu diri mereka sendiri. Sesungguhnya Allah tidak menyukai seorang penipu yang terbiasa berbuat dosa..' Quran 4:107