UGC logo.png

Kebebasan Beribadah

To play, press and hold the enter key. To stop, release the enter key.

press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom

Apa itu Kehendak Bebas?

Kehendak bebas adalah doktrin bahwa perilaku manusia mengungkapkan pilihan pribadi dan tidak hanya ditentukan oleh kekuatan fisik atau ilahi. Konsep kehendak bebas terkadang membingungkan bagi mereka yang juga percaya pada takdir, dan Tuhan Yang Mahakuasa dan Mahatahu yang mengetahui masa depan. Ada argumen yang mendukung dan menentang keberadaan kehendak bebas- dan kadang-kadang kita mungkin mendapati diri kita mengajukan pertanyaan-pertanyaan berikut…

Apakah manusia memiliki kehendak bebas?

Menurut Kitab Suci, ya, manusia memang memiliki tingkat kebebasan untuk memilih. Ada beberapa keputusan yang dibuat untuk kita, seperti di mana kita dilahirkan, siapa orang tua kita, apa nama kita, dan faktor-faktor lain dalam hidup kita yang kita rasa tidak dapat kita kendalikan atau pilih. Namun keyakinan akan kehidupan setelah kematian di mana setiap individu akan dimintai pertanggungjawaban atas perbuatan mereka dalam kehidupan ini harus sesuai dengan keyakinan pada Tuhan Yang Maha Adil, serta gagasan bahwa kita sampai batas tertentu bertanggung jawab atas keputusan dan perilaku kita di dunia. dunia ini. Kita boleh   pertanyaan- sampai sejauh mana atau tingkat apakah manusia memiliki kebebasan untuk memilih? Faktor apa yang menjadi pilihan kita? Apakah kita semua memiliki jumlah kehendak bebas yang sama atau apakah itu berubah dari orang ke orang?  

Sejauh mana pilihan kita dibuat untuk kita?

Tak satu pun dari kita memiliki pilihan di mana kita dilahirkan, kapan kita dilahirkan, warna kulit kita, susunan genetik kita, siapa orang tua kita, masalah kesehatan tertentu atau kondisi yang mungkin kita alami sejak lahir, dll- dan itu jelas bahwa pilihan-pilihan ini telah dibuat untuk kita oleh Kekuatan Yang Lebih Besar, atau takdir. Beberapa dari kita mungkin cukup beruntung untuk dilahirkan dalam uang, dan kekayaan materialistis, sedangkan yang lain lahir dalam kemiskinan dan penderitaan fisik. Terkadang terjadi bencana alam yang kita rasa tidak bisa kita kendalikan. Kematian- sebuah konsep yang kita semua harus hadapi suatu hari nanti. Beberapa dari kita mungkin merasa bahwa mereka memiliki kekuatan atau kendali yang sangat kecil dalam hidup mereka, apakah itu di rumah, atau di tempat kerja, karena keadaan hidup mereka. Beberapa wilayah di dunia menghadapi penindasan dan di sini orang mungkin merasa bahwa mereka memiliki sedikit kebebasan sama sekali tentang apa yang terjadi pada mereka atau orang yang mereka cintai, dan kemampuan mereka untuk menjalani hidup sesuai dengan kebebasan mereka untuk memilih. Hak asasi manusia dan kebebasan adalah sesuatu yang kita semua inginkan - tidak peduli apa agama, warna kulit, ras, atau latar belakang kita. Tetapi kadang-kadang hak asasi manusia kita dicabut dari orang lain - dan kita hanya memiliki sedikit hak untuk disebut milik kita sendiri.

Sejauh mana kita bertanggung jawab atas pilihan yang kita buat?  

Hal paling minimum yang kita semua miliki yang tidak dimiliki orang lain untuk diambil atau dikendalikan dari kita adalah kebebasan untuk 'Percaya'. Seperti yang dapat kita lihat di dunia, bahkan praktik keagamaan dipaksakan kepada orang lain, tetapi apakah kekuatan ini memiliki kekuatan atas emosi, pikiran, pikiran, dan keyakinan seseorang? Apakah mereka memiliki kendali atas pilihan mereka untuk berbicara dan bertindak? Apakah ada orang di dunia ini yang memiliki kemampuan untuk memaksa kita bereaksi dengan cara tertentu terhadap situasi yang dipaksakan pada kita? Apakah ada yang memiliki kemampuan untuk memaksa kita untuk percaya satu hal di atas yang lain atau untuk mempraktikkan satu agama di atas yang lain dari hati kita? Tidak seorang pun di dunia ini yang memiliki kemampuan untuk memilih pendapat kita, atau emosi kita, atau kebebasan kita untuk percaya. Meskipun seseorang mungkin terancam dengan situasi yang mengerikan karena cara mereka memilih untuk mengekspresikan keyakinan mereka - tidak ada yang memiliki kekuatan untuk memaksa kita untuk hidup dalam kehidupan ini percaya pada sudut pandang mereka daripada kita sendiri. Itu adalah hak yang diberikan kepada semua individu dari Pencipta kita - dan inilah yang pada akhirnya diuji di dunia ini - bagaimana kita menggunakan kebebasan kita untuk Percaya mengingat pilihan yang telah dibuat untuk kita - sesuai dengan tingkat kehendak bebas kita masing-masing - dan konsep ini karena itu sesuai dengan Tuhan Yang Maha Adil, yang akan menghakimi kita semua sesuai dengan niat dan hati kita dan perbuatan kita. Dia Sendiri yang tahu berapa banyak kehendak bebas yang dimiliki masing-masing dari kita- dan tentu saja itu mungkin berbeda untuk orang lain tergantung pada lingkungan dan pendidikan serta peristiwa kehidupan yang kita hadapi. 

Jika agama dan spiritualitas yang benar berasal dari keyakinan batin seseorang dan bukan hanya tindakan dan praktik lahiriah mereka - dan jika kita tidak memiliki kendali atas keyakinan seseorang, maka suka atau tidak suka - tidak ada paksaan dalam beragama. 

Kita tidak bisa memaksa orang lain untuk percaya pada Tuhan, atau tidak percaya pada Tuhan. Kita tidak bisa memaksa siapa pun untuk percaya apa pun. Setiap individu memiliki kekuatan ini untuk memilih apa yang harus dipercaya dan membuat keputusan sendiri mengenai keyakinan mereka. Satu mungkin lebih

Apa itu 'Kebebasan Beribadah?'

Kita semua memiliki kebebasan untuk memilih apa atau siapa yang kita sembah. Kita semua 'menyembah' sesuatu meskipun kita mungkin tidak menyadarinya. Penting untuk memahami apa yang kami maksud dengan istilah 'ibadah'. Jika kita mendefinisikan ibadah berarti bahwa kita menjalani hidup kita sesuai dengan kesenangan objek ibadah kita - kita dapat menyadari bahwa bagaimana kita menjalani hidup kita menentukan apa yang kita sembah. Misalnya, jika cara kita memilih untuk menjalani hidup kita tergantung pada keinginan dan kebutuhan harapan masyarakat, bahkan jika itu bertentangan dengan kita untuk menjadi benar apa yang kita inginkan atau inginkan - kita dengan cara menyembah orang-orang itu dengan mematuhi mereka bahkan jika itu bertentangan dengan diri kita sendiri. Sebaliknya, jika kita memilih untuk menjalani hidup kita sesuai dengan keinginan dan keinginan nafsu kita untuk keuntungan materialistis dan karena itu tidak melihat bahaya dalam berbohong dan  menipu dan menjadi egois dan mengambil dari orang lain untuk keuntungan diri kita sendiri, kita dengan cara menyembah keinginan kita sendiri untuk kesenangan fisik. Jika kita memilih untuk menjalani hidup kita sesuai dengan Hukum yang kita yakini sebagai petunjuk dari Tuhan- maka kita menyembah Tuhan. Jika kita memilih untuk mengikuti aturan ayah dan nenek moyang kita dan tradisi dan budaya meskipun itu bertentangan dengan logika dan akal sehat kita dan meskipun ingin mengikuti cara lain - kita memilih untuk menyembah orang tua dan tradisi kita.  

Kita semua menyembah sesuatu. Apakah itu diri kita sendiri, atau orang lain atau 'wahyu Ilahi' dan  bagaimanapun kita memahaminya- tetapi yang benar-benar penting bagi kita untuk benar-benar bahagia dalam diri kita adalah mengingat untuk jujur pada diri kita sendiri.  

Ketika kita menyembah sesuatu atau seseorang- itu sering datang dengan tindakan pengorbanan. Jika kita mencari Kebenaran dalam semua yang kita lakukan, dan mencari keinginan untuk cinta kasih dan keadilan - upaya yang kita habiskan dan pengorbanan yang kita lakukan demi kebaikan yang lebih baik tidak akan sia-sia - karena itu akan bermanfaat bagi orang lain - manusia dan umat manusia lainnya -  dan Tuhan berjanji kepada kita bahwa bahkan jika kita tidak mencari imbalan atas usaha kita- bahwa itu tidak akan sia-sia.  Tuhan mengajak kita untuk beribadah kepada-Nya agar pengorbanan yang kita lakukan tidak sia-sia. Seseorang mungkin bertanya- baiklah mengapa Tuhan meminta kita untuk menyembah Dia jika Dia  tidak perlu ibadah kita? Dari apa yang kita pahami tentang Sifat-Sifat-Nya yang Indah- Tuhan itu mandiri, dan Bebas dari kebutuhan- Dia tidak membutuhkan kita, tetapi Kita membutuhkan-Nya- seperti anak yang lahir ke dunia ini membutuhkan orang tua yang penuh kasih sebagai pembimbing, sebagai pelindung , sebagai sumber kebijaksanaan, sebagai pemberi- kita seperti anak-anak membutuhkan Dia dalam hidup kita untuk menjadi benar-benar  sukses dan untuk kebahagiaan spiritual dan Perdamaian. Sebagai jalan untuk membimbing kita, Dia mengajak kita untuk mendirikan shalat, amal,  Ziarah  puasa, dan tindakan pengorbanan diri di dalam-Nya  Mengingat- karena semakin kita mengingat-Nya dalam segala hal yang kita lakukan, dan semakin kita mencari keridhaan-Nya dalam cara kita berbicara dan berperilaku- semakin kita menyembah-Nya dan semakin dekat dengan-Nya. Jadi cara yang bagus untuk menyembah Tuhan sebenarnya adalah dengan memperbaiki karakter kita - memperbaiki perilaku kita - dan melihat memperbaiki hubungan manusiawi kita dengan orang lain - melalui melayani umat manusia - kita menyembah Tuhan, karena Dia menciptakan kita semua menurut Gambar-Nya.  

 

Tapi kita semua memiliki kebebasan untuk beribadah apapun yang kita pilih- selama kita diberikan kehidupan di dunia ini dan tingkat kecerdasan untuk bisa melakukannya. Tidak ada paksaan dalam beragama. Tidak ada paksaan dalam Percaya kepada-Nya. Keyakinan Sejati tercermin dalam ucapan dan perilaku kita, dan kita ditentukan oleh cara kita berpikir, niat kita, dan bagaimana kita berperilaku dan bereaksi terhadap keadaan tertentu.   Ketika kita menggunakan kehendak bebas kita yang telah diberikan kepada kita untuk dengan sukarela menyembah Dia - kita menjadi lebih baik daripada malaikat yang menyembah Dia karena paksaan - dan para malaikat akan melayani kita - menurut Kitab Suci.  

(Tulisan di atas didasarkan pada refleksi Dr Lale  Tuner)

Kutipan Kitab Suci tentang 'Kebebasan Beribadah'

Halaman ini sedang dalam pengembangan. Jika Anda ingin berkontribusi dan berbagi pemikiran, perspektif, dan ide Anda dengan kami, silakan kirim email ke dan kami akan membaca dan merenungkan perspektif Anda: Damai dan berkah.

lale.tuncer@universalgodmessageofpeace.co.uk