UGC logo.png

Rasa syukur

Apa itu 'Syukur'?

Syukur adalah kualitas bersyukur; kesiapan untuk menunjukkan penghargaan dan untuk membalas kebaikan.

Mengapa 'Bersyukur' itu penting?

Dengan rasa syukur, orang-orang mengakui kebaikan dalam hidup mereka. Untuk membantu kita memahami pentingnya rasa syukur - mari kita renungkan seperti apa dunia ini tanpanya. Bagaimana kita dapat menikmati berkat-berkat kita dengan potensi terbaik tanpa benar-benar menghargainya? Mengapa meskipun beberapa dari kita mungkin memiliki semua yang banyak hanya dapat diimpikan- makanan, tempat tinggal, pakaian, cinta, keluarga, kesehatan, kekayaan, kita masih terus mencari kebahagiaan dan merasa sangat sulit untuk mengatasi 'kehilangan? .' ? Mengapa mereka yang kebutuhan dasarnya terpenuhi dan lebih dari itu- terus menderita depresi, kecemasan, stres, dan masalah kesehatan mental lainnya? Di sisi lain bagaimana mungkin ketika kita kurang beruntung dari orang lain dalam hal rezeki duniawi - kita masih bisa berdamai dengan diri kita sendiri dengan begitu sedikit dibandingkan dengan mereka yang lebih duniawi? Apa yang membuat kita melalui perjuangan emosional, mental dan spiritual dari 'kehilangan' dalam arti fisik?   

Syukur sebagai sebuah konsep adalah relatif, dan tidak terbatas. Itu tidak memiliki batas. Hal-hal selalu bisa lebih baik, dan hal-hal selalu bisa lebih buruk. Di dunia persepsi yang berlawanan ini, dengan menggunakan mata, telinga, hati, dan pikiran kita, manusia dapat menggunakan refleksi dan pengalaman untuk dapat membuat perbandingan dan lebih memahami pentingnya rasa syukur dan lebih dapat menghubungkannya. dan memasukkannya ke dalam kehidupan mereka sehari-hari.  Semakin kita bersyukur, semakin sedikit kita 'menderita'. Ini dapat membantu kita untuk bertanggung jawab atas penderitaan kita sendiri karena kita memiliki kemampuan untuk mengendalikannya melalui tingkat rasa syukur kita. Melalui rasa syukur, penderitaan tidak lagi menjadi bergantung atau bergantung pada penyebab eksternal di dunia fisik ini- tetapi sebagai 'keadaan' yang kita pilih sendiri. Ini mungkin tidak menghilangkan rasa sakit fisik yang kita alami, tetapi dengan kesabaran dan daya tahan dan rasa syukur - itu dapat membantu kita untuk 'melepaskan' kebutuhan untuk memegang kendali penuh atas hidup kita sambil juga mengambil tanggung jawab untuk itu. Syukur dapat membantu 'melepaskan' dan 'membebaskan' kita dari keserakahan, iri hati, dan korupsi baik pada tingkat individu maupun universal.  

Dari perspektif Ibrahim, dalam kehidupan dunia ini, sebagian dari kita diberikan lebih banyak harta duniawi, kesehatan, anak-anak, dan kebebasan daripada yang lain, dan ini adalah 'ujian' dalam kehidupan dunia ini baik untuk diri kita sendiri maupun orang lain yang memiliki kemampuan. untuk memahami- untuk dapat berhubungan dengan dan melakukan sesuatu tentang (sesuai dengan kemampuan mereka) pengalaman dan berkat atau kekurangan kita. Mari kita bertanya- bagaimana kita memiliki kemampuan untuk mensyukuri tempat tinggal jika kita tidak dapat memahami dan merenungkan konsep tunawisma? Bagaimana kita akan bersyukur atas makanan dan air bersih kita jika tidak ada anak atau orang yang kelaparan di dunia sekarang atau dalam sejarah yang harus melakukan perjalanan bermil-mil hanya untuk dapat minum dari sumber air yang kotor? Bagaimana kita bisa bersyukur karena orang yang kita cintai hadir dalam hidup kita dan bagaimana kita bisa benar-benar menghargai mereka jika tidak ada sebagian dari kita yang kehilangan orang yang mereka cintai yang bisa kita hubungkan? Fakta bahwa lawan-lawan ini ada, atau pernah ada baik dalam kehidupan kita sendiri atau dalam kehidupan manusia lain, membantu kita untuk dapat menunjukkan 'terima kasih' dengan membandingkan pengalaman dan berkah kita sekarang dengan pengalaman masa lalu kita. dan berkah- atau kehidupan dan berkah dan pengalaman orang lain di masa sekarang atau masa lalu.

 

Kitab Suci Ibrahim mengajak umat manusia untuk 'bersyukur' kepada Tuhan dan bersyukur kepada orang tuanya. Tetapi orang mungkin bertanya- Tetapi mengapa Tuhan menginginkan atau 'membutuhkan' rasa syukur kita? Saat kita memperoleh pengetahuan dan pemahaman, kita melihat bahwa Tuhan tidak membutuhkan rasa syukur - Dia 'Bebas dari kebutuhan.' Dia ingin kita bersyukur sehingga diri kita sendirilah yang dapat mengambil manfaat darinya. Sebenarnya umat manusialah yang membutuhkan rasa syukur, karena kita tidak bebas dari kebutuhan - tidak seperti Dia- dan kita tidak 'swasembada'-  tidak seperti Dia.  Permintaannya untuk berterima kasih datang dari cinta dan belas kasihan dan bukan karena kebutuhan.  

 

 

Bagaimana 'Syukur' dapat membantu kita?

Syukur adalah konsep dan atribut kunci yang dapat kita masukkan ke dalam hidup kita agar benar-benar 'bahagia'. Rasa syukur membantu kita melihat gelas sebagai 'setengah penuh' daripada 'setengah kosong. Rasa syukur membantu orang merasakan emosi yang lebih positif, menikmati pengalaman yang baik, meningkatkan kesehatan mereka, mengatasi kesulitan, dan membangun hubungan yang kuat. Ketika kita sendiri merasa 'bersyukur'- dengan ini muncul perasaan kepuasan batin dan kedamaian.  

Syukur dapat membantu kita membangun hubungan yang lebih baik dengan Pencipta kita- Sumber dari segala rezeki, Dia yang telah memberi kita 'Hidup' dan 'Kebebasan untuk Percaya dan beribadah.' Manusia kadang-kadang bisa 'melupakan' atau menerima begitu saja berkat yang telah diberikan kepadanya - untuk 'kehidupan'. Marilah kita bersyukur karena memiliki mata untuk melihat, telinga untuk mendengar, hati untuk memahami, kecerdasan untuk mencari Kebenaran melalui pengetahuan dan kebijaksanaan. Semakin kita mensyukuri hidup kita, kemampuan kita untuk memahami, kesehatan kita, kemampuan kita untuk bekerja dan mandiri, orang yang kita cintai - anak-anak, orang tua, keluarga dan teman - semakin rendah hati kita. Semakin rendah hati kita terhadap Pencipta kita, semakin lembut hati kita dan semakin besar kemungkinan kita untuk merasakan 'cinta' dan 'kasih sayang' kepada-Nya dan terhadap orang lain. Semakin banyak cinta yang kita rasakan untuk Pencipta Kita, semakin besar kemungkinan kita untuk mengorbankan apa yang kita miliki untuk Tujuan-Nya, sebagai cara untuk menunjukkan rasa syukur kita atas berkah kita. Semakin kita mencintai orang lain, semakin besar kemungkinan kita akan merasakan dorongan dan kebutuhan untuk membantu orang lain dengan membagikan berkat kita kepada mereka yang kita syukuri, dan menginginkan mereka apa yang kita inginkan untuk diri kita sendiri. Kita sering menemukan bahwa tingkat kebaikan kita sebanding dengan tingkat rasa syukur kita. Karena mengapa kita merasakan dorongan untuk membagikan berkat-berkat kita kepada mereka yang lebih membutuhkan daripada kita- jika kita sendiri tidak yakin bahwa kita memiliki lebih dari yang kita butuhkan? 

Rasa syukur dapat membantu melepaskan kita dari keserakahan. Semakin kita bersyukur, dan semakin kita menyadari bahwa kebahagiaan tidak ditemukan dalam kekayaan duniawi tetapi lebih dalam kebenaran dan kedamaian rohani, semakin kecil kemungkinan kita untuk 'iri' terhadap mereka yang memiliki lebih banyak keuntungan duniawi. Semakin sedikit kita iri, semakin sedikit kita akan didorong dalam hidup kita dengan mencari 'lebih banyak' kekayaan duniawi di luar kebutuhan kita. Semakin banyak dari kita sebagai umat manusia yang dapat mengambil tanggung jawab dan mencari jalan menuju rasa syukur, semakin damai dan harmonis hubungan dan dunia kita. Semakin sedikit pemimpin kita menekankan pada kekayaan dan keuntungan materialistis, semakin banyak waktu dan energi yang dapat mereka investasikan untuk membantu kita semua memperbaiki hubungan kita.  

Rasa syukur juga dapat membantu kita melewati tantangan sehari-hari yang kita semua hadapi, dan kesulitan dalam hidup kita yang harus kita hadapi. Rasa syukur membantu kita untuk menghadapi dan mengatasi dengan lebih baik melalui saat-saat 'Kerugian.' Ketika kita 'kehilangan' sesuatu yang berarti bagi kita, rasa syukur dapat membantu kita mengatasi perasaan 'putus asa' dan 'penderitaan' serta membantu mengubah emosi negatif menjadi positif. Dengan memiliki pola pikir ini, kita menjadi lebih mampu untuk belajar dan merenungkan melalui apa yang beberapa orang mungkin anggap sebagai pengalaman 'negatif', untuk mendapatkan 'kebijaksanaan' yang kemudian dapat kita masukkan ke dalam kehidupan kita dan kehidupan orang lain di masa sekarang dan di masa depan. masa depan- mengubahnya menjadi sesuatu yang 'positif.' Oleh karena itu rasa syukur dapat membantu kita untuk 'bertumbuh' secara spiritual melalui mengalami 'kehilangan' dalam arti fisik. Bersyukur juga merupakan bagian utama dari kesejahteraan mental dan dapat membantu kita untuk sembuh dari gejala depresi, dan kecemasan.  

Semakin kita membandingkan berkat kita dengan mereka yang memiliki lebih sedikit dalam arti fisik, daripada mereka yang memiliki lebih banyak - semakin kita diingatkan akan ketidakadilan dan penindasan dan korupsi di dunia yang telah menyebabkan penderitaan. Ada cukup di dunia ini untuk memberi makan semua orang. Semakin kita mengingatkan diri kita akan ketidakseimbangan yang ada di dunia dan mensyukuri nikmat kita, semakin besar kemungkinan kita untuk bertanggung jawab dan berbuat sesuatu sesuai kemampuan kita. Ketika kita melihat orang lain 'menderita' melalui kehilangan fisik, dan menerima kemungkinan bahwa ini mungkin terjadi pada kita atau orang yang kita cintai, kemungkinan ini saja dapat membantu kita untuk menumbuhkan belas kasih di hati kita kepada orang-orang tersebut. Kasih sayang dan cinta ini merupakan faktor pendorong bagi umat manusia dan itulah yang membantu kita membangun perdamaian dan keadilan di dunia.

 

Kitab Suci Ibrahim mendorong kita untuk 'bersyukur' kepada Pencipta kita- Kepada Tuhan- Yang menciptakan kita dan memberi kita karena Kasih Sayang-Nya. Mereka juga mendorong kita untuk berterima kasih kepada orang tua kita. Hubungan orang tua-anak adalah konsep penting yang dapat kita renungkan untuk membantu kita menyadari pentingnya rasa syukur kepada Pencipta kita. Mari kita bertanya pada diri sendiri- mengapa kita menginginkan rasa terima kasih dari anak-anak kita? Apakah karena kita ingin bisa menjalin hubungan yang lebih baik dengan mereka? -Mungkin ini a  mengapa begitu penting kita menunjukkan rasa syukur kepada Pencipta Kita, Sumber Segala Keberadaan adalah agar kita juga dapat menjalin hubungan yang lebih baik dengan-Nya? Dan mengapa Dia ingin kita menjalin hubungan yang lebih baik dengan-Nya? -Karena semakin baik dan kuat dan damai hubungan kita dengan Pencipta kita, semakin baik hubungan kita dengan satu sama lain. Tanpa Sumber konsep cinta, kebenaran, kebaikan, kasih sayang, pengampunan, rasa hormat, kerendahan hati, rasa syukur, dll  bagaimana kita dapat membangun perdamaian dan harmoni di dalam diri kita sendiri dan dalam hubungan kita baik pada tingkat individu maupun global - lalu apa gunanya penciptaan?


 

Bagaimana 'Syukur' dapat membantu orang lain?

Ketika rasa syukur datang dengan welas asih dan cinta untuk orang lain, konsep ini membantu kita untuk menginginkan orang lain apa yang kita inginkan untuk diri kita sendiri, dan dengan ini muncul 'keinginan' untuk 'berbagi' berkat kita dengan mereka yang kurang beruntung dalam arti fisik duniawi. serta pengertian rohani. Semakin banyak kita berbagi di luar kebutuhan kita dengan mereka yang kurang beruntung dalam kekayaan, kesehatan, dan kehidupan - dunia ini akan semakin 'seimbang', dan semakin baik bagi kesejahteraan spiritual dan karena itu fisik, emosional, dan mental kita.

Ketika kita menunjukkan rasa terima kasih kepada mereka yang menunjukkan kebaikan kepada kita dengan berterima kasih kepada mereka, atau membalas budi, atau dengan cara apa pun yang tampaknya masuk akal - hal itu memungkinkan orang lain untuk merasa 'dihargai' atas upaya mereka dan membuat mereka lebih mungkin melanjutkan tindakan mereka. kebaikan- jika tindakan kebaikan dilakukan dengan harapan balasan. Mereka yang berbuat baik tanpa mengharapkan balasan - demi Tuhan, dan untuk menunjukkan rasa syukur kepada-Nya - tidak akan mengharapkan bahkan 'terima kasih' dan jika seseorang tidak dapat membalas budi atau kebaikan - itu tidak akan menempatkan mereka off terus menjadi baik dan murah hati. (lihat Kebaikan)  

Jika lebih dari kita mendorong satu sama lain untuk bersyukur kepada 'Tuhan'- Sumber segala rezeki- daripada satu sama lain, dan jika semua orang yang 'memberi' apa yang mereka berikan untuk membantu orang lain melakukannya untuk menunjukkan rasa syukur kepada Pencipta mereka , tanpa mengharapkan imbalan dari penerima-  bayangkan dunia macam apa ini? Orang tidak akan marah satu sama lain karena tidak membalas budi, dan umat manusia akan melihat 'berbagi' di luar kebutuhan kita sebagai 'kewajiban' dan cara menunjukkan rasa terima kasih kepada pencipta mereka dan sebagai cara menunjukkan rasa hormat kepada semua kehidupan. Dengan melepaskan kebutuhan orang lain untuk menunjukkan rasa terima kasih atas apa yang kita lakukan untuk mereka-kita akan 'membebaskan' mereka dari perasaan 'berutang' kepada kita, karena perbuatan kita akan benar-benar altruistik di alam dan lebih seperti tindakan amal. Dan bayangkan sebuah dunia di mana semua orang yang memberi untuk membantu orang lain melakukannya karena cinta kepada Pencipta mereka, dan cinta satu sama lain dan karena mereka bersyukur atas berkah mereka - sementara semua orang yang  menerima kebaikan  berusaha untuk menunjukkan rasa syukur kepada Tuhan dengan juga berbagi rezeki mereka dengan mereka yang lebih buruk dalam arti fisik-  dan kepada mereka yang menunjukkan kebaikan kepada mereka dengan kemampuan terbaik mereka. Seberapa jauh lebih bahagia dan lebih diberkati yang akan kita semua rasakan?  

Kita sering mengajari anak-anak kita bahwa 'berbagi itu peduli' dan mengajari mereka untuk mengucapkan 'terima kasih' dan menunjukkan rasa terima kasih dan rasa hormat kepada kita dan orang lain atas semua yang kita lakukan untuk mereka- Tapi mari kita renungkan- mengapa kita ingin mereka tumbuh dewasa mengetahui yang terbaik adalah berbagi dengan orang lain? Mengapa kita ingin mereka bersyukur? Bukankah kita seperti mereka di mata Pencipta kita? Apakah kita mempraktekkan apa yang kita khotbahkan? Seberapa besar kemungkinan anak-anak kita akan tumbuh menjadi baik dan berbagi dan berterima kasih kepada kita jika kita menunjukkan rasa syukur kepada Pencipta kita  siapa yang menafkahi kami dan kepada orang tua kami yang membagi rezeki mereka dengan kami?  


 

Bagaimana kita bisa lebih bersyukur?

Beberapa dari kita mungkin percaya bahwa apa yang kita miliki di dunia fisik ini 'milik' kita dan itu adalah 'hak' kita untuk ketentuan itu. Kami  mungkin percaya bahwa mereka mandiri dan 'layak' dari ketentuan itu dan karena itu menjadi kurang  bersyukur untuk itu.  Namun mari kita renungkan konsep 'penyediaan'. Apa itu 'Penyediaan'?  Penyediaan adalah konsep yang mengalir. Apa yang menjadi milik kita di dunia fisik ini yang bukan milik orang lain sebelum kita? Apa yang kita bawa ke kuburan kita? Apakah kita benar-benar mandiri ataukah semua yang kita miliki karena telah disediakan untuk kita baik secara langsung maupun tidak langsung? Apakah segala sesuatu yang kita pikir kita miliki tentang tanah, properti, kekayaan, anak-anak, tubuh kita- benar-benar milik kita? apakah mereka abadi? Apakah kita mengendalikan mereka atau ada Eksistensi Yang Lebih Tinggi yang dapat mengambil semuanya dari kita dalam sekejap?

 

Dari perspektif Abraham - kita semua 'milik' Tuhan - dan kepada-Nya kita kembali. Kita hanyalah makhluk spiritual yang ada dalam wujud fisik dan segala rezeki adalah dari-Nya baik secara langsung maupun tidak langsung melalui orang lain yang berperan sebagai wadah bagi aliran rezeki-Nya ini. Dia menyediakan bagi mereka yang menyediakan bagi kita. Semua yang dilakukan orang tua kita untuk kita, adalah karena 'Sumber Segala Rezeki.' Mereka menyediakan bagi kita, karena mereka telah disediakan.   Segala sesuatu yang 'baik' yang kita lakukan untuk anak-anak kita dan orang-orang yang kita cintai dan apa pun yang kita bagikan karena cinta dan rasa syukur- adalah karena kita juga telah disediakan.  

1) Dengan kerendahan hati dan memohon kepada Pencipta kita untuk membantu kita lebih bersyukur atas nikmat-Nya.

 

2) Alih-alih membandingkan berkat kita dengan mereka yang tampaknya memiliki lebih banyak dalam arti fisik, jika kita membandingkan diri kita dengan mereka yang 'ternyata' lebih sedikit - itu dapat membantu kita untuk merasa lebih bersyukur atas berkat kita.

3) Melalui mengalami kerugian dan keuntungan dan membandingkan dan  merenungkan  pengalaman keduanya.

4) Melalui berbagi pengalaman kami tentang 'kehilangan' satu sama lain, dan 'mendengarkan' dan belajar dari satu sama lain.

5) Melalui pembinaan disiplin bersyukur melalui ucapan dan adab misalnya bersyukur kepada Tuhan setiap pagi dan sore hari atas  anugerah  kehidupan dan kesempatannya, atau  mengingat untuk mengatakan 'terima kasih' kepada orang lain ketika mereka melakukan tindakan kebaikan untuk kita.

6) Melalui refleksi dan perhatian penuh dan 'empati' untuk orang lain melalui saat-saat 'kehilangan' mereka.  

7) Melalui tindakan amal.

8) Doa untuk orang lain.

9) Puasa. Mengorbankan bekal makanan dan air untuk jangka waktu tertentu dapat membantu kita menumbuhkan 'empati' bagi mereka yang kurang beruntung dari kita, dan membantu kita untuk lebih mensyukuri bekal dasar kita ketika kita memilikinya.  

(Tulisan di atas didasarkan pada refleksi Dr Lale  Tuner)

Kutipan Kitab Suci tentang 'Syukur:'

'... Dan Kami telah memerintahkan kepada manusia tentang orang tuanya - ibunya  mengandung dia dalam kelemahan demi kelemahan, dan penyapihannya terjadi dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada orang tuamu; bagi-Ku adalah Takdir. Quran 31:14

'...Jika seseorang menginginkan pahala dalam hidup ini, Kami akan memberikannya kepadanya; Dan barang siapa menginginkan pahala di akhirat, pasti Kami berikan kepadanya. Dan dengan cepat Kami akan membalas orang-orang yang (melayani kami dengan) syukur.' Quran 3:145

 

'...Barangsiapa yang bersyukur melakukannya untuk keuntungan jiwanya sendiri ...' Quran 31:12

'..Apakah kamu tidak memperhatikan bahwa kapal-kapal berlayar di lautan dengan karunia Allah, agar Dia menunjukkan kepadamu sebagian dari kemuliaan-Nya.  Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang istiqomah dan bersyukur.'Quran 31:31

'Aku akan memuji Nama Tuhan dalam Lagu dan Memuliakan Dia  dengan ucapan syukur.' Mazmur 69:30

 

'Jika Anda bersyukur, saya pasti akan memberi Anda lebih banyak; dan jika kamu ingkar, maka azab-Ku sangat keras.'  Quran 14:7

'Sementara seluruh jemaah Israel berdiri di sana, raja berbalik dan memberkati mereka. Lalu dia berkata:

“Segala puji bagi Tuhan, Allah Israel, yang dengan tangannya sendiri telah menggenapi apa yang dijanjikan-Nya dengan mulutnya sendiri kepada ayahku, Daud. Karena dia berkata, 'Sejak hari Aku membawa umat-Ku Israel keluar dari Mesir, Aku tidak memilih sebuah kota di suku Israel mana pun untuk membangun kuil sehingga Nama-Ku ada di sana, tetapi Aku telah memilih Daud untuk memerintah umat-Ku. Israel.'

'Ayah saya, David, memiliki keinginan untuk membangun sebuah kuil bagi Nama Tuhan, Allah Israel. Tetapi Tuhan berkata kepada ayahku David, 'Kamu melakukannya dengan baik untuk memiliki dalam hatimu untuk membangun sebuah kuil untuk Nama-Ku. Meskipun demikian, bukan kamu yang membangun bait suci, tetapi putramu, darah dan dagingmu sendiri—dialah yang akan membangun bait bagi Nama-Ku.'

'Tuhan telah menepati janji yang dibuatnya: Aku telah menggantikan Daud ayahku dan sekarang aku duduk di atas takhta Israel, seperti yang dijanjikan Tuhan, dan aku telah membangun bait suci untuk Nama Tuhan, Allah Israel. Saya telah menyediakan tempat di sana untuk bahtera, di mana ada perjanjian Tuhan yang dibuatnya dengan nenek moyang kita ketika dia membawa mereka keluar dari Mesir.'  1 Raja-raja 8:14-21

 

'Mengapa Tuhan harus menghukum Anda jika Anda telah berterima kasih kepada-Nya dan percaya kepada-Nya. Dan Allah Maha Mengapresiasi (kebaikan), Maha Mengetahui.' Quran 4:147

'Bernyanyilah untuk  Yang mulia  dengan pujian yang penuh syukur; membuat musik  kepada Tuhan kita dengan harpa.' Mazmur 147:7

“Dialah yang memampukan kamu untuk melakukan perjalanan di darat dan di laut, sehingga ketika kamu berada di kapal dan mereka berlayar bersama mereka dengan angin yang baik dan mereka bergembira di dalamnya, datanglah angin badai dan ombak datang kepada mereka dari mana-mana dan mereka menganggap bahwa mereka dikelilingi, memohon kepada Tuhan, tulus kepada-Nya dalam agama, "Jika Anda menyelamatkan kami dari ini, kami pasti akan termasuk orang-orang yang bersyukur."  Tetapi ketika Dia menyelamatkan mereka, mereka segera melakukan ketidakadilan di bumi tanpa hak. Wahai manusia, kezalimanmu itu hanya terhadap dirimu sendiri, [semata-mata] kenikmatan hidup duniawi. Kemudian kepada Kamilah kamu kembali, dan Kami akan memberitahukan kepadamu apa yang dahulu kamu kerjakan.' Quran 10:22-23


 

'Saya berterima kasih dan memuji Anda, Tuhan nenek moyang saya:  Anda telah memberi saya kebijaksanaan  dan kekuasaan, Engkau telah memberitahukan kepadaku apa yang kami minta dari-Mu, Engkau telah memberitahukan kepada kami mimpi raja itu.' Daniel 2:23

 

'Dan apa pun dari berkat dan hal-hal baik yang Anda miliki, itu dari Allah.' Quran 16:53

 

“Kami menganugerahkan hikmah kepada Luqman: 'Tunjukkan rasa syukur kepada Allah. Siapa pun yang bersyukur melakukannya untuk keuntungan jiwanya sendiri: tetapi siapa pun yang tidak tahu berterima kasih, sesungguhnya Allah bebas dari semua keinginan yang layak dipuji.'”  Quran 31:12

'Saya berterima kasih kepada Anda, Bapa, Tuhan langit dan bumi, bahwa Anda telah menyembunyikan hal-hal ini dari orang bijak dan pengertian dan mengungkapkannya kepada anak-anak kecil; ya, Bapa, karena begitulah kehendak-Mu yang murah hati. Segala sesuatu telah diserahkan kepada-Ku oleh Bapa-Ku, dan tidak seorang pun mengenal Putra kecuali Bapa, dan tidak seorang pun mengenal Bapa kecuali Putra dan siapa pun yang kepadanya Putra memilih untuk mengungkapkan-Nya.' Matius 11:25–27

 

Kemudian ketika (Salomo) melihatnya diletakkan di hadapannya [merujuk pada tahta Ratu Sheba], dia berkata: 'Ini dengan karunia Tuhanku untuk menguji aku apakah aku bersyukur atau tidak berterima kasih! Dan barang siapa yang bersyukur, maka sesungguhnya syukur itu adalah untuk (kebaikan) dirinya sendiri, dan barang siapa yang ingkar, (dia hanya mengingkari kerugian dirinya sendiri). Tentu! Tuhanku Kaya (Bebas dari segala keinginan), Berlimpah.'”  Quran 27: 40

'Aku akan bersyukur kepada-Mu,  Tuhan, dengan segenap hatiku; Aku akan menceritakan semua Perbuatan-Mu yang Luar Biasa.' Mazmur 9:1

 

'Dia (Salomo) berkata: "Ya Tuhanku! Berilah inspirasi dan tuntunlah aku agar aku dapat bersyukur atas nikmat-Mu yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada orang tuaku, dan agar aku dapat bertindak benar dengan cara yang berkenan kepada-Mu; dan sertakan aku (karena rahmat-Mu) di antara hamba-hamba-Mu yang saleh.”' Quran 27:19

 

“Dan Kami perintahkan kepada manusia tentang kedua orang tuanya, ibunya mengandung dia dalam keadaan lemah di atas kelemahan, dan penyapihannya terjadi dalam dua musim. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada orang tuamu; bagi-Ku adalah Takdir.' Quran 31:14

 

'Dengan pujian dan ucapan syukur mereka bernyanyi untuk  Tuhan: “Dia baik; Kasih-Nya terhadap Israel bertahan selama-lamanya.” Dan semua orang memberikan teriakan yang luar biasa  pujian untuk  Tuhan, karena Yayasan  dari House of the  Yang mulia  dibaringkan.'  Ezra 3:11

'Keturunan dari mereka yang kami lahirkan bersama Nuh; pasti dia adalah hamba Tuhan yang bersyukur.'  Quran 17:13

 

'Aku akan berterima kasih kepada  Yang mulia  karena kebenarannya; Saya akan menyanyikan pujian  dari nama  Yang mulia  Paling tinggi.' Mazmur 7:17

 

'Saya akan mengucapkan terima kasih dalam pertemuan besar; di antara kerumunan  Aku akan memujimu.' Mazmur 35:18

 

 

'Datang,  mari kita bernyanyi dengan gembira  ke  Yang mulia; mari kita berteriak keras  ke Batu  Keselamatan kita/ Mari kita datang ke hadapan-Nya  dengan ucapan syukur dan pujilah Dia dengan musik  dan lagu. Untuk  Yang mulia  adalah Tuhan yang agung, Raja yang Agung  Di atas semua dewa.' Mazmur 95:1-3

 

'Masuki Gerbang-Nya dengan ucapan syukur  dan pengadilan-Nya  dengan pujian; bersyukur kepada-Nya dan memuji Nama-Nya. Untuk  Yang mulia  baik?  dan Kasih-Nya bertahan Selama-lamanya; Kesetiaannya  berlanjut melalui semua generasi.' Mazmur 100:4-5

 

'Puji  Yang mulia. Ucapkan terima kasih kepada  Tuhan, karena Dia baik; Kasih-Nya bertahan Selama-lamanya.' Mazmur 106:1

 

Biarkan mereka bersyukur  ke  Yang mulia  untuk Cintanya yang Tak Pernah Berakhir dan perbuatan-Nya yang luar biasa  untuk umat manusia. Biarkan mereka mengorbankan persembahan terima kasih dan menceritakan karya-karyanya  dengan lagu-lagu kegembiraan. Mazmur 107:21-22

 

'Bersyukurlah kepada  Yang mulia,  karena dia baik; Cintanya bertahan selamanya.' Mazmur 118:1


 

'Karena itu, karena kami menerima kerajaan yang tidak dapat digoyahkan,  marilah kita bersyukur, dan beribadah kepada Allah dengan penuh hormat dan kekaguman,  karena "Allah kita adalah api yang menghanguskan."' Ibrani 12:28-29

 

'Datanglah kepadaku, semua yang bekerja dan berbeban berat, dan aku akan memberimu istirahat. Pikullah kuk yang Kupasang, dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati, dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Karena kukku enak, dan bebanku ringan.'  Matius 11:28-30

 

'..mengambil ketujuh roti dan ikan itu, dan Dia mengucap syukur, memecahkannya, dan terus memberikannya kepada para murid, dan para murid memberikannya kepada orang banyak.' Matius 15:36  

 

'Dan ketika kamu berdoa, jangan menumpuk frasa kosong seperti yang dilakukan orang bukan Yahudi, karena mereka berpikir bahwa mereka akan didengar karena banyak kata mereka.  Jangan seperti mereka, karena Bapamu tahu apa yang kamu butuhkan sebelum kamu meminta kepada-Nya.' Matius 6:7–8