iri saya

Apakah saya berharap saya adalah orang lain?

Apakah saya tidak puas dengan nasib saya?

Apakah saya tidak bersyukur atas berkat saya? Apa hak saya untuk menginginkan berkat Anda selain berkat saya sendiri?

Apakah saya menunjukkan rasa syukur saya kepada Pencipta dan Sumber berkat saya dengan membagikan berkat saya kepada mereka yang memiliki lebih sedikit daripada saya?

Envy can be a big weight and a burden with negative influence - Envy role and impact symbo
Marble Surface

Iri

Apa itu Envy?

Kecemburuan dapat digambarkan sebagai 'perasaan tidak puas atau kerinduan yang ditimbulkan oleh harta, kualitas, atau hadiah orang lain. Ini adalah keinginan untuk memiliki hadiah, berkat atau bakat milik orang lain.

Mengapa Iri Hati Itu Penting?

Kecemburuan sebagai sebuah konsep penting karena realitas yang dirasakan kehadirannya di dalam diri kita dalam keberadaan fisik dari kehidupan duniawi ini dapat membawa kita ke tingkat Syukur dan Pengudusan yang Lebih Tinggi ketika kita merenungkannya, berpaling darinya, menggunakannya untuk menyatukan daripada untuk membagi dalam hubungan kita, atau mendapatkan kebijaksanaan dari negativitas yang dihasilkan dari bertindak atasnya yang membawa kita pada pertobatan dan memperbaiki jalan kita menuju Kebaikan. Adanya rasa iri (seperti kecenderungan jahat lainnya) menjadi alat bagi jiwa kita untuk 'diuji' apakah kita benar-benar Mukmin dalam kemampuan melawan dosa yang diakibatkan oleh penggunaan bejana penipuan ini.

Bagaimana rasa iri dapat membantu saya dan orang lain?

Tergantung pada bagaimana kita memilih untuk menyalurkan rasa iri kita, sebenarnya iri hati dapat membantu kita untuk merasakan lebih banyak 'hasrat' dan motivasi menuju kesuksesan yang dapat bermanfaat bagi hubungan kita dengan diri kita sendiri, Pencipta kita dan dengan orang lain. Misalnya- merasa iri pada seseorang yang tampaknya lebih halus dalam jalan kebenaran mereka daripada diri kita sendiri sebenarnya dapat memotivasi kita untuk berhasrat memiliki kualitas yang mereka miliki, dan mengikuti jalan mereka sebagai teladan dan terang. Terkadang rasa iri dapat membuat kita bekerja lebih keras dalam refleksi diri dan perbaikan diri dan mendorong kita untuk 'bersaing' satu sama lain dalam melakukan perbuatan baik - sejenis kompetisi yang dapat membantu kita melayani masyarakat dengan lebih baik. Namun- bahkan jenis kecemburuan ini bisa menjadi sangat berbahaya dan menyebabkan banyak kerugian bagi diri kita sendiri dan orang lain di masyarakat jika tidak mencapai titik ( selama pemurnian diri kita) melepaskan, atau mengorbankan kecemburuan itu, dan malah merayakannya bersama-sama. saudara dan saudari kita atas keberhasilan kita bersama menuju kebenaran dalam Damai. Tingkat yang lebih tinggi dari ini mungkin merupakan rasa iri seseorang terhadap Penciptanya- mungkin mereka ingin sedekat mungkin dengan-Nya, dan tidak ingin berbagi posisi itu dengan orang lain? Kecemburuan ini dapat memotivasi seseorang untuk mencari Kebenaran Yang Lebih Tinggi dalam ketulusan dan Mencintai Pencipta mereka untuk mendapatkan Keridhaan-Nya dengan hati, pikiran dan kekuatan mereka dan akan menemukan bahwa semakin dekat mereka dalam hubungan mereka dengan Pencipta mereka, semakin mereka akan datang untuk mencintai sesama mereka. manusia sebagai diri mereka sendiri (karena mereka belajar bahwa Pencipta kita adalah Pencipta semua dan mencintai semua Ciptaan-Nya), dan berharap keberhasilan orang lain dalam Persatuan mereka dengan Tuhan sama atau bahkan lebih dari bagaimana mereka berharap untuk keberhasilan Persatuan dengan-Nya untuk diri. Karena bagaimana kita bisa benar-benar mencintai Pencipta kita jika kita tidak mencintai semua yang Dia cintai? Akankah Sang Pencipta alam semesta mengizinkan kita untuk lebih dekat dengan-Nya dan merasakan Kehadiran-Nya di tingkat yang Lebih Tinggi jika kita iri dengan hubungan yang Dia miliki atau ingin miliki dengan ciptaan-Nya yang lain yang Dia cintai?

Ketika kita iri pada mereka yang memiliki lebih banyak pengetahuan, pemahaman, kebijaksanaan dan cinta daripada bagaimana kita memandang diri kita sendiri - dan kita menyadari bahwa apa yang telah mereka capai atau telah diberikan juga berada dalam jangkauan kita sendiri melalui perjuangan dan usaha - (dan selama kita memilikinya). Takut akan Tuhan yang mencegah kita dari melanggar batas-Nya melalui dosa sementara kita berusaha untuk berhasil di bidang ini)- ini dapat mendorong kita untuk mencari pengetahuan, hikmat, pengertian dan cinta dengan meningkatkan hubungan kita dengan orang-orang itu- ini dapat membantu baik bagi guru dan murid dan untuk murid murid yang sekarang menjadi guru. Apa saja dan siapa saja bisa menjadi guru atau murid kita- kita bisa belajar dari siapa saja dan apa saja di sekitar kita- tapi yang terpenting adalah ada hubungan terlebih dahulu. Jadi kecemburuan yang mendorong kita untuk meningkatkan hubungan kita dengan orang lain dalam mengejar Kebenaran Yang Lebih Tinggi sebenarnya dapat membantu kita untuk melayani Pencipta kita dan satu sama lain dengan lebih baik.  

Bagaimana kecemburuan menyebabkan saya terluka?

Mari kita bertanya pada diri sendiri - apa yang membuat kita iri? Siapa yang membuat kita iri? Apakah itu saudara kita? tetangga? induk? anak? atau apakah itu menuju Pencipta kita yang memiliki semua Dominion, Power dan Glory? dan mengapa kita iri?- apakah kita ingin seperti mereka? Apakah kita berharap bahwa semua kekuasaan kekuasaan dan kemuliaan adalah milik kita? Apakah kita tidak mensyukuri bagian kita di dunia ini? Apakah kita ingin memiliki lebih dan lebih? Apa yang membuat kita lebih layak untuk memiliki lebih dari orang lain? Apa lagi selain kesombongan dan ego yang memicu dan didorong oleh kecemburuan saya?

Kecemburuan dapat menyebabkan kerugian besar bagi kita jika kita tidak dapat bangkit di atasnya (dengan menyerah pada Kehendak Yang Lebih Tinggi) atau menyalurkannya dengan cara yang melayani Tujuan Lebih Tinggi kita. Ini dapat memicu keinginan kebinatangan kita untuk mengejar jalan dosa, dan mengakibatkan rusaknya hubungan kita dengan diri kita sendiri, Pencipta kita, dan masyarakat. Setiap kerusakan hubungan yang menyebabkan kerugian dan kerugian pada Makhluk yang pada dasarnya kita hargai, cintai, dan cari untuk terhubung dengan lebih baik (dalam diri inti kita) mengarah pada penurunan mental, emosional, dan spiritual yang mengakibatkan gejala fisik di dalam dan sekitar kita. Titik di mana kecemburuan kita menghasilkan keinginan kita untuk 'keberhasilan' kita sendiri menggantikan (atau kehilangan) keberhasilan sesama manusia adalah titik di mana kita menjadi terperangkap dalam kekuatannya.  

Kecemburuan baik bahan bakar dan feed di sisi egois dari kesombongan kita, nafsu, keserakahan kita, kemalasan kita, kemarahan kita / pembalasan, kebencian timbal balik kita, ketakutan dan kesedihan kita mengarah ke kerusakan hubungan lebih lanjut dan perpecahan. Apa pun yang menyebabkan perpecahan di dalam dan di sekitar kita mengakibatkan bergerak lebih jauh dari Kedamaian Batin dan Dunia.  

Semakin kita terperangkap dalam penjara kecemburuan kita terhadap satu sama lain dan terhadap Pencipta kita, semakin kecil kecenderungan kita untuk terlibat, dan bertekun dalam jalan kebenaran, seperti kejujuran, integritas, sukacita, cinta, kasih sayang, kedamaian, rasa hormat. , keadilan, kerendahan hati, kelembutan, kebaikan, pengampunan, rasa syukur, keberanian, kesabaran, ketekunan, dan komitmen. Semakin sedikit kita melakukan perbuatan baik yang didorong oleh kasih sayang, keadilan dan kedamaian melalui kebenaran, maka semakin sedikit kita mampu 'menyucikan' dan memurnikan diri kita untuk menghilangkan kekaburan yang membentuk cangkang di sekitar pendengaran, penglihatan dan hati kita. Semakin tebal cangkang di sekitar esensi sejati keberadaan kita, semakin kita merasa terlepas dari diri kita sendiri, pencipta kita dan dari ciptaan-Nya - berpegangan dan mengejar kesenangan fisik dari kehidupan duniawi sementara ini alih-alih mencari Kebenaran Abadi yang Lebih Tinggi dan berinvestasi dalam dunia yang akan datang. Semakin tebal cangkang di sekitar esensi sejati dari Wujud kita - semakin sedikit kita 'mendengar' panggilan untuk bantuan anak batin kita, janda batin, diri tertindas batin dan karena itu kita kurang mampu untuk menanggapi panggilan ini. Kita tenggelam semakin dalam ke dalam depresi, kecemasan, keputusasaan, kesedihan, dan kegelapan. Kita bergumul dengan identitas diri kita, dan kehilangan perspektif tentang penilaian kita tentang benar dan salah, kebenaran dari kepalsuan. Kita kehilangan kemampuan untuk melihat dan menerima Kebenaran ketika kita menghadapinya karena kecemburuan kita, mengaburkan kemampuan kita untuk 'memahami' dan 'mengenali' dan ketakutan akan dibutakan atau dihancurkan/dihancurkan oleh Kebenaran yang Lebih Tinggi dari Kebenaran itu. delusi/persepsi palsu tentang diri kita sendiri. Kita akhirnya hidup dalam bayang-bayang kita daripada dalam Kesatuan dengan Sumber Cahaya Kita dari Wujud Sejati dan Pencipta kita yang memenjarakan di dalam dinding luar kita. Dinding-dinding ini memisahkan kita dari merangkul hubungan yang bermakna dan damai dengan pasangan kita, anak-anak kita, orang tua kita, dan komunitas kita dan mengarah pada perang dan kehancuran di sekitar kita. Ini kemudian menyebabkan lebih banyak kehancuran di dalam. Kecemburuan kita mengundang spiral ke bawah, dan membawa kita jatuh dari surga spiritual kita.

Seringkali apa yang dibutuhkan adalah Kekuatan Kekuatan dan Cinta eksternal yang menghancurkan dan menghancurkan kulit terluar kita yang terdiri dari rasa iri dan semua kecenderungan jahat lainnya- untuk merendahkan kita dan mengembalikan kita ke Realitas sehingga kita sekali lagi dapat mendengar tangisan yatim piatu, atau seseorang yang membutuhkan bantuan kita, dan agar kita sekali lagi diberi kesempatan untuk bertobat, memperbaiki jalan kita, bertanggung jawab atas perilaku kita dan Kembali kepada Pencipta kita. Atau mungkin ketika cangkang kita dicairkan menjadi cair oleh panas yang ekstrem? Atau mungkin dengan kekuatan kesabaran kebaikan dan Kebenaran yang sedikit demi sedikit meruntuhkan lapisan luar kepalsuan kita melalui orang-orang saleh yang mencintai kita dan bertekun membalas kejahatan kita dengan kebaikan dan memilih untuk berbelas kasih dan berbelas kasih kepada kita daripada membalas dendam? Atau mungkin ketika kecemburuan kita mengakibatkan pengerasan hati kita sampai-sampai kita tidak dapat mendengar suara hati kita sendiri untuk Kebenaran - kita akan mendengarkan suara klakson yang seperti tangisan nyaring anak batin kita yang menyerukan penebusan dari Juruselamat kita, Pencipta kita- Tuhan Semesta Alam?

Bagaimana kecemburuan menyebabkan kerugian bagi orang lain?

Seberapa besar kerusakan masyarakat dan kerugian bagi orang lain adalah akibat dari ucapan dan perilaku kita yang mengakibatkan pelanggaran Hukum? Berapa banyak dari kita yang melakukan perzinahan karena kita mengingini istri sesama kita? Berapa banyak dari kita yang mencuri karena kita mengingini milik sesama manusia? Berapa banyak dari kita yang membunuh karena kecemburuan kita terhadap orang lain? Berapa banyak dari kita yang berbohong dan menipu, memberikan kesaksian palsu tentang Kebenaran karena kita iri dengan karunia, berkat, dan bakat orang lain? Berapa banyak hubungan dan masyarakat kita yang rusak karena pengejaran kesenangan duniawi kita dan pemujaan uang karena kecemburuan kita? Berapa banyak negara yang berperang karena saling iri sementara mengejar kepemilikan dan kekuasaan duniawi, kemuliaan dan kehormatan- yang mengakibatkan penderitaan dan hilangnya nyawa tak berdosa? Berapa banyak agama yang terpecah menjadi sekte-sekte bahkan setelah menjadi saksi Kebenaran Yang Lebih Tinggi- karena rasa iri dan keserakahan? Baik itu pada tingkat pribadi atau global- kita melihat bahwa iri hati adalah keadaan tidak tahu berterima kasih dan kesombongan yang mengundang kita untuk berbuat dosa, dan tidak menaati Hukum Ilahi dan Masyarakat- dan membawa ketidakadilan bagi diri kita sendiri, hubungan kita, keluarga dalam skala pribadi dan global. .  

Bagaimana rasa iri mempengaruhi rasa kesejahteraan kita?

Ketika hubungan kita rusak karena kita dikendalikan oleh rasa iri kita, - kita terpecah, kita menjadi lemah baik secara spiritual dan emosional dan mental dan fisik, baik secara individu maupun pada tingkat kolektif. Kita menjadi kurang mampu berfungsi dalam Damai- di rumah kita, tempat kerja kita, dan komunitas kita. Ini kemudian mengobarkan api untuk semakin banyak cara merusak yang mengarah pada rasa sakit dan penderitaan lebih lanjut bagi semua.  

Kecemburuan adalah kekuatan yang menentang Syukur- dan rasa syukur adalah unsur penting dari jiwa jika kita berusaha untuk meningkatkan rasa kesejahteraan spiritual, emosional dan mental kita. Syukur kepada Pencipta kita dan syukur kepada orang lain. Karena bagaimana kita bisa iri terhadap orang lain jika kita bersyukur atas bagian kita dari berkat dan bakat karunia jasmani dan rohani di dunia ini? Jadi, semakin kita memilih untuk menyalakan api kecemburuan dalam diri kita, semakin sedikit ruang bagi kita untuk menjadi lebih bersyukur dan memiliki perasaan sejahtera yang lebih baik.  

Kecemburuan juga merupakan kekuatan yang menentang Pengampunan- dan pengampunan juga merupakan unsur penting dari jiwa yang berusaha untuk sembuh dalam Damai. Pengampunan terhadap orang lain memungkinkan kita untuk melepaskan rasa sakit dan penderitaan yang kita rasakan sebagai akibat dari kerugian yang disebabkan oleh tindakan mereka terhadap kita- dan memungkinkan kita untuk merasa kurang dari 'korban' kehidupan- memungkinkan kita untuk naik di atas kita sendiri ego- dalam kerendahan hati dan mencari pengampunan dari Pencipta kita- dengan demikian memperkuat hubungan kita, memungkinkan kita untuk lebih bertanggung jawab atas perilaku kita sendiri dan memberi kita keberanian untuk berhenti bersembunyi di bayang-bayang/pakaian kulit luar kita yang merupakan hasil dari perbuatan kita sendiri dosa. Jadi, semakin kita memilih untuk memicu kecemburuan kita, semakin sedikit ruang yang kita buat untuk pengampunan di hati dan jiwa kita, dan semakin sedikit kita dapat menyembuhkan dan memperoleh kebijaksanaan dari pengalaman negatif masa lalu kita.  

Semakin kita iri, semakin tidak mampu kita untuk mencintai sesama manusia seperti diri kita sendiri. Karena iri hati adalah kebalikan dari cinta tanpa syarat. Jadi semakin kita memilih bahan bakar kita untuk iri, semakin tidak mampu kita untuk Mencintai Pencipta kita dengan hati dan kekuatan pikiran kita dan oleh karena itu untuk memperlakukan orang lain sebagaimana kita sendiri ingin diperlakukan. Untuk apa rasa iri memberi makan jika bukan kesombongan kita sendiri? Dan bagaimana kita bisa benar-benar mencintai,  melayani dan mematuhi Kebenaran yang Lebih Tinggi jika kita percaya kecenderungan jahat kita untuk lebih layak disembah dan berusaha untuk mendapatkan semua yang dalam Kebenaran adalah milik Pencipta kita? dan jika kita berusaha membuat ego kita menjadi tuhan palsu melalui kesombongan dan ketidaktaatan? Bagaimana kita bisa menjadi benar-benar altruistik dan tidak mementingkan diri sendiri jika ego kita menghalangi? Apakah tembok ego kita tidak menghalangi kita untuk menerima cinta dari Pencipta kita dan ciptaan-Nya yang membantu kita untuk sembuh?  

Kecemburuan memicu kemarahan dan pembalasan kita - semakin iri kita, semakin sedikit kesabaran kita di saat-saat sulit dan perjuangan dan dalam hubungan kita. Tapi bagaimana kita bisa sembuh tanpa kesabaran? Bagaimana kita bisa bertahan meskipun kekuatan destruktif eksternal dari kecenderungan jahat yang tampaknya ingin menyesatkan kita - jika kita tidak mampu memiliki kesabaran dan bertekun di jalan Damai dan kebenaran? Kesabaran saat kehilangan nyawa, kekayaan, kesehatan dan berkah lainnya sangat penting jika kita ingin bisa bangkit setelah kita jatuh, dan tidak menyerah dalam perjalanan pemurnian diri kita. Kesabaran dengan diri kita sendiri dan dengan orang lain dapat membantu kita untuk menjadi lebih mampu membalas kejahatan dengan kebaikan, dan memilih belas kasihan daripada Penghakiman yang keras. Kesabaran membantu kita untuk mempermanis kepahitan dalam jiwa kita yang menyebabkan kita sakit dan menderita. Semakin marah kita karena iri, semakin besar kemungkinan kita ingin membalas mereka yang menyakiti kita - dan semakin besar kemungkinan ini akan mengakibatkan kehancuran dengan penilaian yang keras terhadap diri kita sendiri dan dalam hubungan kita. Jadi kecemburuan adalah kekuatan yang berlawanan dengan kesabaran - unsur penting lainnya menuju penyembuhan pribadi dan kolektif.  

Dengan cara yang mirip dengan di atas- Iri hati adalah musuh yang terbuka bagi belas kasihan, cinta, kedamaian, rasa hormat, dan semua cara kebenaran lainnya yang berfungsi sebagai alat untuk mengundang kita ke penyembahan berhala- dan ketika kita memilih untuk mengikuti cara-caranya, kita mulai membuat untuk diri kita sendiri dewa-dewa lain di samping Pencipta kita, yang mengarah pada depresi dan kecemasan sebagai akibat dari berkurangnya kemampuan kita untuk merasakan kehadiran dan hubungan dengan Esensi Sejati kita.  

Bagaimana saya bisa mengatasi rasa iri saya atau menggunakannya untuk mengubah kegelapan menjadi terang?

-Poin kuncinya di sini adalah Syukur- semakin kita berusaha untuk menjadi lebih bersyukur, semakin sedikit ruang bagi rasa iri untuk menguasai kita. Berikut ini tautan ke beberapa pertanyaan refleksi diri tentang 'Terima Kasih Saya' yang mungkin bisa membantu.

-Berikut adalah beberapa pertanyaan refleksi diri tentang 'My Envy' yang mungkin membantu kita menemukan harta terpendam dalam kecemburuan kita dan menggunakannya untuk membantu mengangkat kita di atas kecenderungan jahat kita.

-Disiplin diri dalam doa teratur, refleksi diri dan meditasi untuk membantu kita mencari Kebenaran yang Lebih Tinggi, melalui Pengetahuan, Kebijaksanaan, Pemahaman dan Pengalaman.

 

-Refleksi Kisah Nabi dari Kitab Ibrahim mencari lebih banyak kebijaksanaan dan pemahaman tentang iri hati. Misalnya, Habel dan Kain, Yakub dan Esau, Yusuf dan saudara-saudaranya, Abraham Ishak dan Ismael dan banyak lagi! salam sejahtera atas mereka semua.

-Melakukan tindakan cinta kasih, melalui pemberian tanpa pamrih (tanpa mengharapkan imbalan dari siapa pun) untuk membantu memurnikan kulit terluar kita dan mengungkap/mengungkap esensi tersembunyi kita yang terletak di bawah ego kita.

-Untuk berusaha melihat 'kebaikan' dan 'cahaya' dan 'kebenaran' pada orang lain sebanyak mungkin untuk membantu kita memaafkan kesalahan orang lain, memaafkan, sambil mencari pengampunan dari Pencipta kita sehingga kita 'Kembali' ke Kebenaran kita Esensi Keberadaan. Ketika kita berusaha untuk mengungkapkan cahaya pada orang lain, kita membiarkan diri kita sendiri untuk melihat cahaya tersembunyi kita sendiri dalam kegelapan kita yang memberi kita kekuatan untuk lebih menilai 'benar' dari 'salah' dan membimbing kita untuk Kebenaran lebih 'jelas' dengan menghapus lapisan luar dari rasa iri. Dengan menghindari penghakiman yang keras terhadap orang lain itu membantu kita untuk mempermanis Penghakiman terhadap jiwa kita sendiri dari Atas, sehingga kita dapat lebih mudah Sembuh dari pengalaman traumatis atau negatif kita.

-Cobalah untuk membalas kejahatan dengan kebaikan sebanyak mungkin. Semakin kita mencoba untuk melihat kebaikan orang lain, terlepas dari penampilan luar/pakaian mereka yang mungkin tampak jahat- dan semakin kita mencoba mendengarkan mereka untuk memahami sudut pandang mereka, dan menunjukkan belas kasih dan kesabaran alih-alih kemarahan dan pembalasan, semakin sedikit ruang yang ada di hati kita untuk iri hati mengendalikan tindakan kita yang mengarah pada kehancuran hubungan kita- Kita menjadi lebih mampu dengan cara ini untuk bertanggung jawab atas tindakan kita sendiri dan atas tindakan orang lain, dan lebih mampu membantu orang lain untuk menghapus tindakan mereka. pakaian luar yang menjebak mereka dalam perbudakan batin mereka untuk iri, dan ego, nafsu, kemalasan, kemarahan, dendam, ketakutan, kesedihan dll Kita sendiri menyembuhkan, melalui kesediaan kita untuk menyembuhkan mereka dengan kasih sayang dan cinta dan pengertian. Kami membebaskan diri kami dari perbudakan kecemburuan kami, dengan mengorbankan kecemburuan kami untuk Tujuan Yang Lebih Tinggi yang mencari Kesatuan (dengan semua Ciptaan) dengan Pencipta kami- Tuhan Semesta Alam.  

-Berusahalah untuk berdamai sebanyak mungkin dengan hati yang tulus, meskipun rasanya seolah-olah bertentangan dengan kita.  

-Mencari, berbicara dan berperilaku jujur setiap saat, dan mengungkapkan kebenaran, bahkan jika itu mengarah pada apa yang terasa seperti kerugian dalam kehidupan fisik ini (kehilangan uang, teman, kesulitan, perjuangan penindasan dll)  

-Gunakan kehendak bebas kita untuk dengan rela Menyerah pada Kehendak yang Lebih Tinggi dari kehendak kita sendiri, dan Pemahaman yang Lebih Tinggi dari Pemahaman kita sendiri. Berusaha Melayani Pencipta kita mencari Keridhaan-Nya sebanyak mungkin dalam semua yang kita pikirkan, rasakan, katakan dan lakukan.  

-Memanggil Pencipta kita secara langsung untuk bantuan dan bimbingan Kebenaran dengan memanggil-Nya menggunakan Atribut-Nya yang Indah dan merenungkan cara-cara kita dapat memasukkan cara-cara Kebenaran ini ke dalam hidup kita sendiri melalui pemurnian diri dalam ucapan dan perilaku pikiran kita.  

- Bekerja untuk menemukan harta terpendam yang terletak jauh di dalam kecenderungan jahat kegelapan kita sendiri- dan menggunakan kebijaksanaan/cahaya ini untuk membantu orang lain dan diri kita sendiri untuk bangkit dan mengubah kegelapan kita menjadi terang..

lihat lebih banyak

Kutipan Kitab Suci tentang Kecemburuan

“'Jangan membalas dendam atau dendam kepada siapa pun di antara kaummu, tetapi kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. Aku adalah Tuhan. Imamat 19:18

 

Jangan mengingini rumah sesamamu. Jangan mengingini istri sesamamu, atau hamba laki-laki atau perempuannya, lembu atau keledainya, atau apa pun milik sesamamu. Keluaran 20:17

 

Saudara-saudaranya melihat bahwa ayah mereka mencintainya lebih dari semua saudara laki-lakinya; jadi mereka membencinya dan tidak bisa berbicara dengannya dengan ramah. Kemudian Yusuf bermimpi, dan ketika dia menceritakannya kepada saudara-saudaranya, mereka semakin membencinya. Dia berkata kepada mereka, "Tolong dengarkan mimpi yang saya alami ini ..' Kejadian 37:4-11

 

 

Mereka berkata satu sama lain, "Ini dia pemimpi ini!" Sekarang, datang dan mari kita bunuh dia dan lempar dia ke salah satu lubang; dan kami akan berkata, 'Seekor binatang buas melahapnya.' Kalau begitu mari kita lihat apa yang akan terjadi dengan mimpinya!" Kejadian 37:19-20

 

Dan Sarai berkata kepada Abram, "Semoga kesalahan yang menimpaku atasmu, aku menyerahkan pelayanku ke dalam pelukanmu, tetapi ketika dia melihat bahwa dia hamil, aku dihina di hadapannya. Semoga TUHAN memutuskan antara kamu dan aku." Tetapi Abram berkata kepada Sarai, "Lihatlah, pelayanmu ada dalam kekuasaanmu; lakukan padanya apa yang baik di matamu." Jadi Sarai memperlakukannya dengan kasar, dan dia melarikan diri dari hadapannya. Kejadian 16:5-6

 

Sekarang Sara melihat anak Hagar, orang Mesir, yang dilahirkannya bagi Abraham, mengejek. Karena itu dia berkata kepada Abraham, "Usirlah pelayan ini dan putranya, karena putra pelayan ini tidak akan menjadi ahli waris dengan putraku Ishak." Kejadian 21:9-10

 

Kakak-kakaknya cemburu padanya, tetapi ayahnya terus mengingat perkataan itu. Kejadian 37:11

 

tetapi untuk Kain dan untuk persembahannya Dia tidak memperdulikannya. Jadi Kain menjadi sangat marah dan wajahnya muram. Kejadian 4:5

 

Kemudian Miryam dan Harun berbicara menentang Musa karena wanita Kusy yang dinikahinya (karena dia telah menikah dengan wanita Kusy); dan mereka berkata, "Apakah TUHAN memang berbicara hanya melalui Musa? Bukankah Ia juga berbicara melalui kita?" Dan TUHAN mendengarnya. (Sekarang pria Musa sangat rendah hati, lebih dari pria mana pun yang ada di muka bumi.) Bilangan 12:1-10

 

Kemudian Yosua bin Nun, pelayan Musa dari masa mudanya, berkata, "Musa, tuanku, tahan mereka." Tetapi Musa berkata kepadanya, "Apakah kamu cemburu karena aku? Apakah semua umat TUHAN akan menjadi nabi, bahwa TUHAN akan menaruh Roh-Nya ke atas mereka!" Bilangan 11:28-29

 

Saya telah melihat bahwa setiap kerja dan setiap keterampilan yang dilakukan adalah hasil persaingan antara seorang pria dan tetangganya. Ini juga kesia-siaan dan usaha mengejar angin. Pengkhotbah 4:4

 

“Karena kemarahan membunuh orang bodoh,

Dan kecemburuan membunuh yang sederhana. Pekerjaan 5:2

 

Mereka berkumpul melawan Musa dan Harun, dan berkata kepada mereka, “Kamu telah pergi cukup jauh, karena seluruh jemaah adalah kudus, masing-masing dari mereka, dan Tuhan ada di tengah-tengah mereka; jadi mengapa kamu meninggikan dirimu di atas jemaah Tuhan?” Bilangan 16:3

 

 

Ketika mereka menjadi iri kepada Musa di perkemahan, Dan Harun, Yang Kudus dari TUHAN, Bumi terbuka dan menelan Datan, Dan menelan rombongan Abiram. Dan api berkobar di perusahaan mereka; Nyala api memakan orang jahat. Mazmur 106:16-18

 

Kemudian Saul menjadi sangat marah, karena perkataan ini tidak menyenangkannya; dan dia berkata, "Mereka menganggap Daud sepuluh ribu, tetapi bagiku mereka menganggap ribuan. Sekarang apa lagi yang bisa dia miliki selain kerajaan?" Saul memandang Daud dengan curiga sejak hari itu. 1 Samuel 18:8-9

 

Selama putra Isai hidup di bumi, baik kamu maupun kerajaanmu tidak akan didirikan. Karena itu sekarang, kirim dan bawa dia kepadaku, karena dia pasti akan mati.” 1 Samuel 20:31

 

Hati yang damai memberi kehidupan pada tubuh, tetapi iri hati membusukkan tulang. Amsal 14:30

 

Kemarahan itu kejam dan amarah yang meluap-luap, tetapi siapa yang tahan menghadapi kecemburuan? Amsal 27:4

 

Anda menginginkan tetapi tidak memiliki, jadi Anda membunuh. Anda mendambakan tetapi Anda tidak bisa mendapatkan apa yang Anda inginkan, jadi Anda bertengkar dan berkelahi. Anda tidak memiliki karena Anda tidak meminta kepada Tuhan. Ketika Anda meminta, Anda tidak menerima, karena Anda meminta dengan motif yang salah, sehingga Anda dapat membelanjakan apa yang Anda dapatkan untuk kesenangan Anda. Yakobus 4:2-3

 

Jangan resah karena mereka yang jahat atau iri pada mereka yang berbuat salah; karena seperti rumput mereka akan segera layu, seperti tanaman hijau mereka akan segera mati. Percaya kepada TUHAN dan berbuat baik; berdiam di negeri itu dan menikmati padang rumput yang aman. Mazmur 37:1-3

 

Tetapi jika Anda menyimpan kecemburuan pahit dan ambisi egois dalam hati Anda, jangan membual tentang hal itu atau menyangkal kebenaran. “Kebijaksanaan” seperti itu tidak turun dari surga tetapi bersifat duniawi, tidak spiritual, bersifat iblis. Karena di mana Anda memiliki kecemburuan dan ambisi egois, di sana Anda menemukan kekacauan dan setiap praktik jahat. Jam 3:14-16

 

Tempatkan aku seperti segel di hatimu, seperti segel di lenganmu; karena cinta sekuat kematian, kecemburuannya yang tak kenal lelah seperti kuburan. Itu membakar seperti api yang menyala-nyala, seperti nyala api yang besar. 7 Air yang banyak tidak dapat memadamkan cinta; sungai tidak bisa menyapunya. Jika seseorang memberikan semua kekayaan rumahnya untuk cinta, itu akan sangat dicemooh. Kidung Agung 8:6-7

 

Karena kecemburuan membangkitkan kemarahan suami, dan dia tidak akan menunjukkan belas kasihan ketika dia membalas dendam. Amsal 6:34

 

Kemudian kemarahanku terhadapmu akan mereda dan kemarahan cemburuku akan berpaling darimu; Saya akan tenang dan tidak lagi marah. Yehezkiel 16:42

 

Jangan biarkan hatimu iri pada orang berdosa, tetapi hiduplah selalu dalam takut akan Tuhan. Amsal 23:17

 

Jangan iri pada orang jahat, jangan juga ingin bersama mereka; Karena pikiran mereka merencanakan kekerasan, Dan bibir mereka membicarakan masalah. Amsal 24:1-2

 

 

Jangan iri pada pria yang melakukan kekerasan dan jangan memilih salah satu jalannya. Amsal 3:31

 

Oleh karena itu, buanglah segala kedengkian dan segala tipu daya dan kemunafikan dan kedengkian dan fitnah. 1 Petrus 2:1

 

 

 

"Panggil sekarang, apakah ada orang yang akan menjawabmu? Dan kepada yang suci mana kamu akan berpaling? "Karena kemarahan membunuh orang bodoh, Dan kecemburuan membunuh orang sederhana." Ayub 5:1-2

 

oleh karena itu demi Aku yang hidup,” demikianlah firman Tuhan Allah, “Aku akan memperlakukan kamu sesuai dengan kemarahanmu dan menurut kedengkianmu yang kamu tunjukkan karena kebencianmu terhadap mereka; maka Aku akan membuat Diri-Ku dikenal di antara mereka ketika Aku menghakimi kamu. Yehezkiel 35:11

 

Kemudian Daniel ini mulai membedakan dirinya di antara para komisaris dan satrap karena dia memiliki roh yang luar biasa, dan raja berencana untuk mengangkatnya atas seluruh kerajaan. Kemudian para komisaris dan satrap mulai mencari-cari dasar tuduhan terhadap Daniel terkait dengan urusan pemerintahan; tetapi mereka tidak dapat menemukan dasar tuduhan atau bukti korupsi, karena dia setia, dan tidak ada kelalaian atau korupsi yang ditemukan dalam dirinya. Daniel 6:3-4

 

Sekarang Yakub mendengar kata-kata anak-anak Laban, mengatakan, "Yakub telah mengambil semua milik ayah kita, dan dari milik ayah kita dia telah membuat semua kekayaan ini." Kejadian 31:1

 

dipenuhi dengan semua ketidakbenaran, kejahatan, keserakahan, kejahatan; penuh dengan kecemburuan, pembunuhan, perselisihan, penipuan, kedengkian; mereka adalah gosip, .. Roma 1:29

 

Namun semua ini tidak memuaskan saya setiap kali saya melihat Mordekai, orang Yahudi, duduk di gerbang raja.” Ester 5:13

 

Sebab ia tahu, bahwa imam-imam kepala telah menyerahkan Dia karena dengki. Markus 15:10

 

Tetapi jika Anda memiliki kecemburuan pahit dan ambisi egois di hati Anda, jangan sombong dan berbohong melawan kebenaran. Yakobus 3:14

 

Karena di mana ada kecemburuan dan ambisi egois, di sana ada kekacauan dan setiap hal jahat. Yakobus 3:16

 

Tetapi dia berkata kepadanya, “Apakah masalah kecil bagimu untuk mengambil suamiku? Dan maukah Anda mengambil mandrake anak saya juga?” Jadi Rachel berkata, “Karena itu dia bisa tidur denganmu malam ini sebagai imbalan atas mandrake putramu.” Kejadian 30:15

 

Habel, di pihaknya juga membawa anak sulung dari kambing dombanya dan dari bagian lemaknya. TUHAN memperhatikan Habel dan persembahannya; tetapi untuk Kain dan untuk persembahannya Dia tidak mempedulikan Jadi Kain menjadi sangat marah dan wajahnya muram. Lalu TUHAN berkata kepada Kain, "Mengapa kamu marah? Dan mengapa wajahmu muram? Kejadian 4:4-8

 

Janganlah kamu mengingini apa yang telah diberikan Allah kepada sebagian kamu daripada sebagian yang lain. Bagi laki-laki ada bagian dari apa yang mereka usahakan, dan bagi perempuan ada bagian dari apa yang mereka usahakan. Dan mintalah kepada Allah karunia-Nya. Tuhan memiliki pengetahuan tentang segala sesuatu. Quran 4:32

 

Ataukah mereka iri kepada manusia atas apa yang diberikan Allah kepada mereka dari karunia-Nya? Quran 4:54

 

“Banyak Ahli Kitab menginginkan agar mereka mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena kedengkian dari diri mereka sendiri [bahkan] setelah kebenaran menjadi jelas bagi mereka …” Quran 2: 109

 

Dengan menyebut nama Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Katakanlah, “Aku berlindung kepada Tuhan sang fajar. Dari kejahatan apa yang Dia ciptakan. Dan dari kejahatan kegelapan saat ia berkumpul. Dan dari kejahatan orang-orang yang mempraktekkan ilmu sihir. Dan dari kejahatan orang yang dengki ketika ia dengki.” Quran surah 113

 

Ketika mereka berkata, “Yusuf dan saudaranya lebih disayangi ayah kami daripada kami, meskipun kami satu kelompok. Ayah kita jelas salah. “Bunuh Joseph, atau lempar dia ke suatu tempat di negeri ini, dan perhatian ayahmu akan menjadi milikmu. Setelah itu, kamu akan menjadi orang yang baik.” Quran 12:8-9

 

Dan ceritakan kepada mereka kisah nyata tentang dua putra Adam: ketika mereka menawarkan persembahan, dan itu diterima dari salah satu dari mereka, tetapi tidak diterima dari yang lain. Dia Berkata, "Aku akan membunuhmu." Dia Berkata, “Tuhan hanya menerima dari orang-orang yang benar.” “Jika Anda mengulurkan tangan untuk membunuh saya, saya tidak akan mengulurkan tangan untuk membunuh Anda; karena aku takut akan Tuhan, Tuhan Semesta Alam.” “Aku lebih suka kamu menanggung dosaku dan dosamu, dan kamu termasuk penghuni neraka. Itulah balasan bagi orang-orang yang zalim.” Kemudian jiwanya mendorongnya untuk membunuh saudaranya, sehingga dia membunuhnya, dan menjadi salah satu yang merugi. Quran 5:27-30

 

“Dan Allah melebihkan sebagian kamu atas sebagian yang lain dalam rizki. Tetapi orang-orang yang diberkahi tidak akan menyerahkan rezekinya kepada orang-orang yang memiliki tangan kanan mereka, agar mereka setara dengan mereka di dalamnya. Lalu apakah nikmat Allah yang mereka tolak?” Quran 16:71

 

Mereka menjadi terpecah hanya setelah pengetahuan datang kepada mereka, karena kebencian di antara mereka sendiri. Jika bukan karena keputusan yang telah ditentukan dari Tuhanmu, penghakiman akan diucapkan di antara mereka. Sesungguhnya orang-orang yang diturunkan untuk mewarisi Kitab setelah mereka berada dalam keragu-raguan yang besar terhadapnya. Quran 42:14

 

Jika Allah menambah rezeki kepada hamba-hamba-Nya, mereka akan melampaui batas di bumi; tetapi Dia menurunkan dengan ukuran yang tepat apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya terhadap hamba-hamba-Nya, Dia Maha Mengetahui dan Maha Melihat. Quran 42:27

 

Ketika Kami berkata kepada para malaikat, "Sujud di hadapan Adam," mereka membungkuk, kecuali setan. Dia berkata, "Haruskah aku sujud di hadapan seseorang yang Engkau ciptakan dari lumpur?" Dia berkata, “Apakah Anda melihat orang yang lebih Anda hormati daripada saya? Jika Engkau memberi keringanan kepadaku hingga hari kiamat, aku akan membawa keturunannya di bawah kekuasaanku, kecuali sedikit.” Dia berkata, “Pergilah! Siapa pun di antara mereka yang mengikutimu—Neraka adalah upahmu, pahala yang banyak.” “Dan bujuklah siapa pun di antara mereka yang Anda bisa dengan suara Anda, dan kumpulkan kavaleri dan infanteri Anda untuk melawan mereka, dan bagikan dengan mereka kekayaan dan anak-anak, dan buatlah janji kepada mereka.” Tetapi Setan tidak menjanjikan apa-apa kepada mereka kecuali khayalan. “Adapun para penyembah-Ku, kamu tidak memiliki otoritas atas mereka.” Tuhanmu adalah Pelindung yang memadai. Quran 17:61-65

 

Sesungguhnya Allah itu baik kepada Israel, kepada orang-orang yang suci hatinya. Tapi bagi saya, kaki saya hampir tergelincir; Aku hampir kehilangan pijakanku. Karena aku iri pada orang yang sombong ketika aku melihat kemakmuran orang fasik. Mereka tidak memiliki perjuangan; tubuh mereka sehat dan kuat. Mereka bebas dari beban manusia biasa; mereka tidak diganggu oleh penyakit manusia. Oleh karena itu kebanggaan adalah kalung mereka; mereka menutupi diri mereka dengan kekerasan. Dari hati mereka yang tidak berperasaan muncul kejahatan, imajinasi jahat mereka tidak memiliki batas. Mereka mengejek, dan berbicara dengan kebencian; dengan arogansi mereka mengancam penindasan. Mulut mereka mengklaim surga, dan lidah mereka menguasai bumi. Oleh karena itu orang-orang mereka berpaling kepada mereka dan minum banyak air. Mereka berkata, “Bagaimana Tuhan tahu? Apakah Yang Mahatinggi mengetahui sesuatu?” Seperti inilah orang jahat—selalu bebas dari perawatan, mereka mengumpulkan kekayaan. Sungguh sia-sia aku menjaga kemurnian hatiku dan membasuh tanganku dalam kepolosan. Sepanjang hari aku menderita, dan setiap pagi membawa hukuman baru. Jika saya berbicara seperti itu, saya akan mengkhianati anak-anak Anda. Ketika saya mencoba untuk memahami semua ini, itu sangat mengganggu saya sampai saya memasuki tempat kudus Tuhan; kemudian saya mengerti takdir akhir mereka. Tentunya Anda menempatkannya di tanah yang licin; Anda melemparkan mereka ke kehancuran. Betapa tiba-tiba mereka dihancurkan, disapu habis oleh teror! Mereka seperti mimpi ketika seseorang terbangun; ketika Anda bangkit, Tuhan, Anda akan menganggapnya sebagai fantasi. Ketika hati saya sedih dan jiwa saya sakit hati, saya tidak berakal dan bodoh; Saya adalah binatang buas sebelum Anda. Namun aku selalu bersamamu; Anda memegang saya dengan tangan kanan saya. Anda membimbing saya dengan nasihat Anda, dan setelah itu Anda akan membawa saya ke dalam kemuliaan. Siapa aku di surga selain kamu? Dan bumi tidak memiliki apa-apa yang aku inginkan selain kamu. Dagingku dan hatiku mungkin gagal, tetapi Tuhan adalah kekuatan hatiku dan bagianku selamanya. Mereka yang jauh darimu akan binasa; kamu membinasakan semua orang yang tidak setia kepadamu. Tapi bagi saya, dekat dengan Tuhan itu baik. Saya telah menjadikan Tuhan Yang Berdaulat sebagai perlindungan saya; Aku akan menceritakan semua perbuatanmu. Mazmur 73

Water Background _ Water is a transparent and nearly colorless chemical substance that is