UGC logo.png

Kesejahteraan Rohani

To play, press and hold the enter key. To stop, release the enter key.

press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom

Apa itu Spiritualitas?

 

Spiritualitas adalah kualitas yang berkaitan dengan roh atau jiwa manusia yang bertentangan dengan materi atau hal-hal fisik.

 

Mengapa Spiritualitas itu penting?

 

Seringkali kita menemukan bahwa semakin spiritual kita, semakin mampu kita menemukan diri kita sendiri untuk melepaskan kebutuhan kita akan kesenangan dari harta benda duniawi yang materialistis, dan lebih mampu memperoleh kedamaian dan kebahagiaan dan kegembiraan dari hal-hal lain seperti Iman kepada Tuhan, atau tindakan mencari kebenaran, pengetahuan dan kebijaksanaan, atau cinta satu sama lain, atau mengambil bagian dalam tindakan kebaikan, atau pengorbanan diri untuk kepentingan orang lain, dan pengampunan, rasa terima kasih, kasih sayang, dll.- hal-hal yang tidak dapat dibeli dengan uang. Spiritualitas bisa menjadi perjalanan yang menakjubkan dan biasanya dianggap relatif. Beberapa orang tidak religius tetapi masih menganggap diri mereka spiritual. Orang lain mungkin menganggap diri mereka religius tetapi tidak spiritual. Spiritualitas datang dengan memiliki hubungan dengan jiwa kita, dan Roh Tuhan, dan itu membantu kita untuk lebih mengenal diri kita sendiri, untuk merenungkan dan belajar tentang bagaimana kita selalu dapat memperbaiki diri kita sendiri - memurnikan pikiran, niat, ucapan, dan perilaku kita untuk kepentingan orang lain, dan untuk mencapai kebijaksanaan, pemahaman dan Cahaya.

 

Beberapa menggambarkan spiritualitas sebagai 'mengikuti Pesan' dari Tuhan yang diturunkan melalui semua nabi dan rasul dari Tuhan sejak manusia diciptakan dari Adam, kepada Nuh, Abraham, Ishak, Ismail, Yakub, Yusuf, Musa, Daud, Sulaiman, Yesus, dan Muhammad- di antara banyak lainnya.

 

Orang lain mungkin atau mungkin tidak percaya atau tahu tentang kitab suci tetapi masih mempraktikkan spiritualitas dengan cara lain - keindahan spiritualitas adalah bahwa tidak hanya ada satu jalan - tetapi banyak jalan menuju Kebenaran.

 

Bagaimana Spiritualitas dapat membantu kita?

 

Spiritualitas dapat membantu meningkatkan kesejahteraan spiritual kita, membantu kita memahami diri sendiri dan orang lain dengan lebih baik, membantu kita meningkatkan kemampuan kita untuk 'Terhubung' dengan Sang Pencipta, membantu kita menjadi lebih 'Sadar' dan 'Memperhatikan' ucapan dan perilaku kita, dan memungkinkan kita untuk terus 'tumbuh' dan memurnikan jiwa kita dalam perjalanan kita menuju kebijaksanaan, kebenaran dan pengetahuan dan cinta. Ketika kita menjadi 'Sadar akan Tuhan' dalam semua yang kita katakan dan lakukan, kita dapat menggunakan kehendak bebas kita untuk membantu meningkatkan kehidupan diri kita sendiri serta orang yang kita cintai dan orang-orang di sekitar kita. Seringkali dengan spiritualitas muncul perasaan 'positif' yang bersinar pada orang lain di hadapan mereka. Ini memungkinkan kita untuk menyebarkan pesan perdamaian dan cinta dan kebaikan dalam segala hal yang kita lakukan dan katakan dan membawa kebahagiaan ke semua orang di sekitar kita ketika kita menemukan kebahagiaan dalam diri kita sendiri.

 

Ketika kita sendiri merasa lebih spiritual, kesejahteraan spiritual kita dapat membantu meningkatkan baik mental, emosional  dan juga kesejahteraan fisik. Seringkali mereka yang merasa lebih spiritual, cenderung tidak menderita depresi, atau kecemasan, atau insomnia, atau masalah kecanduan. Mereka yang percaya pada kehidupan setelah kematian, atau bertujuan untuk mengikuti pesan yang dikirim melalui utusan dan nabi Tuhan, jauh lebih kecil kemungkinannya untuk bertindak berdasarkan pemikiran melukai diri sendiri atau bunuh diri, atau terlibat dalam aktivitas apa pun yang menyebabkan kerusakan pada jiwa atau kesejahteraan kita. Mereka lebih mungkin untuk terlibat dalam pembuatan perdamaian, dan lebih mungkin untuk merasa lebih mudah untuk memaafkan dan memaafkan orang lain yang mungkin telah menyakiti mereka di masa lalu, dan karena itu akan lebih mampu 'melepaskan' kebencian dan perasaan bersalah dan marah. yang menahan mereka untuk melanjutkan hidup mereka. Oleh karena itu juga dapat membantu secara tidak langsung dari pemulihan dari peristiwa traumatis, kehilangan orang yang dicintai, dan mereka lebih mungkin untuk dapat memaafkan diri mereka sendiri karena mereka telah merenungkan, mempelajari dan memperbaiki cara mereka. Ketika kita lebih bahagia dan lebih puas dalam diri kita sendiri, kita menemukan bahwa itu dapat membantu tingkat energi kita, dan secara fisik memberi kita lebih banyak kekuatan untuk menghadapi tantangan sehari-hari yang kita hadapi, sehingga kita menemukan bahwa kita berfungsi lebih baik di rumah, dalam hubungan kita, di pekerjaan- dan dalam segala hal yang kita lakukan. Ketika kita lebih bahagia di dalam diri kita, kita menemukan bahwa sensasi nyeri kronis kita berkurang, sakit punggung, sakit kepala tegang, sindrom kelelahan kronis juga cenderung membaik. Jadi spiritual well-being dapat menjadi penyembuhan dan jenis terapi yang digunakan untuk meningkatkan rasa kesejahteraan mental dan fisik kita.

 

Spiritualitas dapat memberi kita kekuatan untuk bertahan selama masa-masa sulit, dan membantu kita untuk bersabar dan berempati dengan orang lain yang juga menghadapi kesulitan. Melalui Iman dan Harapan, mereka yang spiritual dan merasa 'terhubung' dengan Sumber Yang Lebih Tinggi cenderung merasa kurang 'penderitaan' saat kita mengetahui bahwa penderitaan adalah keadaan yang ada di dalam diri kita sendiri dan tidak terlalu bergantung pada dunia materialistis di sekitar kita. Dengan membantu kita untuk tetap 'positif' selama situasi yang mungkin dilihat orang lain sebagai 'negatif', kita menjadi lebih mungkin untuk menggunakan pengalaman masa lalu kita baik negatif atau tidak, untuk membawa makna dan tujuan hidup kita dengan mengubahnya menjadi sesuatu ' positif' atau 'lebih positif.'

 

Bagaimana kerohanian kita dapat membantu orang lain?

 

Ketika kita menjadi lebih spiritual dan 'terhubung' dengan sumber yang lebih besar dari diri kita sendiri, dan mengenal diri kita lebih baik - kita lebih mungkin untuk dapat mengendalikan ucapan dan tindakan kita dan menyesuaikannya dengan moral kita, dengan cara yang membantu yang lain. Ketika kita lebih bahagia di dalam diri kita sendiri, kita lebih mungkin untuk dapat mencintai diri kita sendiri, dan karena itu mencintai orang lain. Semakin kita mengasihi orang lain dan memperlakukan orang lain sebagaimana kita sendiri ingin diperlakukan, semakin kita bertumbuh secara rohani, dan pengaruhnya terhadap orang lain menjadi lebih besar. Ketika kita merasa lebih nyaman dengan diri kita sendiri, kita merasa lebih mudah untuk dapat terhubung langsung dengan Sumber Yang Lebih Tinggi, dan semakin kita menjadi sadar akan Sumber Yang Lebih Tinggi dalam ucapan dan perilaku kita, semakin besar kemungkinan kita untuk menginspirasi orang lain dengan pesan-pesan dari cinta, perdamaian, kebaikan, toleransi, rasa hormat, pengampunan, kerendahan hati, rasa syukur, iman, harapan, kasih sayang, dll- karena kita belajar bagaimana memasukkan atribut-atribut ini ke dalam kehidupan kita sendiri. Ketika orang lain merasa terinspirasi oleh pesan kemanusiaan ini - mereka juga dapat mengambil manfaat dari spiritualitas pada tingkat pribadi - untuk membantu kesejahteraan mental dan fisik mereka sendiri dan dapat terus menginspirasi orang lain - dan betapa indahnya hal ini ! Kita menjadi bejana Cahaya yang menyatukan roh dan jiwa..

 

Bagaimana kita bisa menjadi lebih Spiritual?

 

Menjadi lebih spiritual bukanlah sesuatu yang terjadi dalam semalam. Ini bisa menjadi perjalanan berkelanjutan dengan pasang surut dan kadang-kadang bisa merasakan ujian. Tidak ada batasan atas seberapa spiritual seseorang dan banyak yang akan setuju bahwa ini adalah perjalanan tanpa batas. Tingkat kedamaian dan kebahagiaan spiritual dan kepuasan dalam diri kita selalu relatif, sama seperti jumlah kebijaksanaan atau pengetahuan yang dapat diperoleh seseorang melalui pencerahan - semakin banyak kita tahu, semakin kita menyadari betapa sedikit yang kita ketahui. Dengan menyadari hal ini sendiri dapat meningkatkan tingkat kerendahan hati kita, yang selanjutnya dapat membantu meningkatkan tingkat kesejahteraan spiritual kita.

 

Spiritualitas adalah perjalanan pribadi - tidak ada jalan yang benar atau salah - selama kita menggunakan pikiran dan hati dan jiwa kita dan terbuka untuk memperoleh wawasan - dan mampu menggunakan akal untuk membantu kita menemukan Kebenaran - dan membuka mata dan hati kita. telinga kita untuk kebijaksanaan dan pengetahuan- seseorang dapat menggunakan metode berikut untuk membantu membimbing mereka:

 

Konsep penting yang harus diterima dalam perjalanan kita adalah bahwa kita bisa selalu salah- dan keinginan jujur untuk mencari kebenaran itu penting- karena ini memungkinkan kita untuk bisa mengkritik diri sendiri dan lebih terbuka terhadap kritik dari orang lain. Melalui mengajukan pertanyaan- kita lebih dapat mencapai jawaban yang benar yang memuaskan jiwa kita.

 

Berikut adalah beberapa cara kita dapat meningkatkan tingkat spiritualitas kita yang menurut banyak orang bermanfaat:

 

Kebenaran:        -Mencari kebenaran sambil jujur

 

Kerendahhatian:           - Tidak merasa terlalu bangga untuk meminta bantuan dan bimbingan

 

Keadilan:             -Perlakukan orang lain sebagaimana kita sendiri ingin diperlakukan

 

Cinta:               -Tindakan kebaikan dan cinta. Memberikan apa yang kita cintai dari harta duniawi dan      di luar kita   kebutuhan nilai materialistis- untuk membantu orang lain yang lebih membutuhkan daripada kita. Mencintai orang lain seperti kita mencintai diri kita sendiri.

 

Bacaan:            -Meningkatkan pengetahuan dan kebijaksanaan melalui membaca kitab suci- Taurat, Injil, Mazmur Daud, Amsal, Al-Qur'an.

 

Meditasi           -Semakin kita merenungkan pengetahuan, kebijaksanaan, ucapan, dan perilaku kita dalam kehidupan kita sehari-hari- semakin besar kemungkinan kita dapat memahami diri sendiri dan bagaimana perilaku kita memengaruhi orang lain

 

Doa              - Memungkinkan kita untuk 'berbicara' dengan Pencipta kita, secara langsung- meminta petunjuk-Nya untuk Kebenaran, bantuan dalam menghadapi tantangan kita, untuk harapan. Kesempatan ini dapat kita ciptakan untuk meningkatkan rasa syukur atas nikmat yang kita terima, mendoakan orang lain dan diri kita sendiri, memohon pengampunan untuk orang lain dan juga diri kita sendiri. Kesempatan untuk memuji dan memuliakan Dia, dan berlindung kepada-Nya dari kejahatan. Akan sangat membantu untuk memfokuskan doa kita pada Sifat-sifat-Nya dan memanggil-Nya menggunakan Nama-nama itu- misalnya memanggil-Nya sebagai 'Yang Maha Pengampun' ketika meminta pengampunan, atau 'Kebenaran' ketika mencari bimbingan dan pengertian. ATAU 'Yang Adil' ketika berdoa untuk keadilan. Semakin kita mengingat Tuhan dalam doa, dan merenungkan Sifat-sifat-Nya semakin kita menemukan iman kita meningkat, dan Damai memasuki jiwa dan hati kita; kita menjadi sadar akan Tuhan. Agar seseorang dapat terhubung dengan Tuhan secara langsung, tanpa syafaat, seseorang harus merasa layak akan kehadiran-Nya, dan percaya bahwa Dia Sadar akan pikiran dan niat kita dan Melihat semua yang kita lakukan atau katakan. Kadang-kadang orang merasa terlalu malu untuk meminta bantuan Tuhan dan itulah sebabnya tindakan kebaikan dan cinta dan kasih sayang dan amal dapat membantu seseorang untuk dapat membangun hubungan yang lebih murni dengan Sumbernya- karena itu membantu jiwa merasa lebih 'layak' akan Hadirat-Nya - meskipun Tuhan tahu bahwa Dia Hadir pula. Semakin kita merasa layak akan Hadirat-Nya- semakin besar kemungkinan kita untuk 'tulus' dalam doa-doa kita dan 'berdoa dari hati kita' dan percaya bahwa doa-doa itu telah diterima. Seseorang harus percaya bahwa Dia Maha Pengampun dan Maha Pengampun dan bahwa Dia cukup mengasihi kita sehingga mau mendengar doa-doa kita. Seseorang harus berserah pada Kehendak Ilahi-Nya dan percaya bahwa Dia tidak selalu menjawab doa-doa kita seperti yang kita harapkan dari Dia juga- tetapi jika kita menaruh kepercayaan kita kepada-Nya sambil mencoba menjalani kehidupan yang benar dengan hati yang jujur- Dia akan membimbing kita, tolonglah kami, dan maafkan kami jika kami memperbaiki jalan kami- Kita harus ingat bahwa apa yang kadang-kadang kita anggap baik bagi kita sebenarnya buruk bagi kita dan apa yang kadang-kadang kita anggap buruk bagi kita sebenarnya baik bagi kita. Dia tahu yang terbaik.

 

Refleksi            - Semakin banyak yang bisa kita renungkan- semakin kita bisa belajar dan tumbuh

 

perhatian           -Semakin penuh perhatian kita dalam segala hal yang kita lakukan- semakin kita dapat memperoleh manfaat spiritual dari 'kesadaran' dan 'pemahaman' dan 'terhubung' dengan Sumber Kehidupan Kita.

 

Kreativitas            -Seni, Musik, puisi, film, -semua ini adalah jalan untuk belajar dan menginspirasi orang lain selama perjalanan spiritual kita

 

Lebih banyak bertanya      -Kita tidak dapat memperoleh kebijaksanaan dan pengetahuan jika kita tidak mempertanyakan diri kita sendiri dan orang lain. Apa sumber informasi yang kita baca? Jika tujuan kita adalah untuk mencari Kebenaran- kita harus mempertanyakan. Semakin banyak kita bertanya- semakin besar kemungkinan kita mencapai jawaban yang benar.

 

Lebih banyak mendengarkan         -Ketika kita lebih banyak mendengarkan orang lain, orang-orang serta alam- kita lebih mungkin untuk dapat belajar dari perilaku dan tindakan dan kata-kata mereka- dan ketika dikombinasikan dengan refleksi, perhatian penuh, dan mencari kebenaran- kita lebih mungkin untuk menguntungkan diri kita sendiri dan orang lain juga dari melakukan ini- membantu kita dan orang lain untuk menjadi lebih sadar secara spiritual.