Ego saya

Apakah Api saya lebih baik dari Tanah Liat Anda?

Siapa saya?  

Siapa saya untuk menjadi?  

Apakah saya memilih untuk melayani diri sendiri atau Pencipta saya yang Lebih Tinggi dari saya?

Apakah Penunggangnya lebih penting daripada keledai? Bagaimana penunggangnya pergi dari A ke B tanpa keledainya?

Old primitive traditional Moroccan outdoor earth clay oven made of sandstone and mud, a fi
Marble Surface

ego

Apa itu Ego?

Ego adalah rasa harga diri kita, rasa penting diri.  

Mengapa Ego Penting?

Ego membantu kita merasakan identitas kita, memungkinkan satu orang atau benda menjadi unik dan berbeda dengan yang lain. Tanpa rasa identitas kita- bagaimana kita akan memiliki keragaman? Ego membantu kita menggunakan kata-kata dan bahasa untuk 'mendefinisikan' diri kita sendiri dan orang lain menurut persepsi dan pilihan manusiawi kita sendiri, sehingga kita kemudian dapat menggunakan bahasa untuk berkomunikasi satu sama lain, bersama dengan akal dan logika. Bagaimana masyarakat akan berfungsi tanpa perbedaan dan identitas unik kita? Bagaimana kita berkomunikasi tanpa kata-kata jika tidak ada 'label' 'definisi' atau 'metode' menerjemahkan pikiran dan keinginan ke dalam ucapan dan tindakan agar kita lebih 'memahami' dan 'bertumbuh'?

Bagaimana Ego dapat membantu saya dan orang lain?

Tanpa ego, bagaimana kita menghargai ketidakegoisan? Tanpa mengalami kegelapan, bagaimana kita akan benar-benar menghargai Cahaya? Tanpa rela menolak ego dan rasa 'diri' kita begitu kita berjalan dengan nyalanya dan mengalami rasa sakit dan penderitaannya- bagaimana kita bisa mencapai Ketinggian yang lebih tinggi dalam hubungan kita dengan Pencipta kita dan satu sama lain? Tanpa ego bagaimana dunia yang berlawanan akan ada? Tanpa pengalaman dunia yang berlawanan, bagaimana bisa ada kebebasan untuk memilih? Tanpa kebebasan untuk memilih bagaimana kita bisa menyembah Pencipta kita pada tingkat yang Lebih Tinggi dari Malaikat? Jadi bagaimana ego kita dapat membantu kita untuk lebih dekat dan menghargai Pencipta dan Sumber Kehidupan Kita (daripada yang bisa kita capai tanpanya)  dengan menggunakan kehendak bebas kita untuk memilih yang baik daripada yang jahat, menolak keegoisan dan menyerah pada Kehendak Yang Lebih Tinggi?

Ego dapat membantu kita untuk merasakan bahwa apa pun karunia, bakat, dan berkat yang kita miliki- adalah penting- dan bahwa 'aku' memiliki tujuan unik di dunia dan Realitas ini. Ego dapat membantu seseorang untuk memiliki tingkat harga diri yang memungkinkan mereka merasa lebih termotivasi dan gembira dalam melayani orang lain dengan menggunakan karunia, bakat, dan berkat khusus kita.

Ego dapat membantu kita untuk merasa 'diinginkan' dan 'dibutuhkan' dalam hubungan kita dengan diri kita sendiri, Pencipta kita, dan orang lain, sehingga membantu meningkatkan peluang 'sukses' kita ke arah mana pun yang kita pilih, dan cara mana pun yang diizinkan oleh Pencipta kita.

Tanpa rasa Ego- bagaimana 'aku' akan berbeda dengan 'kamu?' dan jika tidak ada 'aku' atau 'kamu' lalu bagaimana kita bisa menjalin hubungan? Tanpa hubungan- bagaimana kita dapat berbagi karunia dan bakat unik kita dengan cara yang bermakna dan menyenangkan Pencipta kita? Oleh karena itu, rasa ego kita dapat memungkinkan kita untuk lebih 'melayani' Pencipta kita dan satu sama lain dan benar-benar membantu kita menjadi seperti yang kita inginkan. Jika kita memilih untuk menjadi lebih benar dan mengikuti jalan damai, ego kita dapat membantu kita mencapainya jika digunakan dengan cara yang benar dan seimbang.

Bagaimana Ego memengaruhi rasa sejahtera kita?

Kesombongan dapat mengarah pada asumsi bahwa kita mandiri secara mandiri, bahwa hidup kita tidak bergantung pada Sumber Yang Lebih Tinggi, dan bahwa kita memegang kendali. Namun kita melihat bahwa kita sebenarnya tidak tahu apa yang akan terjadi besok, dan kita tidak dapat mengubah masa lalu. Realitas ini bersama-sama dengan persepsi dan kecenderungan/keinginan kita yang salah untuk memegang kendali dapat menyebabkan kecemasan dan depresi yang luar biasa. Kesombongan bisa menghalangi kita untuk 'menyerah' pada Kehendak yang Lebih Tinggi dari keinginan kita sendiri. Dengan mengandalkan kehendak, keinginan, pemahaman, dan diri kita sendiri dan membuatnya terpisah dari Sumbernya- yaitu Pencipta kita; Banyak dari kita terhalang untuk hidup dan merangkul setiap momen dengan potensi terbaik kita, karena ketidakmampuan kita melepaskan masa lalu dan melepaskan kebutuhan untuk mengendalikan masa depan.  

Semakin egois kita, semakin kita cenderung melekat pada dunia fisik ini. Hal ini dapat membawa kita ke dalam 'melupakan' atau 'menolak' apa pun yang Lebih Tinggi dari keberadaan fisik ini - dengan demikian mencari kesenangan sementara dari kehidupan duniawi ini dan mengingkari akhirat. Dengan melakukan ini, kita menolak Keadilan - dan kita menolak Tujuan yang Lebih Tinggi - hari-hari kita dihabiskan hanya untuk mengejar rumah yang lebih besar, mobil yang lebih baik, lebih banyak kekayaan, dll dengan merugikan orang lain. Dan apakah itu selain arogan untuk menganggap bahwa kita memiliki lebih banyak hak untuk kebutuhan dan keinginan harta duniawi kita daripada yang lain ketika kita sendiri telah menerima berkah kita dari Atas?

Tetapi bagaimana perasaan kita ketika kita merasa tidak berharga, tidak berguna, dan memiliki harga diri yang rendah? Bukankah sangat merugikan kesehatan kita jika kita tidak memiliki rasa identitas dan nilai? Tidakkah itu menyebabkan kita menjadi depresi, dan cemas serta menghalangi kita untuk percaya pada kekuatan kita untuk dapat menggunakan karunia dan talenta kita yang unik? Tingkat Ego tertentu dapat membantu kita menjadi cukup percaya diri untuk mengambil risiko, dan belajar dari kesalahan dan pengalaman negatif kita untuk tumbuh dan belajar, dan merasa cukup penting untuk memiliki lebih banyak harga diri dan cinta diri. Bagaimana kita bisa menghargai dan mencintai orang lain jika kita tidak menghargai dan mencintai diri kita sendiri? Bagaimana kita bisa Menghormati dan Mencintai Pencipta kita jika kita tidak menghormati dan mencintai Ciptaan-Nya yang Beragam dan melihat dan merasakan bahwa setiap makhluk atau benda memiliki rasa identitas dan tujuan yang unik?

Meskipun Ego dapat menyebabkan kita merasa 'terpisah' dan 'berbeda' dari orang lain - jika digunakan dengan kebijaksanaan dan untuk mencari Kebenaran dan menunjukkan rasa syukur kepada Pencipta kita, ego dapat memungkinkan kita untuk tumbuh dalam keterpisahan dan perbedaan kita baik secara pribadi maupun kolektif melalui penyatuan dalam diri. diri kita sendiri dan dengan orang lain.

Bagaimana bisa Ego menyakitiku?

Ketika kita menganggap identitas kita sendiri terpisah dari Realitas Sejati maka kita menempatkan diri kita sebagai dewa di samping Tuhan yang Esa, dan Satu-satunya Realitas Sejati; identitas palsu ini dapat membawa kita ke jalan kepalsuan dan delusi yang merupakan dosa dan ketidaktaatan. Jalan kembali dari ego melalui penghapusan diri menuju Penyatuan dengan Pencipta kita adalah jalan yang sangat licin dan sulit. Penghalang dari Realitas ke Delusi, dari Kebenaran ke kepalsuan, dari Terang ke Gelap, antara air pahit dan manis adalah penghalang halus yang dilintasi ketika kita dengan rela menolak Kebenaran untuk menjadi bagian dari dan Sumber Realitas kita dan mengejar cara kejahatan dan melayani kehendak kita sendiri di atas Pencipta kita. Demikian juga kita dapat menyeberang ke sisi lain dari delusi menuju Realitas dengan menyerahkan kehendak dan pemahaman kita kepada Kehendak dan Pemahaman yang Lebih Tinggi dari kita sendiri dan menolak godaan kecenderungan jahat kita yang didorong oleh 'ego' dan 'patuh' kita. aturan dan Hukum yang menjaga penghalang tetap bijaksana. Penghalang terbuat dari batas hukum dan peraturan- sesuatu yang penting dalam masyarakat kita agar kita dapat 'berfungsi' dalam damai terlepas dari perbedaan persepsi 'diri' selama kita tetap berada dalam Batas. Ketika aturan dan peraturan ini dibuat oleh manusia, dan menurut 'Ego'-Nya sendiri - kita melihat korupsi dan penindasan merayap ke tanah kita, karena fakta bahwa Hukum ini mengandalkan ego manusia sendiri untuk memberi makan mereka, memunculkan pemimpin didorong oleh keinginan egois, menyebabkan kerugian bagi orang lain karena kesombongan dan penolakan mereka terhadap Hukum yang Lebih Tinggi dari diri mereka sendiri- yaitu Pencipta kita. Ini membawa masyarakat kita berfungsi dalam keadaan 'delusi' dan 'penindasan' dan orang-orangnya diselimuti kegelapan di mana mereka merasa sangat sulit untuk melepaskan diri.  

 

Ego dapat menuntun kita untuk lari dari Realitas ke dalam persepsi realitas yang tidak lain adalah imajinasi kita sendiri- yang sebenarnya juga merupakan bagian dari Realitas yang hanya bersifat sementara. Karena bagaimana kepalsuan bisa abadi? Hanya jika kita terus bertahan dalam cara egois kita yang jahat, realitas kegelapan yang kita rasakan ini terus menang. Jadi selama kita memiliki pikiran, hati, dan indra kita dan memiliki kehendak bebas untuk memilih untuk menyerahkan Kehendak kita dengan Kehendak Yang Lebih Tinggi dari Pencipta kita- pasti ada harapan untuk bangkit di atas kegelapan dan delusi kepalsuan kita sendiri?

Jadi seseorang mungkin tergoda untuk mencicipi buah terlarang meskipun dia tahu itu salah, untuk mencari harta kebijaksanaan yang tersembunyi di bawahnya. Tapi aroma manis ego dan semua yang ditawarkannya seperti racun berbahaya yang sekali dicicipi sangat sulit untuk dilepaskan. Itulah jebakannya. Seperti seekor ular, kecenderungan ego kita yang jahat memberi tahu kita bahwa tidak apa-apa untuk merasakan 'diri' dan menyembahnya sebagai entitas yang terpisah dari Pencipta kita, dengan mengikuti keinginan egois kita dan menggunakan kehendak bebas kita untuk secara sadar tidak mematuhi dan menolak Kebenaran setelahnya. itu telah diungkapkan kepada kita akan memungkinkan kita untuk menemukan kebenaran lebih lanjut yang tidak diizinkan kepada kita dalam ketaatan kita. Ketika kita mematuhi perintah ego kita dalam persepsi 'diri' kita yang mengundang ketidaktaatan rela meskipun diberi pengetahuan benar dan salah dan kebenaran dari kebatilan- maka kita mulai meluncur menuruni jalan licin dan menjadi sangat sulit untuk keluar dari keadaan ini . Ini dapat memiliki dampak psikologis, emosional, mental, dan fisik yang sangat besar pada persepsi kita tentang Realitas dan kemampuan masa depan kita untuk membedakan yang baik dari yang jahat, yang membuat kita semakin tersesat ke dalam lubang kegelapan. Begitu kita berada dalam kegelapan itu, banyak dari kita yang sudah melupakan alasan awal kita memilih untuk mengambil rute itu, pilihan untuk menempatkan diri kita sebagai tuhan di samping Tuhan agar kita bisa lebih 'Mengenal' Dia sesuai dengan pemahaman kita yang terbatas. , menurut cara kejahatan kita sendiri alih-alih Jalan Kebaikan dan Kedamaian-Nya. Jadi Ego dapat menyebabkan ketidaktaatan, yang sering mengarah pada ego dan ketidaktaatan lebih lanjut kecuali kita mengakui kesalahan kita dalam penyimpangan dari Kebenaran, bertobat dan memperbaiki jalan kita. Tapi mengapa melakukan dosa di tempat pertama dengan memelihara ego kita sendiri dalam upaya untuk menciptakan diri kita sendiri sebagai tuhan di samping Pencipta kita? Siapa yang tahu mungkin kita akan dihancurkan sebelum kita punya waktu untuk bertobat dan memperbaiki jalan kita?  

Terlalu banyak ego dapat memiliki dampak yang sangat negatif pada kesejahteraan dan pertumbuhan mental, fisik, emosional dan spiritual kita. Ketika kita mulai merasa diri kita begitu penting sehingga kita menganggap diri kita lebih penting daripada orang lain, ego bisa berubah menjadi 'kesombongan'. Kesombongan memiliki dampak merugikan yang sangat besar pada rasa pertumbuhan pribadi kita dan kemampuan untuk membedakan khayalan dari kenyataan, dan kebenaran dari kepalsuan. Hal ini selanjutnya dapat mencegah kita mencapai potensi sejati kita, sebagai manusia untuk mengejar jalan kebenaran melalui mencari jalan Keadilan, Perdamaian, Kebenaran dan tindakan cinta kasih.

 

Ketika kita menjadi sombong dan percaya bahwa diri kita lebih 'berhak' untuk sesuatu yang lebih dari yang lain, bukankah kita cenderung ingin membagikan karunia dan talenta berkat kita untuk membantu orang lain yang membutuhkan bantuan kita? Bukankah kita kurang bisa menunjukkan rasa syukur kepada Pencipta dan Sumber Keberadaan kita, dan terhadap satu sama lain? Bukankah kita kurang menghargai pendapat dan pandangan serta hak orang lain? Bagaimana kita bisa 'melayani' tujuan yang lebih tinggi daripada hanya 'diri kita sendiri' jika kita sombong dan bukannya rendah hati di depan Pencipta kita? Kesombongan sering membawa kita pada ketidaktaatan terhadap aturan dan perilaku kriminal di Mata Pencipta kita dan dalam masyarakat kita dan mencegah kita dari pertumbuhan dan kesadaran fisik dan emosional spiritual. Nyatanya, kesombongan bisa mengarah pada kemerosotan dan kehancuran spiritual jika dibiarkan mengendalikan kita melalui keinginan, pikiran, ucapan, dan perilaku kita. Itu mengundang nafsu, kecemburuan, keserakahan, kemalasan, kerakusan, kemarahan, dan balas dendam - dan apa yang membawa kita ke arah jika bukan kesedihan, depresi, dan kecemasan melalui perpecahan dan bukannya persatuan?  

 

Dari perspektif Ibrahim, Kesombongan adalah bentuk penyembahan berhala. Orang yang arogan memandang dirinya sebagai 'dewa' di samping 'Tuhan' karena ucapan dan perilaku pikiran mereka tercermin dalam cara yang mengatakan 'tidak ada yang lebih tinggi dari saya' atau bahwa 'saya lebih baik dari yang lain' dan bahwa 'saya keinginan dan pengertian lebih penting daripada Keinginan Pencipta saya untuk jalan Keadilan dan Perdamaian.

Bahkan jika rasa 'kepentingan diri' yang sehat menuntun seseorang untuk mengejar jalan damai dan harmoni melalui kebenaran - itu dapat dengan mudah menjadi tidak sehat, merusak diri sendiri dan merusak orang lain pada titik yang menjadi kesombongan - orang yang sombong menganggap semua yang dia miliki atau dia telah mencapai dirinya sendiri daripada Dia yang Lebih Tinggi - Sumber Kebenaran, Kehidupan, dan Penyediaannya - Tuhan Semesta Alam.  

Bagaimana bisa Ego menyakiti orang lain?

Bagaimana kesombongan memengaruhi hubungan kita satu sama lain? Apakah kesombongan kita tidak membawa kita untuk mengejek daripada merenungkan? Bagaimana kita bisa belajar dari orang lain dan dari segala sesuatu dalam realitas yang kita rasakan jika kita sombong? Apakah itu tidak menghalangi kita untuk mendengarkan pendapat/pandangan/perspektif orang lain? Apakah itu tidak menghentikan kita dari memahami orang-orang yang kita cari untuk memiliki hubungan yang sehat? Bagaimana kita bisa saling melayani jika kita tidak mengerti apa yang dibutuhkan orang lain dari kita? Mengapa kita merasa berkewajiban untuk membantu orang lain jika kita percaya diri kita lebih berhak atas karunia bakat dan berkat kita daripada orang lain? Jadi bagaimana arogansi memengaruhi hubungan kita dengan orang lain? Bagaimana kita bisa 'mengenal' satu sama lain dan 'bergaul' dengan cara yang damai jika kita berpisah karena kesombongan dan rasa mementingkan diri sendiri yang tidak sehat?

Bukankah kita lebih mungkin melalui kesombongan untuk mengejar cara-cara jahat dari keserakahan, iri hati, nafsu, kemalasan, kerakusan, kemarahan dan dendam? Seberapa besar kemungkinan kita untuk dapat mencari Damai melalui iman, kebenaran, integritas, kepercayaan, komitmen, cinta, kasih sayang, kebaikan, rasa hormat, kerendahan hati, toleransi, rasa syukur, pengampunan, kesabaran, dan kegembiraan - jika kita sombong dan melihat diri kita sebagai 'lebih baik' dari orang lain?  

Ketika seseorang menjadi sombong, dia lebih cenderung menghakimi orang lain dengan cara yang kasar. Bagaimana perasaan kita ketika kita 'dihakimi' oleh orang lain? Tidakkah kita ingin orang lain berusaha melihat yang 'baik' dan 'diinginkan' dalam diri kita daripada yang 'buruk' dan 'tidak diinginkan?' Menghakimi dan bertindak dengan cara yang arogan terhadap orang lain dapat memiliki efek yang sangat merugikan pada orang lain dan menghancurkan rasa 'diri' dan 'berharga' mereka dalam upaya untuk mencegah mereka mencapai rasa diri yang sehat yang memotivasi mereka menuju kebenaran. Hal ini dapat dianggap sebagai 'kasar' dan 'menindas' oleh pihak lain, sering kali menyebabkan pihak lain memasang kulit terluar, dinding, dan penghalang lebih lanjut untuk melindungi diri mereka sendiri- yang mengarah pada kerusakan hubungan lebih lanjut dan ketidakmampuan orang lain untuk mengekspresikan perasaan mereka. diri sejati dan rasa syukur dengan membagikan berkat dan bakat mereka sendiri kepada orang lain.

mari kita bayangkan dunia tanpa kesombongan? Apa yang akan terlihat seperti? Jika kita tidak membiarkan diri kita dikendalikan oleh ego kita dan mengikuti kecenderungan keserakahan, iri hati, nafsu, kemarahan, balas dendam, kemalasan kita yang semuanya berasal dari ego kita- maka tidakkah kita akan memiliki lebih sedikit perang dan perpecahan? tidakkah kita akan memiliki lebih sedikit kelaparan dan kemiskinan? bukankah kita akan memiliki lebih banyak 'pencarian kebenaran' kolektif daripada mencoba 'memenangkan' argumen? Bukankah lebih mudah untuk saling mencintai tanpa syarat dan karenanya menerima cinta tanpa syarat? Tidakkah kita menghormati keragaman kita dan merayakannya, sambil menggunakan setiap karunia dan bakat unik kita untuk saling membantu membangun masyarakat yang lebih damai tanpa rasa arogan tentang kepentingan diri kita sendiri? Bukankah kita semua bersatu dalam Keesaan dengan Pencipta kita dan lebih bersedia Melayani Memuji dan Memuliakan Sumber Kehidupan kita melalui Kebenaran, Keadilan dan tindakan cinta kasih dalam Damai? Apakah Kesombongan kita tidak menghalangi Cahaya dan Cinta Yang Lebih Tinggi mengalir melalui kita- masing-masing dari kita seolah-olah bejana unik dalam ciptaan? Bukankah ini Realitas Sejati dan Tujuan kemanusiaan - Kesatuan kita melalui keragaman?

Bukankah sombong untuk menganggap bahwa kita tahu yang terbaik? Bukankah pada titik di mana kita mengandalkan pemahaman kita sendiri dan menolak kemungkinan adanya Kebenaran dan Pemahaman yang Lebih Tinggi dari kita—saat kita Jatuh? Bukankah pada titik di mana kita 'Mendengar' dan tidak mematuhi (dengan rela menolak) Kebenaran Yang Lebih Tinggi (di luar pemahaman kita sendiri) karena ego kita - saat kita memilih Penderitaan dan Kegelapan daripada Kedamaian dan Cahaya abadi?

Ego kita dapat mengundang kita untuk mengejar keegoisan, dan kejahatan adalah hasilnya. Namun- mungkin jika kita memiliki ego yang cukup untuk memiliki perasaan sementara  identitas, sementara tidak melampaui batas menjadi kesombongan- sebenarnya dapat membantu kita untuk berpindah dari Satu Tahap ke Tahap Yang Lebih Tinggi menuju Infinity melalui pembaruan terus-menerus dan transformasi diri dari satu identitas ke identitas lain melalui ruang dan waktu dan menjadi wadah yang dapat membawa Yang Lebih Tinggi Kebenaran dan Cahaya ke dalam Realitas Fisik ini dengan menyatukan Dunia Atas dan Dunia Bawah?

Bagaimana saya bisa menjadi kurang Sombong tanpa kehilangan rasa Identitas dan harga diri saya?

Berikut adalah beberapa tips yang mungkin dapat membantu kita menjaga Kerendahan Hati dan Identitas kita pada saat yang bersamaan:

  • Refleksi dan Pertobatan atas jalan-jalan jahat kita sebelumnya yang dipimpin oleh keegoisan kita yang telah menyebabkan kerugian bagi diri kita sendiri dan orang lain dan kesediaan, pernyataan dan upaya untuk memperbaiki jalan kita melalui Kebaikan, Perdamaian dan Keadilan mencari Kesenangan Pencipta kita yang Lebih Tinggi dari kita dalam semua Jalan-Nya, dan dalam pelayanan kemanusiaan. Kembalilah kepada Pencipta kita sebagai Sumber Kehidupan dan Rezeki kita agar kita bisa 'berada' dalam rasa 'diri' dengan tidak melampaui Batas Damai/Kebenaran-Nya.

  • Berusaha menyatukan keinginan kita (dan identitas melalui ego kita)  dengan Kehendak Yang Lebih Tinggi dari Pencipta kita yang tidak memiliki Citra- untuk menjadi Satu dengan Realitas Sejati melalui Kerendahan Hati, Ketaatan yang Mau dan Menyerah pada Kehendak-Nya melalui pelaksanaan Perintah-perintah-Nya. Dengan cara ini kita adalah apa adanya kita dan akan menjadi seperti apa kita nantinya menurut Kehendak-Nya.

  • Disiplin dalam doa refleksi diri dan meditasi secara teratur dengan Pencipta, Diri, dan Tujuan kita - mencari Kebenaran, Pengetahuan, Kebijaksanaan, Pemahaman, dan Cinta yang Lebih Tinggi.

  • Amal Biasa dan tindakan cinta kasih sambil mengingat bahwa tidak ada apa-apa  sebenarnya milik kita. Menggunakan berkat fisik, karunia, dan bakat kita untuk membantu kita bersatu dengan Tujuan Yang Lebih Tinggi sambil membiarkan identitas kita menjadi wadah Cinta dan Cahaya- dalam tindakan tanpa pamrih untuk membantu orang lain yang membutuhkan- ungkapan Syukur kita kepada Pencipta kita untuk Kehidupan dan berkat-berkatnya . Melakukan perbuatan baik tanpa mengharapkan imbalan, tetapi hanya mencari Keridhoan Pencipta kita.

  • Mengejar jalan Damai dan Kebenaran menurut pengetahuan dan pemahaman kita yang terbaik, melalui niat, pikiran, ucapan dan perilaku dengan kemampuan terbaik kita.

  • Perlakukan orang lain sebagaimana diri kita sendiri ingin diperlakukan. Mencintai Pencipta kita dengan sepenuh hati Pikiran dan Kekuatan dan mencintai orang lain seperti diri kita sendiri.  

  • Pengampunan dan pengampunan dosa orang lain. Tanpa Penghakiman. Memilih Rahmat daripada Hukuman bagi mereka yang bertobat dan memperbaiki jalan mereka. Mencari Rahmat dan Pengampunan dari yang Lebih Tinggi dari kita.

  • Selalu ingat untuk menunjukkan rasa terima kasih kepada Pencipta kita dan orang lain atas kesuksesan kita. Keberhasilan kita dalam menginspirasi keberhasilan orang lain menjadi lebih Adil dan Adil. Memuji dan Memuliakan Pencipta kita atas keberhasilan kita yang merupakan hasil dari Bimbingan dan Kebenaran-Nya.

  • Jika kita ingin menempatkan diri kita dalam kotak atau 'label' identitas- untuk memastikan bahwa identitas itu tidak pernah statis, tetapi terus berkembang dan hanya merupakan wadah sementara dalam keberadaan duniawi ini yang bergantung pada Sumbernya setiap saat untuk keberadaan dan rezeki- melalui mana kita dapat mengirimkan Cahaya dan Cinta dan Kebenaran dan Perdamaian-Nya ke dalam Realitas Fisik persepsi kita sesuai dengan persepsi kita yang terbatas.  

Berikut adalah beberapa pertanyaan refleksi diri yang dapat membantu saya untuk bermeditasi dan menguasai Ego saya dengan bantuan Pencipta saya:  

Kutipan Kitab Suci tentang Ego

Puji Tuhan. Puji Tuhan, jiwaku. Saya akan memuji Tuhan sepanjang hidup saya; Saya akan menyanyikan pujian bagi Tuhan saya selama saya hidup. Jangan menaruh kepercayaan Anda pada pangeran, pada manusia, yang tidak bisa menyelamatkan. Ketika roh mereka pergi, mereka kembali ke tanah; pada hari itu juga rencana mereka menjadi sia-sia. Berbahagialah orang yang pertolongannya adalah Allah Yakub, yang berharap kepada Tuhan, Allah mereka. Dia adalah Pencipta langit dan bumi, laut, dan segala isinya—dia tetap setia selamanya. Dia menjunjung tinggi tujuan yang tertindas dan memberikan makanan kepada yang lapar. Tuhan membebaskan tawanan, Tuhan memberikan penglihatan kepada orang buta, Tuhan mengangkat orang yang tertunduk, Tuhan mengasihi orang benar. Tuhan menjaga orang asing dan menopang anak yatim dan janda, tetapi Ia menggagalkan jalan orang fasik. Tuhan memerintah selama-lamanya, Allahmu, hai Sion, turun-temurun. Puji Tuhan. Mazmur 146

 

“'Jangan membuat berhala atau membuat patung atau batu suci bagi dirimu sendiri, dan jangan letakkan batu pahatan di negerimu untuk sujud di hadapannya. Akulah TUHAN, Allahmu…” Imamat 26:1 NIV

 

"Kamu pasti tidak akan mati," kata ular itu kepada wanita itu. “Karena Tuhan tahu bahwa ketika kamu memakannya, matamu akan terbuka, dan kamu akan menjadi seperti Tuhan, mengetahui yang baik dan yang jahat.” Kejadian 3:4-5 NIV

 

Dia telah menunjukkan kepadamu, hai manusia, apa yang baik. Dan apa yang Tuhan tuntut dari Anda? Untuk bertindak adil dan mencintai belas kasihan dan berjalan dengan rendah hati di hadapan Tuhanmu. Mikha 6:8 NIV

 

Kerendahan hati adalah takut akan Tuhan; upahnya adalah kekayaan dan kehormatan dan kehidupan. Amsal 22:4 NIV

 

Para pemuda, dengan cara yang sama tunduklah kepada mereka yang lebih tua. Kalian semua, kenakan kerendahan hati terhadap satu sama lain, karena, "Tuhan menentang orang yang sombong tetapi memberi kasih karunia kepada orang yang rendah hati." Rendahkanlah dirimu, oleh karena itu, di bawah tangan Tuhan yang kuat, agar dia mengangkatmu pada waktunya. 1 Petrus 5:5-6 NIV

 

Takut akan Tuhan berarti membenci kejahatan; Saya benci kesombongan dan keangkuhan, perilaku jahat dan ucapan sesat. Amsal 8:14 NIV

 

 

Betapa kamu telah jatuh dari surga, bintang pagi, putra fajar! Kamu telah dicampakkan ke bumi, kamu yang pernah merendahkan bangsa-bangsa! Anda berkata dalam hati Anda, “Saya akan naik ke surga; Aku akan mengangkat takhtaku di atas bintang-bintang Allah; Aku akan duduk bertahta di gunung pertemuan, di puncak tertinggi Gunung Zaphon. Aku akan naik di atas puncak awan; Aku akan menjadikan diriku seperti Yang Maha Tinggi.” Yesaya 14:12-14

 

“Jangan membuat bagimu patung atau patung apa pun yang ada di langit atau di bumi atau di laut. Jangan sujud menyembah atau menyembah mereka …” Keluaran 20:4-5 NIV

 

  Karena orang yang meninggikan diri akan direndahkan, dan orang yang merendahkan diri akan ditinggikan. Mathew 23:12 NIV

 

Untuk siapa yang membuat Anda berbeda dari orang lain? Apa yang Anda miliki yang tidak Anda terima? Dan jika kamu memang menerimanya, mengapa kamu bermegah seolah-olah kamu tidak menerimanya? 1 Korintus 4:7 NIV

 

Karena Anak Manusia pun datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani… Matius 10:45 NIV

 

Sedikit lebih jauh, dia jatuh dengan wajah ke tanah dan berdoa, “Bapaku, jika mungkin, semoga cawan ini diambil dariku. Namun tidak seperti yang saya inginkan, tetapi seperti yang Anda inginkan. ” Matius 26:39 NIV

 

Yesus menjawab: "'Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu.' Ini adalah perintah pertama dan terbesar. Dan yang kedua adalah seperti ini: 'Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.' Matius 22:37-39

 

Orang yang sombong dan arogan - "Pengejek" adalah namanya - berperilaku dengan amarah yang kurang ajar. Amsal 21:24

 

Seperti awan dan angin tanpa hujan adalah orang yang membanggakan hadiah yang tidak pernah diberikan. Amsal 21:14

 

Adalah kemuliaan Tuhan untuk menyembunyikan suatu hal; untuk mencari masalah adalah kemuliaan raja. Sebagaimana langit tinggi dan bumi dalam, demikian pula hati para raja tidak terselidiki. Singkirkan sampah dari perak, dan seorang tukang perak dapat membuat bejana; singkirkan pejabat-pejabat jahat dari hadapan raja, dan takhtanya akan ditegakkan melalui kebenaran. Jangan meninggikan diri di hadapan raja, dan jangan mengklaim tempat di antara orang-orang hebatnya; lebih baik dia berkata kepadamu, "Naiklah ke sini," daripada dia mempermalukanmu di hadapan para bangsawannya. Amsal 25:1-7 NIV

 

Kesombongan mendahului kehancuran, semangat angkuh sebelum kejatuhan. Amsal 16:18 NIV

 

“Janganlah kamu terus berbicara dengan sombong atau membiarkan mulutmu berbicara dengan angkuh seperti itu, karena Tuhan adalah Tuhan yang mengetahui, dan oleh-Nya segala perbuatan ditimbang. Samuel 2:3 NIV

 

Akhir suatu hal lebih baik dari awalnya, dan kesabaran lebih baik dari kesombongan. Pengkhotbah 7:8 NIV

 

Biarlah bibir dusta mereka dibungkam, karena dengan bangga dan hina mereka berbicara dengan angkuh menentang orang-orang benar. Mazmur 31:18 NIV

 

'Jangan angkat tandukmu melawan Surga; jangan berbicara begitu menantang.'  Mazmur 75:5 NIV

 

Kesombongan merendahkan seseorang, tetapi orang yang rendah hati memperoleh kehormatan. Amsal 29:23 NIV

 

Aku akan menghukum dunia karena kejahatannya, orang jahat karena dosa-dosa mereka. Aku akan mengakhiri kesombongan orang yang angkuh dan akan merendahkan kesombongan orang yang kejam. Yesaya 13:11 NIV

 

“Dua hal yang saya minta dari Anda, Tuhan; jangan menolakku sebelum aku mati: Jauhkan kepalsuan dan kebohongan jauh dariku; jangan beri aku kemiskinan atau kekayaan, tetapi beri aku hanya makananku sehari-hari. Jika tidak, saya mungkin memiliki terlalu banyak dan menyangkal Anda dan berkata, 'Siapakah Tuhan itu?' Atau saya mungkin menjadi miskin dan mencuri, dan dengan demikian mencemarkan nama Tuhan saya. Amsal 30:7-9 NIV

 

Ada generasi yang mengutuk ayahnya, dan tidak memberkati ibunya. Ada generasi yang bersih menurut pandangannya sendiri, Namun tidak dibersihkan dari kekotorannya. Ada satu generasi—oh, betapa mulianya mata mereka! Dan kelopak mata mereka terangkat. Ada generasi yang giginya seperti pedang, Dan yang taringnya seperti pisau, Untuk melahap yang miskin dari bumi Dan yang membutuhkan dari antara manusia. Amsal 30:11-14 KJV

 

Karena pemberontakan seperti dosa ramalan, dan kesombongan seperti kejahatan penyembahan berhala. Karena kamu telah menolak firman Tuhan, dia telah menolak kamu sebagai raja.” Samuel 15:23 NIV

 

Dalam kesombongannya, orang jahat memburu yang lemah, yang terperangkap dalam skema yang dia buat. Mazmur 10:2 NIV

 

Tetapi ketika hatinya menjadi sombong dan mengeras karena kesombongan, dia digulingkan dari tahta kerajaannya dan dilucuti dari kemuliaannya. Daniel 5:20 NIV

 

Seperti itu, Anda membual dalam skema arogan Anda. Semua kesombongan seperti itu adalah jahat. Yakobus 4:16 NIV

 

  Kamu telah berkata, Sia-sia melayani Tuhan: dan apa untungnya jika kita mematuhi peraturan-Nya, dan bahwa kita telah berjalan dengan sedih di hadapan Tuhan semesta alam? Dan sekarang kita sebut yang bangga bahagia; ya, mereka yang melakukan kejahatan ditetapkan; ya, mereka yang mencobai Tuhan bahkan dibebaskan. Kemudian mereka yang takut akan Tuhan sering berbicara satu sama lain: dan Tuhan mendengarkan, dan mendengarnya, dan sebuah kitab peringatan ditulis di hadapan-Nya bagi mereka yang takut akan Tuhan, dan yang memikirkan nama-Nya. Dan itu akan menjadi milik-Ku, firman Tuhan semesta alam, pada hari ketika Aku membuat perhiasan-Ku; dan Aku akan mengampuni mereka, seperti seorang laki-laki menyayangkan anaknya sendiri yang melayani dia. Kemudian kamu akan kembali, dan membedakan antara orang benar dan orang fasik, antara dia yang mengabdi kepada Allah dan dia yang tidak mengabdi kepada-Nya. Maleakhi 3:14-18 KJV

 

Ia memandang rendah semua yang angkuh; itu adalah raja atas semua orang yang sombong.” Ayub 41:34 NIV

 

Orang asing menyedot kekuatannya, tetapi dia tidak menyadarinya. Rambutnya ditaburi abu-abu, tapi dia tidak menyadarinya. Kesombongan Israel bersaksi melawan dia, tetapi terlepas dari semua ini dia tidak kembali kepada Tuhan Allahnya atau mencari dia. Hosea 7:9-11

 

  Tetapi setelah Uzia menjadi kuat, kesombongannya menyebabkan kejatuhannya. Dia tidak setia kepada Tuhan, Allahnya, dan memasuki bait Tuhan untuk membakar dupa di atas mezbah dupa. Tawarikh 26:16 NIV

 

Dia tidak menjawab ketika orang berteriak karena kesombongan orang fasik. Ayub 35:12

 

“Kami telah mendengar tentang keangkuhan Moab—betapa besarnya keangkuhannya!— tentang keangkuhannya, keangkuhannya, keangkuhannya, dan keangkuhan hatinya. Yeremia 48:29 NIV

 

  “'Sekarang ini adalah dosa saudara perempuanmu Sodom: Dia dan putrinya arogan, makan berlebihan, dan tidak peduli; mereka tidak membantu yang miskin dan yang membutuhkan…” Yehezkiel 16:49 NIV

 

Dalam kesombongannya orang jahat tidak mencari dia; dalam semua pikirannya tidak ada ruang untuk Tuhan. Mazmur 10:4 NIV

 

Kesombongan manusia akan direndahkan dan kesombongan manusia akan direndahkan; Tuhan saja yang akan ditinggikan pada hari itu .. Yesaya 2:17 NIV

 

Maka orang-orang akan direndahkan dan semua orang direndahkan, mata orang-orang yang sombong direndahkan. Yesaya 5:15 NIV

 

Semoga kaki orang yang sombong tidak datang melawanku, dan tangan orang fasik tidak mengusirku. Mazmur 36:11 NIV

 

Orang yang sombong akan tersandung dan jatuh dan tidak ada yang akan membantunya berdiri; Aku akan menyalakan api di kota-kotanya yang akan menghanguskan semua orang di sekitarnya.” Yeremia 50:32 NIV

 

“Beginilah firman Tuhan: 'Demikian juga Aku akan membinasakan keangkuhan Yehuda dan keangkuhan Yerusalem…' Yeremia 13:9 NIV

 

Mereka mencurahkan kata-kata arogan; semua pelaku kejahatan penuh dengan kesombongan. Mazmur 94:4

 

Kami telah mendengar tentang keangkuhan Moab—betapa besarnya keangkuhannya!—tentang keangkuhannya, keangkuhannya, dan keangkuhannya; tapi bualannya kosong. Yesaya 16:6 NIV

 

Mata yang angkuh dan hati yang angkuh—ladang orang fasik yang belum dibajak—menghasilkan dosa. Amsal 21:4 NIV

 

Kami menciptakan manusia dari tanah liat, dari lumpur cetakan. Dan jin yang Kami ciptakan sebelumnya, dari api yang menusuk. Tuhanmu berkata kepada para malaikat, "Aku menciptakan manusia dari tanah liat, dari lumpur cetakan." “Jika Aku telah membentuknya, dan Kutiupkan ruh-Ku kepadanya, sujudlah di hadapannya.” Jadi para malaikat bersujud, semuanya bersama-sama. Kecuali Setan. Dia menolak untuk berada di antara orang-orang yang sujud. Dia berkata, “Hai Setan, apa yang membuatmu tidak termasuk orang-orang yang sujud?” Dia berkata, "Aku tidak akan bersujud di hadapan manusia, yang Engkau ciptakan dari tanah liat, dari lumpur cetakan." Dia berkata, “Kalau begitu pergilah dari sini, karena kamu adalah orang buangan”. “Dan laknat akan menimpa kamu sampai hari kiamat.” Hapus Quran 15:26-35

 

Katakanlah, “Ya Allah, Pemilik Kedaulatan. Anda memberikan kedaulatan kepada siapa yang Anda kehendaki, dan Anda mencabut kedaulatan dari siapa yang Anda kehendaki. Anda menghormati siapa yang Anda kehendaki, dan Anda mempermalukan siapa yang Anda kehendaki. Di tangan-Mu segala kebaikan. Anda Mampu melakukan semua hal. ” “Engkau menggabungkan malam ke dalam siang, dan Engkau menggabungkan siang ke dalam malam; dan Engkau mengeluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau mengeluarkan yang mati dari yang hidup; dan Engkau memberi rezeki kepada siapa yang Engkau kehendaki tanpa batas.” Jelas Quran 3:26-27

 

Dan janganlah kamu memperlakukan orang dengan sombong, dan janganlah kamu berjalan dengan bangga di muka bumi. Tuhan tidak menyukai pamer yang sombong. Jelas Quran 31:18

 

Dikatakan, “Masuklah ke pintu-pintu Neraka, kekal di dalamnya selama-lamanya.” Betapa celakanya tujuan orang-orang yang sombong. Hapus Quran 39:72

 

Mereka yang menentang wahyu-wahyu Tuhan, tanpa ada bukti yang datang kepada mereka—dosa yang keji di mata Tuhan, dan bagi mereka yang percaya. Demikianlah Tuhan menyegel hati setiap pengganggu yang sombong. Hapus Quran 40:35

 

Tuhanmu adalah satu Tuhan. Adapun orang-orang yang tidak beriman kepada hari akhirat, hati mereka dalam kekafiran, dan mereka sombong. Tanpa ragu, Allah mengetahui apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka nyatakan. Dia tidak suka orang yang sombong. Hapus Quran 16:22-23

 

Mesias tidak meremehkan menjadi hamba Tuhan, juga tidak menyukai malaikat. Siapa pun yang meremehkan penyembahan-Nya, dan terlalu sombong—Dia akan mengumpulkan mereka semua kepada diri-Nya sendiri. Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh, Dia akan membayar mereka dengan penuh upah mereka, dan akan menambahkan rahmat-Nya bagi mereka. Adapun orang-orang yang meremehkan dan terlalu sombong, Dia akan menyiksa mereka dengan azab yang pedih. Dan mereka akan menemukan sendiri, selain Tuhan, tidak ada tuan dan penyelamat. Bersihkan Quran 4:172-173

 

Tuhanmu telah berfirman, “Berdoalah kepada-Ku, dan Aku akan menjawabmu. Tetapi mereka yang terlalu sombong untuk menyembah Aku akan masuk Neraka secara paksa.” Hapus Quran 40:60

 

Tetapi panggilan saya hanya ditambahkan ke penerbangan mereka. Setiap kali saya memanggil mereka untuk pengampunan-Mu, mereka memasukkan jari-jari mereka ke telinga mereka, dan membungkus diri mereka dengan pakaian mereka, dan bersikeras, dan menjadi semakin sombong. Hapus Quran 71:6-7

 

Dan ketika dia diberitahu, "Waspadalah terhadap Tuhan," kesombongannya membawanya ke lebih banyak dosa. Neraka sudah cukup baginya—tempat tinggal yang mengerikan. Hapus Quran 2:206

 

Namun, alih-alih Dia, mereka menghasilkan bagi diri mereka sendiri dewa-dewa yang tidak menciptakan apa-apa, tetapi mereka sendiri diciptakan; yang tidak memiliki kekuatan untuk merugikan atau menguntungkan diri mereka sendiri; dan tidak ada kuasa atas kehidupan, kematian, atau kebangkitan. Hapus Quran 25:3

 

Hamba-hamba Yang Maha Pengasih adalah orang-orang yang berjalan di muka bumi dengan rendah hati, dan ketika orang-orang bodoh menyapa mereka, mereka berkata, “Damai.” Hapus Quran 25:63

Fire