UGC logo.png

Mencari Ilmu

To play, press and hold the enter key. To stop, release the enter key.

press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom

Apa itu Pengetahuan?

Pengetahuan dapat didefinisikan sebagai fakta, informasi dan keterampilan yang diperoleh melalui pengalaman atau pendidikan; pemahaman teoretis atau praktis dari suatu subjek.

 

Mengapa pengetahuan itu penting?

 

Mari kita bertanya pada diri sendiri- Jika kita tidak tahu cara makan, minum, berbicara, membaca, menulis, berjalan, berlari, tertawa, bermain, menangis, berenang, berpakaian, berkreasi, mengekspresikan cinta kita satu sama lain, membantu satu lain- seperti apa hidup kita? Apakah seperti burung, atau kucing atau anjing atau semut, atau tikus atau ikan? Tapi tentunya makhluk lain selain manusia tampaknya secara naluriah tahu bagaimana melakukan beberapa hal ini- jadi apa yang membuat kita manusia berbeda? Apakah manusia memiliki kemampuan untuk mencari ilmu dengan cara yang berbeda? Mungkin dengan cara yang membantu kita membedakan yang baik dari yang jahat, benar dari yang salah? Jika demikian- apa manfaat mengetahui apa yang baik dan buruk jika kita tidak dapat menggunakannya untuk menerapkan pengetahuan ini untuk memperbaiki masalah dunia? Apakah manusia memiliki tanggung jawab untuk memperbaiki masalah dunia ini melalui pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat? Apakah manusia yang memiliki kehendak bebas karena itu dapat memilih untuk layu dengan rela menerima tujuan mereka ini setelah pengetahuan datang kepada mereka? Dan apakah Pengetahuan tentang Tuhan itu?- Bagaimana seseorang bisa mengenal Tuhan lebih baik daripada semua makhluk-Nya yang lain? Apakah Manusia memiliki kemampuan untuk mengenal Tuhan lebih baik dari semua makhluk lainnya karena kemampuannya untuk mengetahui yang baik dan yang jahat? dan melalui refleksi tentang Sifat-Sifat Indah-Nya dan memasukkannya ke dalam kehidupan kita sendiri? - Karena sesungguhnya Tuhan itu Baik- dan bagaimana kita bisa Mengetahui yang baik tanpa mengetahui yang sebaliknya? Bagaimana kita bisa tahu sebaliknya jika kita tidak menjalani kehidupan yang penuh perjuangan—naik turun, kehidupan dualitas? Bagaimana kita menghargai keadaan surga dan keabadian jika kita tidak memiliki pengetahuan tentang Neraka dan kematian itu sendiri?

 

Menurut Kitab Suci- pengetahuan dan hikmat adalah berkat bagi mereka yang memilikinya. Itu lebih berharga dari emas dan perak dan menyenangkan dari permata berharga. Mereka yang mencari dan menemukannya menyadari bahwa materi kehidupan ini bersifat sementara - seperti bunga yang layu dan mati dan berubah menjadi debu, sedangkan kebijaksanaan, pengetahuan, dan cinta dapat menjadi perjalanan yang tak terbatas dan abadi dan yang mengarah ke Kedamaian batin jika digunakan dengan cara yang kreatif.

 

Bagaimana kita bisa mencapai kebenaran tanpa pengetahuan? Seseorang mungkin bertanya- “Tetapi mengapa penting untuk mencari Kebenaran?” Tapi bagaimana kita bisa tahu apa yang benar dan salah atau baik dan buruk tanpa kebenaran? Seseorang mungkin bertanya, “tetapi mengapa kita perlu mengetahui apa yang baik dan buruk?” Tapi bagaimana kita bisa tahu apa yang menguntungkan kita dan apa yang merugikan kita tanpa pengetahuan tentang benar Vs salah, baik Vs buruk? Seseorang mungkin bertanya- "tetapi mengapa kita perlu tahu apa yang merugikan kita dan apa yang menguntungkan kita?" –Mengapa kita mengajukan begitu banyak pertanyaan? - mungkin kita harus menyerah pada Kehendak Tuhan dan berhenti bertanya begitu banyak? Sesungguhnya- Dia lebih mengetahui apa yang baik bagi kita dan apa yang buruk bagi kita? Mengapa tidak menerima saja bahwa Dia tahu yang terbaik dan mengikuti Bimbingan-Nya dan menaati Perintah-perintah-Nya? Seseorang mungkin terus bertanya… “Tetapi bagaimana kita tahu bahwa perintah-perintah-Nya adalah Kebenaran?” – nah- mungkin di sinilah jawabannya- melalui pengetahuan, hikmat dan pengertian… Begitu perintah tertulis di hati kita- dan kita yakin akan kebenarannya-tentunya adalah tanggung jawab kita untuk dengan rela mematuhinya… dan pasti kemudian kita akan ditahan dipertanyakan?

 

Tapi apa gunanya pengetahuan bagi dunia tanpa kebijaksanaan tentang cara terbaik menggunakannya untuk memberi manfaat bagi orang lain? Dan mengapa seseorang merasakan dorongan untuk membaginya dengan orang lain jika mereka tidak menginginkan untuk orang lain apa yang mereka inginkan untuk diri mereka sendiri? Jadi bagaimana pengetahuan dapat diterapkan dengan cara yang menyenangkan Tuhan - tanpa Cinta atau kebijaksanaan?

 

Beberapa Konsep untuk refleksi:

Apakah cukup mengetahui saja? Apakah kita benar-benar tahu apa yang kita baca atau diajarkan - jika kita tidak mengalaminya? Bagaimana menjadi tahu dengan baik sehingga kita benar-benar mengerti? Bagaimana bobot pengetahuan kita diukur? Apakah itu diukur? Apakah diukur dengan niat? Atau kata-kata atau tindakan? Apakah yang satu mengkonfirmasi yang berikutnya? Jika tindakan meneguhkan pengetahuan tentang kata-kata kita, dan kata-kata meneguhkan pengetahuan hati kita, maka tentunya dengan buku-buku saja dan diajarkan pengetahuan dari nenek moyang kita dan ayah mereka dari generasi ke generasi pengajaran tidak cukup untuk mengkonfirmasi pengetahuan kita tentang iman kepada Tuhan? Tentunya tanpa kebenaran dan peneguhan iman kita melalui perbuatan, pengetahuan kita menjadi tidak berharga? Tentunya tanpa Kebenaran dan kebijaksanaan dan Cinta, pengetahuan tidak memiliki bentuk ekspresi atau makna dalam kehidupan duniawi ini?

 

Bagaimana kita bisa mendapatkan dan benar-benar menghargai pengetahuan jika kita tidak secara aktif dan sukarela mencarinya? Mengapa kita harus mencarinya jika kita tidak memahami pentingnya? Bagaimana kita memahami pentingnya tanpa kebijaksanaan? Bagaimana kita menghargai kebijaksanaan tanpa menggunakan hati dan jiwa kita? Bagaimana kita bisa menggunakan hati dan pikiran kita tanpa indera fisik kita? Bagaimana kita bisa menggunakan indera kita tanpa keberadaan fisik kita dalam penciptaan? Apa yang akan dirasakan indra kita jika semuanya sama dan konstan? Jadi tentunya hanya melalui kehidupan dualitas dan perubahan dan penciptaan yang terus-menerus dapatkah indra kita merasakan dengan cara yang masuk akal tentang kebijaksanaan dengan cara yang membantu kita untuk menghargai dan menggunakannya untuk menerapkan pengetahuan yang kita cari?    

 

Apa gunanya pengetahuan sebagai 'kata-kata' jika kita tidak bisa 'memahaminya'? Bagaimana kita bisa 'memahami' pengetahuan tanpa menggunakan logika dan akal sehat? Bukankah kekuatan pendorong di belakang  mencari kebenaran pikiran kita? Bukankah kekuatan pendorong di balik berbagi pengetahuan dan kebijaksanaan kita dan menggunakannya untuk memberi manfaat bagi orang lain hati kita? Apa peran jiwa kita dalam hal ini? Apakah jiwa kita menemukan kedamaian batin dalam upaya mengenal Tuhan? Apakah itu kekuatan pendorong di belakang hati dan pikiran kita digabungkan?

 

Apa gunanya pengetahuan jika kita tidak bisa menerapkannya sebagai kebijaksanaan? Bagaimana kita bisa menerapkan pengetahuan dengan cara yang membantu orang lain jika berbagi itu tidak datang dari cinta? Jadi tanpa cinta, apa manfaat ilmu bagi dunia?

 

Bukankah ketidaktahuan adalah kebahagiaan?  Bukankah Adam dan Hawa bahagia di taman Eden sebelum mereka memakan 'pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat?' Apakah pengetahuan itu sendiri yang menyebabkan mereka 'jatuh dari surga' ataukah ketidaktaatan kepada Tuhan yang menyebabkan perjuangan duniawi mereka dan akhirnya kematian. Mengapa mereka dilarang pohon kehidupan setelah mereka makan dari pohon pengetahuan yang baik dan yang jahat? Kitab suci Ibrahim selalu menyarankan kita untuk mencari pengetahuan dan kebijaksanaan dan pemahaman - jadi masuk akal untuk menyimpulkan bahwa bukan pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat yang merusak yang mengarah pada kematian, tetapi ketidaktaatan kepada Tuhan setelah pengetahuan itu datang. kita. Begitu manusia menerima firman dari Tuhan tentang apa yang benar dan apa yang salah - itu adalah penolakan terhadap bimbingan ini (dari pemahaman saya \) dan secara sadar tidak mematuhi bimbingan yang mengarah pada kematian fisik dan spiritual. Keadaan keyakinan bahwa seseorang 'swasembada' dan 'tahu lebih baik dari Tuhan sendiri dan tidak perlu 'bergantung' pada Tuhan sebagai sumber kehidupan dan rezeki dan keberadaan adalah seperti 'sombong' di mata Tuhan, dan ini adalah sesuatu yang mungkin bisa kita hubungkan dengan kisah "iblis' atau setan' yang telah jatuh dari surga karena ketidaktaatannya terhadap perintah Tuhan ketika Dia menciptakan Adam dan meminta para malaikat untuk bersujud di hadapannya, tetapi Iblis (Setan) menolak karena dia percaya dirinya 'lebih baik' daripada Adam karena Setan dibuat dari api dan Adam dari Tanah Liat. Jadi mengapa Tuhan yang penuh kasih mengizinkan kita dalam keadaan ini untuk kemudian diizinkan makan dari Pohon Kehidupan dan selamanya dalam keadaan kematian rohani dari ketidaktaatan yang rela terhadap perintah-perintah Tuhan? Tentunya Dia ingin kita menghabiskan waktu di bumi dan belajar bagaimana mendapatkan kembali pengetahuan dan kebijaksanaan dan pemahaman untuk dapat rela 'menyerahkan' diri kita kembali ke Kehendak Ilahi-Nya sebelum kita diizinkan untuk makan dari Pohon Kehidupan dan menjadi abadi? Dengan cara ini kita melihat bahwa satu-satunya cara untuk mendapatkan kembali kehidupan rohani adalah dengan berserah pada kehendak Tuhan dan dengan rela menerima bahwa Dia tahu yang terbaik untuk kita dan apa yang buruk bagi kita, menaati perintah-perintah-Nya begitu perintah-perintah itu tertulis di hati kita. , dan menunjukkan rasa syukur atas Ketentuan-Nya dengan menggunakan ketentuan yang Dia berikan kepada kita dengan membantu orang lain melalui cinta. Jadi gunakan kebijaksanaan untuk mendapatkan pengetahuan, dan terapkan pengetahuan ini melalui cinta dan kebijaksanaan dengan membagikannya kepada orang lain dengan kemampuan dan potensi terbaik kita.

 

Menurut Kitab Suci, dosa yang dilakukan karena ketidaktahuan dapat diampuni jika sekali orang yang melakukan dosa itu menjadi sadar dan bertobat serta memperbaiki jalan mereka. Jadi mengapa tidak hidup dalam ketidaktahuan saja- karena dengan begitu semua dosa kita akan diampuni jika itu bukan kesalahan kita, dan jika kejahatan yang kita lakukan tidak kita ketahui? Bukankah lebih aman hidup dalam ketidaktahuan daripada hidup dengan pengetahuan? Tentunya dengan mencari ilmu dan menimba ilmu datang tanggung jawab yang besar untuk kemudian harus menerapkannya dengan bijak dan menempatkan kita pada situasi dimana kita akan dipanggil oleh Hakim Agung? Apakah menjalani hidup dalam ketidaktahuan memungkinkan kita menjadi seperti anak kecil, tanpa tanggung jawab dan makan dan minum sesuka hati, berbuat sesuka hati dan menikmati hidup secara maksimal? Apakah Adam dan Hawa memilih (menggunakan kehendak bebas mereka)  menerima tugas tanggung jawab di alam yang lebih rendah ini dengan memakan buah dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat untuk melakukan kehendak Tuhan di bumi? Apakah itu tujuan Manusia? Atau apakah mereka tergoda oleh musuh Tuhan - salah satu dari ego dan kesombongan yang secara sadar dianggap lebih baik daripada ciptaan-Nya yang lain sambil mengetahui Kebenaran? Apakah kejahatan dimaksudkan untuk mereka yang ada di bumi atau apakah itu keberadaan alami yang hadir ketika kita dengan sukarela dan sadar melepaskan diri dari Kebaikan?- Jika demikian, maka pastilah mungkin untuk dengan rela berserah pada Kehendak Ilahi-Nya dan melepaskan diri dari semua yang jahat di dunia ini sehingga apa yang tampak buruk sebenarnya bisa menjadi baik bagi kita? – Oleh karena itu, apakah surga suatu keadaan dalam keberadaan duniawi ini atau hanya mungkin di akhirat?

 

Tapi apa yang hati dan pikiran kita cenderung lakukan? Dari mana datangnya kerinduan alami untuk mencari pengetahuan dan Kebenaran? Apakah itu naluriah? Apakah keinginan alami jiwa untuk mencari pengetahuan dan kebijaksanaan? Dan jika demikian mengapa begitu banyak dari kita menolak jalan mencari kebenaran itu? Seorang bayi yang lahir ke dunia ini secara alami berkembang untuk 'belajar' dan 'tumbuh' agar suatu hari nanti bisa menjadi 'mandiri' sebanyak mungkin secara fisik. Hewan lain belajar berjalan, dan berbicara, dan berburu, dan mencari nafkah - tetapi kita semua mengalami perkembangan fisik yang konstan di dunia alami ini. Orang bisa berargumen bahwa kecenderungan alami untuk 'tumbuh' dan belajar' ini membutuhkan pengetahuan dan kebijaksanaan dalam beberapa bentuk atau bentuk. Manusia sebagai pengecualian dari makhluk lain di dunia fisik ini memiliki kemampuan untuk menggunakan akal logika dan refleksi diri untuk kemudian lebih mengembangkan pertumbuhannya, dalam arti mental, fisik, emosional dan spiritual dengan menggunakan kehendak bebasnya sesuai dengan kemampuannya. . Jadi mengapa sebagian dari kita memilih untuk tidak melakukan ini - dan jika kita memilih hidup dalam ketidaktahuan, apakah ini dapat dimaafkan di mata Tuhan Pencipta kita?

 

Pemahaman saya adalah bahwa dengan pengetahuan datang tanggung jawab besar. Dengan rela mencari ilmu dan kemudian dengan rela menerapkan ilmu ini sambil menaati perintah-perintah-Nya (setelah ilmu itu datang kepada mereka) untuk membantu makhluk ciptaan-Nya yang lain namun memungkinkan manusia untuk naik secara spiritual ke keadaan di mana mereka bisa lebih dekat dengan Tuhan daripada para Malaikat itu sendiri- karena penyerahan mereka kepada-Nya dan pilihan untuk menjalani kehidupan sebagai 'hamba'-Nya adalah karena kehendak bebas dan bukan karena paksaan. Jika Tuhan adalah Damai, dan cinta, dan kasih sayang, dan kebijaksanaan, dan semua konsep indah yang kita pelajari melalui hidup di dunia fisik ini sebagai makhluk spiritual - maka orang yang dekat dengan-Nya, mendapat manfaat dari berbagi dalam kualitas-kualitas ini yang membawa jiwanya- Kedamaian abadi. Mereka yang tidak ingin mengambil tanggung jawab itu dapat memilih untuk hidup dalam ketidaktahuan. Namun dengan ketidaktahuan datang kurangnya kebijaksanaan yang mengarah ke kehidupan pertumbuhan terhambat dalam perspektif kesejahteraan fisik, mental spiritual dan emosional. Orang-orang yang secara sadar menolak dan menolak untuk mencari jalan Kebenaran dan pengetahuan dan kebijaksanaan dan pemahaman melalui refleksi diri dan perhatian penuh, dan dengan mengambil tanggung jawab atas perilaku mereka, oleh karena itu tidak akan pernah bisa mencapai keadaan kedamaian spiritual yang Abadi. Namun bagaimana dengan kita yang karena ketidaktahuan sejati tidak memiliki kemampuan untuk mencari pengetahuan dan kebijaksanaan? Misalnya karena memiliki IQ rendah atau semacam kecacatan?- Dari pemahaman saya- ini akan dapat menikmati keadaan damai seperti yang lain, karena mereka tidak akan bertanggung jawab atas kurangnya kebebasan atau kemampuan mereka memilih atau menolak jalan mencari ilmu.

 

Jadi kita dapat memahami bahwa sebagai manusia - kita secara alami ingin belajar dan tumbuh, sama seperti semua makhluk lain, dan bahwa kecenderungan kita untuk mencari Kebenaran kemungkinan besar adalah keadaan alami. Tapi bagaimana kita bisa mencari Kebenaran tanpa mencari pengetahuan? Bagaimana kita bisa mencari pengetahuan tanpa kebijaksanaan tentang pentingnya dan manfaatnya? Bagaimana kita bisa benar-benar mencari Kebenaran tanpa pengetahuan tertulis di hati kita? Semuanya bermuara pada memiliki hubungan langsung dengan Pencipta kita - karena kita semua cenderung secara alami untuk mencari bantuan-Nya di saat putus asa seperti bayi yang meratap meminta bantuan - siapa yang terbaik untuk datang ke Bantuan kita dan lebih Mampu daripada Dia yang Menciptakan kita? Beberapa dari kita dapat 'melupakan' ini selama masa kemudahan dan kelimpahan, dan mungkin itulah sebabnya terkadang saat-saat perjuangan dan kesulitan dapat menciptakan kesempatan bagi jiwa kita untuk terhubung kembali dan mengingat dari mana kita berasal dan kepada siapa kita benar-benar bergantung. Kehidupan, dan karena itu pengetahuan dan kebijaksanaan dan pertumbuhan spiritual, fisik dan emosional.

 

 

Melalui memperoleh pengetahuan dan pemahaman dan kebijaksanaan melalui 'Pena' dan dari pengalaman, tentang kehidupan itu sendiri, tentang keberadaan kita sendiri, dan lingkungan kita di sekitar kita termasuk makhluk-makhluk di dalamnya, kita belajar tentang sifat-sifat indah Tuhan itu sendiri. Terkadang kita menghadapi kesulitan dan perjuangan dan kehilangan dalam hidup kita - tetapi seringkali selama masa-masa sulit inilah kita mendapatkan kesempatan untuk belajar paling banyak. Melalui refleksi diri dan kontemplasi penuh perhatian, manusia dapat membandingkan lawan dari keberadaan, hidup Vs kematian, cinta Vs kebencian, Perdamaian Vs perang, baik Vs buruk dll, dan semakin ekstrim kita mengalami kebalikan ini, semakin kita benar-benar 'kenal' mereka. Dengan cara ini kita dapat belajar bagaimana memilih sifat-sifat yang kita inginkan untuk menjadi bagiannya, memutuskan diri kita sendiri apakah kita ingin berbagi sifat-sifat itu atau tidak kepada orang lain dan memilih untuk menjalani kehidupan yang kreatif atau merusak ke berbagai derajat dan tingkatan menurut yang terbaik. kemampuan dan bakat kita - dengan menggunakan indera pendengaran, penglihatan, perasaan dan dengan menggunakan ucapan dan perilaku kita. Mereka yang telah melalui kedalaman Neraka lebih mungkin untuk dapat benar-benar menghargai dan 'mengetahui' keadaan 'surga' dan bagaimana menuju ke sana menggunakan kebijaksanaan yang mereka pegang selama masa-masa sulit mereka.

 

Oleh karena itu melalui pengetahuan dan kebijaksanaan kita dapat menjadi lebih 'kreatif' dan 'bertumbuh' baik dalam arti spiritual dan fisik dengan menghubungkan ke Sumber Penciptaan kita, sumber Kebijaksanaan kita, Pengetahuan dan Kebenaran dan Cinta. Kita menjadi kreatif ketika kita mulai menggunakan pengetahuan dan pemahaman kita  sesuai dengan kemampuan dan bakat kita untuk membantu orang lain, seperti bejana cahaya, atau seperti akar dari pohon yang menyediakan air untuk cabang-cabangnya- semua bagian dari pohon yang sama, menghasilkan buah untuk membantu memberi makan sisa ciptaan. Seperti anak-anak yang lahir ke dunia ini, kita secara alami cenderung belajar dari lingkungan kita, melalui apa yang tertulis dalam buku melalui membaca dan menulis, melalui bimbingan yang diturunkan kepada kita dari orang tua dan masyarakat kita. Tapi bagaimana kita tahu bahwa apa yang kita ikuti sebagai 'petunjuk' sebenarnya adalah kebenaran yang sebenarnya? Kita semua sampai pada titik dalam hidup kita di mana kita dapat sampai batas tertentu membuat pilihan kita sendiri sesuai dengan kemampuan individu kita sendiri. Kemudian terserah kita untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu- dan secara alami cenderung pada 'Kebenaran' dan mempertanyakan bahkan pengetahuan yang telah diturunkan kepada kita. Setiap jiwa memiliki jalan dan perjalanan masing-masing dan kemampuan dan kebebasan untuk melakukan ini. Dan jika kita tidak yakin akan pentingnya mencari kebenaran melalui pengetahuan dan kebijaksanaan dan pemahaman melalui penggunaan logika dan akal dan pengalaman- lalu bagaimana kita bisa tahu kapan harus mengajukan pertanyaan dan pada titik mana harus berhenti?

 

Semakin banyak kita belajar dan memperoleh pengetahuan dan pemahaman, semakin sering kita menyadari bahwa Pengetahuan universal tentang keberadaan itu luas, dan faktanya kita hanya tahu sedikit, dan hanya apa yang diizinkan untuk kita ketahui. Perjalanan mistik menuju pengetahuan yang kita sadari sebenarnya tidak terbatas, dan bahwa Tuhan terus menciptakan dan mengubah ciptaan - jadi mustahil untuk mengikutinya. Kami menyadari bahwa kami hanyalah makhluk ciptaan-Nya, tidak berarti di satu sisi, dan luar biasa di sisi lain - di mana kami memiliki kemampuan yang diberikan kepada kami untuk merenungkan dan memahami dengan izin-Nya Keindahan Ciptaan dan Sifat-sifat-Nya, dan kebebasan untuk memilih apakah kita menyembah Dia atau tidak menggunakan berkat dan kesempatan yang telah diberikan kepada kita. Kita menyadari bahwa keadaan kita, adalah keadaan yang kita pilih, sesuai dengan Kehendak Ilahi-Nya dan bahwa kita diundang untuk mengambil bagian aktif dari ciptaan-Nya di dunia ini dengan menggunakan Dia sebagai Sumber kita, dan diri kita sendiri sebagai bejana. untuk Terang-Nya dan Firman-Nya. Ketika mencari Kebenaran melalui pengetahuan dan kebijaksanaan dan pemahaman, kita dapat mencapai titik dalam hidup kita di mana kita 'tahu' bahwa Firman dan bimbingan-Nya adalah Kebenaran- dan saat itulah kita membuat perjanjian dengan-Nya untuk berserah pada tujuan-Nya dan menaati perintah-Nya , agar kita menjadi hamba Cahaya-Nya. Itu seperti menjalin hubungan dengan Pencipta kita, dan Dia menjadi teman kita. Roh-Nya membantu kita dalam segala sesuatu yang kita katakan atau lakukan dalam Nama-Nya, ketika diberkati dengan pengetahuan dan pemahaman, menjadi tindakan ibadah, dan diberkati juga menjadi penerima ucapan dan perilaku kita. Apa yang kita ciptakan dalam Nama-Nya menjadi berkah bagi mereka yang menggunakannya- karena itu 'membantu' mereka melalui perjalanan mereka ke alam Yang Tidak Diketahui, membantu mereka untuk terhubung juga dengan pencipta mereka dan menjadi wadah cinta dan kebijaksanaan-Nya sebagai bagian dari keluarga.

 

 

Bagaimana Pengetahuan dapat membantu kita?

 

Menurut Kitab Suci Abraham, dengan pengetahuan tentang yang baik dan yang buruk, muncul 'Takut' akan Tuhan atau kesadaran akan Tuhan. Karena dengan pengetahuan dan pemahaman muncul kemampuan untuk membedakan kebenaran dari kebatilan, benar dan salah, baik dan buruk, sehingga melalui kebijaksanaan seseorang dapat menerapkan pengetahuan Allah dengan cara yang bermanfaat bagi diri mereka sendiri dan ciptaan lainnya dengan cara yang menyenangkan. Tuhan. Tetapi kita melihat bahwa manusia telah membagi dirinya menjadi banyak sekte agama - masing-masing mengklaim bahwa mereka benar dan yang lain salah - jadi bagaimana kita membedakan sekte mana yang benar-benar mengatakan yang sebenarnya? -Sekali lagi saya percaya dari pemahaman saya dari kitab suci Ibrahim bahwa jawabannya terletak pada pencarian kebenaran, dengan pengetahuan dan kebijaksanaan dan pemahaman dan membuka hati kita untuk bimbingan dari Tuhan- Sumber semua Pengetahuan kita- jika semua orang dari semua sekte dan divisi melakukan ini - Saya bertanya-tanya apakah agama akan ada sama sekali? Karena kita akan belajar bahwa agama-agama besar mengajarkan konsep yang sama- yaitu cinta, perdamaian, toleransi, rasa hormat, kasih sayang, kebaikan, keadilan, pengampunan, rasa syukur, kejujuran, dll...

 

 

Melalui pengetahuan dan pemahaman, dan melalui penerapannya dalam kebijaksanaan- kita belajar tentang apa yang benar dan apa yang salah. Apa yang baik dan apa yang buruk. Oleh karena itu kita dapat dengan sadar memilih untuk menghindari apa yang buruk bagi kita, dan mencari apa yang baik. Dengan mencari apa yang baik, kita dapat menjadi bejana cahaya yang kemudian dapat memungkinkan Kebaikan dari Surga bersinar dalam semua yang kita katakan dan lakukan kepada orang lain di dunia fisik ini, dan diri kita sendiri serta orang lain dapat menikmati buah dari Penyediaan-Nya dan usaha kita. dengan cara yang membawa kedamaian dan cinta dan kebahagiaan ke dunia tempat kita hidup. Dengan cara ini kita manusia dapat membantu untuk memperbaiki masalah dan penderitaan dunia yang berasal dari kurangnya pengakuan Tuhan di alam rendah.  Pengetahuan. Melalui pengetahuan dan kebijaksanaan dan pemahaman kita belajar bagaimana membedakan yang baik dari yang buruk dan kita belajar bagaimana memisahkan keduanya. Melalui pemahaman tentang semua yang baik- kita belajar lebih banyak tentang sifat-sifat baik yang indah dari Pencipta kita dan bagaimana menerapkan sifat-sifat ini dalam kehidupan kita sendiri dan karena itu menghasilkan buah sebagai pohon yang bermanfaat bagi orang lain dalam kemanusiaan. Kita menjadi gambar Tuhan dalam wujud fisik ini dan memberikan kesempatan untuk menjadi Kreatif atas Kehendak-Nya. Melalui pengetahuan kita juga belajar bahwa semakin kita 'tahu' semakin kita menyadari bahwa kita hanya tahu sedikit dan bahwa Sumber Pengetahuan adalah bersama Tuhan, dan bahwa tanpa terhubung dengan-Nya dan tetap terhubung dengan-Nya sebagai Sumber Kehidupan dan Pengetahuan kita. melalui mengingat Nama-Nya dalam semua yang kita katakan dan lakukan dengan kemampuan terbaik kita - bahwa kita bukan apa-apa dan pada akhirnya akan mati. Melalui pengetahuan kita belajar tentang tujuan jiwa kita. Melalui pencarian Kebenaran, kita belajar bagaimana untuk tetap setia pada diri kita sendiri dengan menjadi setia kepada Pencipta kita, dan bahwa satu-satunya cara untuk mencapai Kedamaian dan kebahagiaan abadi adalah melalui penyerahan diri yang rela kepada Kehendak-Nya. Kami juga belajar bahwa dengan pengetahuan datang tanggung jawab dan penerapan pengetahuan yang kami peroleh adalah hadiah yang dapat membantu orang lain dan karena itu benar-benar membantu diri kita sendiri untuk lebih dekat dengan Hadirat Tuhan. Jadi pintu gerbang menuju Perdamaian Abadi adalah melalui Pengetahuan dan penerapannya yang benar.

 

 

Bagaimana Pengetahuan dapat membantu orang lain?

 

Pengetahuan yang kita peroleh melalui belajar dari orang lain, membaca, dan pengalaman kemudian bersama kita dan kita memiliki pilihan sesuai dengan berbagai kemampuan kita untuk memilih apa yang kita lakukan dengannya. Mari kita bertanya- apa gunanya sebuah buku yang disimpan sepanjang hari, tahun demi tahun di rak buku di rumah kosong, atau disembunyikan sebagai rahasia berharga di sebuah gua di padang pasir? Apa gunanya pengetahuan yang terkandung dalam buku itu untuk penciptaan? Orang yang memiliki pengetahuan tentang buku itu dapat memilih untuk pergi dan tinggal di pulau yang indah dan menyembunyikan diri dari orang lain di dunia ini dan menganggap diri mereka 'istimewa' karena mereka diberi akses ke informasi yang sekarang tidak dapat diakses orang lain. . Apa gunanya seseorang mengalami kesulitan dalam apa yang mungkin terasa seperti kedalaman api neraka, di mana mereka dapat mempelajari cara untuk keluar darinya, kebijaksanaan melalui pengalaman, jika mereka kemudian duduk dan menonton orang lain melalui pengalaman yang sama , tanpa mengulurkan tangan untuk membantu orang itu dengan membagikan kebijaksanaan mereka sendiri tentang cara-cara yang dapat membantu mereka melewati masa sulit itu? Kedua situasi ini memiliki sesuatu yang hilang dari mereka- yaitu 'Cinta.' Jika pengetahuan dan kebijaksanaan dan pemahaman dapat memungkinkan kita untuk mencari kebenaran dan belajar tentang sifat-sifat indah Tuhan yang kemudian dapat kita pelajari bagaimana memasukkannya ke dalam kehidupan kita sendiri- apa keindahan dari semua itu jika kita tidak dapat menggunakan pengetahuan kita untuk kemudian membuat perbedaan bagi dunia di sekitar kita dengan cara yang telah kita pelajari untuk menjadi 'positif?' Bukankah 'kesombongan' menganggap bahwa kita lebih berhak mendapatkan ilmu itu daripada orang lain? Di tangan siapa pengetahuan ini dimiliki? Apakah milik kita sendiri ataukah dari Yang Maha Mengetahui, Pemelihara keberadaan- Pencipta kita Siapa yang mengetahui baik yang terlihat maupun yang tidak terlihat? Apakah kita menganggap bahwa pengetahuan yang kita miliki 'cukup' untuk memberi kita kedamaian batin? Jika demikian halnya maka kita adalah orang-orang bodoh yang sombong dan hal-hal negatif akan mengelilingi kita ke mana pun kita pergi, ke mana pun kita mencoba melarikan diri. Karena dengan pengetahuan yang kita pelajari dari Kitab Suci, muncul tanggung jawab. Tanggung jawab untuk menggunakannya dengan bijak dan mensyukurinya, serta tetap terhubung dengan Sumber Ilmu agar kita dapat terus bertumbuh dan semakin dekat dengan-Nya. Tidak bersyukur, dan keyakinan bahwa kita lebih berhak atas sesuatu daripada orang lain, atau bahwa kita 'istimewa' mengarah pada kesombongan yang kemudian menjadi 'penghalang' kemampuan kita untuk menjadi bejana Cahaya dan Kebijaksanaan-Nya- tujuan penciptaan kita .

 

Jadi pengetahuan dapat membantu kita jika kita rela memilih untuk berbagi pengetahuan itu dengan orang lain dengan menjadi 'kreatif.' Untuk memahami arti sebenarnya dari pengetahuan di tangan kita, kita membutuhkan pemahaman dan kebijaksanaan. Pemahaman membutuhkan penggunaan akal dan logika, dan membutuhkan pikiran yang mencondongkan kebenaran. Berbagi dengan orang lain membutuhkan Cinta dan ketaatan dan kerendahan hati dan hati yang terbuka.

 

Semua umat manusia telah diberikan semacam pengetahuan yang dapat mereka gunakan sesuai dengan kemampuan terbaik mereka untuk membantu orang lain. Apakah itu sesuatu yang telah mereka pelajari melalui masa-masa sulit, apakah itu melalui membaca, apakah itu sesuatu yang telah diajarkan kepada mereka dari guru atau orang tua mereka. Bahkan hanya 'menjadi' dan berbagi keheningan bisa menjadi cara untuk berbagi pengetahuan melalui tindakan cinta kasih - senyuman, pandangan ramah ke dalam jiwa orang lain, karena pasti tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata? Apa pun yang kita lakukan yang dapat bermanfaat bagi orang atau makhluk lain di dunia ini dapat dianggap sebagai tindakan berbagi pengetahuan untuk membantu orang lain melalui cinta.

 

Tetapi menurut Kitab Suci Abraham, semakin banyak yang kita miliki, semakin banyak yang diharapkan dari kita, semakin sedikit kita memberi, semakin banyak yang akan diambil dari kita, dan semakin sedikit kita memiliki semakin sedikit yang diharapkan dari kita. Karena tidak ada Jiwa yang ditugaskan di luar kapasitasnya dan Tuhan Maha Mengetahui kemampuan dan jalan serta perjalanan individu kita. Penting untuk diingat bahwa selama perjalanan kita mencari dan berbagi pengetahuan bahwa kita tidak menghakimi orang lain di jalan mereka - marilah kita berkonsentrasi pada perjalanan kita sendiri karena kita hanya akan bertanggung jawab atas hati, pikiran dan jiwa kita sendiri.

 

Seringkali orang menemukan bahwa ketika mereka mulai berbagi cinta dan pengetahuan yang telah mereka peroleh, itu memberi mereka  rasa 'damai' di dalam karena menciptakan tujuan bagi perjuangan jiwa kita yang telah kita lalui dengan membuat perbedaan positif bagi kehidupan orang lain. Itu menjadi seperti tindakan pengorbanan, dan tidak mementingkan diri sendiri - dan ini kita temukan adalah jalan menuju kedamaian batin.

 

 

Bagaimana kita bisa menjadi lebih berpengetahuan?

 

 

Dari pemahaman saya dari Kitab Suci- berikut adalah beberapa cara yang dapat membantu kita untuk menjadi lebih berpengetahuan:

 

Beralih ke Sumber Pengetahuan kita, Pencipta Kita- meminta Dia untuk Bimbingan dan condong pada Kebenaran. Berdoa untuk Pengetahuan dan Kebijaksanaan alih-alih berkat materialistis bisa menjadi hal yang sulit untuk dilakukan, tetapi tanpa mengucapkannya dan melakukannya- kami tidak memastikan bahwa itulah yang benar-benar dicari hati kami. Gerbang pengetahuan dan kebijaksanaan menjadi terbuka setelah jiwa kita tahu bahwa hati kita benar-benar menginginkannya.

 

Syukur atas berkah kita - dengan membagikannya kepada orang lain dan menggunakan berkah kita untuk memberi manfaat bagi umat manusia dan ciptaan

 

Kerendahan hati- tidak berasumsi bahwa kita 'tahu' lebih dari orang lain, atau bahwa kita 'lebih baik' atau lebih 'pantas' daripada orang lain. Tidak menganggap diri kita cukup dan mengakui bahwa semua yang kita miliki dapat diambil dari kita jika Dia berkenan. Di Tangan-Nya ada kunci pengetahuan tentang segala sesuatu - baik yang terlihat maupun yang tidak terlihat. Ketika kita mencapai titik di mana kita berpikir bahwa kita tahu segalanya, kita berhenti berkembang - pengetahuan adalah jalan tanpa batas menuju Tuhan.

 

Dengarkan orang lain dan belajar dari kebijaksanaan dan pengalaman dan pengetahuan mereka

 

Gunakan logika dan alasan untuk 'mempertanyakan' kebenaran dalam segala hal yang Anda dengar atau pelajari- bagaimana kita bisa mencapai jawaban tanpa bertanya dan merenungkan informasi yang ditunjukkan kepada kita? Seringkali kita melihat bahwa di mana ada 'kontradiksi'- di situ ada kepalsuan dan oleh karena itu penggunaan logika dan nalar penting untuk membantu kita membedakan kebenaran dari kepalsuan.

 

Jujurlah setiap saat. Kita semua melakukan kesalahan - tetapi yang terpenting adalah niat kita murni dan bersih. Ketika kita belajar kesalahan kita - mari kita berpaling kepada Tuhan untuk Pengampunan, dan belajar darinya dan memperbaiki cara kita - dengan cara ini kita menunjukkan bahwa kita berada di jalan mencari kebenaran ini sambil berusaha untuk menjadi diri kita sendiri sejujur mungkin.

 

Lakukan kebaikan dan amal sembari menuntut ilmu- ini akan membantu untuk mengingatkan diri kita sendiri dan menegaskan kepada diri kita sendiri bahwa alasan kita mencari ilmu sebenarnya adalah untuk membantu orang lain dengannya- karena dengan ilmu ada tanggung jawab dan penting untuk mempersiapkan diri kita. jiwa-jiwa untuk perjalanan yang menghilangkan hambatan bagi yang masuk dan membuka jalan juga bagi yang meninggalkan kita. Alasan lain untuk ingin mendapatkan pengetahuan adalah untuk ego- dan ini dapat membatasi kemampuan kita untuk tumbuh dan memahami.

 

 

Perjalanan- perjalanan lahiriah, dapat mencerminkan dan membantu perjalanan batin kita. Tuhan ada di luar, dan di dalam, atas dan bawah, bolak-balik. Wajah-Nya adalah segala arah yang kita tuju, kepunyaan-Nya Timur dan Barat. Bepergian baik lahiriah maupun batiniah dan perubahan terus menerus dan penyerahan diri kepada Tuhan Penyedia dan Kelimpahan adalah pengalaman yang sangat membebaskan dan dapat membantu membuka hati dan jiwa kita kepada sumber Pengetahuan dan kebijaksanaan yang tak terbatas melalui refleksi dan perhatian penuh, dan membantu kita untuk hidup di saat ini.

 

Membangun disiplin melalui doa dan amal dan tindakan pengorbanan diri / tindakan tidak mementingkan diri sendiri. Mengingat Tuhan sebanyak mungkin dalam semua yang kita lakukan, membuat hati kita pikiran dan jiwa terbuka untuk belajar dan melihat dan mendengar dan merasakan setiap saat. Ketika kita mencapai titik di mana kita merasakan Kehadiran-Nya di dalam dan di sekitar kita, kita menjadi mampu 'melepaskan' kekhawatiran dan rintangan yang menghadang kita, karena kita melihatnya sebagai 'kesempatan' untuk belajar lebih banyak. Dengan cara ini kita diberikan keberanian dan kekuatan untuk menghadapi kedalaman api Neraka tanpa rasa takut- karena kita sepenuhnya menyerah pada Kehendak Ilahi-Nya dan menerima apa pun yang menghadang kita- selama kita juga berusaha sebaik-baiknya- potensi kita menggunakan apa pun yang kita miliki di sepanjang jalan.

Tulisan-tulisan di atas berdasarkan refleksi dari Lale Tuncer- yang berjuang untuk mengungkapkan kata-kata tentang Ilmu' dalam bentuk kata-kata saja- Semoga Dia membimbing kita semua dan menambah kita dalam Ilmu dan Hikmah ... ( Silakan email admin@universalgodmessageofpeace jika Anda memiliki komentar atau pertanyaan atau ide tentang cara meningkatkan halaman ini)

Halaman ini akan terus dikembangkan sesuai dengan pengetahuan dan pemahaman terbaik kami

Kutipan Kitab Suci tentang 'Pengetahuan'

'Hati yang cerdas memperoleh pengetahuan, dan telinga orang bijak mencari pengetahuan.' Amsal 18:15

Takut akan Tuhan adalah permulaan pengetahuan; orang bodoh membenci hikmat dan didikan. Amsal 1:7

Karena hikmat akan masuk ke dalam hatimu, dan pengetahuan akan menyenangkan jiwamu; Amsal 2:10

Orang-orang saya dihancurkan karena kurangnya pengetahuan; karena kamu telah menolak pengetahuan, aku menolak kamu menjadi imam bagiku. Dan karena kamu telah melupakan hukum Tuhanmu, aku juga akan melupakan anak-anakmu. Semakin mereka meningkat, semakin mereka berdosa terhadap saya; Aku akan mengubah kemuliaan mereka menjadi rasa malu. Hosea 4:6-7

Orang bijak penuh dengan kekuatan, dan orang yang berpengetahuan meningkatkan kekuatannya Amsal 24:5

Hati orang yang berakal mencari ilmu, tetapi mulut orang bodoh memakan kebodohan. Amsal 15:14

Ambillah didikanku sebagai ganti perak, dan pengetahuan daripada emas pilihan Amsal 8:10
 

Anakku, jangan lupakan ajaranku, tetapi biarkan hatimu menuruti perintah-perintahku, selama hari-hari dan tahun-tahun kehidupan dan kedamaian akan ditambahkan kepadamu. Jangan biarkan kasih yang teguh dan kesetiaan meninggalkan kamu; ikat mereka di leher Anda; menuliskannya di loh hatimu. Jadi Anda akan menemukan kebaikan dan kesuksesan yang baik di sisi Tuhan dan manusia. Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu, dan jangan bersandar pada pengertianmu sendiri. ... Amsal 3:1-35

Siapa mencintai didikan, mencintai pengetahuan, tetapi siapa membenci teguran adalah bodoh. Amsal 12:1

Ajari aku penilaian dan pengetahuan yang baik, karena aku percaya pada perintah-perintah-Mu. Mazmur 119:66

Karena Tuhan memberikan hikmat; dari mulutnya keluar pengetahuan dan pengertian; Amsal 2:6

Orang-orang saya dihancurkan karena kurangnya pengetahuan; karena kamu telah menolak pengetahuan, aku menolak kamu menjadi imam bagiku. Dan karena kamu telah melupakan hukum Tuhanmu, aku juga akan melupakan anak-anakmu. Hosea 4:6

Putraku, jika kamu menerima kata-kataku dan menyimpan perintah-perintahku bersamamu, membuat telingamu memperhatikan kebijaksanaan dan mencondongkan hatimu pada pengertian; ya, jika Anda menyerukan wawasan dan meninggikan suara Anda untuk pemahaman, jika Anda mencarinya seperti perak dan mencarinya seperti harta terpendam, maka Anda akan memahami takut akan Tuhan dan menemukan pengetahuan tentang Tuhan. ... Amsal 2:1-22

Biarlah orang bijak mendengar dan bertambah belajar, dan orang yang mengerti mendapat bimbingan Amsal 1:5


Jika ada di antara kamu yang kekurangan hikmat, hendaklah dia meminta kepada Tuhan, yang memberi dengan murah hati kepada semua orang tanpa cela, dan itu akan diberikan kepadanya. Yakobus 1:5
 

Karena perlindungan hikmat itu seperti perlindungan uang, dan kelebihan ilmu adalah bahwa hikmat menjaga nyawa orang yang memilikinya. Pengkhotbah 7:12

Karena aku menginginkan kasih setia dan bukan pengorbanan, pengetahuan tentang Allah daripada korban bakaran. Hosea 6:6

Takut akan Tuhan adalah awal dari hikmat, dan pengetahuan tentang Yang Kudus adalah pemahaman. Amsal 9:10

“Berapa lama, hai orang-orang sederhana, kamu akan senang menjadi sederhana? Berapa lama pengejek senang dengan cemoohan mereka dan orang bodoh membenci pengetahuan? Amsal 1:22

Karena hikmat akan masuk ke dalam hatimu, dan pengetahuan akan menyenangkan jiwamu; kebijaksanaan akan menjagamu, pengertian akan menjagamu Amsal 2:10-11

Takut akan Tuhan adalah awal dari kebijaksanaan; semua orang yang mempraktikkannya memiliki pemahaman yang baik. Pujian-Nya bertahan selamanya! Mazmur 111:10

Karena mereka membenci pengetahuan dan tidak memilih takut akan Tuhan, Amsal 1:29

Tetapi pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat tidak boleh kamu makan, karena pada hari kamu memakannya, kamu pasti akan mati.” Kejadian 2:17

Kemudian Tuhan Allah berfirman, “Lihatlah, manusia telah menjadi seperti salah satu dari kita dalam mengetahui yang baik dan yang jahat. Sekarang, jangan sampai ia mengulurkan tangannya dan mengambil juga dari pohon kehidupan dan makan, dan hidup selama-lamanya—” Kejadian 3:22

Tapi Anda, Daniel, tutup mulut kata-kata itu dan segel buku itu, sampai akhir zaman. Banyak orang akan lari ke sana kemari, dan pengetahuan akan bertambah.” Daniel 12:4

Tetapi kebijaksanaan dari atas pertama-tama murni, kemudian damai, lembut, terbuka untuk alasan, penuh belas kasihan dan buah yang baik, tidak memihak dan tulus. Yakobus 3:17

Dan Roh Tuhan akan ada padanya, Roh hikmat dan pengertian, Roh nasihat dan keperkasaan, Roh pengenalan dan takut akan Tuhan. Yesaya 11:2

Siapakah yang bijaksana dan pengertian di antara kamu? Dengan tingkah lakunya yang baik biarkan dia menunjukkan pekerjaannya dalam kelembutan kebijaksanaan. Tetapi jika Anda memiliki kecemburuan pahit dan ambisi egois di dalam hati Anda, jangan menyombongkan diri dan berbohong pada kebenaran. Ini bukanlah hikmat yang turun dari atas, tetapi bersifat duniawi, tidak spiritual, bersifat iblis. Karena di mana ada kecemburuan dan ambisi egois, akan ada kekacauan dan setiap praktik keji. Tetapi kebijaksanaan dari atas pertama-tama murni, kemudian damai, lembut, terbuka untuk alasan, penuh belas kasihan dan buah yang baik, tidak memihak dan tulus. ... Yakobus 3:13-18

Hari ke hari mencurahkan ucapan, dan malam ke malam mengungkapkan pengetahuan. Mazmur 19:2

Karena itu berikan hamba-Mu pikiran yang penuh pengertian untuk memerintah umat-Mu, agar aku dapat membedakan antara yang baik dan yang jahat, karena siapakah yang dapat memerintah umat-Mu yang agung ini?” 1 Raja-raja 3:9


Mereka tidak akan menyakiti atau menghancurkan di seluruh gunung suciku; karena bumi akan penuh dengan pengetahuan tentang Tuhan seperti air menutupi laut. Yesaya 11:9

Ketahuilah bahwa kebijaksanaan adalah seperti itu bagi jiwa Anda; jika Anda menemukannya, akan ada masa depan, dan harapan Anda tidak akan terputus. Amsal 24:14


Ada emas dan banyak batu mahal, tetapi bibir pengetahuan adalah permata yang berharga. Amsal 20:15

Dengan sepengetahuan-Nya, samudera raya terbelah, dan awan menurunkan embun. Amsal 3:20

Jadilah tidak bijaksana di mata Anda sendiri; takut akan Tuhan, dan menjauhi kejahatan. Amsal 3:7

Dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu.” Yohanes 8:32

Ketika kesombongan datang, maka datanglah aib, tetapi dengan kerendahan hati ada kebijaksanaan. Amsal 11:2

Untuk memberikan pengetahuan keselamatan kepada umat-Nya dalam pengampunan dosa-dosa mereka. Lukas 1:77

Jadi ajari kami menghitung hari-hari kami agar kami mendapatkan hati yang bijaksana. Mazmur 90:12

Dan dia berkata kepada manusia, 'Lihatlah, takut akan Tuhan, itulah hikmat, dan menjauhi kejahatan adalah akal budi.'” Ayub 28:28

Betapa jauh lebih baik untuk mendapatkan kebijaksanaan daripada emas! Untuk mendapatkan pemahaman adalah untuk dipilih daripada perak. Amsal 16:16

Dengan keangkuhan tidak datang apa-apa selain perselisihan, tetapi dengan mereka yang mengambil nasihat adalah kebijaksanaan. Amsal 13:10

Karena bumi akan dipenuhi dengan pengetahuan tentang kemuliaan Tuhan seperti air menutupi laut. Habakuk 2:14

Amsal Salomo, anak Daud, raja Israel: Untuk mengetahui kebijaksanaan dan instruksi, untuk memahami kata-kata yang bijaksana, untuk menerima instruksi dalam berurusan dengan bijaksana, dalam kebenaran, keadilan, dan kesetaraan; untuk memberikan kehati-hatian kepada yang sederhana, pengetahuan dan kebijaksanaan kepada orang muda— Biarlah orang bijak mendengar dan meningkatkan pembelajaran, dan orang yang berakal mendapat bimbingan, ... Amsal 1:1-33

Siapa pun yang masuk akal mencintai jiwanya sendiri; dia yang menjaga pemahaman akan menemukan kebaikan. Amsal 19:8

Kebijaksanaan ada pada orang yang lanjut usia, dan pemahaman pada hari-hari yang panjang. Ayub 12:12

Karena bibir seorang imam harus menjaga pengetahuan, dan orang-orang harus mencari pengajaran dari mulutnya, karena dia adalah utusan Tuhan semesta alam. Maleakhi 2:7

Apakah kamu tidak tahu? Apakah kamu tidak mendengar? Tuhan adalah Allah yang kekal, Pencipta ujung bumi. Dia tidak pingsan atau menjadi lelah; pemahamannya tidak dapat ditelusuri. Yesaya 40:28


Karena dalam banyak kebijaksanaan terdapat banyak kesukaran, dan siapa menambah pengetahuan menambah kesedihan. Pengkhotbah 1:18

Orang bodoh tidak senang memahami, tetapi hanya dalam mengungkapkan pendapatnya. Amsal 18:2


Niat tanpa ilmu itu tidak baik, dan barang siapa yang tergesa-gesa dengan kakinya akan tersesat. Amsal 19:2
 

Dan dari tanah Tuhan Allah menumbuhkan setiap pohon yang menyenangkan untuk dilihat dan baik untuk dimakan. Pohon kehidupan ada di tengah-tengah taman itu, dan pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat. Kejadian 2:9

Celakalah kamu para pengacara! Karena kamu telah mengambil kunci pengetahuan. Kamu sendiri tidak masuk, dan kamu menghalangi orang-orang yang masuk.” Lukas 11:52

Kepada-Mu, ya Allah nenek moyangku, aku bersyukur dan memuji, karena Engkau telah memberiku hikmat dan kekuatan, dan sekarang telah memberitahukan kepadaku apa yang kami minta dari-Mu, karena Engkau telah memberitahukan kepada kami masalah raja.” Daniel 2:23

Takut akan Tuhan adalah didikan dalam hikmat, dan kerendahan hati mendahului kehormatan. Amsal 15:33

Siapakah yang bijaksana dan pengertian di antara kamu? Dengan tingkah lakunya yang baik biarkan dia menunjukkan pekerjaannya dalam kelembutan kebijaksanaan. Yakobus 3:13

Dia mengubah waktu dan musim; dia menyingkirkan raja dan mengangkat raja; dia memberikan hikmat kepada orang bijak dan pengetahuan kepada mereka yang berakal; Daniel 2:21

“Setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan melakukannya akan menjadi seperti orang bijak yang membangun rumahnya di atas batu. Matius 7:24

Dan dia akan menjadi stabilitas waktu Anda, kelimpahan keselamatan, kebijaksanaan, dan pengetahuan; takut akan Tuhan adalah harta Sion. Yesaya 33:6

Awal dari kebijaksanaan adalah ini: Dapatkan kebijaksanaan, dan apa pun yang Anda dapatkan, dapatkan wawasan. Amsal 4:7

Siapa yang lambat marah, besar pengertiannya, tetapi siapa cepat marah meninggikan kebodohan. Amsal 14:29

Sekarang Adam mengenal Hawa istrinya, dan dia mengandung dan melahirkan Kain, dengan mengatakan, “Saya telah mendapatkan seorang pria dengan bantuan Tuhan.” Kejadian 4:1

Orang bijak hati akan menerima perintah, tetapi orang bodoh yang mengoceh akan hancur. Amsal 10:8

Pada malam itu Tuhan menampakkan diri kepada Salomo, dan berkata kepadanya, “Mintalah apa yang akan Kuberikan kepadamu.” Dan Salomo berkata kepada Tuhan, “Engkau telah menunjukkan kasih yang besar dan teguh kepada Daud, ayahku, dan telah mengangkat aku menjadi raja menggantikannya. Ya Tuhan Allah, biarlah firman-Mu kepada Daud ayahku sekarang terpenuhi, karena Engkau telah menjadikan aku raja atas suatu bangsa sebanyak debu tanah. Beri aku sekarang kebijaksanaan dan pengetahuan untuk keluar dan masuk di hadapan orang-orang ini, karena siapa yang bisa memerintah orang-orangmu ini, yang begitu hebat?” Tuhan menjawab Salomo, “Karena ini ada di hatimu, dan kamu tidak meminta harta, kekayaan, kehormatan, atau kehidupan orang yang membencimu, dan bahkan tidak meminta umur panjang, tetapi telah meminta hikmat dan pengetahuan untuk dirimu sendiri agar kamu dapat memerintah umat-Ku yang atas siapa Aku telah mengangkatmu menjadi raja, ... 2 Tawarikh 1:7-12

Sekarang ular itu lebih licik daripada binatang lain di padang yang telah dibuat oleh Tuhan Allah. Dia berkata kepada wanita itu, "Apakah Tuhan benar-benar berkata, 'Kamu tidak boleh makan pohon apa pun di taman'?" Dan wanita itu berkata kepada ular, “Buah pohon-pohonan di taman ini boleh kami makan, tetapi Tuhan berfirman, 'Buah pohon yang ada di tengah-tengah taman jangan kamu makan, jangan kamu sentuh juga. itu, jangan sampai kamu mati.'” Tetapi ular itu berkata kepada wanita itu, “Kamu pasti tidak akan mati. Karena Tuhan tahu bahwa ketika kamu memakannya, matamu akan terbuka, dan kamu akan menjadi seperti Tuhan, mengetahui yang baik dan yang jahat.” ... Kejadian 3:1-24

Akal sehat adalah sumber kehidupan bagi yang memilikinya, tetapi didikan orang bodoh adalah kebodohan. Amsal 16:22

Ini juga datang dari Tuhan semesta alam; dia luar biasa dalam nasihat dan sangat baik dalam kebijaksanaan. Yesaya 28:29

Kebijaksanaan akan menjagamu, pengertian akan menjagamu.. Amsal 2:11

Adapun keempat pemuda ini, Tuhan memberi mereka pembelajaran dan keterampilan dalam semua literatur dan kebijaksanaan, dan Daniel memiliki pemahaman dalam semua penglihatan dan mimpi. Daniel 1:17

Untuk saat ini semua disiplin tampaknya menyakitkan daripada menyenangkan, tetapi kemudian menghasilkan buah kebenaran yang damai bagi mereka yang telah dilatih olehnya. Ibrani 12:11

Dengarkan nasihat dan terima instruksi, agar Anda dapat memperoleh kebijaksanaan di masa depan. Amsal 19:20

“Tidak ada Tuhan selain Dia: Itulah saksi Allah, para malaikat-Nya, dan orang-orang yang berilmu, berdiri tegak di atas keadilan. Tiada Tuhan selain Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana” Quran, 3:18

"Menyatakan! (atau bacalah!) dalam nama Tuhan dan Pemeliharamu, Yang menciptakan – Menciptakan manusia, dari segumpal darah beku (semata): Beritakanlah! Dan Tuhanmu Maha Pemurah, Dia yang mengajari (penggunaan) pena, Mengajarkan manusia apa yang tidak dia ketahui” Quran, 96:1-5

“Dan orang-orang yang berjihad di (jalan) Kami, – Kami pasti akan membimbing mereka ke jalan Kami: Karena sesungguhnya Allah
  bersama orang-orang yang berbuat benar”  Quran, 29:69

“…Dan ketika kamu disuruh untuk bangkit, bangkitlah. Tuhan
  akan meninggikan derajat (dan derajat) yang (sesuai) di antara kamu yang beriman dan yang telah dikaruniai Ilmu. dan Tuhan  Maha mengetahui segala yang kamu kerjakan” Quran, 58:11

Katakan, "Tuhan
  telah mengatakan yang sebenarnya. Maka ikutilah agama Ibrahim, condong ke arah kebenaran; dan dia bukan termasuk orang-orang musyrik." Quran 3:95

Katakanlah, “Tidak ada yang mengetahui yang ghaib di langit dan di bumi selain Allah, dan mereka tidak mengetahui kapan mereka akan dibangkitkan.” Quran 27:65

Dia adalah Tuhan; tidak ada tuhan selain Dia. Dia adalah yang mengetahui yang gaib dan yang terlihat; Dia adalah Yang Maha Penyayang, Yang Maha Penyayang. Quran 59:22

“Tetapi boleh jadi kamu membenci sesuatu dan itu baik bagimu; dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal itu buruk bagimu. Dan Allah Maha Mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” Al-Qur'an, 2:216

“Mereka berkata, “Maha Agung Engkau; kami tidak memiliki ilmu kecuali apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami. Sesungguhnya Engkau-lah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” Al-Qur'an, 2:32

“… dan katakanlah, 'Ya Tuhanku, tambahlah aku dalam ilmu.'” Qur'an, 20:114

“… siapa saja yang diberi hikmah, maka dia diberi kebaikan yang besar,” Qur'an, 2:269

“Dan di sisi-Nya kunci-kunci yang gaib; tidak ada yang mengetahui mereka kecuali Dia. Dan Dia mengetahui apa yang ada di darat dan di laut. Bukan sehelai daun yang jatuh melainkan Dia mengetahuinya. Dan tidak ada biji-bijian di dalam kegelapan bumi dan tidak ada [benda] lembab atau kering tetapi itu [tertulis] dalam catatan yang jelas, ” Qur'an, 6:59

Dialah yang telah menurunkan Kitab kepadamu: Di dalamnya ada ayat-ayat dasar atau dasar (makna mapan); mereka adalah dasar dari Kitab: yang lain bersifat alegoris. Tetapi orang-orang yang hatinya sesat, mengikuti bagiannya yang bersifat kiasan, mencari perselisihan, dan mencari makna tersembunyinya, tetapi tidak ada yang mengetahui makna tersembunyinya kecuali Allah. Dan orang-orang yang berilmu mengatakan: "Kami beriman kepada Kitab; seluruhnya dari Tuhan kami:" dan tidak ada yang menangkap pesan kecuali orang-orang yang berakal. Quran 3:7

Dia memberikan hikmat kepada siapa yang Dia kehendaki, dan barang siapa yang diberi hikmat, pastilah dia diberi banyak kebaikan. Dan tidak ada yang mengingat kecuali orang-orang yang berakal. Quran 2:269

“Sesungguhnya Allah telah menganugerahkan karunia [besar] kepada orang-orang yang beriman ketika Dia mengutus di antara mereka seorang Rasul dari diri mereka sendiri, membacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya dan mensucikan mereka dan mengajari mereka Kitab dan kebijaksanaan, meskipun mereka sebelumnya telah berada dalam kesesatan yang nyata.” Quran 3:164

Baca (Sebutkan!) Dengan Nama Tuhanmu yang menciptakan, Menciptakan manusia, dari segumpal (darah beku). Bacalah (Ucapkan), dan Tuhanmu Maha Pemurah, yang diajar dengan Pena, Mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya. Quran 96:1-5

Dan “Hai Adam, berdiamlah kamu dan istrimu di surga dan makanlah dari mana saja kamu mau, tetapi jangan dekati pohon ini, agar kamu termasuk orang-orang yang zalim.” Quran 7:19

Dan Dia mengajari Adam nama-nama - semuanya. Kemudian Dia menunjukkan mereka kepada para malaikat dan berkata, "Beri tahu Aku nama-nama ini, jika kamu benar." Mereka berkata, "Maha Suci Engkau; kami tidak memiliki ilmu kecuali apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami. Sungguh, Engkaulah yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana." Dia berkata, "Hai Adam, beri tahu mereka nama-nama mereka." Dan ketika dia memberi tahu mereka tentang nama-nama mereka, Dia berkata, "Bukankah Aku telah memberi tahu kamu bahwa Aku mengetahui [aspek] yang gaib dari langit dan bumi? Dan Aku tahu apa yang kamu nyatakan dan apa yang kamu sembunyikan." Dan [sebutkan] ketika Kami berkata kepada para malaikat, "Bersujudlah di hadapan Adam"; maka mereka sujud, kecuali setan. Dia menolak dan sombong dan menjadi orang-orang kafir. Dan Kami berfirman, "Hai Adam, berdiamlah kamu dan istrimu, di surga dan makanlah darinya [dengan mudah dan] berlimpah dari mana pun kamu mau. Tetapi janganlah kamu mendekati pohon ini, agar kamu termasuk orang-orang yang zalim." Tetapi Setan menyebabkan mereka keluar darinya dan menyingkirkan mereka dari [kondisi] yang mereka alami. Dan Kami berfirman, "Turunlah, [kamu semua], sebagai musuh satu sama lain, dan kamu akan memiliki di bumi tempat pemukiman dan persediaan untuk sementara waktu." Kemudian Adam menerima dari Tuhannya [beberapa] kalimat, dan Dia menerima taubatnya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang. Kami berkata, "Turunlah kalian semua. Dan apabila datang petunjuk dari-Ku kepada kamu, barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, tidak ada ketakutan terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati. Dan orang-orang yang kafir dan mengingkari ayat-ayat Kami, yaitu mereka yang mereka adalah teman-teman neraka, mereka kekal di dalamnya.” Quran 2:35-40

Dia mengetahui apa yang ada di langit dan di bumi dan mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan. Dan Allah Maha Mengetahui hal itu di dalam dada . Quran 64:4

Halaman ini sedang dalam pengembangan. Jika Anda ingin berkontribusi dan berbagi pemikiran, perspektif, dan ide Anda dengan kami, silakan kirim email ke dan kami akan membaca dan merenungkan perspektif Anda: Damai dan berkah.

admin@universalgodmessageofpeace.org