UGC logo.png

Mencari Cinta

To play, press and hold the enter key. To stop, release the enter key.

press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom
press to zoom

 

Apa itu cinta?

Cinta adalah perasaan kasih sayang yang mendalam. Beberapa orang mungkin juga mendefinisikannya sebagai minat atau kesenangan yang besar pada sesuatu. Tapi apa perbedaan antara 'cinta' dan 'jatuh cinta?'

 

Menjadi 'jatuh cinta' dengan seseorang atau sesuatu dapat didefinisikan sebagai 'kebutuhan' yang dirasakan seseorang atau sesuatu yang lain untuk keuntungan mereka sendiri.

 

Untuk 'Mencintai' seseorang atau sesuatu di sisi lain lebih 'tanpa pamrih' dan tidak tahu arti 'kontrol.' Ini adalah keinginan untuk bertindak dengan cara yang menguntungkan orang lain - untuk kebahagiaan dan kesejahteraan orang atau hal yang dicintai bahkan jika itu merugikan diri sendiri.

 

Mengapa Cinta itu penting?

 

Cinta- di mana kita merasakan kehangatan di hati dan jiwa kita pada kebahagiaan atau kesejahteraan orang lain sering dianggap oleh banyak orang sebagai kekuatan pendorong Kehidupan itu sendiri. Banyak yang akan setuju bahwa itu adalah hal yang paling penting.

 

 

Bagaimana menjadi 'In Love' mempengaruhi kita?

 

Perasaan 'jatuh cinta' bisa seperti minum obat: itu dapat menyebabkan kesenangan luar biasa ketika kita 'memiliki' orang atau hal yang kita cintai dalam hidup kita dengan cara yang kita inginkan atau butuhkan, tetapi itu bisa juga menyebabkan rasa sakit yang luar biasa bagi kita jika kita tidak dapat memiliki orang atau benda yang kita cintai dalam hidup kita. Itu bisa terasa seperti kita 'menyembah' orang atau benda itu, dan tanpa itu kita bisa merasa putus asa, kehilangan, tidak bahagia, cemas - mirip dengan yang mungkin dirasakan seseorang ketika lepas dari obat yang membuat mereka kecanduan, atau alkohol. Emosi-emosi yang datang dengan 'jatuh cinta' ini dapat mengajari kita banyak hal jika kita memilih untuk merenungkannya. Mereka juga dapat merusak kita dan mempengaruhi hubungan kita di masa depan, interaksi kita dengan orang lain, dan kehidupan rumah dan pekerjaan kita serta hubungan keluarga tergantung pada seberapa besar kendali yang dimilikinya terhadap kita.

Beberapa mungkin jatuh cinta dengan Tuhan atau seseorang, atau cinta dengan uang, atau kekuasaan, atau dengan pekerjaan mereka… Apapun itu kita 'jatuh cinta' dengan- mari kita bertanya pada diri sendiri- apakah perasaan ini mungkin permanen? Dapatkah saya mempercayai sepenuhnya individu atau hal yang saya cintai? Bagaimana perasaan ini mempengaruhi saya dan orang-orang di sekitar saya? Apakah ini yang saya pilih untuk disembah dan mengapa? Jika 'jatuh cinta' dengan seseorang, atau sesuatu membawa lebih banyak hal positif ke dalam hidup Anda dan orang lain di sekitar Anda- mungkin itu hal yang baik. Tetapi jika itu menyebabkan Anda dan orang lain lebih berbahaya- Bagaimana kita membebaskan diri dari 'jatuh cinta' padanya? Seringkali proses refleksi itu sendiri dan memutuskan bahwa 'cinta' untuk diri kita sendiri dan orang lain lebih penting daripada 'jatuh cinta' adalah langkah pertama untuk membebaskan diri dari kecanduan. 'Memilih' keduanya dengan niat mengikutinya dengan ucapan dan kemudian dengan tindakan adalah langkah berikutnya…

Bagaimana Cinta dapat membantu kita?

 

Secara langsung:

 

-Ketika kita merasa dicintai, itu membantu kita untuk merasa lebih seperti anak-anak- mengetahui bahwa seseorang atau sesuatu di luar sana peduli dengan kesejahteraan, membantu kita untuk lebih percaya pada diri sendiri, merasa tidak terlalu kesepian, merasa menjadi bagian dari sesuatu lebih besar dari diri kita sendiri. Hal ini dapat membuat kita merasa lebih 'bahagia' dan 'damai' dengan diri kita sendiri, serta memberikan harapan bahwa kita akan dimaafkan atas kesalahan dan kesalahan kita—terutama jika kita percaya bahwa cinta itu abadi. Percaya pada cinta bersyarat juga dapat membantu kita untuk memperbaiki cara kita, belajar dari kesalahan kita dan mendorong kita untuk tidak terus melakukan kesalahan yang sama berulang-ulang karena takut kehilangan hal atau orang yang mencintai kita- karena kita tahu itu tanpa perasaan dicintai, kita akan merasa sendiri, kehilangan, putus asa, bersalah, dan itu akan mempengaruhi harga diri dan kemampuan kita untuk mencintai diri sendiri. Dicintai membantu meningkatkan kepercayaan diri kita pada diri sendiri dan orang lain, dan memungkinkan kita untuk lebih nyaman dengan 'jujur pada diri sendiri' dan tujuan hidup kita, serta mengikuti impian dan aspirasi kita. Oleh karena itu, kemungkinan besar kita akan berhasil dalam semua hal yang kita lakukan.

 

 

Secara tidak langsung:

 

-Semakin kita mencintai diri sendiri, semakin kita mampu mencintai orang lain. Semakin kita mencintai orang lain, semakin kita mampu mencintai diri kita sendiri.

 

-Ketika seseorang mencintai kita lebih dari mereka mencintai kita- mereka menginginkan kebahagiaan dan kebebasan kita, lebih dari kebutuhan untuk mengendalikan kita. Mereka membebaskan kita. Bagaikan seekor burung yang terperangkap dalam sangkar yang dibiarkan terbang bebas. Atau seperti ikan di sungai - kehidupan yang kita hemat karena kehidupan dan kebahagiaannya lebih berarti bagi kita daripada keinginan untuk memakannya.

Bagaimana kasih dapat membantu orang lain?

 

Mencintai seseorang atau sesuatu yang lain memungkinkan kita untuk menginginkan bagi mereka apa yang kita inginkan untuk diri kita sendiri. Oleh karena itu, kemungkinan besar kita memperlakukan orang lain dengan cara yang sama seperti kita sendiri ingin diperlakukan. Kami menjadi lebih perhatian tentang kebutuhan dan keinginan mereka ke tingkat yang sama atau di luar kita sendiri. Kami merasa lebih mudah untuk mengucapkan kata-kata baik, terlibat dalam tindakan kebaikan, memberi amal, membantu orang yang membutuhkan atau meminta bantuan dari kami. Semakin kita mencintai orang lain, semakin besar kemungkinan kita mengorbankan apa yang kita cintai untuk diri kita sendiri, demi keuntungan mereka. Cinta itu tanpa pamrih. Jika seseorang mencintai sesuatu atau orang lain, mereka menginginkan yang terbaik untuk orang itu, jadi mereka ingin membantu orang itu jujur pada diri mereka sendiri - tidak peduli apa - bahkan jika itu berarti melawan kita, atau jika itu berarti kehilangan orang itu. hidup kita.

 

Ketika kita mencintai orang lain - kita lebih mungkin untuk bisa memaafkan atau memaafkan kesalahan atau kesalahan mereka - kita memungkinkan mereka untuk merasa seperti 'anak' - seperti apa yang kita rasakan ketika kita sendiri dicintai. Kami memungkinkan dan menginspirasi mereka untuk setia pada tujuan mereka, untuk percaya pada diri mereka sendiri, dan karena itu menjadi lebih sukses dalam apa pun yang mereka lakukan. Kami mengajari mereka-melalui mencintai orang lain- tentang pentingnya kebaikan, pengorbanan diri, kasih sayang, kesabaran dan pengampunan.

 

Cinta melibatkan pengorbanan. Ini melibatkan kebaikan, kemurahan hati, kasih sayang, kesabaran dan pengampunan.

 

Ketika kita 'mencintai orang lain' lebih dari kita 'jatuh cinta' dengan mereka, 'kebutuhan' kita akan orang itu dilampaui oleh keinginan agar orang itu bahagia, atau 'benar' pada tujuan mereka demi keuntungan mereka sendiri. Kami membebaskan mereka untuk 'memilih' jalan mereka sendiri jika kami benar-benar percaya bahwa itu akan menguntungkan mereka. Ini membantu mereka dan diri kita sendiri untuk mengatasi kebutuhan akan kontrol itu.

Bagaimana kita bisa merasa lebih dicintai oleh orang lain?

 

Kebaikan adalah kuncinya. Ketika kita baik kepada orang lain, membantu mereka pada saat mereka membutuhkan, dan menggunakan ucapan dan tindakan kita untuk membantu mereka merasa seperti seseorang peduli, membantu mereka merasa dicintai dan dihargai, dan didengarkan- ketika kita memperlakukan orang lain sebagaimana kita ingin diperlakukan - kebanyakan menemukan bahwa ini secara alami menarik orang lain ke arah kita. Dengan menunjukkan kepada mereka cinta dan kasih sayang, dan pengampunan-sambil tidak mengikutinya dengan melukai atau mengingatkan kebaikan kita- kita membantu mereka untuk lebih percaya pada cinta- dalam altruisme, dan merasa lebih nyaman untuk mengungkapkan emosi itu kepada orang lain termasuk diri kita sendiri.

 

Banyak orang yang percaya kepada Tuhan, percaya bahwa Dia adalah Yang Maha Pengasih, dan bahwa ketika kita mencintai orang lain, kita merasa lebih dicintai oleh-Nya. Ketika kita mencintai-Nya lebih dari apa pun, kita melepaskan kebutuhan untuk merasa dicintai oleh orang lain- karena kita percaya bahwa Cinta-Nya yang Kekal bagi kita sudah cukup, dan segala sesuatu yang lain hanyalah tambahan untuk itu.

 

Seringkali kita mengejar hubungan dan mencoba membuat orang lain 'jatuh cinta' dengan kita karena kita ingin merasa 'dibutuhkan' atau 'diinginkan'- hanya untuk menemukan bahwa ketika kita menemukan seseorang yang jatuh cinta dengan kita- mereka mencoba mengendalikan kita- dan saat kita berubah sebagai pribadi - kontrol ini dapat menahan kita untuk mencapai tujuan atau sasaran hidup kita - kontrol ini dapat menahan kita dan membuat kita merasa tercekik. Terkadang kita begitu putus asa agar seseorang mencintai kita sehingga kita mungkin 'berpura-pura' menjadi seseorang yang bukan diri kita, hanya untuk menyenangkan orang itu- mencoba membuat mereka lebih mencintai kita, atau membuat mereka menginginkan atau membutuhkan kita dalam hidup mereka. Seringkali ketika orang itu mengetahui bahwa sifat sejati kita bukanlah orang yang sama yang mereka cintai atau cintai, seiring waktu, cinta itu dapat menguap dan kita dibiarkan merasa patah hati, dan berhenti mengenali diri kita sendiri lagi ketika kita melihat ke cermin. .

 

Jadi terkadang kita bisa 'menipu' orang lain untuk mencintai kita jika kita memilih untuk tidak jujur pada diri kita sendiri - tetapi yang kita sadari adalah bahwa cinta yang kita pikir mereka miliki untuk kita tidak 'nyata' dan tidak 'tumbuh' dan meninggalkannya kita, dan kita kehilangan diri kita sendiri dalam prosesnya.

 

Kita tidak bisa 'memaksa' orang lain untuk mencintai kita dalam arti sebenarnya atau memaksa mereka untuk jatuh cinta dengan kita dengan mengejar mereka dan berpura-pura menjadi sesuatu yang bukan diri kita. Karena ketika mereka menyadari bahwa itu salah- mereka mungkin merasa tertipu dan ini dapat mempengaruhi kepercayaan dalam hubungan dan rasa hormat terhadap individu.

Bagaimana kita bisa lebih mencintai orang lain?

Seringkali perasaan cinta datang begitu saja secara alami. Ini adalah kekuatan pendorong kehidupan, dan cenderung menjadi emosi bawaan yang tumbuh sejak lahir, tergantung pada pengalaman kita, asuhan kita dan tingkat cinta yang ditunjukkan kepada kita. Semakin banyak cinta yang ditunjukkan kepada kita, semakin sering kita merasa mampu mengungkapkannya kepada orang lain di sekitar kita. Semakin kita merasa dicintai, semakin kita mampu mencintai orang lain. Jadi jika kita tidak merasa dicintai oleh orang lain, dan jika kita merasa tidak bisa sama-sama jujur pada diri sendiri saat berusaha meyakinkan orang lain untuk mencintai kita, maka kita harus memulainya dengan mencoba mencintai diri sendiri terlebih dahulu.

Bagaimana kita bisa lebih mencintai diri kita sendiri?

Untuk mencintai diri sendiri mari kita ingatkan diri kita terlebih dahulu- apa arti cinta? – itu adalah emosi yang datang dengan pengaturan yang kita cintai 'bebas' dan sering kali melibatkan pengorbanan diri untuk orang atau benda itu. Jadi apa yang kita maksud dengan 'mencintai' diri kita sendiri? Hal ini tidak sama dengan 'jatuh cinta' dengan diri kita sendiri- mereka berlawanan. Yang satu tidak mementingkan diri sendiri, dan memberi, dan yang lain mengendalikan, membutuhkan, dan narsis.

 

Jadi untuk belajar bagaimana lebih mencintai diri sendiri, kita harus meyakinkan diri sendiri bahwa kita layak untuk dicintai. Ini melibatkan refleksi diri dan analisis diri. Ini melibatkan pemikiran kritis, dan dimulai dengan niat 'memperbaiki' diri kita sendiri untuk dapat meyakinkan diri sendiri bahwa kita layak untuk dicintai. Ini juga melibatkan kemampuan untuk menerima bahwa kita mampu untuk tetap setia pada diri kita sendiri sambil menyesuaikan perilaku kita - karena jiwa terus berubah, hanya karena kita belajar dari masa lalu kita dan dari orang lain - tidak berarti kita tidak jujur kepada orang yang benar-benar kita miliki. adalah- itu adalah proses yang memungkinkan kita untuk menjadi orang yang kita pilih.

 

Kita bisa mulai dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini:

 

Apakah saya memiliki seseorang atau sesuatu dalam hidup saya yang sangat saya 'cintai' sehingga saya akan berusaha keras untuk membantu mereka pada saat mereka membutuhkan? Jika jawabannya ya- renungkan karakteristik orang atau benda itu- apa yang mereka lakukan atau katakan atau berperilaku yang membuat Anda merasa 'cinta' untuk orang atau benda itu? Mungkin hewan peliharaan, atau pemimpin agama, anak Anda, orang tua Anda—siapa pun atau apa pun yang Anda cintai? Tuliskan di atas kertas karakteristik yang membuat Anda tertarik pada orang atau benda itu- yang membuat Anda merasakan perasaan kasih sayang yang mendalam.- Mungkin Anda hanya merasakan emosi ini ketika mereka bertindak dengan cara tertentu- renungkan perilaku yang membuat Anda merasakan cinta untuk orang atau benda itu- dan menggunakannya sebagai panutan untuk bimbingan- Jika kita melakukan latihan ini dengan lebih dari satu orang, kita sering melihat suatu pola, dan kemudian kita dapat menggunakan pola perilaku itu yang memungkinkan orang lain untuk merasa dicintai oleh kita, sebagai pedoman bagi kita untuk menyesuaikan perilaku kita dengan cara yang lebih memungkinkan kita untuk merasa lebih dicintai.

(Tulisan di atas didasarkan pada refleksi Dr Lale  Tuner)

 

Kutipan kitab suci tentang cinta

 

 

Nikmati hidup bersama istri yang Anda cintai .  Raja Salomo, Pengkhotbah 9:9

Tidak baik bagi manusia untuk menyendiri.  Kejadian 2:18

Karena itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan melekat pada istrinya dan mereka akan menjadi satu daging .  Kejadian 2:26

Biarkan dia menciumku dengan ciuman mulutnya, karena cintamu lebih baik daripada anggur.  Raja Salomo, Kidung Agung 1:2

Aku untuk kekasihku, dan kekasihku untukku.  Raja Salomo, Kidung Agung, 2:16

Yakub mencintai Rahel, jadi dia berkata, 'Aku akan bekerja untukmu tujuh tahun ... Jadi Yakub bekerja tujuh tahun untuk Rahel dan baginya itu tampak beberapa hari karena cintanya padanya.  Kejadian 29:18-20

“Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri” (Im. 19:18)

Seseorang yang telah menemukan seorang istri telah menemukan kebaikan, dan telah mendatangkan kemurahan dari Tuhan.  Raja Salomo, Amsal 18:22

Cinta yang lebih besar tidak memiliki siapa pun selain ini: memberikan nyawanya untuk sahabatnya.  Yohanes 15:13

“Betapa besarnya kasih yang dicurahkan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah!”  1 Yohanes 3:1

“Spanduknya di atasku adalah cinta.”  Kidung Agung 2:4

  “Tetapi Engkau, ya Tuhan, adalah Allah yang pengasih dan penyayang, panjang sabar, berlimpah kasih dan kesetiaan .”  Mazmur 86:15

“Bersyukurlah kepada Tuhan, karena dia baik; kasih-Nya untuk selama-lamanya.”  1 Tawarikh 16:34

Tuhan, Allahmu, bersamamu, Dia berkuasa menyelamatkan.  Dia akan sangat senang padamu, Dia akan menenangkanmu dengan Cinta-Nya, Dia akan bersukacita atasmu dengan nyanyian.”  Zefanya 3:17

“Biarlah mereka mengucap syukur kepada Tuhan atas Kasih-Nya yang Tak Pernah Berakhir dan Perbuatan-Nya yang Luar Biasa bagi manusia, karena Dia memuaskan yang haus dan mengisi yang lapar dengan hal-hal yang baik.”  Mazmur 107:8-9

“Cinta-Mu, ya Tuhan, mencapai langit, Kesetiaan-Mu ke langit. Kebenaran-Mu seperti gunung-gunung yang perkasa, Keadilan-Mu seperti samudera raya.”  Mazmur 36:5-6

“Tetapi Engkau adalah Tuhan yang Maha Pengampun, Pengasih dan Penyayang, lambat marah dan Penuh Kasih…”  Nehemia 9:17

  “Jadi sekarang aku memberimu perintah baru: Kasihilah satu sama lain.  Sama seperti aku telah mencintaimu, kamu juga harus saling mencintai.  Cinta kalian satu sama lain akan membuktikan kepada dunia bahwa kalian adalah murid-muridku.”  Yohanes 13:34-35

  "Jika kamu mencintaiku, kamu akan menuruti apa yang aku perintahkan."  Yohanes 14:15

  "Kebencian menimbulkan masalah, tetapi cinta memaafkan semua pelanggaran."  Amsal 10:12

  "Seorang teman mencintai setiap saat, dan seorang saudara dilahirkan untuk waktu yang sulit."  Amsal 17:17

“Dia telah menunjukkan kepadamu, hai manusia, apa yang baik.  Dan apa yang Tuhan tuntut dari Anda?  Untuk bertindak adil dan mencintai belas kasihan dan berjalan dengan rendah hati di hadapan Tuhanmu.”  Mikha 6:8

  “Tetapi kasihilah musuhmu, berbuat baiklah kepada mereka, dan pinjamkan kepada mereka tanpa mengharapkan imbalan apa pun. Maka hadiahmu akan besar ..."  Lukas 6:35

“Tempatkan aku seperti meterai di hatimu, seperti meterai di lenganmu; karena cinta sekuat kematian… Banyak air tidak dapat memadamkan cinta; sungai tidak bisa menghanyutkannya.”  Kidung Agung 8:6-7

  “Aku akan menyatakan bahwa Cinta-Mu berdiri teguh selamanya, bahwa Engkau menegakkan Kesetiaan-Mu di Surga itu sendiri.”  Mazmur 89:2

“Bumi dipenuhi dengan Kasih-Mu, ya Tuhan…”  Mazmur 119:64

  “Yesus menjawab: 'Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu.'  Ini adalah perintah pertama dan terbesar.  Dan yang kedua seperti ini: 'Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.'”  Matius 22:37-39

  “Tetapi berhati-hatilah… untuk mengasihi Tuhan Allahmu, untuk berjalan dalam segala jalan-Nya, untuk mematuhi perintah-Nya, untuk berpegang teguh kepada-Nya dan untuk Melayani Dia dengan segenap hatimu dan segenap jiwamu.”  Yosua 22:5

“'Meskipun gunung-gunung diguncangkan dan bukit-bukit disingkirkan, namun Cinta-Ku yang Tak Tergoyahkan kepadamu tidak akan goyah dan perjanjian Damai-Ku tidak akan dicabut,' kata Tuhan, Yang Maha Pengasih atasmu.”  Yesaya 54:10

“Biarlah cinta dan kesetiaan tidak pernah meninggalkanmu; ikat di leher Anda, tulis di tablet hati Anda.  Maka kamu akan mendapat kemurahan dan nama baik di hadapan Allah dan manusia.”  Amsal 3:3-4

  “Karena Cinta-Mu lebih baik dari hidup, bibirku akan memuliakan-Mu.”  Mazmur 63:3

' Dan Dia Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.'   Quran 85:14

'Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh- Yang Maha Penyayang akan memberikan bagi mereka kasih sayang.'  Quran 19:96

'Maka ketika kamu sudah mengambil keputusan, bertawakallah kepada Tuhan, pasti Tuhan mencintai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya.'  Quran 3: 159
 

' Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya adalah Dia menciptakan untukmu pasangan dari dirimu sendiri agar kamu mendapatkan ketenangan di dalamnya; dan Dia jadikan di antara kamu kasih sayang dan kasih sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir' Quran 30:21

 

“Orang-orang mukmin itu tidak lain adalah bersaudara, maka berdamailah di antara saudara-saudaramu. Dan bertakwalah kepada Allah agar kamu mendapat rahmat” Quran 49:10

 

“Dan berbuat baik; Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik” Quran 2: 195

 

“Kamu sekali-kali tidak akan memperoleh [pahala] yang baik sampai kamu menafkahkan [di jalan Allah] dari apa yang kamu cintai. Dan apa saja yang kamu belanjakan, sungguh, Allah Maha Mengetahuinya” Quran 3:92

 

“Sembahlah Allah dan jangan mempersekutukan-Nya, dan kepada orang tua berbuat baik, dan kepada kerabat, anak yatim, orang miskin, tetangga dekat, tetangga jauh, teman di sisi Anda, musafir, dan orang-orang yang dimiliki tangan kanan Anda. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membanggakan diri.' Quran 4:36

 

'Katakanlah: Jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku. Tuhan akan mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu, karena Tuhan Maha Pengampun dan Penyayang.' Quran 3:31

 

'Jadilah baik. Sesungguhnya, Allah menyukai orang-orang yang baik.' Quran 2:195

Wahai manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu, yang telah menciptakan kamu dari satu jiwa dan darinya menciptakan pasangannya, dan dari keduanya banyak laki-laki dan perempuan. Dan bertakwalah kepada Allah, yang melaluinya kamu saling meminta, dan kandungan. Sungguh, Allah selalu, atas kamu, seorang Pengamat.  Quran 4:1

 

'Mereka adalah pakaian bagimu dan kamu adalah pakaian bagi mereka'  [Quran 2:187]