nafsuku

Apakah itu yang saya inginkan: Nyata?

Apakah nafsu saya?  menipu saya? Apakah nafsu saya menyesatkan saya dari Kebenaran?

Apakah saya mengejar keinginan saya -seperti unta yang kehausan mengejar air di gurun - menemukan bahwa ketika saya sampai di sana itu hanya fatamorgana?

A single rose rises from a pile of ashes..jpg
Marble Surface

Nafsu

Apa itu Nafsu?

Nafsu biasanya didefinisikan sebagai hasrat seksual yang kuat untuk seseorang atau sesuatu.

Mengapa Nafsu Penting?

Nafsu jika digunakan dengan cara yang benar, (berusaha untuk melayani Pencipta kita- dengan pengetahuan, kebijaksanaan, pengertian dan cinta) dapat membantu kita untuk memadukan Kehendak Yang Lebih Tinggi dengan kehendak yang lebih rendah: Langit dan bumi, Yang Spiritual ke fisik, Yang Pria dan Wanita, Yin dan Yang, dan Keanekaragaman dengan Keesaan.

Gairah dan ketertarikan yang datang dengan nafsu dapat membantu untuk menjaga kekuatan yang berlawanan tetap dekat satu sama lain - membantu satu sama lain dalam pemurnian diri, dan pada kenyataannya membawa Perdamaian dan Persatuan meskipun kontradiksi nyata dari kekuatan yang berlawanan - jika digunakan dengan cara yang benar, sementara keduanya bersedia tunduk pada Kehendak dan Kesatuan yang Lebih Tinggi- dan selama penghalang yang memisahkan mereka tidak dilintasi. Penghalang ini adalah Hukum atau batas Penghormatan yang membantu membuat mereka cukup terpisah - masing-masing dengan ruangnya sendiri untuk tumbuh dan menjadi. Perpisahan digunakan untuk 'menyalakan' api hasrat lebih banyak lagi sehingga momen pencampuran dalam Unity membawa lebih banyak kegembiraan dan gairah. Dengan cara ini kedua entitas dapat menjaga 'identitas' mereka saat menggunakan yang lain sebagai Cermin yang membantu masing-masing kekuatan untuk memperbaiki diri mereka sendiri. Ketika masing-masing kekuatan mengakui, menerima, dan menerapkan Hukum Kesatuan dan Keterpisahan pada Hubungan yang terikat oleh nafsu akan Keesaan (sambil menjaga identitas diri) dengan pencipta mereka dan satu sama lain (meskipun keinginan kuat untuk bercampur dan menjadi Satu)  ini memungkinkan kedua kekuatan/identitas untuk dapat memperbaiki diri dan memurnikan satu sama lain dengan menggunakan yang lain sebagai 'refleksi' atau 'cermin' - ini memunculkan cinta, keinginan, dan hasrat yang lebih tinggi satu sama lain yang selanjutnya membantu keduanya berlawanan kekuatan untuk berbagi ruang yang sama dalam Perdamaian sambil menjaga identitas unik mereka - dan bersatu dalam Tujuan Yang Lebih Tinggi untuk mencari dan melayani Sumber mereka, di Rumah Damai - Kebenaran yang Lebih Tinggi yang adalah Pencipta mereka berdua.  

Dengan nafsu datanglah gairah. Dengan Gairah datanglah Sukacita. Ketika Sukacita diterapkan pada jalan kebenaran, seberapa kuat dan mengilhami hal itu bagi orang lain sebagai cara untuk mengundang jalan Damai? Jadi, jika nafsu terhimpit dari nafsu kita, dan kenikmatan terhimpit dari nafsu di dalam jiwa kita – tidak bisakah kegembiraan ini dimanfaatkan sebagai bahan dalam roti yang kita buat dengan tangan kita sendiri baik untuk rezeki jasmani maupun rohani?

Ketika kita memilih untuk mengarahkan nafsu fisik kita menuju spiritual, dan nafsu spiritual menuju aspek fisik jiwa manusia kita dalam mengejar kebaikan tanpa pamrih, daripada kejahatan egois- dan menggunakan alat yang memungkinkan kita untuk 'memisahkan' yang baik dari yang jahat, melalui kepatuhan yang rela pada Kebenaran Yang Lebih Tinggi- kita mematahkan batasan waktu dan ruang yang memungkinkan kita untuk lebih 'Mengenal' Pencipta kita dan satu sama lain dalam Kebenaran- kita menyatukan aspek hewani dan ketuhanan dari dalam dan luar alam semesta untuk bekerja dalam harmoni yang sempurna satu sama lain untuk mencapai Ketinggian dan dimensi Realitas yang tak terbatas sehingga kita dapat 'melihat' dan mengungkapkan Kebenaran spiritual dalam fisik, dan merasakan dan mengalami Realitas spiritual dalam dimensi fisik.

Bagaimana Nafsu dapat membantu saya dan orang lain?

Gairah untuk Kesatuan spiritual/keberhasilan dalam kebenaran dapat digunakan dan disalurkan dengan cara yang membawa kedamaian ke dunia fisik. Jadi, jika misalnya seseorang memiliki hasrat seksual yang kuat untuk Persatuan dengan Kebenaran Lebih Tinggi dan Cinta, Pengetahuan, Kebijaksanaan, dan Pemahaman tanpa syarat - kerinduan, pembakaran, hasrat yang kuat untuk Kebenaran Yang Lebih Tinggi ini dapat membantu untuk mendorong, memotivasi, dan mendorong orang itu untuk mencari cara kebenaran sementara juga memungkinkan mereka untuk 'menikmati' pengalaman Kesatuan Yang Lebih Tinggi ini dengan semua pengalaman dan interaksi mereka dengan orang lain dalam keberadaan fisik duniawi ini (tanpa melampaui batas). Orang tersebut kemungkinan besar dapat belajar dan tumbuh dari setiap dan setiap pengalaman, dengan cara yang tidak membuat mereka lelah, menahan mereka atau menyebabkan mereka merasa seolah-olah mereka 'menderita' terlepas dari kesulitan dan perjuangan yang mereka hadapi. . Semakin seseorang dapat belajar dan menumbuhkan diri mereka sendiri dalam pengertian spiritual - semakin mampu mereka untuk membantu orang lain di dunia fisik ini melalui berbagi pengetahuan dan kebijaksanaan mereka - dan dengan menjadi teladan kebenaran yang baik kepada orang lain sehingga mereka juga dapat mencari cara untuk mengungkapkan Kebenaran dan Cahaya yang Lebih Tinggi.

Nafsu yang didorong oleh hasrat kita untuk Kesatuan/Kenyataan/Kebenaran yang Lebih Tinggi yang terkandung dan disalurkan ke dalam hubungan sah yang sehat apakah itu pada tingkat spiritual atau fisik misalnya dalam pernikahan yang sah antara seorang pria dan seorang wanita- dapat membantu untuk menyalakan, nyalakan dan bakar api Cinta tanpa syarat antara suami dan istri untuk membawa Kedamaian dan Persatuan Keluarga dan seterusnya- dengan menurunkan Cahaya dari dunia spiritual ke fisik. Tapi bagaimana kita tahu jika nafsu ini bukan hanya khayalan belaka dan kesenangan sementara yang tidak akan hilang setelah beberapa saat?  Jika nafsu kita untuk satu sama lain tidak digabungkan dengan nafsu kita untuk Kebenaran Yang Lebih Tinggi, Realitas Yang Lebih Tinggi dengan Pencipta kita, dan jika kita tidak menjaga dalam batas-batas Hukum Yang Lebih Tinggi- lalu bagaimana kesatuan spiritual dan fisik kita bisa menjadi Nyata dan abadi? Jika kedua atau salah satu suami dan istri melepaskan keinginan mereka untuk terhubung dengan Kebenaran Spiritual sebagai ganti keinginan mereka untuk terhubung satu sama lain dalam arti fisik (hanya mencari kesenangan fisik yang didorong oleh keinginan egois)- lalu bagaimana ini bisa terjadi? diubah menjadi atau didefinisikan sebagai cinta tanpa syarat yang didasarkan pada tidak mementingkan diri sendiri?

Bagaimana Nafsu mempengaruhi kesejahteraan kita?

Perasaan nafsu dapat memberi kita gairah yang sangat besar, dan dorongan dan energi yang sering menggoda kita  untuk mencari dan menjelajahi jalannya lebih jauh dengan mengikuti ajakannya. Begitu kita mencicipi lapisan luar buah terlarang ( atau tindakan) yang dibujuk oleh nafsu untuk kita cicipi / ambil (sambil tahu itu salah) itu bisa sesaat terasa manis dan memberi kita suntikan apa yang mungkin kita rasakan seperti ' obat penyembuh bagi kita (seperti heroin). Itu memanggil kita untuk menyembahnya, alih-alih Kebenaran Yang Lebih Tinggi yang kita ketahui. Itu mengundang kita untuk mengkhianati kepercayaan dan janji kita sebagai ganti janji-janji palsu yang manis. Itu dapat mengubah persepsi kita untuk sementara sehingga kita melihat lebih banyak warna, merasakan lebih banyak rasa manis, mendengar suara musik yang indah, mencium aroma parfum yang manis dan rasanya seperti menyentuh Surga. Ini memberitahu kita untuk datang lagi dan lagi untuk mencari kesenangannya, sampai kita menjadi kecanduan semburan pendek penyembuhannya yang hanya kita temukan setiap kali kita secara sadar melanggar aturan kita sendiri (tidak mematuhi Kesadaran Tinggi kita). Kemudian sebelum kita menyadarinya- kita kecanduan, diperbudak oleh objek keinginan kita yang memberi kita racun yang indah sebagai ganti uang kita (yang bisa kita belanjakan untuk tujuan yang lebih baik), menghancurkan persahabatan kita, menghancurkan pernikahan kita, mengotori kesucian kita. , mengaburkan kesadaran kita tentang benar vs salah dan kita mendapati diri kita ditinggalkan dan terperangkap dalam kegelapan inti dalamnya yang busuk begitu lapisan luar keindahannya dihancurkan oleh waktu dan pengkhianatan. Kami memanggilnya dengan putus asa mencari bantuannya hanya untuk menemukan bahwa itu telah meninggalkan kami pada saat kami membutuhkan, dan kami telah kehilangan semua hal lain yang pernah penting bagi kami karena kami secara sadar memilih untuk menukar Perjanjian kami dengan Pencipta kami untuk kesalahan sementara ini. Tuhan. Malu, Realisasi Kebenaran ini adalah apa yang paling menyakitkan di inti kita. Pengalaman rasa malu menyebabkan kita berusaha menyembunyikan diri dari Pencipta kita dengan membangun tembok di sekitar esensi kita - esensi kita yang hanya mencari Kembali kepada-Nya sekarang setelah kita menyadari dosa kita. Jadi kita bersembunyi di balik kepura-puraan palsu, pakaian palsu yang berpura-pura menjadi seseorang yang bukan kita. Pakaian ini memberi kita kehangatan dan perlindungan sementara dari hawa dingin, dan membantu kita menyembunyikan kelemahan kita untuk berjaga-jaga jika kita ditipu lagi oleh si penipu- tapi yang tidak kita sadari bahwa cangkang itu sendiri adalah bagian dari penipuan- kita menipu diri kita sendiri untuk percaya bahwa kita adalah seseorang kita tidak pada esensi sejati kita - kita tidak bisa menipu Pencipta kita yang mengenal kita dari dalam - kita hanya menipu diri kita sendiri. Kita kehilangan rasa Identitas dalam upaya kita untuk menyembunyikan dosa-dosa kita dari Pencipta kita. Ini membawa kita pada depresi, kecemasan, keputusasaan, dan perasaan kehilangan tujuan. Untuk Bagaimana kita dapat memenuhi tujuan kita jika kita tidak tahu siapa diri kita sebenarnya? Bagaimana kita bisa mendengar panggilan anak yatim piatu batin kita, janda, anak yang membutuhkan - jika kita menutupi indra kita dengan pakaian kita dalam upaya untuk bersembunyi dan melarikan diri dari Realitas?  

Bagaimana Nafsu dapat membahayakan saya?

Nafsu kita mulai menyebabkan kerusakan ketika kita membiarkannya mengendalikan persepsi kita tentang benar dan salah, atau ketika kita mengikuti ajakannya untuk menipu dan delusi sambil 'mengetahui' atau 'menganggapnya salah dalam hati dan penilaian kita.  

Nafsu bisa sangat menipu dan merusak. Berapa kali kita mengikuti keinginan kita, percaya bahwa itu adalah kebenaran batin kita yang berusaha membimbing rasa haus kita akan hubungan yang penuh kasih sayang - hanya untuk menemukan realitas citra palsu yang kita ikuti dan sembah bukanlah cinta sejati tetapi sebenarnya lebih seperti ' racun beracun?' Berapa kali kita tertarik pada aroma mawar hanya untuk ditusuk oleh durinya dan untuk menemukan bahwa kelopaknya telah kering dan jatuh dan dihamburkan oleh angin? Nafsu sangat pandai 'menyamarkan' dirinya sebagai cinta sejati (sesuatu yang pada hakikatnya kita semua cari) - itu seperti kepalsuan yang memakai pakaian kebenaran, cantik di luar tapi busuk di dalam- memikat kita dengan fatamorgana- membuat kita mengejar bayang-bayangnya, berusaha menjebak kita di dalam penjara penyembahan berhala. Itu seperti obat yang memberi kita kepuasan sementara atau kesenangan intens yang hanya berlangsung beberapa saat sebagai ganti jiwa kita menjadi seperti budak naluri hewan egois kita yang menyebabkan rasa sakit dan kehancuran pada indra fisik dan spiritual kita - mengaburkan kesadaran kita akan kebenaran, melemahkan kekuatan kita, membagi kita pada tingkat individu dan kolektif.

Ketika kita membiarkan nafsu kita bocor melewati batas-batas yang membantu menahannya dalam wadah yang murni (Perjanjian Kesucian dengan Pencipta kita dan dalam pernikahan) dengan melanggar perintah Pencipta kita- (yang terletak jauh di dalam Inti Jiwa kita dalam Kebenaran) ; kemudian kita membiarkan nafsu kita menjadi 'dewa palsu' di hadapan Tuhan dan menyebabkan kerugian bagi diri kita sendiri dan orang lain dalam dosa yang didorong oleh pengejaran kesenangan duniawi yang egois sementara. Misalnya ketika seorang suami atau istri membiarkan diri mereka bernafsu dan mengejar hubungan seksual/fisik sementara di luar rumah perkawinan karena keinginan egois yang didorong oleh ego, ini dapat menyebabkan kehancuran dan rasa sakit dan penderitaan dalam diri kita sendiri, unit keluarga kita, dan masyarakat kita. . Atau ketika seorang pria berusaha untuk melakukan hubungan seksual terlarang dengan wanita yang sudah menikah - tindakan yang didorong oleh nafsu egois, ego, keserakahan dan iri hati dan wanita yang mengundang dan menanggapi tindakan ini - keduanya menjadi penyembah berhala pada saat itu. terlibat dalam jalan ini dan tindakan jahat.

Jadi bertindak atas, atau bahkan menghibur pikiran yang mendorong atau bahan bakar nafsu kita terhadap buah terlarang adalah jalan yang mengarah pada perbudakan dewa palsu ( keinginan kita) melalui kecanduan, keturunan pribadi, depresi, kekacauan batin dan kehancuran. Dan orang mungkin bertanya- bagaimana kita tahu bahwa objek nafsu kita dilarang- mari kita bertanya pada diri sendiri- mengapa kita menginginkan apa yang kita inginkan? Apakah untuk mencari kesenangan duniawi sementara kita sendiri? Jika jawaban dari pertanyaan ini adalah ya maka kemungkinan besar nafsu kita didorong oleh ego kita dan yang kita kejar adalah buah terlarang. Namun, jika tersembunyi di dalam pakaian luar ego yang mendorong nafsu kita - adalah pengejaran tanpa pamrih yang berusaha untuk melayani Tujuan Yang Lebih Tinggi - maka nafsu kita mungkin sebenarnya merupakan manifestasi fisik dari Tujuan Lebih Tinggi yang disamarkan sebagai ~ Kebenaran dalam pakaian itu. dari kepalsuan. Terkadang kita tidak mengetahui atau bahkan memahami kekuatan di balik apa yang mendorong nafsu kita- dan itulah mengapa penting untuk selalu terhubung dengan Sumber Yang Lebih Tinggi, dengan mengingat Pencipta kita, memiliki akses langsung ke Diri Yang Lebih Tinggi di dalam diri kita sebanyak mungkin- bahkan melalui pengalaman emosi yang kita rasakan yang terkadang menipu dan mengalihkan kita dari Kebenaran, Mempercayai Rencana-Nya yang Berada Di Atas pemahaman kita sendiri, sambil bertanggung jawab atas pikiran kita, ucapan dan tindakan dengan kemampuan terbaik kita.

Bagaimana Nafsu dapat menyebabkan kerugian bagi orang lain?

Bagaimana kita bisa menjaga hubungan yang sehat tanpa komitmen atau kepercayaan? Dengan mengikuti nafsu kita yang didorong oleh hasrat seksual kita mencari hubungan terlarang yang mengarah pada melanggar janji dan komitmen kita kepada Pencipta kita dan satu sama lain - kita menghancurkan ikatan kepercayaan yang menyatukan kita dan memungkinkan kita untuk melayani Yang Lebih Tinggi Tujuan Damai.

Bagaimana perasaan kita ketika kita berinvestasi dalam kemitraan hanya untuk menemukan bahwa pasangan kita telah mengkhianati kepercayaan kita dan gagal untuk menjaga dalam batas-batas kesepakatan kita karena keuntungan egois mereka dari kesenangan tubuh sementara? Berapa banyak rasa sakit dan penderitaan yang ditimbulkan oleh pengkhianatan terhadap orang yang kita kasihi? Seberapa besar ketidaksetiaan memisahkan kita? Banyak dari kita mungkin pernah mengalami ini, dan oleh karena itu banyak dari kita menggunakannya sebagai alasan untuk melakukannya kepada orang lain sebagai mekanisme perlindungan diri. Tapi di dalam inti esensi kita adalah anak batiniah, suami atau istri yang sempurna, orang tua, guru, murid, yang hanya ingin mencintai dan dicintai tanpa syarat. Tetapi pengalaman negatif dan traumatis yang kita hadapi karena nafsu kita sendiri atau orang lain memberitahu kita untuk membangun tembok dan cangkang di sekitar kita, untuk membalas kejahatan dengan kejahatan, dan bahkan untuk membalas kebaikan dengan kejahatan - memisahkan kita lebih jauh dari Realitas. tentang siapa kita sebenarnya dan menyebabkan perpecahan dan kehancuran lebih lanjut dalam komunitas kita. Ini menghalangi kita untuk menemukan keberanian untuk mengungkapkan identitas Sejati kita, atau bahkan untuk mencari Identitas Sejati kita karena takut membuat diri kita rentan lagi. Ini adalah efek pengejaran nafsu egois kita terhadap kita, dan orang lain - dan hanya ketika kita mulai melihat diri kita sendiri dalam diri orang lain dan orang lain dalam diri kita sendiri dan memperlakukan satu sama lain sebagaimana kita sendiri ingin diperlakukan, barulah kita dapat mulai melihat Cahaya cinta sejati tanpa syarat yang terletak di bawah kegelapan pakaian luar kita dari nafsu palsu.

Bagaimana saya bisa mengatasi Nafsu saya atau menggunakannya untuk mengubah Kegelapan menjadi Terang?

Begitu kita mulai mengenali nafsu egois kita sebagai alat yang berusaha untuk mencapai tujuannya melalui gangguan, delusi, dan godaan untuk menguji kebenaran dan komitmen kita terhadap perjanjian yang kita buat dengan Pencipta kita dan satu sama lain - kita dapat mulai memanfaatkannya. itu dan mengekstrak darinya kebijaksanaan yang memungkinkan kita untuk mencapai ketinggian yang lebih tinggi dengan mengarahkan nafsu kita menuju Tujuan yang Lebih Tinggi dari pelayanan tanpa pamrih kepada Tuhan dan umat manusia.  

Berikut beberapa tips yang mungkin bisa membantu:

-mari berdoa kepada Pencipta kita- mohon bantuan dan petunjuk dalam mencari Kebenaran, memohon agar Dia memudahkan kita untuk mengubah arah layar nafsu kita menuju mencari Keridhaan-Nya, membiarkan Kebenaran menjadi angin di bawah layar kita... Mari kita berdoa agar Dia menghilangkan kekaburan dari penglihatan pendengaran dan hati kita untuk membantu dan memberi kita bimbingan dan kekuatan untuk mengakui, mengenali dan bertekun di jalan Damai, Kebenaran, Keadilan dan Cinta. Mari kita berusaha untuk memiliki tujuan dan hubungan langsung dengan Sumber kita, tanpa mengaitkan apapun dengan Pencipta kita dalam ibadah.  

-refleksi diri pada kesalahan masa lalu kita yang dipimpin dan didorong oleh nafsu kita- mencoba menemukan kebijaksanaan dari kesalahan kita dan menggunakan ini sebagai 'cahaya' untuk membantu kita keluar dari kegelapan kita dan menggunakannya untuk membantu orang lain dalam kegelapan mereka

-Sering- Pertobatan. Mari kita kembali kepada Pencipta kita, dan berbalik dari pikiran jahat kita, ucapan dan perilaku (yang kita tahu salah dan untuk alasan egois) dan melakukan lebih banyak perbuatan baik (yang kita tahu baik dan untuk alasan tanpa pamrih)

-Perbuatan amal, tindakan cinta kasih tanpa mencari harapan atau imbalan selain pemurnian diri dari Pencipta kita. Ini akan membawa kita ke tingkat memberi yang lebih tinggi di mana kita hanya mencari Kesenangan Pencipta kita melalui tindakan memberi dan pengorbanan tanpa pamrih.

-Disiplin dalam zikir/doa/meditasi/refleksi diri secara teratur tentang Sifat-sifat Indah Pencipta kita- berusaha untuk memasukkan cara-Nya Damai dan Kebenaran ke dalam kehidupan kita sehari-hari dalam ucapan dan perilaku pikiran. Mengarahkan pikiran kita dari keinginan nafsu sebanyak mungkin dengan memilih untuk memikirkan Sifat-sifat-Nya.

-Menjauhkan diri dari situasi yang menggoda kita untuk bergosip, memfitnah orang lain, zina, zina. Menjauhi alkohol, minuman keras yang mengaburkan kesadaran kita, zat adiktif - agar kita tidak kehilangan kendali atas nafsu negatif kita sebanyak mungkin.  

-Selalu berusaha untuk melihat kebaikan orang lain, dan memaafkan dan memaafkan kesalahan mereka sebanyak mungkin. Berusaha untuk tidak menghakimi orang lain.  

-Memperlakukan orang lain sebagaimana kita sendiri ingin diperlakukan.  

Berikut adalah beberapa pertanyaan refleksi diri yang dapat membantu kita:

 

 

Kutipan Kitab Suci tentang Nafsu

Akulah Tuhan, Allahmu, yang membawamu keluar dari Mesir, keluar dari tanah perbudakan. “Jangan ada allah lain di hadapanku. “Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apa pun yang ada di langit di atas atau di bumi di bawah atau di dalam air di bawah.  Anda tidak akan sujud kepada mereka atau menyembah mereka; karena Aku, Tuhan, Allahmu, adalah Allah yang cemburu, menghukum anak-anak karena dosa orang tua kepada generasi ketiga dan keempat dari mereka yang membenci saya, tetapi menunjukkan cinta kepada seribu generasi mereka yang mencintai saya dan menuruti perintah-perintah saya . “Jangan menyalahgunakan nama Tuhan, Allahmu, karena Tuhan tidak akan membebaskan siapa pun yang menyalahgunakan namanya. “Peliharalah hari Sabat dengan menguduskannya, seperti yang diperintahkan kepadamu oleh Tuhan, Allahmu.  Enam hari kamu akan bekerja dan melakukan semua pekerjaanmu, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat bagi Tuhan, Allahmu. Di atasnya janganlah kamu melakukan pekerjaan apa pun, baik kamu, atau putra atau putrimu, atau hambamu laki-laki atau perempuan, atau lembumu, keledaimu, atau salah satu hewanmu, atau orang asing yang tinggal di kotamu, sehingga laki-laki dan pelayan wanita dapat beristirahat, seperti yang Anda lakukan. Ingatlah bahwa kamu adalah budak di Mesir dan bahwa Tuhan, Allahmu, membawa kamu keluar dari sana dengan tangan yang kuat dan lengan yang teracung. Karena itu Tuhan Allahmu telah memerintahkan kamu untuk memelihara hari Sabat. “Hormatilah ayahmu dan ibumu, seperti yang diperintahkan kepadamu oleh Tuhan, Allahmu, supaya lanjut umurmu dan baik keadaanmu di tanah yang diberikan Tuhan, Allahmu, kepadamu. “Jangan membunuh. "Kamu tidak boleh melakukan perzinahan. “Jangan mencuri. “Jangan memberikan kesaksian palsu tentang sesamamu. “Jangan mengingini istri sesamamu. Janganlah kamu menetapkan keinginanmu atas rumah atau tanah tetanggamu, hamba laki-laki atau perempuannya, lembu atau keledainya, atau apa pun milik tetanggamu.” Ulangan 5:6-21

Kasihilah TUHAN, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu. Ulangan 6:5

 

Jadi dia meninggalkan semua yang dia miliki dalam tanggung jawab Yusuf; dan bersamanya di sana dia tidak mempedulikan dirinya dengan apa pun kecuali makanan yang dia makan. Sekarang Yusuf tampan dalam bentuk dan penampilan. Terjadi setelah peristiwa-peristiwa ini bahwa istri tuannya memandang Yusuf dengan penuh nafsu, dan dia berkata, “Berbaringlah denganku.” Tetapi dia menolak dan berkata kepada istri tuannya, “Lihatlah, bersamaku di sini, tuanku tidak peduli dengan apa pun di rumah, dan dia telah menyerahkan semua miliknya ke dalam tanggung jawabku.Baca selanjutnya.

Tidak ada seorang pun yang lebih besar di rumah ini daripada saya, dan dia tidak menahan apa pun dari saya kecuali Anda, karena Anda adalah istrinya. Lalu bagaimana saya bisa melakukan kejahatan dan dosa besar ini terhadap Tuhan?” Saat dia berbicara kepada Joseph hari demi hari, dia tidak mendengarkan dia untuk berbaring di sampingnya atau bersamanya. Sekarang suatu hari dia pergi ke rumah untuk melakukan pekerjaannya, dan tidak ada seorang pun di dalam rumah itu. Dia menangkapnya dengan pakaiannya, berkata, "Berbaringlah denganku!" Dan dia meninggalkan pakaiannya di tangannya dan melarikan diri, dan pergi ke luar. Kejadian 39:6-12

'Jika seorang laki-laki melakukan hubungan seksual dengan seorang laki-laki seperti yang dilakukan seseorang dengan seorang perempuan, maka keduanya telah melakukan apa yang keji. Mereka harus dihukum mati; darah mereka akan ada di kepala mereka sendiri.' Imamat 20:13

Tuhan berkata kepada Musa,  “Berbicaralah kepada Harun dan anak-anaknya dan kepada semua orang Israel dan katakan kepada mereka: 'Inilah yang diperintahkan TUHAN:  Setiap orang Israel yang mempersembahkan seekor lembu, seekor domba atau seekor kambing di dalam perkemahan atau di luarnya sebagai ganti membawanya ke pintu masuk kemah pertemuan untuk mempersembahkannya sebagai persembahan kepada Tuhan di depan Kemah Tuhan—bahwa orang dianggap bersalah karena pertumpahan darah; mereka telah menumpahkan darah dan harus dilenyapkan dari bangsanya. Demikianlah orang Israel akan membawa kepada Tuhan pengorbanan yang mereka lakukan sekarang di ladang terbuka. Mereka harus membawanya kepada imam, yaitu kepada Tuhan, di pintu masuk kemah pertemuan dan mempersembahkannya sebagai korban persekutuan. Imam harus menyiramkan darahnya ke mezbah Tuhan di pintu masuk kemah pertemuan dan membakar lemaknya sebagai bau yang menyenangkan hati Tuhan. Mereka tidak boleh lagi mempersembahkan korban mereka kepada berhala kambing[ b ] kepada siapa mereka melacurkan diri. Ini akan menjadi tata cara yang langgeng bagi mereka dan bagi generasi yang akan datang.' Imamat 17:2-7

Tuhan berkata kepada Musa, “Berbicaralah kepada orang Israel dan katakan kepada mereka: 'Akulah Tuhan, Allahmu. Jangan lakukan seperti yang mereka lakukan di Mesir, tempat kamu dulu tinggal, dan jangan lakukan seperti yang mereka lakukan di tanah Kanaan, tempat Aku membawamu. Jangan ikuti kebiasaan mereka. Anda harus mematuhi hukum saya dan berhati-hati untuk mengikuti keputusan saya. Akulah Tuhan Allahmu. Jagalah ketetapan-ketetapan dan hukum-hukum-Ku, karena orang yang menaatinya akan hidup dengannya. Aku adalah Tuhan. “'Tidak seorang pun boleh mendekati kerabat dekat mana pun untuk melakukan hubungan seksual. Aku adalah Tuhan. “'Jangan menghina ayahmu dengan melakukan hubungan seksual dengan ibumu. Dia adalah ibumu; jangan berhubungan dengan dia.“'Jangan berhubungan seks dengan istri ayahmu; itu akan mempermalukan ayahmu. “'Jangan melakukan hubungan seksual dengan saudara perempuanmu, baik putri ayahmu atau putri ibumu, baik dia lahir di rumah yang sama atau di tempat lain.“'Jangan melakukan hubungan seksual dengan putri putra Anda atau putri putri Anda; itu akan mempermalukanmu. ”'Jangan melakukan hubungan seksual dengan putri dari istri ayahmu, yang lahir dari ayahmu; dia adalah saudara perempuanmu. “'Jangan melakukan hubungan seksual dengan saudara perempuan ayahmu; dia adalah kerabat dekat ayahmu. “'Jangan melakukan hubungan seksual dengan saudara perempuan ibumu, karena dia adalah kerabat dekat ibumu. “'Jangan menghina saudara laki-laki ayahmu dengan mendekati istrinya untuk melakukan hubungan seksual; dia adalah bibimu. “'Jangan melakukan hubungan seksual dengan menantu perempuan Anda. Dia adalah istri putra Anda; tidak memiliki hubungan dengannya. “'Jangan melakukan hubungan seksual dengan istri saudaramu; itu akan mempermalukan saudaramu. “'Jangan melakukan hubungan seksual dengan seorang wanita dan putrinya. Tidak melakukan hubungan seksual dengan anak perempuan dari anak laki-laki atau anak perempuan dari anak perempuannya; mereka adalah kerabat dekatnya. Itu adalah kejahatan. “'Jangan mengambil saudara perempuan istrimu sebagai istri saingan dan melakukan hubungan seksual dengannya selama istrimu masih hidup. “'Jangan mendekati seorang wanita untuk melakukan hubungan seksual selama najis periode bulanannya. “'Jangan melakukan hubungan seksual dengan istri tetanggamu dan menajiskan dirimu dengannya. “'Jangan berikan seorang pun dari anak-anakmu untuk dikorbankan kepada Molek, karena kamu tidak boleh mencemarkan nama Tuhanmu. Aku adalah Tuhan. “'Jangan melakukan hubungan seksual dengan seorang pria seperti halnya dengan seorang wanita; itu menjijikkan. “'Jangan melakukan hubungan seksual dengan binatang dan menajiskan dirimu dengannya. Seorang wanita tidak boleh menampilkan dirinya kepada seekor binatang untuk melakukan hubungan seksual dengannya; itu adalah penyimpangan. “'Jangan menajiskan dirimu dengan cara-cara ini, karena beginilah bangsa-bangsa yang akan Aku usir sebelum kamu menjadi najis. Bahkan tanah itu najis; maka Aku menghukumnya karena dosanya, dan negeri itu memuntahkan penduduknya.  Tetapi kamu harus menjaga ketetapan-ketetapan dan hukum-hukum-Ku. Orang-orang yang lahir di tanah air dan orang asing yang tinggal di antara kamu jangan melakukan hal-hal yang menjijikkan ini, karena semua itu dilakukan oleh orang-orang yang tinggal di negeri sebelum kamu, dan negeri itu menjadi najis.  Dan jika kamu menajiskan negeri itu, itu akan memuntahkan kamu seperti memuntahkan bangsa-bangsa yang sebelum kamu. “'Setiap orang yang melakukan salah satu dari hal-hal yang menjijikkan ini—orang-orang seperti itu harus disingkirkan dari bangsanya. Patuhi persyaratan saya dan jangan ikuti salah satu kebiasaan menjijikkan yang dipraktikkan sebelum Anda datang dan jangan menajiskan diri Anda dengan mereka. Akulah Tuhan, Allahmu.'” Imamat 18:1-29

 

 

Sekarang ketika malam tiba, Daud bangkit dari tempat tidurnya dan berjalan-jalan di atas atap rumah raja, dan dari atap itu dia melihat seorang wanita sedang mandi; dan wanita itu sangat cantik dalam penampilan. Maka Daud menyuruh dan menanyakan tentang wanita itu. Dan yang seorang berkata, “Bukankah ini Batsyeba, putri Eliam, istri Uria, orang Het itu?” Daud mengirim utusan dan membawanya, dan ketika dia datang kepadanya, dia berbaring bersamanya; dan setelah dia menyucikan dirinya dari kenajisan, dia kembali ke rumahnya.Baca selanjutnya. Wanita itu mengandung; dan dia mengirim dan memberi tahu David, dan berkata, "Saya hamil." 2 Samuel 11:2-5

 

Firman Tuhan datang kepada saya lagi, mengatakan, “Hai anak manusia, ada dua orang perempuan, anak perempuan dari satu ibu; dan mereka menjadi pelacur di Mesir. Mereka berperan sebagai pelacur di masa muda mereka; di sana payudara mereka ditekan dan di sana dada perawan mereka dipegang.Baca selanjutnya.

Nama mereka adalah Oholah yang lebih tua dan Oholibah saudara perempuannya. Dan mereka menjadi milik-Ku, dan mereka melahirkan putra dan putri. Adapun nama mereka, Samaria adalah Oholah dan Yerusalem adalah Oholiba. “Oholah berperan sebagai pelacur saat dia menjadi milikku; dan dia bernafsu pada kekasihnya, setelah Asyur, tetangganya, yang berpakaian ungu, gubernur dan pejabat, semuanya pria muda yang diinginkan, penunggang kuda yang menunggang kuda. Dia menganugerahkan pelacurannya kepada mereka, yang semuanya adalah orang-orang terbaik Asyur; dan dengan semua yang dia inginkan, dengan semua berhala mereka dia menajiskan dirinya sendiri. Dia tidak meninggalkan para pelacurnya sejak di Mesir; karena di masa mudanya laki-laki telah tidur dengannya, dan mereka memegang dadanya yang perawan dan mencurahkan nafsu mereka padanya. Oleh karena itu, aku menyerahkannya ke tangan kekasihnya, ke tangan orang Asyur, yang dia dambakan. Mereka membuka ketelanjangannya; mereka mengambil putra dan putrinya, tetapi mereka membunuhnya dengan pedang. Jadi dia menjadi buah bibir di antara wanita, dan mereka menjatuhkan hukuman padanya. “Sekarang saudara perempuannya, Oholibah, melihat ini, tetapi nafsunya lebih buruk daripada dia, dan pelacurnya lebih dari pelacur saudara perempuannya. Dia bernafsu terhadap Asyur, gubernur dan pejabat, yang dekat, berpakaian megah, penunggang kuda menunggang kuda, mereka semua pria muda yang diinginkan. Saya melihat bahwa dia telah menajiskan dirinya sendiri; mereka berdua mengambil jalan yang sama. Jadi dia meningkatkan pelacurannya. Dan dia melihat laki-laki digambarkan di dinding, gambar orang Kasdim digambarkan dengan warna merah terang, diikat dengan ikat pinggang di pinggang mereka, dengan sorban yang mengalir di kepala mereka, semuanya tampak seperti perwira, seperti orang Babilonia di Kasdim, tanah kelahiran mereka. Ketika dia melihat mereka, dia bernafsu terhadap mereka dan mengirim utusan kepada mereka di Kasdim. Orang Babilonia datang kepadanya ke ranjang cinta dan menajiskannya dengan pelacuran mereka. Dan ketika dia telah dicemarkan oleh mereka, dia menjadi muak dengan mereka. Dia menyingkapkan para pelacurnya dan menyingkapkan ketelanjangannya; kemudian aku menjadi muak padanya, seperti aku muak dengan adiknya. Namun dia melipatgandakan pelacurnya, mengingat hari-hari masa mudanya, ketika dia bermain pelacur di tanah Mesir. Dia bernafsu terhadap kekasih mereka, yang dagingnya seperti daging keledai dan yang masalahnya seperti masalah kuda. Demikianlah kamu merindukan kecabulan masa mudamu, ketika orang Mesir memegang dadamu karena payudara masa mudamu. Yehezkiel 23:1-21

 

sama seperti Sodom dan Gomora dan kota-kota di sekitar mereka, karena mereka dengan cara yang sama melakukan amoralitas yang kotor dan mengejar daging asing, dipamerkan sebagai contoh dalam menjalani hukuman api abadi. Namun dengan cara yang sama orang-orang ini, juga dengan bermimpi, mengotori daging, dan menolak otoritas, dan mencerca keagungan malaikat. Tetapi Michael sang malaikat agung, ketika dia berdebat dengan iblis dan berdebat tentang tubuh Musa, tidak berani menjatuhkan hukuman padanya, tetapi berkata, "Tuhan menegurmu!" Baca selengkapnya. Tetapi orang-orang ini mencela hal-hal yang tidak mereka pahami; dan hal-hal yang mereka ketahui dengan naluri, seperti binatang yang tidak berakal, oleh hal-hal ini mereka dihancurkan. Celakalah mereka! Karena mereka telah menempuh jalan Kain, dan demi bayaran mereka telah terburu-buru ke dalam kesalahan Bileam, dan binasa dalam pemberontakan Korah. Inilah orang-orang yang menjadi karang tersembunyi dalam pesta cinta Anda saat mereka berpesta dengan Anda tanpa rasa takut, merawat diri mereka sendiri; awan tanpa air, terbawa angin; pohon musim gugur tanpa buah, mati dua kali lipat, tumbang; ombak laut yang liar, mengeluarkan rasa malu mereka sendiri seperti buih; bintang-bintang yang mengembara, untuk siapa kegelapan hitam telah disediakan selamanya. Juga tentang orang-orang inilah Henokh, dalam generasi ketujuh dari Adam, bernubuat, mengatakan, “Lihatlah, Tuhan datang dengan ribuan orang kudus-Nya, untuk melaksanakan penghakiman atas semua, dan untuk menghukum semua orang fasik dari semua orang fasik mereka. perbuatan-perbuatan yang telah mereka lakukan dengan cara yang fasik, dan tentang semua hal-hal kasar yang diucapkan orang-orang berdosa yang fasik terhadap Dia.” Ini adalah pengeluh, mencari kesalahan, mengikuti nafsu mereka sendiri; mereka berbicara dengan angkuh, menyanjung orang demi mendapatkan keuntungan. Yudas 1:7-6

 

Jangan menginginkan kecantikannya di hatimu, atau biarkan dia menangkapmu dengan kelopak matanya. Karena karena seorang pelacur, seseorang menjadi seperti sepotong roti, dan seorang pezina berburu untuk kehidupan yang berharga. Dapatkah seorang pria mengambil api di dadanya dan pakaiannya tidak terbakar? Amsal 6:25-29

 

tetapi Aku berkata kepadamu bahwa setiap orang yang memandang seorang wanita dengan nafsu padanya, telah berzinah dengan dia di dalam hatinya. Matius 5:28

 

Ketika wanita itu melihat bahwa pohon itu baik untuk dimakan, dan menyenangkan mata, dan bahwa pohon itu menarik untuk membuat orang bijaksana, dia mengambil dari buahnya dan memakannya; dan dia memberi juga kepada suaminya bersamanya, dan dia makan. Kejadian 3:6

 

“Aku telah membuat perjanjian dengan mataku; Lalu bagaimana aku bisa menatap seorang perawan? Pekerjaan 31: 1

 

Janganlah seorang pun berkata ketika dia dicobai, “Aku sedang dicobai oleh Tuhan”; karena Allah tidak dapat dicobai oleh kejahatan, dan Dia sendiri tidak mencobai siapa pun. Tetapi masing-masing dicobai ketika ia terbawa dan dipikat oleh nafsunya sendiri. Kemudian ketika nafsu telah dibuahi, ia melahirkan dosa; dan ketika dosa selesai, itu menghasilkan kematian. Yakobus 1:13-15

 

Karena semua yang ada di dunia, keinginan daging, keinginan mata, dan keangkuhan hidup, bukanlah berasal dari Bapa, melainkan dari dunia. 1 Yohanes 2:16

 

Karena meskipun mereka mengenal Tuhan, mereka tidak menghormati Dia sebagai Tuhan atau mengucap syukur, tetapi mereka menjadi sia-sia dalam spekulasi mereka, dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap. Mengaku bijak, mereka menjadi bodoh, dan menukar kemuliaan Tuhan yang tidak fana dengan gambar dalam bentuk manusia yang fana dan burung dan binatang berkaki empat dan makhluk merayap. Roma 1:21:27

 

Karena ketika kita masih di dalam daging, nafsu dosa, yang dibangkitkan oleh Hukum Taurat, bekerja di dalam anggota tubuh kita untuk menghasilkan buah untuk kematian. Roma 7:5

 

Atau tidak tahukah kamu bahwa orang yang tidak benar tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah? Jangan tertipu; baik pezina, atau penyembah berhala, atau pezina, atau banci, atau homoseksual, atau pencuri, atau orang tamak, atau pemabuk, atau pencerca, atau penipu, tidak akan mewarisi kerajaan Allah. 1 Korintus 6:9-10

 

Karena waktu yang sudah lewat sudah cukup bagimu untuk melakukan keinginan orang-orang bukan Yahudi, setelah mengejar haluan sensualitas, nafsu, kemabukan, pesta pora, pesta minum dan penyembahan berhala yang keji. 1 Petrus 4:3

 

bermata penuh zina yang tak henti-hentinya berbuat dosa, memikat jiwa-jiwa yang labil, bergelimang hati dalam keserakahan, anak terkutuk; meninggalkan jalan yang benar, mereka sesat, mengikuti jalan Bileam, anak Beor, yang menyukai upah ketidakbenaran; tetapi dia menerima teguran karena pelanggarannya sendiri, karena seekor keledai yang bisu, berbicara dengan suara seorang pria, menahan kegilaan sang nabi. Ini adalah mata air tanpa air dan kabut yang didorong oleh badai, yang untuknya kegelapan hitam telah disediakan. Karena mengucapkan kata-kata kesombongan yang sombong, mereka membujuk dengan keinginan daging, oleh nafsu indra, mereka yang nyaris tidak bisa lepas dari orang-orang yang hidup dalam kesesatan. 2 Petrus 2:14-18

 

Tetapi Aku berkata, berjalanlah oleh Roh, dan kamu tidak akan menuruti keinginan daging. Karena keinginan daging berlawanan dengan Roh, dan keinginan Roh berlawanan dengan daging; karena keduanya bertentangan satu sama lain, supaya kamu tidak melakukan apa yang kamu kehendaki. Tetapi jika Anda dipimpin oleh Roh, Anda tidak berada di bawah Hukum.Baca selanjutnya. Sekarang perbuatan-perbuatan daging menjadi nyata, yaitu: percabulan, kenajisan, hawa nafsu, penyembahan berhala, sihir, permusuhan, perselisihan, kecemburuan, ledakan kemarahan, perselisihan, perselisihan, faksi, iri hati, mabuk-mabukan, pesta pora, dan hal-hal seperti ini, dari yang telah saya peringatkan sebelumnya kepada Anda, sama seperti saya telah memperingatkan Anda sebelumnya, bahwa mereka yang melakukan hal-hal seperti itu tidak akan mewarisi kerajaan Allah. Galatia 5:16-21

 

Karena itu, anggaplah anggota tubuh duniawi Anda mati terhadap imoralitas, kenajisan, nafsu, keinginan jahat, dan keserakahan, yang sama dengan penyembahan berhala. Kolose 3-5

 

bahwa, sehubungan dengan cara hidup Anda sebelumnya, Anda mengesampingkan diri lama, yang dirusak sesuai dengan keinginan tipu daya. Efesus 4:22

 

Sekarang larilah dari nafsu masa muda dan kejar kebenaran, iman, kasih dan damai, dengan mereka yang berseru kepada Tuhan dari hati yang murni. 2 Timotius 2:22

 

Kekasih, saya mendorong Anda sebagai orang asing dan orang asing untuk menjauhkan diri dari nafsu kedagingan yang berperang melawan jiwa. 1 Petrus 2:11

 

Dihiasi untuk manusia adalah cinta keinginan, seperti wanita, dan anak-anak, dan tumpukan di atas tumpukan emas dan perak, dan kuda bermerek, dan ternak, dan ladang. Ini adalah kenyamanan kehidupan duniawi, tetapi dengan Tuhan terletak resor terbaik. Katakanlah, “Maukah aku memberitahumu sesuatu yang lebih baik dari itu? Bagi orang-orang yang bertakwa, di sisi Tuhan mereka surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal selama-lamanya, dan pasangan-pasangan yang suci, dan penerimaan dari Allah.” Allah Maha Melihat hamba-hambanya. Orang-orang yang mengatakan, “Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka ampunilah dosa-dosa kami, dan peliharalah kami dari siksa neraka.” Orang-orang yang sabar dan orang-orang yang benar, dan orang-orang yang bertakwa, dan orang-orang yang beramal, dan orang-orang yang mencari ampunan di waktu fajar. Tuhan bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Dia, seperti halnya para malaikat, dan orang-orang yang diberkahi dengan pengetahuan — menegakkan keadilan. Tiada Tuhan selain Dia Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.  Quran 3:14-18

Wahai orang-orang yang beriman! Berdiri tegak untuk keadilan, sebagai saksi Tuhan, meskipun itu melawan dirimu sendiri, atau orang tuamu, atau kerabatmu, kaya atau miskin, Tuhan  adalah Pelindung yang Lebih Baik untuk keduanya (daripada Anda). Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu (hatimu), agar kamu tidak menghindari keadilan; dan jika kamu memutarbalikkan kesaksianmu atau menolak memberikannya, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. Quran 4:135

 

Tuhan bermaksud untuk membuat segalanya menjadi jelas bagi Anda, dan untuk membimbing Anda di jalan orang-orang sebelum Anda, dan untuk menebus Anda. Allah Maha Mengetahui, Maha Bijaksana. Tuhan bermaksud menebus Anda, tetapi mereka yang mengikuti keinginan mereka ingin Anda berpaling sama sekali. Allah bermaksud meringankan bebanmu, karena manusia diciptakan lemah. Quran 4:26-28

 

Dan Lot, ketika dia berkata kepada kaumnya, “Apakah kamu melakukan kemesuman yang belum pernah dilakukan orang di mana pun sebelum kamu?” “Kamu lebih menyukai pria daripada wanita. Anda adalah orang-orang yang berlebihan. ” Dan satu-satunya jawaban rakyatnya adalah mengatakan, “Usir mereka dari kotamu; mereka adalah orang-orang yang paling murni.” Tetapi Kami selamatkan dia dan keluarganya, kecuali istrinya; dia termasuk orang-orang yang tertinggal. Quran 7:80-83

 

Dan puaskanlah dirimu dengan orang-orang yang berdoa kepada Tuhannya pagi dan petang, karena mengharapkan Hadirat-Nya. Dan jangan mengalihkan pandanganmu dari mereka, menginginkan gemerlapnya dunia ini. Dan janganlah kamu menuruti orang yang hatinya Kami lalaikan dari mengingat Kami, maka ia mengikuti hawa nafsunya sendiri dan bingung prioritasnya. Quran 18:28

 

Tetapi mereka digantikan oleh generasi yang kehilangan doa dan mengikuti selera mereka. Mereka akan menemui kebinasaan. Quran 19:59

 

Dan janganlah orang yang mengingkarinya dan mengikuti hawa nafsunya menjauhkanmu darinya, agar kamu tidak jatuh. Quran 20:16

 

Apakah Anda menginginkan pria daripada wanita? Anda benar-benar orang yang tidak tahu apa-apa. Quran 27:55

 

Tetapi jika mereka gagal menanggapi Anda, ketahuilah bahwa mereka mengikuti keinginan mereka. Dan siapakah yang lebih rugi dari orang yang mengikuti hawa nafsunya tanpa petunjuk dari Allah? Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim. Quran 28:50

 

Dia memberikan contoh bagi Anda, dari diri Anda sendiri: apakah Anda membuat hamba-hamba Anda mitra penuh dalam kekayaan yang Kami berikan kepada Anda? Apakah Anda menghormati mereka seperti Anda menghormati satu sama lain? Demikianlah kami menjelaskan wahyu-wahyu itu bagi kaum yang berakal. Sedangkan orang-orang yang zalim mengikuti hawa nafsunya tanpa ilmu. Tapi siapa yang bisa membimbing siapa yang Tuhan sesatkan? Mereka tidak akan memiliki pembantu. Jadi mengabdikan diri Anda pada agama monoteisme—naluri alami yang telah ditanamkan Tuhan pada umat manusia. Tidak ada yang mengubah ciptaan Tuhan. Inilah agama yang benar, tetapi kebanyakan orang tidak mengetahuinya. Quran 30:28-30

 

Dan jangan mendekati hubungan seksual yang tidak sah. Quran 17:32  

Pezina dan pezina cambuk masing-masing seratus cambukan, dan jangan biarkan rasa kasihan terhadap mereka menguasai Anda tentang Hukum Tuhan, jika Anda percaya pada Tuhan dan Hari Akhir. Dan hendaklah sekelompok orang beriman menyaksikan azab mereka. Pezina tidak boleh menikah kecuali dengan pezina atau penyembah berhala; dan pezina tidak boleh menikah kecuali dengan pezina atau penyembah berhala. Itu diharamkan bagi orang-orang yang beriman. Quran 24:2-3

 

Beritahu orang-orang beriman untuk menahan penampilan mereka, dan untuk menjaga kemaluan mereka. Itu lebih murni bagi mereka. Allah mengetahui apa yang mereka lakukan. Dan perintahkan kepada wanita-wanita mukmin untuk menahan penampilan mereka, dan menjaga kemaluan mereka, dan tidak memperlihatkan kecantikan mereka kecuali apa yang terlihat darinya, dan untuk menutup aurat mereka, dan tidak memperlihatkan kecantikan mereka kecuali kepada suami mereka, ayah mereka, mereka. bapak-bapak suami, anak laki-lakinya, anak laki-laki suaminya, saudara laki-lakinya, saudara laki-lakinya laki-laki, anak laki-laki dari saudara laki-lakinya, anak perempuannya laki-laki, perempuannya, apa yang dimiliki tangan kanannya, pembantu laki-lakinya yang tidak mempunyai nafsu seksual, atau anak yang belum sadar. dari aurat wanita. Dan mereka tidak boleh menghentakkan kaki untuk menarik perhatian pada kecantikan mereka yang tersembunyi. Dan bertaubatlah kepada Allah hai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung. Dan kawinkanlah orang-orang yang lajang di antara kamu, dan orang-orang yang pantas di antara hamba-hambamu dan pembantu-pembantumu. Jika mereka miskin, Allah akan memperkaya mereka dari karunia-Nya. Allah Maha Luas, Maha Mengetahui. Dan hendaklah mereka yang tidak menemukan jalan untuk menikah, menahan diri, sampai Allah memperkaya mereka dari karunia-Nya. Jika ada di antara hamba-hambamu yang ingin dibebaskan, kabulkan keinginan mereka, jika kamu mengenali kebaikan di dalamnya. Dan berilah mereka sebagian dari harta Allah yang telah diberikan-Nya kepadamu. Dan jangan paksa gadis-gadismu untuk prostitusi, mencari materi kehidupan ini, jika mereka ingin tetap suci. Jika ada yang memaksa mereka—setelah paksaan mereka, Allah Maha Pengampun dan Penyayang. Quran 24:30-34

Wahai istri-istri Nabi! Anda tidak seperti wanita lain, jika Anda mengamati kesalehan. Maka janganlah berbicara terlalu pelan, agar orang yang sakit hatinya tidak menginginkanmu, tetapi berbicaralah dengan cara yang baik. Dan menetap di rumah Anda; dan janganlah memperlihatkan dirimu, seperti pada hari-hari kebodohan sebelumnya. Dan mendirikan shalat, dan bersedekah secara teratur, dan menaati Allah dan Rasul-Nya. Allah berkehendak untuk menghilangkan semua najis darimu, hai Ahli Rumah Tangga, dan mensucikanmu secara menyeluruh.  Quran 33:32-32

 

Seedlings are growing in the nursery bag. As the hands of the old woman and the hands of t