UGC logo.png

Menderita

Apa itu penderitaan?

Penderitaan adalah keadaan mengalami rasa sakit, kesusahan, atau kesulitan.

Mengapa penderitaan itu ada?

Dunia yang kita tinggali ini adalah dunia 'Yin' dan 'Yang': Dunia dualitas.  Manusia sering merasakan penderitaan karena pengetahuan dan persepsi dan pemahaman yang berlawanan. Indera penglihatan, pendengaran, penciuman, sentuhan, rasa dan kemampuan kita untuk mengalami emosi dan menggunakan kecerdasan, memberi kita kemampuan untuk mengalami dan merenungkan hal-hal yang berlawanan agar dapat berhubungan, merenungkan, dan memahami inti pikiran kita. adanya. Penderitaan dapat memungkinkan kita untuk menggunakan pikiran, hati dan jiwa kita untuk mencari Kebijaksanaan, Kebenaran, Pengetahuan dan Cinta untuk lebih memahami tujuan keberadaan kita melalui menjadi manusia- sampai pada titik di mana kita 'melepaskan' asumsi bahwa kita tahu yang terbaik, dan 'menyerah' sepenuhnya pada Kehendak Ilahi Semesta- Dengan melakukan ini, kita dapat dibebaskan dari 'penderitaan' kita.  ketika kita memilih dengan rela untuk melepaskan keinginan kita akan pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat: karena tanpa pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat- apa yang akan menjadi 'penderitaan?' Dengan melepaskan, bukan berarti kita tidak merasakan sakit lagi, itu hanya berarti kita tidak 'menderita'- malah kita menjadi 'bagian dari Tujuan Ilahi.'

Beberapa orang melihat kesulitan dan perjuangan dan penderitaan sebagai akibat dari ketidaksempurnaan kita sendiri. Sebagian besar penderitaan dunia adalah akibat dari tindakan umat manusia - keserakahan, penindasan, kontrol, kekuasaan, keegoisan, dll.

Beberapa orang mungkin menafsirkan penderitaan mereka sebagai 'hukuman' atas dosa-dosa kita. Orang lain mungkin menafsirkannya sebagai 'ujian iman'.  Mereka yang percaya dan memiliki hubungan dengan Pencipta mereka akan sering merasa terbantu untuk merenungkan kesulitan dan perjuangan dan penderitaan mereka untuk mencoba menemukan makna dan pemahaman serta kekuatan darinya. Tetapi kita tahu dari kitab suci bahwa kita disarankan untuk mempertahankan iman melalui kesulitan dan perjuangan, dan bahwa seseorang harus tetap beriman kepada Tuhan apa pun yang terjadi, dan bahwa setiap  hukuman yang dijatuhkan kepada kita berasal dari cinta, seperti orang tua mungkin ingin mendisiplinkan anak mereka, untuk mengajari kita sesuatu, dan untuk membantu kita lebih memperhatikan ucapan dan perilaku kita. Dia menunjukkan kepada kita Tanda-Tanda-Nya dengan cara yang berbeda, dan kita melihat sifat-sifat-Nya dan belajar tentang-Nya melalui pengalaman yang berbeda. Dia menyuruh kita untuk lebih bersyukur;- bukan karena Dia membutuhkan rasa syukur- tetapi karena melalui rasa syukur kita dapat menemukan lebih banyak kedamaian batin dan mengurangi penderitaan. Kitab Suci mengajarkan kepada kita bahwa segala sesuatu adalah ujian dan tantangan sesuai dengan kemampuan dan berkat yang telah Dia berikan kepada kita dan mendorong kita untuk membantu meringankan penderitaan orang lain.  

Kitab Suci mengajarkan kita tentang kisah para nabi dan utusan Allah, yang menghadapi cobaan dan penganiayaan dan perjuangan di sepanjang jalan mereka. Menyebutkan beberapa saja: Nuh, Ayub, Musa, Daud, Yesus dan Muhammad.  Itu dapat membantu memberi kita kekuatan dan kebijaksanaan dan inspirasi, dan membantu kita bertahan dan menghadapi perjuangan kita sendiri dengan lebih baik. Para nabi dan rasul adalah manusia, bukan malaikat- jadi adalah contoh yang bagus bagi banyak dari mereka yang mengikuti mereka dalam membantu kita menemukan jalan kita melalui menghadapi kesulitan. Membaca tentang mereka, kehidupan mereka, tentang tantangan yang mereka hadapi dan bagaimana mereka  berurusan dengan mereka bisa sangat inspiratif karena mereka seperti 'model peran' bagi generasi mendatang.  

Mari kita bertanya pada diri kita sendiri:

Apa yang akan menjadi 'penderitaan' tanpa pemahaman tentang yang baik dan yang jahat?

Bagaimana kita tahu untuk 'bersyukur' tanpa adanya lawan dan tanpa apa pun untuk membandingkan berkat kita?

Apa itu 'kerendahan hati' tanpa 'keberadaan 'kebanggaan?'

Apa itu 'naik' tanpa 'turun?'

Apa itu 'kebahagiaan' tanpa 'kesedihan?'

Apa itu 'kehidupan' tanpa 'kematian?'

Apa itu 'kebenaran' tanpa 'kepalsuan?'

Bagaimana kita menghargai 'kejujuran' dan 'kebenaran' di dunia tanpa 'kebohongan'?

Bagaimana kita tahu apa itu 'belas kasihan' tanpa memahami 'hukuman'?

Apa itu 'pengampunan' tanpa 'kebencian' dan 'kemarahan'?

Bagaimana kita tahu bagaimana menjadi 'baik' dan menghargai kebaikan jika kita tidak mengetahui atau memahami 'keegoisan' dan 'keserakahan'?

Bagaimana kita tahu bagaimana 'mencintai' dan menghargai dicintai tanpa mengetahui bagaimana rasanya 'membenci' dan dibenci?

Bagaimana kita memahami berkat terang tanpa kegelapan?

Apa itu 'bersyukur' jika tidak ada yang bisa dibandingkan?

Bagaimana penderitaan dapat membantu kita?

Melalui mengalami Kehidupan dan lawan dari keberadaan dan emosi manusia, kita telah diberi kesempatan untuk benar-benar bertanya-tanya dan merenungkan serta memahami dan terhubung dengan Sifat-Sifat Indah dan Nama-Nama Tuhan- Pencipta Kita. Semakin kita dapat menghargai pentingnya dan kualitas kerajaan menjadi 'Mengasihi' 'Penyayang' 'Baik' 'Penyayang' 'Mengetahui' 'Bijaksana' 'Benar' 'Rendah' 'Sadar' 'Adil' 'Setia' dll- semakin kita dapat terhubung dengan Pencipta kita- yang memiliki atribut-atribut terindah- dan menghargai Kehidupan yang telah Dia berikan kepada kita dan jiwa kita, serta alasan dan tujuan keberadaan kita. Semakin kita terhubung dengan tujuan sejati kita, semakin sedikit kita 'menderita'.

 

Bagaimana penderitaan kita dapat membantu orang lain?

Orang lain dapat belajar melalui penderitaan kita dan melalui kesalahan kita - jika kita sendiri dapat belajar darinya, melalui refleksi dan menggunakan pengalaman negatif kita untuk mengubahnya menjadi sesuatu yang positif dengan membantu orang lain. Misalnya, jika salah satu dari kami mengalami kecelakaan mobil traumatis  menyebabkan kecacatan yang memengaruhi kemampuan kita untuk terlibat dalam hobi kita seperti bermain ski atau selancar angin atau berjalan-orang itu mungkin merasa seolah-olah mereka 'menderita' akibat kecelakaan ini dan mungkin merasa seolah-olah mereka benar-benar kehilangan kendali kemampuan mereka untuk berfungsi seperti sebelumnya. Dampak kecelakaan pada kesejahteraan fisik dan mental mereka mungkin telah menyebabkan kehancuran dalam hubungan dan kesejahteraan emosional dan spiritual.- Mungkin orang tersebut kehilangan kepercayaan, dan merasa 'marah' dengan keberadaan yang lebih tinggi yang mungkin atau mungkin tidak mereka alami. percaya. Namun satu hal yang mungkin telah mereka pelajari melalui pengalaman ini adalah bahwa 'setiap hari- apa pun bisa terjadi'- sering kali hidup melemparkan hal-hal kepada kita ketika kita tidak mengharapkannya' dan mungkin itu membuat orang tersebut menyadari betapa beruntungnya mereka sebelum kebetulan memiliki kaki dan tangan dan kemampuan untuk bergerak di sekitar tanah dengan bebas- dan mungkin mereka menerima begitu saja sampai diambil dari mereka secara tak terduga. Orang ini kemudian mungkin merasakan dorongan untuk berbagi pengalaman mereka dengan orang lain - orang lain yang pernah menghadapi pengalaman serupa, atau yang mungkin di masa depan - untuk berempati dengan mereka, bantu mereka untuk menyadari bahwa mereka bukan satu-satunya yang menghadapi 'kerugian. ', dan untuk membantu mengingatkan orang lain agar lebih bersyukur atas berkah kita karena segala sesuatunya bisa selalu lebih buruk. 'Berbagi' dengan orang lain tentang kebijaksanaan yang telah kita peroleh melalui perjuangan dan kesulitan pribadi kita dapat mengubah hidup orang lain. Seringkali ini juga memberi orang yang menghadapi penderitaan dan kesulitan perasaan 'tujuan' dan memberikan penderitaan mereka 'makna' dan 'alasan' dan dapat membantu mereka untuk merasa lebih terhubung dengan Pencipta mereka sekali lagi daripada merasa 'marah' atau kesal. Tindakan berbagi ini dapat membantu kita untuk mengambil lebih banyak tanggung jawab dalam hidup kita, daripada 'berperan sebagai korban' dan oleh karena itu membuat perbedaan bagi dunia tempat kita hidup - betapapun besar atau kecilnya - sesuai dengan kemampuan terbaik kita. Oleh karena itu, melalui penderitaan kita, kita dapat belajar untuk menerima dan 'melepaskan' kebutuhan untuk mengendalikan apa yang terjadi pada kita dan orang lain—karena kita tahu bahwa selama kita berusaha sebaik mungkin—itulah yang terpenting.  

Kesulitan kita terkadang bisa disebabkan oleh pengorbanan diri. Misalnya perjuangan dan kesulitan yang mungkin dihadapi orang tua untuk melihat bahwa anak-anak mereka memiliki pendidikan yang baik - untuk mengetahui bahwa mereka telah melakukan semua yang mereka bisa untuk menjaga mereka tetap aman dan baik dan mengajari mereka apa yang perlu mereka ketahui dalam hidup. Orang tua sering kali harus berkorban banyak dari diri mereka sendiri, dan melakukannya karena cinta dan kasih sayang untuk anak-anak mereka. Ketika kita memberi dari apa yang kita inginkan untuk diri kita sendiri - untuk membantu orang lain, kita menempatkan kebutuhan mereka di atas kebutuhan kita sendiri dan dapat menyebabkan perjuangan dan kesulitan untuk kebaikan umat manusia yang lebih baik. Namun penting untuk mengajukan pertanyaan- apakah ini penderitaan? atau apakah itu hanya kesulitan dan perjuangan untuk tujuan Tuhan, untuk tujuan kemanusiaan dan kebaikan yang lebih baik dari orang lain? Seringkali mereka yang terdorong ke dalam kesulitan yang ditimbulkan sendiri untuk tujuan yang mereka yakini dan untuk membantu orang lain, menemukan kekuatan dalam iman bahwa apa yang mereka lakukan adalah sesuai dengan tujuan jiwa mereka, dan betapapun altruistik tampaknya, mereka mendapatkan rasa damai. dan kekuatan dan sensasi menjadi 'hidup' dengan membantu orang lain karena perbuatan mereka 'mengangkat' niat dan doa mereka dan keinginan untuk melihat bahwa orang lain juga berada di tempat yang lebih baik karena usaha mereka.  Itu sering didorong oleh cinta, dan kasih sayang dan belas kasihan bagi umat manusia - dan membutuhkan kekuatan Iman pada keberadaan yang Lebih Tinggi untuk bertahan dalam tujuan yang begitu besar. Kadang-kadang kita tidak mengerti dari mana kekuatan ini berasal - tetapi banyak yang akan mengatakan itu dari 'Tuhan.'

 

Bagaimana kita bisa 'menderita' lebih sedikit?

Jika penderitaan hanyalah sebuah  pemahaman dan interpretasi persepsi kita tentang apa itu  terjadi di dunia di sekitar kita di mana kita menjadi bagiannya, kita dapat mengurangi atau menghilangkannya dengan mengubah persepsi kita. Tanpa mata untuk melihat, telinga untuk mendengar, reseptor yang dengannya kita merasakan sakit fisik, dan hati yang digunakan untuk memahami—kita hanya akan lebih 'tidak tahu' tentang kenyataan bahwa penderitaan itu ada dan tanpa kematian itu sendiri bagaimana bisa ini secara fisik dihilangkan di dunia dualitas di mana kita hidup? Oleh karena itu  memberi label pada dirinya sendiri bahwa kita dapat menyesuaikan diri dan diri spiritual kita serta kesadaran akan dunia di sekitar kita dan cara kita memandang dan menafsirkan persepsi fisik tentang apa yang terjadi. Tidak mungkin di dunia ini bisa lepas dari segala perjuangan dan kesulitan. Tetapi jika kita mendefinisikannya sebagai penderitaan, maka menjadi mustahil bagi kita untuk tidak  menganggap diri kita menderita. Jika kita melabeli 'harus bangun dari sofa untuk harus pergi berbelanja makanan' sebagai 'penderitaan' daripada 'tantangan' maka itu menjadi cara pandang yang lebih negatif dalam memandang hidup kita dan menjadi lebih mungkin bahwa kita tidak akan menerimanya. tanggung jawab tetapi berperan sebagai 'korban' dalam hidup kita, dan karena itu hidup dalam kecemasan yang lebih besar tentang pengalaman masa lalu kita dan dalam kekhawatiran tentang apa yang akan terjadi di masa depan. Ini bisa diterapkan ke semua  tantangan yang kita hadapi dalam hidup. Misalnya jika kita mengubah cara kita menerima kehilangan orang yang kita cintai dari hidup kita dan bukannya menyatakan bahwa kita 'menderita' tetapi malah melihatnya sebagai 'ujian' atau 'tantangan' atau 'kesempatan' untuk belajar darinya. itu untuk membantu diri kita sendiri dan orang lain di masa sekarang dan  masa depan, kita menjadi lebih positif dalam cara kita memandang sesuatu. Dengan cara ini kita lebih bisa melewati tantangan setiap hari dan menyelesaikan tugas yang kita hadapi dengan lebih banyak  kekuatan  dan refleksi. Dengan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mengkhawatirkan masa lalu kita yang tidak dapat kita ubah, atau masa depan yang tidak kita ketahui, kita dapat menginvestasikan lebih banyak waktu di sini dan saat ini, lebih sadar akan masa kini dan setiap saat, serta memperoleh lebih banyak kebijaksanaan dan wawasan melalui refleksi. .  

Dengan bekerja pada tingkat rasa syukur kita, kita cenderung menemukan bahwa semakin kita bersyukur, semakin sedikit kita  menganggap diri kita sebagai 'penderitaan'. Untuk bersyukur, kehidupan dualitas dan berlawanan ini membantu mengingatkan kita bahwa segala sesuatunya selalu bisa lebih baik. Lebih bermanfaat bagi keberadaan kita dan keberhasilan kita dalam hidup untuk melihatnya seperti ini- Dengan melihat hidup sebagai ujian dan penderitaan orang lain sebagai ujian bagi kita, dan penderitaan kita sebagai ujian bagi orang lain- dapat membantu kita untuk 'membiarkan pergi' dari kebutuhan untuk mencoba mengendalikan apa yang terjadi di sekitar kita, perlu mengetahui alasan mengapa hal-hal terjadi di luar kita  pengetahuan dan pemahaman, dan melepaskan kita dari kecemasan kita, perasaan kita terluka dan dendam dan marah.  

Dengan membantu orang lain melalui penderitaan mereka, kita membantu diri kita sendiri. Melalui tindakan cinta kasih, mendengarkan orang lain,  empati, amal, kita sebenarnya membantu untuk menyucikan jiwa kita dari beban penderitaan dan dapat menjadi obat dari depresi dan kecemasan dan gejolak emosi dan kehilangan. Dengan mengalami kesulitan dan perjuangan yang kita semua hadapi sebagai manusia, kita belajar untuk  berempati dengan orang lain dan ini memberi kita kemampuan untuk membantu mereka dengan cara yang lebih kuat ketika mereka yang membutuhkan bantuan kita.  

(Tulisan di atas didasarkan pada refleksi dari Dr Lale  Tuner)

Apa yang Alkitab katakan tentang Penderitaan?

'Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur.' Matius 5:4

 

'Penghiburan saya dalam penderitaan saya adalah ini:  Janjimu menjaga hidupku.' Mazmur 119:50

 

'Aku berkata kepadamu dengan sungguh-sungguh, kamu akan menangis dan berduka sementara dunia bersukacita. Anda akan berduka, tetapi kesedihan Anda akan berubah menjadi sukacita.' Yohanes 16:20

 

'Aku telah memberitahumu hal-hal ini, agar di dalam diriku kamu memiliki kedamaian. Di dunia ini Anda akan mengalami kesulitan. Tapi ambil hati! Aku telah mengalahkan dunia.' Yohanes 16:33

 

'Aku tetap yakin akan hal ini: Aku akan melihat kebaikan TUHAN di negeri orang hidup. Nantikan TUHAN; jadilah kuat dan tabahlah dan nantikan TUHAN.' Mazmur 27:13-14

 

'Yang rendah ditinggikan, dan mereka yang berduka diangkat ke tempat yang aman.' Ayub 5:11

 

'Semoga cintamu yang tak putus-putusnya menjadi penghiburanku, sesuai dengan janjimu pada hambamu.' Mazmur 119:76

 

'Roh TUHAN Yang Berdaulat ada padaku, karena TUHAN telah mengurapi aku untuk memberitakan kabar baik kepada orang miskin. Dia telah mengutus saya untuk membalut orang-orang yang patah hati, untuk menyatakan kebebasan bagi para tawanan dan pembebasan dari kegelapan bagi para tawanan,  untuk memberitakan tahun rahmat TUHAN dan hari pembalasan Allah kita, untuk menghibur semua orang yang berdukacita.' Yesaya 61: 1-2

 

'Seperti seorang ibu menghibur anaknya, demikian juga aku akan menghiburmu; dan kamu akan dihibur karena Yerusalem.' Yesaya 66:13  

 

"Aku tidak akan pernah meninggalkanmu atau mengabaikanmu." Ibrani 13:5

 

'Ya Tuhanku, jiwaku putus asa dalam diriku;  Karena itu aku mengingat-Mu dari tanah Yordan. Dan puncak Hermon, dari Gunung Mizar. Panggilan mendalam ke suara air terjun Anda; Semua pemecah-Mu dan ombak-Mu telah menggulungku. Tuhan akan memerintahkan kasih setia-Nya di siang hari; Dan lagu-Nya akan bersamaku di malam hari, Sebuah doa kepada Tuhan dalam hidupku.' Mazmur 42:6-8

 

'Aku akan berkata kepada Tuhan batuku, "Mengapa Engkau melupakan aku? Mengapa aku pergi berkabung karena penindasan musuh?" Seperti meremukkan tulang-tulangku, musuh-musuhku mencerca aku, Sementara mereka berkata kepadaku sepanjang hari , "Dimana Tuhanmu?" Mengapa engkau putus asa, hai jiwaku? Dan mengapa Anda menjadi terganggu dalam diri saya? Berharap pada Tuhan, karena aku masih akan memuji Dia, Bantuan dari wajahku dan Tuhanku.' Mazmur 42:9-11

 

'Buktikan aku, ya Tuhan, dan tuntut kasusku melawan bangsa yang durhaka; O bebaskan aku dari orang yang penipu dan tidak adil! Karena Engkau adalah Allah kekuatanku; mengapa Anda menolak saya? Mengapa saya pergi berkabung karena penindasan musuh? O kirimkan cahaya-Mu dan kebenaran-Mu, biarkan mereka menuntunku; Biarlah mereka membawaku ke bukit suci-Mu Dan ke tempat kediaman-Mu. maka aku akan pergi ke mezbah Tuhan, Bagi Tuhan sukacitaku yang luar biasa; Dan di atas kecapi aku akan memuji-Mu, ya Tuhan, Tuhanku.' Mazmur 43:1-5

' Allah tidak membebani suatu jiwa melebihi kesanggupannya...' Quran 2:286

'Bukankah kami mengembang untukmu payudaramu? Dan Kami angkat darimu bebanmu yang membebani punggungmu. Dan diangkat tinggi untukmu  reputasi Anda. Karena sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan.'Quran 94:1-6

'Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari setetes mani yang bercampur, agar Kami mengujinya; dan karena itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat. Kami memang telah menunjukkan kepadanya jalan, sekarang dia bersyukur atau tidak bersyukur.' Quran  76:3

 

“Sesungguhnya Kami akan menguji kamu dengan sedikit rasa takut, lapar, dan dengan sedikit kehilangan harta, jiwa, dan keturunan. Dan sampaikan kabar gembira kepada orang-orang yang sabar, yang mengatakan, ketika ditimpa kesulitan, "Sesungguhnya kami berasal dari Allah dan kepada-Nyalah kami kembali;" atas mereka adalah berkat Tuhan  dan rahmat-Nya.' Quran  2:155

 

'Atau apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga tanpa datang kepadamu sama seperti apa yang datang kepada orang-orang yang sebelum kamu? Mereka tersentuh oleh kesengsaraan dan kesulitan  dan sangat terguncang sehingga utusan itu dan orang-orang yang percaya bersamanya berkata, "Kapankah kemenangan Tuhan?" Memang, kemenangan Tuhan sudah dekat.' Quran 2:214

 

'Apakah manusia mengira bahwa mereka akan dibiarkan mengatakan, 'Kami telah beriman',  tanpa mereka diuji?' Quran 29:2

 

'Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, dan sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan Dia mengetahui orang-orang yang pendusta.' Quran 29:3

 

.'..Tetapi boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal itu baik bagimu; dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal itu buruk bagimu. Dan Allah Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.' Quran 2:216

 

'Siapakah yang menjawab kesusahan ketika dia memanggil-Nya, menghilangkan kesulitan dan menjadikan kamu penerus di bumi? Apakah ada tuhan bersama Tuhan? Anda jarang mengingatnya.' Quran 27:62

 

'Tuhan tidak membebani jiwa di luar kemampuan. Masing-masing akan menikmati (kebaikan) apa yang dia usahakan, karena sesungguhnya masing-masing akan menderita (kesalahan) yang dia lakukan. Jangan menghukum kami, ya Tuhan, jika kami gagal mengingat atau terjerumus ke dalam kesalahan. Jangan membebani kami, ya Tuhan, dengan beban seperti yang Engkau lakukan sebelum kami. Jangan membebani kami dengan beban, ya Tuhan, kami tidak dapat memikulnya. Abaikan kesalahan kami dan ampunilah kami, dan kasihanilah kami; Anda adalah Tuhan dan Guru kami, bantu kami melawan kaum kafir.' Quran 2:286

 

'Dengan menyebut nama Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.  Bukankah Kami telah menenangkan hatimu?  Dan angkat dari Anda beban Anda.  Yang membebani punggung Anda? Dan mengangkat reputasi Anda?  Bersama kesulitan datang kemudahan.  Bersama kesulitan datang kemudahan.  Ketika pekerjaan Anda selesai, beralihlah ke pengabdian.  Dan kepada Tuhanmu giliran untuk semuanya.'  Quran 94:1-8

 

'Bencana apa pun yang menimpamu hanyalah akibat dari apa yang telah diperbuat oleh tanganmu sendiri, tetapi Dia banyak mengampuni.' Quran 42:30

 

'Ambil 'sadaqa' (amal) dari uang mereka untuk membersihkan dan menyucikan mereka  dengan itu dan mendukung mereka. Dukungan Anda memberi mereka ketenangan. Tuhan Maha Mendengar, Maha Mengetahui.' Quran 9:103  

 

'Jika Anda menghitung  Berkat Tuhan, Anda tidak dapat mencakup semuanya.  Manusia memang melanggar, tidak menghargai.' Quran 14:34

 

'Jika Kami memberikan berkah kepada manusia, dia berpaling'  dan menjauhkan diri, namun  ketika kemalangan menyentuhnya, dia memohon dengan sangat.'  Quran 41:51

 

'Itu  kehidupan duniawi  tidak lebih dari  kenikmatan delusi.' Quran 3:185

 

'Hai manusia, kamu adalah orang-orang yang sangat membutuhkan Tuhan, sedangkan Tuhan adalah Yang Kaya dan Terpuji.' Quran 35:15

 

'Dan  jangan berjalan dengan angkuh di bumi, karena kamu tidak dapat menanggung beban di bumi, kamu juga tidak dapat setinggi gunung.' Quran 17:37

'Jika ada bahaya yang menyentuh manusia, dia memohon kepada Kami  di sisinya, duduk atau berdiri. Kemudian,  ketika Kami menghilangkan bahaya darinya, dia melanjutkan seolah-olah dia tidak pernah memohon kepada Kami tentang kesulitan  yang telah menyentuhnya! Apa yang biasa dilakukan oleh orang-orang yang berlebihan telah dihias demikian untuk mereka.' Quran 10:12

 

'Kami memutuskan ini untuk menjadi pencegah  hukuman untuk waktu mereka dan untuk apa yang mengikuti, dan nasihat untuk orang-orang yang terhormat.' Quran 2:66

 

'Kami akan membiarkan mereka  Rasakan hukuman yang lebih ringan sebelum hukuman yang lebih besar  maka  mudah-mudahan mereka akan kembali.' Quran 32:21

 

'..jadi mereka yang  dirugikan karena berjihad di jalan-Ku, dan telah berperang dan terbunuh, pasti Aku akan menghapus perbuatan buruk mereka dan memasukkan mereka ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; pahala dari Tuhan. Tuhan memiliki balasan yang terbaik.' 3:195

 

'Dan kota-kota ini — Kami hancurkan mereka ketika mereka melakukan kezaliman, dan Kami tetapkan kehancuran mereka pada waktu yang ditentukan. Ingatlah ketika Musa berkata kepada hambanya, “Saya tidak akan menyerah sampai saya mencapai persimpangan dua sungai, bahkan jika saya membutuhkan waktu bertahun-tahun.” Kemudian, ketika mereka mencapai persimpangan di antara mereka, mereka lupa tentang ikan mereka. Ia menemukan jalannya ke sungai, menyelinap pergi. Ketika mereka melangkah lebih jauh, dia berkata kepada pelayannya, “Bawakan kami makan siang; kami terkena banyak kelelahan dalam perjalanan kami. ” Dia berkata, “Apakah kamu ingat ketika kita beristirahat di dekat batu? Aku lupa tentang ikan. Hanya iblis yang membuatku melupakannya. Dan ia menemukan jalannya ke sungai, dengan luar biasa.” Dia berkata, "Inilah yang kami cari." Maka mereka berbalik menelusuri kembali langkah mereka. Kemudian mereka menemui seorang hamba Kami, yang telah Kami beri rahmat dari Kami, dan telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari Kami sendiri. Musa berkata kepadanya, "Bolehkah saya mengikuti Anda, sehingga Anda dapat mengajari saya beberapa petunjuk yang diajarkan kepada Anda?"

Dia berkata, “Kamu tidak akan bisa bertahan denganku. Dan bagaimana kamu akan menanggung apa yang tidak kamu ketahui?” Dia berkata, “Anda akan menemukan saya, insya Allah, sabar; dan aku tidak akan mendurhakaimu dalam urutan apa pun darimu.” Dia berkata, "Jika Anda mengikuti saya, jangan bertanya kepada saya tentang apa pun, sampai saya sendiri yang menyebutkannya kepada Anda." Jadi mereka berangkat. Sampai, ketika mereka telah naik perahu, dia menyembunyikannya. Dia berkata, “Apakah Anda melubanginya, untuk menenggelamkan penumpangnya? Anda telah melakukan sesuatu yang mengerikan.”  Dia berkata, "Bukankah aku sudah memberitahumu bahwa kamu tidak akan bisa bertahan denganku?" Dia berkata, “Jangan tegur aku karena lupa, dan jangan mempersulit perjalananku.” Kemudian mereka berangkat. Sampai, ketika mereka bertemu dengan seorang anak laki-laki, dia membunuhnya. Dia berkata, “Apakah kamu membunuh jiwa yang murni, yang tidak membunuh siapa pun? Anda telah melakukan sesuatu yang mengerikan.” Dia berkata, "Bukankah aku sudah memberitahumu bahwa kamu tidak akan bisa bertahan denganku?" Dia berkata, “Jika saya bertanya kepada Anda tentang apa pun setelah ini, maka jangan berteman dengan saya. Anda telah menerima alasan dari saya. ” Jadi mereka berangkat. Sampai, ketika mereka sampai di suatu kota, mereka meminta makanan, tetapi mereka menolak untuk memberi mereka keramahan. Di sana mereka menemukan tembok yang akan runtuh, dan dia memperbaikinya. Dia berkata, "Jika Anda mau, Anda bisa mendapatkan pembayaran untuk itu." Dia berkata, “Ini adalah perpisahan antara kamu dan aku. Saya akan memberi tahu Anda interpretasi dari apa yang tidak dapat Anda tanggung. Adapun perahu itu milik orang miskin yang bekerja di laut. Saya ingin merusaknya karena ada raja yang datang setelah mereka merebut setiap perahu dengan paksa.

Adapun anak laki-laki itu, orang tuanya adalah orang-orang yang beriman, dan kami khawatir dia akan membanjiri mereka dengan kezaliman dan kekafiran. Maka kami ingin Tuhan mereka menggantikannya dengan seseorang yang lebih baik dalam kesucian, dan lebih dekat dengan rahmat. Dan untuk tembok, itu milik dua anak yatim piatu di kota. Di bawahnya ada harta yang menjadi milik mereka. Ayah mereka adalah orang yang saleh. Tuhanmu ingin mereka mencapai kedewasaannya, dan kemudian mengeluarkan harta mereka—sebagai rahmat dari Tuhanmu. Saya tidak melakukannya atas kemauan saya sendiri. Ini adalah interpretasi dari apa yang tidak dapat Anda tanggung. ” Quran 18:59-63

 

'Banyak orang saleh berjuang untuk membantu para nabi di jalan Allah. Mereka tidak kehilangan keberanian, menunjukkan kelemahan, atau menyerah ketika menghadapi kesulitan dalam perjuangan mereka di jalan Allah. Allah menyukai orang-orang yang memiliki kesabaran.' Quran 3:146